CBR250RR dan R15 Adalah Motor Tercanggih Di Kelasnya. Namun Mengapa Tidak Nomer Satu di Pasaran?

Ini pertanyaan yang sepertinya sederhana. Secara asumsi, market harusnya memilih motor dengan feature paling bertenaga dan tercanggih di kelasnya. Tanpa ragu. Saya pun akan seperti itu. Tapi catatan penjualan, di luar periode euphoria selepas launching, menunjukkan logika pembeli sepertinya berbeda.

Documents

 

Mengapa? Setidaknya karena ada dua faktor:

Faktor pertama adalah fanatisme brand atau image tertentu. Pada kelompok ini pertimbangan ekonomis, perbedaan harga, mungkin bukan yang utama. Mengapa saya fanatic dengan PERSIB atau PERSEBAYA misalnya, karena Bapak saya dulu pencinta mereka. Ada aspek sentimental. Dan itu sangat sah saja. CBR150R bisa dikatakan sebagai first mover sport CBU 150cc di Indonesia era 2000an awal. Ramping bertenaga. Punya CBR150 edisi Thailand ini rasanya luar biasa. Begitu pula dengan Ninja250 sebagai first mover 250cc twin silinder. Image yang tertanam dalam dan membekas pada biker di Indonesia. Tapi ingat image akan CBR150R atau Ninja 250 adalah sesuatu yang sifatnya dinamis, dan bisa perlahan berubah. Tinggal bagaimana pabrikan secara konsisten perlahan membentuk atau merubah image secara perlahan.

wpid-img_20140409_120343-1

Pertengahan tahun 2006, CBR150R CBU ini fenomenal

Kawasaki-Ninja-250R-12

Tahun 2008 mendobrak dg mesin pertama 250cc 2 silinder

 

Faktor kedua menurut saya karena cara berpikir sebagian pembeli di Indonesia pada kelas ini masih sedikit banyak terpengaruh dengan perbedaan harga secara psikologis (bukan ekonomis ya). Untuk mereka yang tidak mengutamakan feature atau mengejar brand tertentu selisih harga sekian juta dirasakan lumayan dan bermanfaat digunakan untuk keperluan lainnya. Beli apparel atau modif. Atau beli keperluan rumah tangga lainnya: mesin cuci, AC dll. Apalagi kalau selisih harga dikonsultasikan dengan istri yang melihat selisih harga dengan berbinar-binar tanpa mengerti perbedaan feature.

“ah yang itu juga apik kok pak’e”

“tahun ini thole mau masuk SD”

—-

Buat saya brand itu bukan faktor utama. Karena setiap ATPM memiliki keunggulan pada line-up tertentu, namun kelemahan pada jenis motor lainnya. Aspek yang selalu berubah.

Untuk kelas 150cc, R15 itu motor tanpa kompromi. Delta-box, USD, VVA, bodi sporty moge banget, juara balapan. Darimana aja ganteng. Kalau saya di Indonesia dan harus beli sport 150cc untuk bung, ga pake pikir panjang, saya akan ambil R15.

Begitu juga kalau saya permanen di Indonesia, CBR250RR saya, Regina, engga akan dijual. Karena top power dan featurenya masih terlengkap di kelasnya sampai saat ini.

 

Tapi itu karena saya dan teman-teman pembaca blog masuk kelas bike enthusiast. Pencinta motor yang bersedia keluar uang sedikit lebih untuk mendapatkan kepuasan.

Sementara itu sebagian besar pembeli mungkin pertimbangannya lebih kompleks dan beragam ketimbang kita. Kondisi mereka tidak akan terwakili dan tergambar pada sales record AISI. Jadi ga usah pusing dan merasa terganggu.

 

Kalau buat saya ya, saya itu engga terlalu risau dengan sales record. Kepuasan saya itu bersumber dari motor yang saya kendarai dan eksplorasi. Bukan dari catatan penjualan. Karena experience atau kenikmatan berkendara itu datangnya dari motor kita. Hanya kita sebagai para pemilik yang mengerti nilai kepuasaan kita bersama motor tersebut.

 

Iklan

82 thoughts on “CBR250RR dan R15 Adalah Motor Tercanggih Di Kelasnya. Namun Mengapa Tidak Nomer Satu di Pasaran?

  1. Penggemar motor sport Indonesia, mayoritas ga suka terlalu pegel2 di pergelangan tangan dan pundak. Coba deh cbr250rr dan R15 keluarin 2 versi.. Yang stangnya underyoke dan yang lebih friendly stangnya.. Bisa jadi strategi bagus menaikkan omset..

    • Lah…om leo ada2 aja. Orang hariannya pke ZX nyoba pke cbr250rr ya g kerasa… cb bg orang yg baru naik kelas atw coba2. Dari yg kesehariannya naik matic atw bebek trus pke cbr250rr buat turing, mesti ya boyoken, balunge mau copot dll. Ya pasti bth adaptasi om smuanya.
      Sama aja kyk om leo harianyya naik moge kok ujug2 naik matic..y tak guyu…lucu mesti kyk naik mainan anak2.

    • Biasanya juga pembeli di kelas ini banyak yg berfikir klo motornya mau di jual lagi, jarang ada yg bner bli untuk hobby seperti yg bli moge, gak jarang juga cuman dipakai nongkrong saja cicilan macet motor ditarik itu banyak kasusnya, logikanya ambil yg mainstream biar gampang dijual

    • Ini lagi nih, kebiasaanya di indonesia motor apa apa harus bisa dipake turing, kan susah motor orientasi race dipaksa buat touring, ngeluh badan sakit, bilang produk jelek, kn susah

    • Mayoritas ga suka pegel? Situ sudah survei ke berapa orang? Sport ya pegal, sport ya nungging sport ya ga irit,

      Kamu tuh pengguna jupiter z macam saya ga usah ngomong motor spot kalau belum pernah punya..

      Kamu pd banget bilang lunamaya ga enak padahal tangan kamu yang kapalan.

    • benar kata Bung Leo, jangan salahkan motor hanya karena badan situ ringkih dan gampang pegal. Jika badan situ ringkih dan gampang pegal berarti pertanda badan situ kurang fit alias kurang sehat karena kurang olahraga.
      pake motor sport tapi takut capek ?? ini motor sport bung, sport = olahraga. Olahraga ya capeklah klo serius apalagi buat yg jarang olahraga (tapi kebanyakan makan berlemak)

  2. Yes… Kayak saya om.. Saat saya beli R25 awal nya karena ngga enak sama teman teman komunitas jika harus beralih ke CBR..tp setelah beli..udh hampir 1 th ini nyaman Dan puas aja… Kl skg R25 penjualan turun..ngapain di fikirin… Artikel curcol nya keren om Leo hahaha

  3. Beli yg paling d suka pada zamannya, tp tentu terbaik itu relatif, misal lebih milih gsx krn bodynya lebih sesuai dengan postur, atau pilih cbr krn torsi untuk stop n go lebih nyaman, atau pilih r15 krn secara view yg tercanggih

    • “pilih cbr krn torsi untuk stop n go lebih nyaman”
      R15 90% torsinya (sekitar 12 nm) udah keluar di rpm 4000, mbok jangan menghibur diri gitu vroh :v

    • kok lucu liat ni komen, mw stop n go ya r15, enter gk liat grafik powernya yg merata dri bawah ke atas punya power band yg besar lg, btw ente kena skak tuh dri nick abel 😛

    • Grafik memang ga menggambarkan riding experience sebenarnya, tapi grafik ga pernah bohong vroh :v
      Berat cbr 150 135 kg vs r15 v3 137 kg, cuma beda 2kg
      Power delivery mesin itu tergambar dari kurva torsi dan tenaga bro, bobot cuma pengaruh ke PWR/TWR, sensasi power delivery itu pasti tetap sama dengan kurva
      Gue kutip dari blog kang eno aja deh nih
      https://enoanderson.com/blog/2016/05/16/5-fakta-performa-all-new-honda-cbr150r-facelift-k45g/

      “Tapi ada hal unik (kalau nggak mau dibilang problem) yang saya temui. . . Saat diajak berakselerasi dari gear yang agak tinggi, Contoh kasusnya : Saat melewati polisi tidur dan posisi gear ada di 2… Begitu gas dipuntir, Terasa ada jeda yang begitu panjang sampai powernya kembali ngisi. . . Jika posisi gear ada di 2 & RPM dimulai dari 3.000, Maka butuh 3.000 RPM lagi sampai powernya kembali menghentak – Sebutan khasnya : Ngeden . .

      Sebuah keanehan buat EA’s Blog yang sering review berbagai tipe mesin beserta karakter masing-masingnya… Karena mesin Overbore Satria Injeksi pun bisa mengeliminir problem tersebut, Yang biasanya memang hanya ditemui di mesin Overbore. . . Halo Honda ???”

    • Saya Tanya, Memang ente pernah nyoba kedua motor secara waktu yg berdekatan?? Pernah test dyno??? Klo pertanyaan 1 n 2 itu blm ente lakukan fix ente cuma bualan doang, Bobot 2 kg sepengaruh apa sih?? Ente gk liat bobot r25 dgn cbr250rr 166 kg vs 168 kg abs power selisih 2,5 hp ehh pas di test on dyno kalah jauhh power on wheelnya, eh blm cukup di test on the road r25 ketinggalan cukup jauh, top speed jg kalah, gmn ntuh?? Btw ke skak lg tuh sama bro abel 😁😁

  4. Dan Ada yg keganggu banget sama data market share, sampe dibikin survey Ala Ala dengan alasan mencerdaskan, yg pilih merek anu gak cerdas melek.. Wakaakaka… Hadeuhhh segitunya ya..

  5. Ini mencerahkan om Leo. Kalo konsumen beneran ya cuma fokus ke motornya, apa yg mereka suka ya beli. Kalo beli motor sambil ngeliat angka penjualan aisi, itu konsumen apa bukan?? Hahaha

  6. Sbg opini awam boleh nambahi om? Mungkin faktor purna jual sebuah kendaraan jg faktor yg diperhitungkn sbg pembeli. Walaupun tdk smua orang…jd pertimbangan, kira2 5 th lg klo sy jual jatuh ndk y harganya? Dan ini sptnya linear dgn populasi sbuah brand..
    Kmudian faktor Kenyamanan utk harian jg msh jd pertimbangan. Ninja 250 dgn apiknya msh mnjaga sebuah kenyamanan utk pengendara..krn mnurut opini sy kelas 250cc msh masuk taraf motor utk harian jg. Sbgmn jg cbr150r ..selain sdh punya nama yg kuat, scr ergonomi jg paling enak dibanding rival2 nya. Baik utk rider maupun boncenger…
    Segengsi2nya orang beli motor sport..sy yakin msh mempertimbangkn aspek ini. Dgn kata lain, bwt apa sporty2 banget klo ujung2nya nyiksa rider apalagi yg bonceng. Yah..mirip2 kasus cbr150r lokal vs r15 V2.
    CMIIW…sepuntene nek analisanya ngawur om.

  7. Kalau sekarang? Tetap Regina atau balik ke Green Team? With Less features and everything?
    Just curious
    me? I’m green team fansboy, the way they treated me as customer just beyond my expectations

  8. Kalau saya, liat cbr 250rr bagus keren, smpet test sebentar di iims.
    Dr penampilan cbr lebih bagus : Ninja, tp entah knp hati ini pengennya Ninja om Leo , apa jgn2 saya fbk ya 😀😀

    padahal dahulu pernah punya 2 kesan buruk thdp kedua merk tsb,
    2014 pake cbr 150fi thailand pernah alamin radiator bocor,
    2016 pake ninja 250fi abs, pernah nabrak motor nyebrang sembarangan… 😁😁

  9. Nanya om, kalo misalkan saya ada uang 30 jt sekian, kok saya lebih milih ngambil MT25 second ya daripada ngambil sport 150 cc di pasaran sekarang. Mungkin memang perlu nabung dikit dulu. Tapi, udah dapet motor multi silinder, all rounder, cc yg lebih besar dll, udah gitu ane cek harga online ada yg ngelepas 33 juta sekian dan itu rata rata tahun 2015 an. Yaa walaupun memang minusnya di bekas dan tetep kudu spare uang lebih buat dandanin meski minor. Nah kalo gitu kira-kira orang seperti ane dikategorikan sebagai kelompok market yg mana om?

  10. Artikelnya kok maksa bener y 🤣🤣
    Seolah2 yg beli selain r15v3 dan cbr250rr orang yg g punya atau g melek teknologi 🤣🤣
    Padahal r15v3 teknologi nanggu dan serba d paksakan . Cbr250rr qualitasnya yg nanggu 🤣

    • @waqit
      Ngomong apa se lu tong gk nyambung..?
      Kayanya artikelnya om leo terlalu berat buat pemahaman lo ya..? Kya nya lo lbih cocok komen di artikel bakar2an blog sblah sono.

    • R15 teknologinya nanggung? maksudnya apa ya? mau dikasih traction control di kelas 150 cc gitu? quick shifter? anti wheelie? mabok tenan ni org.

      kalau kualitasnya CBR250RR gak bisa komen, belum pernah inspeksi secara langsung

    • Bener bro Adie,, salah masuk nih orang. Buat hujat2an mah di I** &T** aja.. khusus perang bacot antar sales.. 😂

    • Hehe…jgn baperan om…woles aja…kita kan calon konsumen boleh dong sekedar mengkritisi dan berasumsi…..kecuali klo om emg punya tendensi laen thd 2 motor tsb…hehe…

    • Masasih cbr kemahalan gan, sekarang new ninja MY 2018 non abs harganya cuma beda 2jt sama cbr non abs tapi fitur beda jauh,,apalagi ninja abs harganya sama kaya cbr abs repsol edition.

  11. yaaa begitulah om, paling laku blm tentu yang terbaik (secara objektif)… tapi klo yang terbaik itu pasti “mutlak”.. apalah arti angka AISI.. sperti yg om blg, faktor org beli suatu produk itu banyak…

  12. Bner sih..saya dulu sama istri cm diizinin beli megapro om..biar enak diboncengnya katanya..padahal pngennya beli cb150 hehe..pertama make gk pede pake motor bapak2 (padahal saya jg udah bapak2)..tp skrg2 mah enjoy2 aja (asli..bukan kepaksa :D)

    • Ini baru biker top markotop. Sayang keluarga, enggak cuma mementingkan kesenangan diri sendiri. Toh masih tetep enjoy juga khan. Win-win solution.

  13. Banyak yang masih brand minded mungkin ya om leo
    Saya setuju dengan pernyataan om leo
    Klo liat fiturnya, mestinya motor2 itu ada di puncak krn memang paling lengkap
    Tp ya gitu deh, apa lagi klo udah bawa2 nama ninja, beraaat bgt gesernya ya om leo, padahal fitur cbr250 boleh bgt

  14. Setuju banget om gk perlu risau dngn penjualan motor itu asal qt suka psti qt akn bangga dan enjoy menggunakannya.
    Saya jg klo milih motor slalu brdasarkan riset saya sendri dan gk prnh berdasarkan kata orang dan saya gk prnh terpaku dengan 1 merek karna sya tau stiap brand psti pnya lineup yng gk smpurna ada + dan – nya. 🙂

  15. Setuju om.. orang beli banyak faktor
    Tapi secara saya pribadi beli motor untuk kepuasan berkendara sampe skrg ada di garasi motor yg tergolong tua , mau dijual masih sayang ada motor baru dgn fitur yg aduhai ada duit pengen boyong selesai sudah , klo bosen jual klo masih sayang dipelihara barangkali bisa bertelur
    Hahaha…
    Mantap Om leo

  16. Bnar itu om leo, sampai sekarang saya masih sayang dgn byson karbu 2010 saya. Karena nilai kepuasan yg saya rasa pada motor ini mkin gak akan didapat lagi klw ganti yg lain. Gak peduli apa kata mreka tentang byson….toh mreka gak tau apa yg saya rasa n dapat pada motor ini…salam dari west borneo

  17. Yg umum yg paling banyak, rasa aman itu penting + variasi parts bejibun yg terpenting mudah didapat 😂 , mahal ya, klw sendiri ya serem, hyosung semisal

  18. mas leo, ditunggu review untuk motor2 berikut yaa… hahhaa
    1. kawasaki zx10r my 2018
    2. kawasaki ninja 250 2018, katanya lebih agile, lebih ringan, sesuai dengan pemberitaan dr kawasaki apa nggak..
    kawasaki ninja 400.. haha
    just curious aja sih, kalo disuruh beli belum sanggup mas..
    lebih banyak kebutuhan yang lain..

  19. yach itu faktanya, tapi team sales dan marketing pabrikan cara berpikir jualannya berdasarkan pemikirannya sendiri, bukan konsumen,

    yach kalu pabrikan jualan buat ekspor kaya ymh, mah ngak peduli .

    tapi buat ahm yg mayoritas buat konsumen sini, yach team marketingnya berpikir seperti pemikiran konsumen kebanyakan dlm membuat produknya.

    makanya si vario dan beat msh teratas.

    ymh aerox hanya utk kalangan tertentu aaja.

    kalu cuma buat boncengan dan belanja ke alfamart, ngapain beli aerox, beat atao spacy dan cukup, duit sisanya bisa buat yg lain.

    aerox kalu buat gagahan 2x oke, tpi buat fugsionalitas sama aja dgn beat ato spacy atao matic lainya

    • Setuju bro, beli yg kita perlukan saja. Enggak gagah juga nggak apa2 koq bro, yg penting fungsional.

  20. “Kalau buat saya ya, saya itu engga terlalu risau dengan sales record. Kepuasan saya itu bersumber dari motor yang saya kendarai dan eksplorasi. Bukan dari catatan penjualan. Karena experience atau kenikmatan berkendara itu datangnya dari motor kita. Hanya kita sebagai para pemilik yang mengerti nilai kepuasaan kita bersama motor tersebut.”

    Saya paling suka kalimat penutup ini.
    Alhamdulillah, sebagai rider sepertinya saya udah naik kelas dari Rider MOTOR FUNGSIONAL ke Rider LIFE STYLE. Motor gede, berat, boros, dek gak rata, nungging buntutnya saya gak peduli. yang penting tampangnya keren, kenceng dan jadi pusat perhatian! wkwkwkwk !!!

  21. saya sih simpel, karena mengutamakan kenyamanan dan fungsi ya saya bikin motor ngikutin kemauan saya.

    karena levelnya baru bisa sebatas itu, kedepannya dan targetnya tetep, harus ada motor buat pegel pegelan.. urusan repot, pegel, boros, dll dll kagak jadi masalah ! yang penting suka 🙂

  22. Bodo amat sama data aisi…gw konsumen bukan sales….lbh baik liat review dari berbagai sumber…. Lbh baik lg bisa nyobain unitnya lgsg….mlh bisa lbh mantep… Terusmana yg cocok beli….sekali lagi kita ini konsumen bukan sales…waowww

  23. pernah dibahas mang kobay / lek iwan (lupa hehe)
    jualannya CBR250RR itu kaya kacang rebus, di pamerin sana sini, dijejerin bareng bebek.
    kls 250 itu, awal pengguna 150-200 naik kelas dan naik gengsi. ya masa iya, kita beli barang mahal tp cara jualannya ga profesional. orng awam bakal melihat, “klo motor yang sering dipamerin itu kurang laku (harga murah) padahal ???)
    CBR jg bukan produk jelek, asal konsisten di Wing Dealer aja mungkin bisa byk yg ngelirik hehe

  24. Sebenernya sih simpel menyesuaikan dan bajet setelah itu kebutuhan dan selera ,
    Sama halnya ketika kita akan menikahi seorang wanita
    Pasti ga cuma karna dia cantik dan sexy tapi juga nyaman dong
    Dan tingkat kenyamanan seseorang berbeda beda ga semuanya sama
    Andaikala featur melimpah tp orang tersebut kurang nyaman akan jadi pertimbangan
    Dan yg terakhir masalh selera dan kebutuhan yg beda2 bukan ga punya uang , ini menyangkut pilihan pribadi bukan universal
    Contoh ada tmn saya dana lebih harusnya sangat cukup buat narik CBR 250rr yg featur terlengkap di kelasnya saat ini tp malah masih ada lebihnya tp dia malah pilih pabrikan dr geng ijo
    Tau apa jawabannya dia bilang kebutuhan dan kenyamanan
    Seperti yg saya bilng tingkat nyaman seseorang beda2
    Sama ketika memilih seorang wanita jika dia cantik tapi ga pernah di buat nyaman gimna .
    Sekedar opini dan pendapat .

  25. Pengaruh brand lebih kental di 2 kelas ini, fairing 250 ya ninja, kalau 150 ya cbr. Coba nich pabrikan ubah mainset di kelas ini, perbanyak hal yg buat konsumen bangga pakai produknya, kayak sinetron yg itu tuch, tul kan om leo?

  26. kalo beli…eksplore 6bulan sampe setahun jual trus beli lagi explore lagi itu kategori cust opo om?

    maklum aku koyo ngono soale….hehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s