New Yamaha R15 Menurut eks-R25 Rider

 

Setelah hype mereda, mungkin ini saat yang baik untuk berkomentar mengenai New R15 2017. Bagaimana sih R15 2017 menurut saya?

2017_yamaha_r15_091

Menurut saya desain R15 V 3.0 lebih murni menjadi bagian keluarga besar YZF dibandingkan versi pendahulunya. Bahkan jika dibandingkan R25. Garis desainnya lebih terpadu, lebih edgy dan sangat sporty. Didesain dengan mengabaikan sama sekali V 1.0 dan 2.0.

2017_yamaha_r15_093

Sampai pada satu titik orang mungkin menyesalkan β€œsayang banget desain keren tapi mesinnya hanya 155cc”. Komentar yang menurut saya justru merupakan pujian.

 

Penasaran apa yang membuat desain kali ini begitu berbeda, saya konfirmasi langsung ke Mas Abidin selaku GM Motorsport Yamaha.

Menurut mas Abidini, desain R15 2017 sebenarnya sudah digodok semenjak tahun 2014, apalagi setelah PT YMRD (Yamaha Motor Research and Development) dibentuk di Indonesia. Ada tiga prinsip dasar yang menuntun YMRD dalam mendevelop konsep versi 3.0 ini dan juga Aerox:

 

  1. Menginginkan tampilan yang sporty dan modern.
  2. Performa dan handling yang terbaik
  3. Tetapi tetap memprioritaskan “Bahan Bakar yang sangat irit”

 

2017_Yamaha_R15_019.jpeg

Poin yang terakhir kelihatannya ambivalen. Bertentangan dengan point kedua. Tapi ya itulah realita market kelas 150cc di Indonesia.

 

Untuk mendapatkan desain yang sporty, garis desain diturunkan dari kakak-kakak tertuanya di R series: R1M dan R6. Namanya masih sekeluarga ya wajar memiliki kemiripan. Desain = penting dan nomer 1 di Indonesia. Ekstrimnya: Motor mesinnya bosok, asalkan desainnya keren, tetap bangga dipakainya di Indonesia.

 

Untuk performa dan handling, saya ga bisa komentar dulu berdasakan data di atas kertas harus coba sendiri ya. Cuma kapan L

 

Sebentar mas, itu ngapain pake Slipper Clutch dan VVA segala? Lebayy ahh!

Β 

Kepentingan assist/slipper clutch BUKAN HANYA pada saat berkompetisi. Dimana rider menurunkan gigi saat memasuki tikungan agar saat exit bisa mendapatkan tenaga maksimal pada gigi yang tepat.

 

Saat touring jauh pun, dimana kita tidak mengenal medan, saya sering kali dihadapkan dengan situasi yang menuntut kita melakukan hard braking dengan menggunakan engine brake.

 

Situasi seperti apa saja itu mas?

  1. Kombinasi tikungan tanjakan. Dari kecepatan 120 ke atas saat straight (dengan mesin 150cc ya) pada gigi 5 misalnya, saya harus drastis mengurangi kecepatan tapi harus sambil menurunkan gigi agar tetap mendapatkan tenaga untuk menanjak.
  2. Tikungan buta. Cukup sering, yang kita kira jalan melengkung hiperbolik ternyata adalah tikungan patah dengan sudut sempit atau permukaan jalan rusak.

 

Saya sering menghadapi scenario di atas. Pada umumnya engine brake bisa dilakukan terkontrol, motor hanya sedikit skid. Tapi pernah juga karena jalur berpasir, motor skid dengan cukup liar. Slipper clutch akan membantu menetralisir efek engine brake mesin 1 silinder agar tetap penuh control saat deselerasi.

 

Ada salah kaprah yang beredar di kalangan Biker Medsos. Mas kalau namanya hard braking ya harusnya ngerem dulu dong, masak pindah gigi?

 

Tolong bedakan ya: panic braking dilakukan ketika ada halangan mendadak di depan, dimana target utama semesta tubuh kita adalah berhenti ke 0 km/jam menghindari crash. Kamu hanya punya sepersekian detik utk bereaksi agar motor berhenti ti ti.

 

Bedakan dengan hard braking, dimana target kita adalah menurunkan kecepatan motor, menyesuaikan dengan kondisi ke depan. Disini kita lebih mempunyai waktu dan ruang. Target kita bukan untuk berhenti ke 0 km/jam, tapi bagaimana motor bisa disesuaikan kecepatannya menghadapi medan.

 

 

Bagaimana dengan VVA mas? Motor sport kok dikasih VVA? Norak!

 

Dalam pengalaman saya gaul dengan teman2 R15 owner, secara demografi sebagian besar mereka adalah anak SMA/Kuliah/Baru Mulai Bekerja. Kelompok ini butuh aktualisasi diri yang tinggi yang ditawarkan sportbike. Tapi saat yamg bersamaan memang relative sensitif dengan running cost sebuah motor. Bertenaga tapi irit. Di titik inilah investasi VVA bisa dimanfaatkan pada kelas R15.

Minusnya apa om? wah harus coba sendiri. Diameter USD terlihat kurus, tapi performa harus dicoba.

KESIMPULAN:

Di tengah berkembangnya kelas 250cc dengan segala genre nya (sport, naked, adventure dll), kelas 150cc terlalu penting untuk diabaikan. Di kelas inilah rekruitmen biker enthusiast terjadi. Di segment inilah kue terbesar penjualan motor sport didapat. Dan menurut saya Yamaha sudah bereaksi dengan dingin dan cepat dalam menyikapi pasar dan pesaingnya. Bersedia dan berani merubah timeline dan desain. Yang hasilnya bisa kita lihat pada dirilisnya New R15 2017.

 

Pertanyaan yang lebih serius dari saya: kalau terhadap R15 saja Yamaha sudah all-out merubah banyak hal dari versi sebelumnya (yg dirilis awal 2014), jadi penasaran, bagaimana dengan R25, flagship sport mereka?

 

 

Iklan

85 thoughts on “New Yamaha R15 Menurut eks-R25 Rider

  1. Tinggal nunggu harganya aja om. Btw saya masih ngarep wr series di lokalin, tolong dong om, kira2 menurut om leo ada indikasi ke arah situ ga?

  2. setuju … slipper clutch nya mubazir, vva nya sangat berguna. kampas rem bakal cepat habis yaa …. ini seperti naik motor metik gas poll rem poll

  3. sepupu saya ngandelin engine braking sebagai rem, mungkin karena speed-nya gak gitu kencang. kalau saya seringnya narik kopling pas harus ngerem tapi sekaligus ngontrol motor karena engine brake bikin motor agak susah dikendaliin di kondisi genting.

    kayaknya dari situ, ada dua jenis pengendara… dan harusnya ada edukasi lebih soal engine brake ini. biasa pake cbr150/R15 old misal, terus pake R15 yg baru ini, mungkin bakal kaget… harus mbiasain, kecuali yg udah sering narik kopling pas ngerem.

    gak tau, agak serem aja mbayangin sepupu saya ngebut pake R15 yg baru ini πŸ˜€

    • kok agak rancu ya komentar saya. mungkin ditambahin.. ngerem, narik kopling, plus nurunin gigi :D, sekaligus.

    • gw juga sering ngpling bro pas ngerem.

      knapa bgitu?
      lebih hemat bensin.

      kok bisa?
      klo pake engine brake, mesin dipaksa ikut menahan putaran roda yang akibatnya mesin stres/teriak/berputar yang sudah pasti nyedot bensin lah…

  4. Dulu kepikiran buat bikin tugas akhir tentang sentrifugal vvt di cbr 150 old saya, eh sekarang malah udah ada yg lebih canggih lagi pake vva

  5. seneng kalo om leo yg review, semua usaha pabrikan di apresiasi dengan baik, gak ada istilah mubajir, semua untuk kepentingan konsumen dan mempercantik hasilnya

    beda sama om triatmono, twb cbr250rr mubazir lah, ini itu, hadeh, pabrikan dah capek2 buat kok ya ngak di hargai sih

  6. Pertanyaan yang lebih serius dari saya: kalau terhadap R15 saja Yamaha sudah all-out merubah banyak hal dari versi sebelumnya (yg dirilis awal 2014), jadi penasaran, bagaimana dengan R25, flagship sport mereka?

    Ciee ciee…. pertanyaan pancingan yang penuh makna…. BabyRR nya siap2 dilego lagi kah gan???? 😜😜😜😜

  7. coba kita analisa
    NMAX 155 +VVA
    XAbre USD?
    jadilah R15 155+vva+usd+Assist and slipper clutch, jadi mungkin Yamaha untuk komponennya dilengkapi dari varian2-nya yang ada.
    XMAX250 keyless+TC
    kemungkinan yah next R25 USD+keyless+TC mesin mungkin pakai VVT (?) wow kebayang kalo powernya bisa 40
    hahahaha di atas cuman oret2an loch, no bully

  8. Maaf om mungkin oot.
    gmn rasanya punya temen bloger P dan bloger K.
    Si P ke y an dan si K ke h an.
    tapi kubu P dan kubu Y saling nyinyir.
    Gak stresss gitu om???

  9. Ane dulu pernah baca, tapi entah dimana,bahwasanya R15 v2 dan R25 current adalah produk ‘pancingan’?karena R15 v2 boleh dikatakan desain dari Indiahe, sedangkan R25 fiturnya serba nanggung dan minim fitur, kecuali power dan torsi yg cukup nampol, konyolnya lagi R25 cukup diminati di pasar LN karena harganya yg bersaing, tapi ambles di mari. Belon lagi current R3 jadi andalan ikut WSs…btw di grup FB R25 udah ada yang tebar diskon tuh…

    • jadi maksudnya supaya honda dan suzuki ngeluarin motornya dengan segala fitur2 yg mereka miliki untuk melawan r15 v2 dan r25 v1? trus baru deh yamaha ngeluarin semua fitur2 yg mereka miliki di produk generasi selanjutnya? betul mas?

  10. mang kobay mesti nyindir gitu deh kalo ada blogger yg ke Y an.. tp kalo blogger yg ke H an pasti dia sukai.. hahhh mbok ya netral aja mang..

  11. kira2 menurut Om Leo nih, seandainya ini buat masukan pabrikan Yamaha buat Next R25, mana saja fitur yg sebaiknya dikasih :
    – Trottle by Wire?
    – Traction Control?
    – Drive Mode Selector
    – Variable Intake Trumpets (Yamaha Chip Controlled Intake)?
    – ABS ?
    – Slippery Clutch ?
    – Quick Shifter ?
    – Deltabox Frame ?
    – Ram Air ?
    – Link Monoshock ?
    – Up Side Down ?
    – VVA ?

  12. “Motor mesinnya bosok, asalkan desainnya keren, tetap bangga dipakainya di Indonesia.”,,, saya paling suka kalimat ini, yahhh bagaimanapun potret konsumen kita sebagian besar memang seperti itu πŸ˜€
    btw mengingat RND Yamaha di sini, pasti Vixion baru bakal segera nongol nih,,, kan mereka bekerja secara “dingin”,,, adakah bocorannya selain ganteng dan ngambil sebagian fitur R15?

  13. Emg paling cakep designnya di kelas 150 cc. Kelas 250cc pun kalah cakep designya, kecuali cbr250rr yg baru ya menurut saya setara lah..
    Saya penasaran pake slipper clutch itu om leo, berarti meminimalisir engine brake otomatis akan membuat kita lebih sering menarik tuas rem ?? Lalu apakah jarak yang dibutuhkan untuk berhenti apa lebih jauh ??

  14. Masalah keren enggaknya motor sport 150-an cc gampang kok, tinggal copot logo parikan masing-masing motor lalu pasang logo mocin, nahh ketahuan deh mana yang paling norak.. yaitu motor sport yang paling menjiwai logo mocin tersebut..

    Intinya gini:
    bayangin R-15, pake logo “Viar motor” (sampel acak)
    bayagin GSX 150 R pake logo “Happy motor”
    bayangin CBR 150 RR pake logo “Kanzen motor”

    yang paling cocok ya itulah yang paling norak desainnya!
    Hahahaha… Teori asal-asalan, maaf cuma bercanda.

  15. “Saat touring jauh pun, dimana kita tidak mengenal medan, saya sering kali dihadapkan dengan situasi yang menuntut kita melakukan hard braking dengan menggunakan engine brake.”

    Mau nanya Om, saya blm pernah naik motor yg pake assist and slipper clutch, cuma setau saya slipper clutch itu ngurangin efek engine brake pas kita nurunin gigi, biar di corner lebih smooth katanya. Saya nangkepnya berarti justru akan lebih cenderung pake rem saja pada saat hard braking, tanpa dibantu engine brake (krn engine brake diminimalisir oleh slipper clutch). Kalau gitu berarti dengan adanya slipper clutch malah ga bisa hard braking dengan bantuan engine brake bukan ya Om?

    Jadi penasaran nyobain motor yg ada slipper clutchnya hehe

  16. Di luar dari mesin yg jelas USD kayaknya bakal jadi trend baru di dealer2 motor Indonesia,semoga “sekok” nge trend ini mumpuni ngehadapin musuh sesungguhnya yang sekarang (makin) banyak lubang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s