Mengapa Saya Memilih Kawasaki ZX-10R?

 

Sudah hampir setahun ini Zeus, Kawasaki ZX10R jadi tunggangan ke sekolah. Beberapa teman pembaca masih penasaran dan berkomentar. Kenapa milih Kawasaki ZX10R mas? Mana reviewnya?

m

Awal tahun lalu saya merasa sudah cukup mengenal medan Australia dan kebutuhan riding saya disini. Saya sudah menggunakan Yamaha MT-09 dan KTM RC8 dalam waktu/jarak relative baik 6000an km masing-masing. Saya juga sempat pakai Ninja 1000 dalam waktu sebulan. Dan memutuskan perlu kembali ke superbike sport dengan pertimbangan:

 

  1. Memiliki system suspensi dan pengereman yang superior. Sengitnya kompetisi balap menuntut itu. Saya ga harus pusing mikir untuk upgrade ini itu. Ini pengalaman dengan MT-09 yang suspensinya mengayun untuk kondisi Australia.
  2. Memiliki tingkat aerodinamika dan perlindungan angin yang baik. Teman-teman harus merasakan sendiri kalau yang ini. Sore kemarin (30/01) baru ada kejadian motor tersapu hempasan angin hingga terbawa ke pagar jalan tol dan kemudian terbalik. Kondisi ini kontras kalau dibandingkan saat Touring Borneo bersama MT-09, angin masih dalam batasan yang bersahabat. Sportbike dirancang aerodinamis, untuk membelah angin dan memberikan drag angin paling rendah. Saya masih merasakan terpaan angin di badan dengan RC8, tapi motor tetap bisa membelah itu dengan relative stabil. Bodi motor tidak lari.
  3. Ringan, saya menggunakan motor untuk harian selain touring. Saya butuh motor dengan bobot yang ringan dan handling yang mudah dikendalikan. Selama sebulan pakai Ninja 1000 saya merasa motor ini agak terlalu berat untuk kebutuhan saya diatas.
  4. Electronic control (Traction Control + ABS), mengapa? artikel terpisah aja ya.
  5. Pride!!!

https://7leopold7.com/2015/09/28/biker-setidaknya-sekali-seumur-hidup-bila-ada-kesempatan-milikilah-superbike/

 

Dari kriteria di atas muncul beberapa calon:

BMW S1000RR, Kawasaki ZX-10R dan Yamaha R1.

Yamaha R1 saya coret karena dua pertimbangan, ergonominya eropa banget. Dan memang dirancang berdasarkan ergonomic M1 milik Rossi. Selama mencoba R1 di Australia dan R1M milik One3 di Indonesia, saya merasa overbend. Yang kedua, R1 edisi 2015 masih sangat baru. Tahun lalu saya belum menemukan 2nd handnya. Engga beli baru mas? Devaluasi harga motor baru dan second usia muda di Australia sangat jauh. Bakalan sakit hati, dan rugi mengingat saya tidak permanen di Australia.

BMW S1000RR. Powerful bike. Tenaga atas yang meledak, meskipun bawahnya relative kosong kalau dibandingkan ZX10R. Ergonomi juga ala Eropa bangor. Mempertimbangkan motor harus dipake harian, saya sepertinya harus skip si Bavarian satu ini deh. Saat check ke forum CanberraRiders, saya mendengar cerita yang ga terlalu positif tentang layanan dealership BMW di Canberra. Sekali kesana, dan kayanya emang iya sih. Mungkin krn mereka lagi bete dan semoga bukan karena rasis hahaha.

Pilihan akhirnya pun jatuh ke Kawasaki ZX10R, sang juara dunia (nyaris) tiga kali – waktu itu. Keputusan yang engga akan pernah saya sesali. Kenapa mas? Review lengkapnya tungguin aja ya hehehe..

IMG_6188.JPG

 

 

 

Iklan

72 thoughts on “Mengapa Saya Memilih Kawasaki ZX-10R?

  1. Pengen beli om, tp uitt belum cukup, masih bertahan di 1/4 liter dan mungkin kaya sy masih harus beralih ke 600 dulu yak baru 1000, tp menurut om leo utk jalanan indonesia (terkusus saya di jogja) apakah 600cc sudah cukup?? Hehe… tp alasam om yg nomer 5 emang istimewa bgt… hehe

    • naaahh banyak orang menduga 1000cc seperti 600cc sportbike yang tenaganya baru meledak di RPM atas. Sportbike 1000cc tenaga meledak sudah dari bawah om

    • Waktu sy tes, metode di roll-on buka throttle pakai gir 2 atau 3, motor akselerasi dri kecepatan rendah ke 100 km. Dorongan torsi cepet mengisi kira2 di 7000 rpm, di low ke mid rpm nya masih flat. Ciri khas high rev engine dg durasi, valve lift dan overlap tinggi. Exhaust pake merk Toce slip-on.

      Yg sy lihat dri review Ninja ZX10R tahun 2008 ke atas katanya torsi efektif (transient torque) bergeser pada rentang rpm lebih ke atas lgi dari pada ZX10R keluaran tahun2 sebelumnya dimana torsi low ke mid rpm nya mengisi. ZX10R th 2016 katanya torsi mulai agresif nendang di atas 8000 rpm. Apakah sperti itu Pak ? Thanks

    • Dua R1 yang saya coba kondisi standard. Cross plane terasa sekali lebih membuat tenaga ngisi di bawah-menengah. Tentu kalau dibandingkan ledakan tenaga RPM di atas ya kalah jauh. Tapi pengertian “flat” utk 1000cc itu harus diperjelas dibandingkan apa.

    • Flat dlm arti torsi masih belum agresif Pak, sampai titik rpm tertentu, misalnya dibawah 7000rpm atau 8000rpm. (tergantung dri pabrik aplikasikan angka camshaft profile & ukuran komponen mesin lainnya). Di atas rpm itu torsi membangun sangat cepat sampai peak torque, kemudian beralih ke powerband naik sampai titk power puncak. Sy baru coba R1 keluaran 2010 aja, Supersport 1000cc beda-beda karakter dimana letak transient torque dan powerbandnya. Dulu pernah tanya ke Benny One3 pas servis motor kesana. Katanya CBR1000RR lebih ngisi torsi di putaran bawahnya

      Seperti naked bike 1000cc misalnya Z1000 Sugomi, pernah jga tes milik temen2 di komunitas, torsi putaran rendah sekitar 2500-3000 rpm udh agresif kalau kita buka gaz roll-on. Tapi menurut review majalah, torsi efektif naked bike BMWS1000R sedkit ke rpm atas lgi, karena letak torsi puncak nya di 9 ribuan, torsi puncak Z1000 lebih rendah di 7 ribuan. Di low rpm torsi Z1000 lebih nendang.

      Thanks

    • Agresif atau eksplosif ada ledakan seperti kata Pk Leo tdi

      Tpi memang disitu sensasi istimewa supersport 1000cc, ketika transisi dri karakter torsi flat berubah menjdi agresif, meledak, muncul tendangan atau jambakan yg seolah-olah menarik bahu mau melepas pegangan di grip kedua stang.

      Kalau naked bike 1000cc torsi memang mendorong kuat mulai dri putaran rendah, tpi linear sampai terus ke putaran maksimum. Sensasi nya beda

  2. om bener gak sih kalau orang australia dibeberapa daerah agak “rasis” ? btw asik banget ya jalanan disana, “moge” bisa untuk harian ke sekolah 🙂

  3. New R1 terlalu ndlosor pake banget sekalian di pake tuck in dibalik fairing depan aman. Kalo agak tegak pas berhenti agak lama alamak rasanya pergelangan tangan itu loh maknyus banget 😂 turun dari motor mendadak jalan bungkuk om encok om wkwkwkwk

  4. kenapa Yamaha kalo bikin superbike slalu dengan posisi berkendara yg (bisa dibilang salah satu) paling tidak nyaman (buat dipake di street) Om?
    apa itu udah filosofi mereka, mengedepankan Track focused is first?

  5. Ah kentang bgt Bro, udh mw kluar nih uang bwt minang si WSBK king, tp tnggu review dri pngguna ZX apakh ad kekurangan & kelebihan di banding kompetitor, yg lengkap Bro review’a biar gak gantung nih ….

  6. om leo adakah perbedaan signifikan dari zx10R dengan new zx10R ?
    btw om leo udah incip belum new ninja 650 ato z650 kalo sudah minta review dan sarannya om karena buat naik kelas 600cc. rencana ada 2 pilihan zx636 (second) atau new ninja 650, meskipun karakternya beda sih

  7. Om telat om, tanggung jawab om, aq udh trlanjur beli Si Bavarian BMW, hehe
    Kapan” di adu nyok om, itu2 pun klw om berani bawa Si Zeus ke indo cause bs tercekik dompet sm pajak yg ah sudah lah. . . I’m wait you bro

  8. Om Leo, kenapa ga memasukkan Ducati 1299 Panigale sebagai calon superbikenya? Kalo diliat dari point2 yg dituju kan Panigale punya ukuran, ergonomi dan bobot yg paling diuntungkan.
    Maaf om, saya cuma sebagai pengagum merk Ducati dan pengen banget kalo misalnya om ulas test ridenya dengan gaya tulisan om Leo yg bener2 pure biker.

  9. Ah di kira ini judul adalah kuis dari anda, mana nih kuisnya, kalau bisa 1 bulan sekali bikin kuis hadiahnya pulsa, masa pulsa saja orang yang punya KAWASAKI ZX 10 R tidak bisa, biar reader merasa di apresiasi oleh anda . Semoga di pertimbangkan .

  10. sebenarny wa mau ambil ni motor terus nemu ntu jadi ragu_u klo suruh milih sma //(. Y .)\\ki hayabusa ente plih mana? wa bingung mau plih motor kencang! si zx10r top speed 299 kmh ntu klo doprek lg smp brapa mas beraw??

  11. itu kalau buka segel top speed jadi+berapa km/h bero? wa mau cari motor bengis ada saran kaga biar wa g salah bli?!

    1. Hayabusa
    2. H2
    3.Zx10r

    atau mau nambahin lagi gamama mana yang bengis bagaimana om bero??

  12. sore mas maaf agak menyimpang, melihat postingan mas mengenai ganti knalpot slip on dengan menggunakan silicone rubber itu, saya ada pertanyaan mas, apakah kalau setelah penggunaan silicone rubber tersebut kita mau lepas lagi, apakah silicon tersebut susah di lepas seperti lem atau bagaimana mas ? mohon jawabanya, terima kasih ..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s