Mana Feature Yang Lebih Dibutuhkan di Sport 250cc: Ride Mode, Assist/Slipper Clutch, VVA atau Traction Control?

 

Saat ini motor sport 250cc 2 silinder harus punya sesuatu yang lebih. CBR250RR secara elektronik datang dg Ride-by-wire dan Ride Mode nya sementara Ninja secara mekanik dengan Assisst/Slipper Clutchnya. Apakah kedua feature itu betul dibutuhkan dan terpakai? Bagaimana dengan feature lain yang mulai beredar di kelas 250cc seperti VVA dan traction control?

 

RIDE MODE

 

Oke mungkin saya akan bahas, berdasarkan pengalaman riding ribuan km bersama CBR250RR, feature Ride Mode dulu ya.

dsc_6393

Habis beli langsung jajal Rangkasbitung Banten ke Madura

 

Dari hasil dyno test terbukti feature ini memang efektif melepaskan tenaga pada karakter yang berbeda. Sport Plus sangat agresif, Sport sedikit dibawahnya, dan Standard mode scr signifikan lebih jinak.

Saya, karena karakter riding yg demen sport, selalu dial mode Sport Plus.

Prinsip saya begini : “lah saya beli motornya pakai uang di harga penuh kok, ngapain saya ga pakai tenaganya penuh”. Gasss Gasss Gasss ..

Cbr

Pantai Soge Pacitan.

Saya sempat berpikir, ah mubadzir ini mode standard atau sport. Sampai kemudian nyangkut di jalur setan antara Kaliwiru-Semarang. ASELI  jalan kaki aja lebih cepat. Saat itu riding bersama beberapa motor Eropa yang sukses overheat parah. Barulah saat itu, saya menggunakan mode Standard. Untuk kebutuhan dan rute harian yang saya pakai, mode standard bisa dikatakan hanya terpakai 10% maksimal 20%.

Untuk teman-teman yang punya riding style yang berbeda atau jalurnya 50% macet kayak selokan mungkin Ride Mode Standard akan lebih sering terpakai.

 

 

ASSISST/SLIPPER CLUTCH

 

Ini juga berangkat dari pengalaman saya riding Versys 250 dan New Ninja 250 selama ribuan km. Jadi bukan cuman baca brosur.

26815574_1576173652479264_808244661139780365_n

 

Perbedaan pertama dari feature ini adalah kopling wentengggg banget. Serius. Bukan hiperbola. Sampai2 saat drag race, teman2 tester dan juga saya, karena belum terbiasa, agak ragu ini sudah masuk kopling atau belum ya. Manfaat yang saya rasa waktu ngalamin macet jahanam di Sudirman, Parung, Ciawi, tangan kiri engga cepat lelah.

Perbedaan kedua adalah naik/turun gigi juga sangat ringan. Klotakan khas Ninja lama (era sebelum ASC) hilang. Effortless.

IMG_8057

Perbedaan ketiga, saat riding agresif dan mengandakan engine brake, efek roda belakang mengunci dan skidding hampir bisa dikatakan hilang. Saat akan masuk S kecil di Sentul, saya biasanya downshift 2 gigi dan mengalami skidding, ban belakang mengunci sesaat akibat engine brake. Gejala ini nyaris tidak ada. Begitu juga saat test touring.

 

Variable Valve Timing (VVT) atau Actuation (VVA)

Note: Saat ini belum ada teknologi VVA yang dibenamkan pada sport 250cc, meskipun Yamaha R15 sudah diperlengkapi dengan ini

FullSizeRender

Motor keren yg sayangnya hanya 150cc

Buat saya feature ini terpenting bukan soal irit atau tidaknya bensin, tapi performa tenaga yang jadinya maksimal di setiap tingkat RPM. Motor ber-cc besar (1000an cc) punya power band yang lebih luas. Engga harus milih. Pada motor ber-cc kecil harus memilih profile tenaga mana yang akan didominasi. Kenceng dibawah, tidak maksimal di atas, atau sebaliknya. VVA mengatasi sebagian dilema ini.

Menurut saya justru VVA dibutuhkan pada motor 250cc ketimbang 1000cc. Power lebih optimal. Tdak ada , atau minimal, drop tenaga kalau kita lihat chartnya.

 

TRACTION CONTROL

Note: Sampai saat ini TC juga belum ditanamkan di Sport 250cc, meskipun Yamaha XMax 250 sudah diperlengkapi dengan ini.

Fungsi traction control ini kan memastikan roda penggerak (belakang) kecepatannya tidak melebih kecepatan ban depan. Jika ternyata lebih cepat alias spinning, makan ECU memerintahkan pengurangan tenaga. Prosesnya mili atau bahkan nano second.

Apakah di motor Sport 250cc dibutuhkan?

Saya sudah merasakan dua kali traction control bekerja saat menggunakan XMax250 (bobot 180kg). Kebetulan tes kondisi hujan dan melewati jalan beton yang berpasir halus. Terasa sesaat grip hilang dan bagian belakang bergeser keluar. Kemudian terkontrol.

IMG_7639

Mungkin tanpa traction control pun saya akan sempat mengkoreksi. Mungkin juga saya tidak akan sempat. Yang jelas kombinasi TC dan ABS membuat agak pede. (catatan: sayangnya rem XMax kurang kuat, seperti meremas tangan Joe Taslim).

Untuk Sport 250cc gimana mas? TC ini sifatnya seperti ABS. Seperti Asuransi Kesehatan. Investasi yang akan kita pakai pada saat yang paling tidak terduga. Tujuan utamanya buat saya bukan agar bisa lebih kenceng keluar tikungan, tapi agar saya tetap berada di atas motor dan bukan diatas aspal saat keluar tikungan.

 

 

KESIMPULAN

 

Dari keempatnya mas, menurut mas mana yang paling terpakai atau tergunakan?

empat2nya hehehehe..

Buat saya:

 

  • Ride Mode – buat saya ini secondary. Karena hampir selalu saya pakai Sport +. Selalu butuh tenaga penuh. Bayar motornya juga penuh je hehehe.
  • ASC menurut saya yg paling sering dipakai. Lha kan motor manual pasti tiap riding berurusan ratusan kali dengan system ini. Apalagi kalau jalan macet atau butuh engine brake.
  • VVA.  Kalau ada pasti akan buat motor lebih buas di tiap tingkat RPM ya. Sirkuit oke, harian okehh..
  • TC – ini investasi utk keselamatan, saya rela bayar 2-3 juta lebih.

 

Kalau bro dan sis pilih yang mana? Atau urutannya seperti apa?

 

all 1

Bareng Panji Motor+, Angga Anjany dan temen2  yg akan ke Cileteuh

 

84 thoughts on “Mana Feature Yang Lebih Dibutuhkan di Sport 250cc: Ride Mode, Assist/Slipper Clutch, VVA atau Traction Control?

  1. kalo saya
    sebagai user CBR250RR (sebelumnya pernah pake Ninfi-R25)

    urutan Sbb:
    1. VVA – Power lebih merata, hasil nya tenaga disetiap RPM.
    2. Slipper Clutch – downshift lebih halus (lebih nyaman+aman), kopling enteng
    3. Riding mode – ga begitu penting, saya pake cbr250rr, selalu Sport+ ga pernah ganti
    4. Traction Control: urutan ke 4 karena untuk motor 250cc, saya merasa power masih sangat bisa terkontrol, mungkin akan terasa berguna bila hilang grip di lintasan2 berbatu/licin. tetap berguna tapi menurut saya masih lebih penting 3 fitur di atas.

  2. ulasannya juara banget om.. mengupas dengan cara merasakannya sendiri.. 😀 saya iri karna di R25 saya tak ada satupun fitur sperti diatas.

  3. TC, SC, VVA.. ride mode mah kalo motor sport kurang kepakai.. beda kalau motor touring yg posisi duduknya nyaman. Naek motor posisi sport jalan santai yg ada pegel Om.

    • di kedua aliran (sport dan adventure) feature2 diatas tetap berguna. Apalagi di kelas 250cc perbedaan penggunaan sport dan adventure kadang sangat tipis.

  4. Apakah ini bocoran halus akan fitur facelift new R25 om hehe semoga ke empat2nya ada di new R25 biar gak nanggung keluarnya

  5. Riding mode, nope, punya babyrr slama ini stop n go, bawa ke sekolah n skrg kampus, selalu make sport krn, jujr aja make mode stdnya yaa gitu, emg ketahan tapi menurut ane gapnya gabeda jauh dgn mode sport klo dlm stop n go, mode sport+ jrang ane pake krn jalur daerah ane bisa dibilang padat bgt, tpi yg jelas riding mode ya fitur yg biasa n ga terlalu penting, cma gimmick keren sih wksk, yg keren mah ride by wirenya, dh kek cruise control cuyyy, bisa nyangkut wakakaka
    ASC, jujur ane bingung knp cbr250rr knp gk masuk fitur ini di varian special edition gitu or abs, pdhl waktu nyoba dukii250 new punya temen asli kerasa parah pas engine brake n gantung rpm, dibanding milik r15 vva3 mungkin, keknya lbh berasa scara cc lbh gede
    TC, blm pernah nyoba xmax hahah
    Vva, di r15 keknya linear sih, ga terlalu menonjol bgt, entah klo dicoba di 250 vva kek gmn?? Cuma di speedo, pas muncul tanda vva nya, emg rpm cepet naik, ga terasa udh cpet shifting aja, sering kena limit jg, cma ane ngerasa VVA ni kick downnya udh hilang di gigi 5-6, sayangnya ane ga terlalu geber, krn punya orang, n ya enginenya takutnya gk sedursble punya gsx150 😛

  6. #IMHO Menurut saya urutannya.
    1. TC karena safety itu harus lebih utama
    2. ASC karena sangat membantu saat sedang shifting, ya lebih ke kenyamanan terutama tangan kiri
    3. VVA sebenarnya gak butuh2 banget untuk sport 250cc. Cukup benerin asupan udara misal pakai Ram Air, remapping ECU, ubah profil cam dan ukuran katup sudah cukup signifikan menambah performa.
    4. Riding mode menurut saya useless karena ya seperti yang Om Leo katakan, “Selalu butuh tenaga penuh”.

  7. Wah klo mau empat2nya hrs minimal beli 4 motor ya, CBR 250 RR, New Ninja 250 2018, new incoming R25 dan Xmax, tahun depan deh saya beli semua hahaha buat koleksi, klo KTM RC 250 2018 pernah nyoba ga bos? Ada reviewnya mungkin? Trims sebelumnya

  8. ASC dan VVA harus ada berkendara tambah nyaman, dan motor punya karakter tenaga yang oke dari bawah sampe atas

    kalo TC bisa dihadirkan bareng ABS buat versi opsional yang lebih tinggi, selain versi standar

    buat Riding Mode engga perlu pake banget lah di kelas motor kecil 250cc, yang masih betenaga max 40an hp, masih jinak tenaga segitu 😀

    dan pada prakteknya memang mode comfort paling jarang dipake karena motor jadi lemot, untuk mode sport+ kalo kena macet engga enak, motor selalu nyentak2, lagipula sistem ini perlu integrasi dengan TBW, menambah biaya produksi, dan kalo ada error, selain mahal perbaikannya, juga bisa bahaya

  9. Saya pribadi lebih suka dengan motor yang powerfull, easy to ride, dan tampilan oke (selera). Maka dari yang paling penting yang dibutuhkan menurut saya: 1. VVA, 2 ASC, 3 TC, 4 Riding Mode

  10. kang kok saya ngerasa kalo emang ini kode buat new r25, kayaknya too good to be true ya, secara, effort buat ngewujudinnya kelewat besar. mau dibawa di harga berapa r25 kalo pake fitur fitur ini semua, kalo saya rasa hanya akan major change plus penambahan ASC sama VVA doank ya, saya rasa yamaha kalau bicara dengan gaya bahasa mas leo, bukan merupakan tarian kontemporer, masih mengikuti flow, gaya tarian yang sudah ada, dengan penambahan gaya baru untuk menyesuaikan jaman. bisa jadi, nanti honda akan menghadirkan anti tesis baru lagi dengan varian baru, sudah terjadi di honda PCX melawan N Max, CBR 150R melawan R15 v2, CB 150R melawan Vixion, CRF 150l melawan KLX 150 series, CRF 250 melawan KLX 250 series, dan (kalau melihat blog2 lain, akan) forza melawan X Max,

  11. untuk kelas 250 yg paling penting itu fitur moge look cukup kasih tampang dan ukuran mirip kakak 1000cc nya jamin laku

  12. Bos, yg kemarin R25 kan bos beli ya, terus yg cbr bos beli juga kan ya, klo yg kemarin new ninja 250 2018 beli juga kah? atau dipinjamkan saja dr kawasaki? trima kasih bos!

  13. kalau saya sih urutannya
    1. ASC
    2. TC
    3. Ride Mode
    4. VVA
    karena 250 itu kan bisa dikatakan masih menginjak masa Sekolah Menengah Pertama. biar gak kaget dengan HP yang mau mendekati 40 untuk yang baru naik kelas. 😀

  14. Paling penting justru ASC biar makin nyaman d pke harian maupun beringasan
    Next update cbr n r25 wajib nih ASC
    VVA sma riding mode fungsinya hmpir mirip tpi lbh ngefek VVA, r25 pakai vva wajib untuk next gen, tc gak usah
    Udh itu aja, untung kalau honda mw pasang sejenis vtec d cbr250rr

  15. wah menarik ya om kalo semuanya ada,, apa mungkin r25 baru ato gsxr250 pke semuanya ( ngarep. walo mungkin belum sanggup beli )

  16. Saya pilih Vva dan TC,

    Rding mode, Ga suka, pendapat om leo saya sepakat (saya bayar motor full ko hehehe)

    ASC? Saya laki, keras dan kasar dikit tak masalah resiko riding lebih berat ketimbang tanpa asc

  17. New R25 punya potensi utk mengaplikasi beberapa dr fitur diatas..dr selisih harga yg cukup banyak dr kompetitor..tp entahlah klo yamaha masih nanggung.kalo mau kasih diferensiasi sih VVA + TC ( tapi kalo buat balap AP 250 boleh gak sih pke VVS).Tp ASC harusnya udh pakai .r 15 saja pake. Apalagi semua

  18. Kalo saya sih:
    1. TC, safety first, walau power kelas 250 cuman 40hp tapi kita ga tau di jalan kadang2 ada satu dan lain hal yang tidak terprediksi
    2. ASC, biar ga cepet capek baik fisik maupun mental, perlu banget buat long run
    3. VVA, power rata, ga ada istilah udah hampir crot eh ga jadi
    4. Riding mode, buat ai biarlah gadis itu seliar aslinya, jangan engkau beri kedok2 tidak penting

  19. “lah saya beli motornya pakai uang di harga penuh kok, ngapain saya ga pakai tenaganya penuh”
    mantap ini…..JOSSS

    klo ane:
    1. ASC: karena sering pake engine brake. dan secara teknis selain dapat keuntungan di slipper clutch, itu metode assist clutch sangat menghemat energi (pakai sentrifugal) dan hampir meniadakan fungsi per kopling.
    2. TC: agak konyol kalau jatuh karena kurang traksi. meskipun mungkin di sebagian besar kondisi penggunaan harian akan jarang terpakai (siapa yang selalu ngebut pas hujan dan berpasir? hanya saat2 tertentu aja kan)
    3. VVA: setuju sama Om Leo, optimalisasi.
    4. RM: sesuai tagline Om Leo, bayar uda harga penuh kenapa tenaganya ga dipake penuh. dan kita beli motorsport karena memang mau dipake kencang, bukan pelan. ini seperti fitur handphone Note 3 “di jamannya”, handphone mahal dengan hardware yang hi-performance tapi fitur “andalannya” adalah power-saving mode..hello?

  20. Dengan VVA di R155 ver 3.0 bisa naik 2 HP lebih dan pernah baca kalau VVA nya dilepas powernya langsung turun sama jadi kaya R15 ver 2.0 walau nambah 5cc pun.

    Nah kalau kelas 250 cc ngak mungkin nambah cc karena walau nambah 251cc bakal kena Pajak tinggi. Tapi dengan mesin dohc overbore 2 silinder + VVA saya rasa akan sangat mengasikkan dan penasaran muntahan power dan torsi nya berapa. Jadi pertama saya jelas Vote VVA.

  21. 255,5cc +vva+tangky kondom plastik +pokoke serba plastik,,,aku suka,,,jangan mesin dari plastik ,,,,entar kena recall,,,

  22. harus milih om? karena klo ga harus milih sih ane ga milih semua.. haha.. tenaga mtr sport 250cc masih manageable banget menurut ane sih… belum perlu riding mode (walau di CBR250RR memang cukup terasa fungsi nya sih utk ane), ASC (walau cucuk utk tipe sport tourer macem Ninja), VVA apalagi traction control…..
    Tapi klo di suruh pilih, ane sih pilih:
    1. variable valve macam VVA, VVT-i, Vtec, dll di urutan pertama, karena, dengan variable bukaan valve, bisa ngakalin rendah nya torsi di RPM bawah pada mesin 2 silinder 250cc (klo di 650cc 2 silinder kan malah terbalik, torsi nya yg lbh membuncah di RPM bawah) dan utk RPM atas jadi nya bisa lebih di maksimalin lagi karena utk RPM bawah udh beda timing nya… sehingga menurut ane akan sangat membantu performa puncak nya..
    2. ASC, ini sangat membantu mendukung faktor kenyamanan berkendara, apalagi di jalanan2 macet atau di perkotaan dengan tuas kopling yg ringan.. dapet motor yg tetep bisa ngebut tapi nyaman kan jadi nya tanpa harus capek dengan kopling sport yg umumnya keras..
    3. Riding mode, ini memang antara perlu atau ngga sih… tapi macam mode comfort di CBR250RR masih ada fungsi nya lah kalau2 sedang riding saat hujan sehingga kemungkinan ban slip saat betot throttle bisa di kurangi, jadi lbh safety
    4. Traction control, last but actually not least, tapi ane beneran masih blm nemu alasan kenapa motor 250cc akan perlu traction control….. haha.. tenaga nya gag sebesar dan seliar moge2 di atas nya sehingga butuh “penahan” traksi ke aspal… CMIIW

    Thus..

  23. Tapi kayak nya bisa jadi new R25 bisa punya minimal 3 dari fitur2 di atas yah om?? secara R25 produksi lokal, saat ini harga kisaran 50an jt “ajah” tapi masih tetap kalah sama Ninja atau bahkan CBR yang harga ada jauh di atas nya >63jt.. siapa tau Yamaha tiba2 jadi royal kasih minimal 3 dr fitur2 diatas, harga terkerek sejajar 2 rival nya itu, tapi dengan fitur yg jauh lbh lengkap/banyak… jos banget tuh….. karena emg udah terbukti percuma jual yg lebih murah, spek lbh bagus, tapi tetep gag selaku keras si ijo yg dulu fitur dan tenaga nya pas2an tapi lakunya ampun2an… mending all out sekalian.. ya gag sih… (hanya pemiiran liat ane aja sih)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s