Mengapa Sistem Pengereman ABS Penting?

Saya kira pada banyak sepeda motor pada range <= 500cc system ABS masih ditawarkan opsional, belum standard. Buat saya pribadi, feature ABS adalah salah satu investasi yang penting untuk dilakukan. Melebihi aftermarket exhaust ataupun satu set ban high-end.

Mengapa mas? Cemen banget sih biker pake ABS, lebay!

17yzf-r6_team_yamaha_blue_feature_01-1_cmyk

Ini alasannya:
•    Motor semakin hari semakin ringan, semakin bertenaga dan semakin cepat.
•    Lalu lintas semakin hari semakin padat, angka kecelakaan kian meningkat.
•    kondisi permukaan jalan tidak pernah bisa diandalkan. Lubang, pasir, dan hazard lain.

Cukup ketemukan setidaknya tiga kondisi di atas dalam satu momen, dan hasilnya bisa berbentuk kerugian yang lebih besar dari nilai selisih uang ABS (sekitar 5 juta rupiah).

Alasan lain yang sering saya dengar mengapa biker enggan memilih motor ber-ABS adalah karena tidak terbiasa dengan respon pengereman yang sepertinya tidak sepakem rem non-ABS. Hehehe jarak pengereman pada non-ABS mungkin (harus dibuktikan scr ilmiah perasaan ini) bisa beberapa cm lebih pendek drpd ABS. Tapi itu terjadi dalam kondisi jalanan kering (tidak licin) dan kalaupun ban mengunci, tapak ban masih menjejak baik dengan badan permukaan jalan sehingga motor berhenti. Coba sekarang di test dalam kondisi yang tidak terduga: basah dll.

Pada motor dengan sampai dengan 20-25 juta memang keberadaan ABS agak dilematis karena menyangkut harga jual dan daya beli segmentnya. Mengaplikasikan ABS seharga 4-5 juta pada motor seharga 17 juta terasa jadi kurang ekonomis dan menarik market. Tapi utk motor di atas 25-30 juta, harga ABS lebih bisa ditelan market.

Selama hampir 30 tahun mengendarai motor, bisa dikatakan tanpa putus,  saya mengalami cukup sering hard braking. Terlalu sering dari yang saya inginkan.

Beberapa berakhir oke, hanya shock. Beberapa tidak terlalu baik.
Salah satu yang cukup serius tahun 2006 bersama Scorpio. Sehabis hujan, seorang ibu menyeberang dari angkot, jalanan turunan di Pejaten berbalur lapisan tanah merah karena aktifitas proyek yang tidak dibersihkan.

Pengereman dan jalan licin menurun hampir seketika membuat Scorpio tidak terkendali, mengarah persis ke truk yg keluar proyek. Allah masih melindungi. Hanya kaki kanan saya yang harus dijahit di RS Siaga karena sobek terjepit footstep.

Yaelahhh mas, ongkos ke UGD dan dijahit mah ga seberapa dibandingkan harga ABS. Mikir mas Leo, pake itu kalkulator!!

Sayangnya tidak ada yang bisa memastikan bahwa kegagalan kendali saat mengerem hanya berakhir di jahit-menjahit kaki. Bagaimana kalau saat skidding/sliding kita bertabrakan dengan arus mobil dari depan?

Mas Leo, nyawa kita itu di tangan Allah. Kalau memang udah waktunya mati, mau motor ABS apa engga ya mati mati aja!

Bro/Sis kenapa pake helm dan safety gear kalau gitu, copot aja hehehe. Lampu merah? hajar aja… cuekin. Sekalian cobain naik motor sambil merem. Kan katanya mati ditangan Tuhan.

Ini juga salah satu alasan saya menjual MT-09 (edisi Non-ABS) dan KTM RC8. Pada saat jadi salah satu pemilik pertama Ninja 250Fi (Agustus 2012) dan R25 (Juli 2014), yang versi ABS memang baru keluar 6-8 bulan setelah non-ABS. Sementara utk CBR250RR (Juli 2016) dari awal saya memang ambil ABS.

Saat touring ke Madura dengan CBR, dua kali saya panic braking karena kendaraan mendadak memotong jalan. Saat terlintas pikiran: selesai sudah, bakalan kena, motor berhenti dengan baik dan stabil.

IMG_7794

Pakai rem ABS? engga perlu merasa malu atau sayang uang. Membeli motor dgn ABS, untuk saya, adalah bentuk investasi yang return valuenya bisa sewaktu-waktu kembali, pada saat tak terduga menyelamatkan kita/keluarga.

Iklan

66 thoughts on “Mengapa Sistem Pengereman ABS Penting?

  1. Waktu saya pake N250FI non Abs, saya pernah me coba untuk ganti dengan Abs …. tapi kata beberapa teknisi dan pernah Tanya ke penjual accessories , ternyata mengganti abs tidak semudah plug and play accessories … saya lebih prefer dengan abs …

  2. Sip, mantab om Leo. Saya mantan ninja 250fi ABS rider merasakan sendiri kelebihan ABS itu saat riding nyoba Ducati monster 796 yg non ABS. Sesaat sebelum masuk tikungan berpasir saya reduce speed telat dan akhirnya tekan tuas rem depan sepersekian detik dan belakang. Seketika ban belakang ngebuang kanan kiri, untungnya refleks melepas rem dan jalanan sepi. Kalau pas ramai wah sudah bablasss, mana motor pinjaman. Hehe… Saya pikir karena ducati powernya jauh di atas ninja 250fi, eh ternyata punya sodara ninja 250fi yg non ABS juga sama. Waktu hard breaking itu ban belakang sudah ngesot-ngesot ga keruan.. Hehe.. Waktu dia coba punya saya ternyata beda feeling rem nya, dan dia mengakui itu. Hehe… Next pengin upgrade ke yg ada power mode and traction control, secara hujan deras skg agak ngeri medium speed pakai z800 meski udah ABS, tapi tangan kudu soft banget untuk pelintir gas (udah knalpot racing and Pcv). Pas puter balik sampai engine off krn kurang bukaan gas (grogi jalan licin, hujan deras, plus berat kali… Hehe)..
    Mt-09 tracer enak kali ye buat touring? Hehe…

  3. pernah pas habis hujan, jalan kondisi licin banget, ane tukeran motor ama temen ane, dia pake KRR ane, ane pake Ninja 250 abs se dia, tau tau ada yg putar balik melebar, jadi tau tau dia udah di depan muka ane, langsung ane tarik aja itu rem, Alhamdulillah masih ada jarak 5cm an dari motor, sejak saat itu ane langsung berubah pikiran, kalo mau upgrade, pokoknya syaratnya satu. ABS, it really saves lifes

  4. Saya sendiri blm prnh ngrasain motor ber abs… R25 sy kbtulan non abs.. Mgkn prnah ngrasain pas dimobil waktu itu mobil depan ngerem mendadak kl mobilnya blm abs kyknya bakal kena benturan keras krna mobil melaju agak cepat, yg terjadi ternyata benturanya ringan hnya plat no depan aja yg pecah bumper sama sekali ga ada yg rusak… Mgkn hmpr serupa kali ya cara kerja rem abs pada motor.. Menghentikan roda tp tdk sekaligus langsung mengunci roda..

  5. Feel ng-slong ky rem blong emang cukup bikin kaget saat pertama pegang abs. Tp begitu 130kpj rem mendadak di situlah ane akhirnya paham.. Knp tiba” braking ane jd pro banget tanpa geal geol sana sini.. Biasanya mah udah goyang senggol smbil hujanin makian segala bahasa!! Wakakakkkkkk… 😀
    ..
    Setuju 100% abs adalah piranti penting jika berhadapan dg kesemrawutan jalan raya saat ini.

  6. Pake rem ABS, ada yg nyebrang mendadak, kita rem panic break pk ABS, berhenti sempurna, selamat. Tapi, di belakang kita ada motor lain yg non-ABS, ikutan ngerem brg kita, ban nge-Lock, kita yg sdh berhenti sempurna langsung di hajar oleh motor yg Ngesot krn ban nge-Lock. Habis lah…

  7. Sistem kerja abs kayak gimana ya om Leo untuk motor? Apa sensor membaca ruas2 kotak di velg depan belakang lalu membandingkan kecepatannya?

  8. Pertanyaannya Om Leo, bagaimana dengan ABS di motor 150cc, terlebih lagi matik? Terobosan NMax dengan ABS di harga yang paling murah untuk motor ber-ABS banyak disebut-sebut kurang penting dan kurang value (dilihat dari harga) karena kapasitas mesin yang kecil. Terlebih lagi NMax yang merupakan motor matik.
    Dan saat ini kita kedatangan motor ber-ABS yang lebih murah lagi, yaitu Aerox 155 yang sistem’nya hanya di depan saja.

  9. pada awal2 naik motor hingga sebelum punya R25, saya pikir ABS itu sebenarnya tidak perlu..karena dalam beberapa kali kejadian respon saya memang tidak sepanik orang pada umumnya (dalam artinya tarik remnya tidak pernah sampai full saat mendadak)..memang beberapa kali saat kondisi basah dan kendaraan lain memotong atau berhenti mendadak terjadi benturan (dan luka ringan), namun semua itu menurut saya dikarenakan grip ban yang tidak baik sehingga setelah saat itu saya menggunakan battlax. dan selalu terhindar dari bahaya.

    hingga setelah saya punya R25, singkat cerita karena hampir crash bodoh dengan angkot saya ganti ban tersebut dengan battlax. namun ternyata karena kemampuan rem standar dan bobot berat (istilahnya gaya sentripetal ya?) grip ban sekelas battlax (s20) pun tidak bisa diandalkan. sejak saat itu baru terpikir sebenarnya dengan ABS kekurangan2 yang ada bisa tereduksi secara signifikan tanpa membutuhkan modal tambahan (misal ban dan rem) di lain hari. ibaratnya keluar lebih banyak di awal namun tidak repot nantinya

  10. betul itu om leo, biarpun nambah beberapa juta tapi keselamatan lebih terjamin, kalau beli motor diusahakan abs, apalagi klo udah terbiasa naik yang abs naik motor non abs pasti jalan nya lebih hati hati, pelan pelan, abs buat moge apalagi, sangat wajib, dulu sempat punya R6 beli second tenaga nya wah, luapan atasnya tumpah tumpah tp seremnya ketika dalam periode mengail torsi ngerem mendadak, bisa kejungkir balik motor atau nyelonong, banyak temen saya yang kejadian begitu cbr1000 sma r6 nya, walaupun ga fatal, akhirnya jual r6 beli zx636 yang penting abs bikin lebih pede dalam berkendara. karena bisa saja kita nya awas dijalan tapi orang lain ga hati hati, baguslah r6 sma cbr1000 baru ada abs nya

  11. Kondisi yg hampir mirip om,ndilalah saya gk seberuntung si om yg bisa bebas pilih motor yg ada absnya… Lama menunggu motor murah yg berabs akhirnya ada juga, memang si dari pabrikan india ada yg menggendong sistem abs tapi rada sdikit ragu untuk urusan mesin dll… Tanpa pikir panjang akhirnya ambil n max abs .ada sdikit nyanyian rekan untuk memilih yg non abs. Yg cc kecil lah nominal jauh lah bentuk sama aja lah, dan ada juga yg nyaranin dana 5jt bisa bot modip kalo bli yg non abs. Tpi kalo di pikir2 yg namanya modip gk ada untungnya kcuali kepuasan. Slbhnya mubazir kalo dah bosen,pengalaman dlu abis up15jt bot dandanin motor gk ada bekasnya hehhee skarang brsukur dah bisa raaain nikmatnya ngerem mendadak di jalan basah,dulu mah gemetran.

  12. Setuju banget om. Saya malahan berprinsip, kalo mau beli sesuatu kudu yg top tier nya, yg fiturnya paling lengkap. Selain jelas alasan safety yg udh dipaparkan om leo. Ada perasaan gimana gitu kalau punya motor jenis sama, tapi masih ada org lain yg punya varian yg lebih mahalnya hehe.

  13. Masih teringat di salah satu blog motor yg sekarang kayaknya dah ga keurus lg
    Waktu launching CBR250R syempak hetlem di caci habis2an
    Ga pentinglah, banci lah, mahal lah, cocoknya moge yg pake abs, emang setiap saat panic brake lah, buat yg skilnya kurang lah, bikin tangan kesemutan lah, pokoknya caci habis

    Back to topic
    Bener juga om leo, saya pake nmax abs berasa lebih pede aja meski tetap waspada
    Sudah berkali2 fungsi abs menghindarkan dari kejadian2 yg serem
    Artikel yg bagus om leo, lanjutkan

  14. setuju om Leo, abs seharusnya sudah menjadi fitur standard, seperti di India motor 125cc keatas harus menggunakan abs,
    pengalaman ndolsor di jalan berpasir ada orang nyebrang mendadak, hmm masih teringat sampai sekarang walaupun kejadian sudah lama,
    semoga abs jd fitur standard , dan semakin safety buat pengendaranya

  15. Saya langsung ke yutub dan lihat video nya perbandingan ABS dan non ABS, sangat sangat aman ternyata.
    Pantesan ajah R25 tech bonceng cw celana jeans sobek di dengkul dgn rambut pitang nya yang barusan lewat salemba super sruntulan full ABS sprtnya motor nya.

  16. Dengar dengar abs tdk bsa berfungsi atau berfungsi maksimal jika mengganti ban dan velg. Trutama jika dimensi bobot velg dan bannya besar (limbah moge). Gmn nih om

    • Tetep fungsi bro, asal pasang braket baru buat sensornya pas seperti standar. Masalahnya ada di limbahnya biasanya limbah moge perlu bubut sana sini buat masuk ke shock std. Dan dulu gw temui smua velg limbah moge blum ada abs nya. Nah inilah yg agak ribet. Jadi pemasangan disc ABS nya dan sensornya bisa kurg tepat.
      Kalau pasang tepat gak merubah feel pengereman kok (gw ganti upside down after market di ninja 250fi abs). Sensornya dipasang tepat seperti std. Aman kok bro.

  17. ABS pada motor 250 cc sport dan pada motor 150 cc apakah mempunyai kemampuan yg persis? Karena harga tdk bisa bohong kalu urusan qualitas material. Brg China ada yg mahal, tapi tetap kualitas Ndak bisa sama dgn Made in erofA, Brand erofa yg dibuat di China umumnya punya kode sendiri dan type sendiri. Jadi konsumen tau mana produk brand erofa yg Made in China dan yg Made in erofA dlm satu brand.

    • betul tentu ada gradenya. ABS untuk motor yang diproduksi global biasanya sudah memenuhi standard CE agar bisa dipasarkan disana. Saya pernah dengar recall pada sistem pengereman (master/kaliper), tapi bukan pada modul ABSnya.

  18. Saya pengguna r25 harian abs mate grey. Dan memang fitur ini sangat terasa manfaatnya buat saya yang tiap hari riding baik jarak pendek maupun panjang. Kita jadi makin pd saat braking sehingga kondosi tidak panik dan bisa berpikir sejenak saat terjadi hal hal yang diluar dugaan. Apalagi kalau melewati jalan licin seperti tumpahan oli atau pasir

    • pada beberapa motor ada indikator lampu ABS. Apabila kita jalan indikator mati, maka berarti ABS berfungsi. Kalau tidak ada indikator, ada baiknya setiap beberapa waktu dicoba hard braking ban belakang. ABS sendiri sebenarnya dirancang fail proof. Tidak bisa diutak-atik atau diakali juga.

  19. saya lebih merekomendasikan yg ABS ,, #pengalaman pribadi ban belakang ngesot pake ninja 250 non abs saat rem mendadak gara2 ada anak kecil tiba2 lari ketengah jalan ngejar bola.

  20. Saya Belum coba abs di motor tapi kalau di mobil sangat terasa manfaatnya. Mudah2an kedepan bisa di motor 250cc kebawah juga ditambah brake assist.

  21. kita yang bermotor rem konvensional disuruh ngikutin motor ber-abs saat tarik&tarikan di puncak pass? not reccomended deh. dia mah enak, jarak rem lebih deket tetep balance, lah ane udah powerslide mulu. capeek di hati

  22. istri saya naiknya matic mau saya ganti dengan matic yg udah ABS ga mau alesanya ABS sama non ABS bentuknya sama tp harganya slisih lumayan.. hadeh.. knp mau saya ganti yg ABS krn slama ini istri ga pernah pake rem belakang katanya males… wkwkwk agak konyol ya.. slama ini dia lebih suka cuma pake rem kanan(depan).. bingung saya gimana mengedukasi istri.. smoga tdk trjadi hal yg saya khawatirkan…

    • hati2 di matic bobot terbesar ada di belakang. Banyak kasus jatuh saat pengereman karena tidak direm bersamaan atau hanya pakai rem depan. Ban belakang yang menahan banyak bobot akan tetap melanjutkan momentum ke depan. Krn wheelbase matic pendek, ban akan liar ke kiri dan kekanan saat membawa momentum ke depan.

  23. Bener bnget om leo, ABS pnting bnget bwt safety. Yg bilang mtor ABS g jantan itu org otakny taro didengkul.. Sya sdikit kcewa krna pke r25 non-abs stelah ngrti fungsinya, pngen upgret abs tpi hrga msih kurang brsahabat sma kantong, mngkin om bsa ksih recomend bngkel yg bsa modif rem ABS hrga worth it om? Smoga bsa Upgret ABS next nya.

    • hmmm melihat tingkat kerumitan + resiko kegagalan + harga modul ABS VERSUS motor yg ada dijual diganti ABS. Mungkin lebih baik yang kedua bro. Saya ga punya info bengkel yg bisa dan berani. Mungkin yang lain ada info itu. Thanks ya

  24. Salam, bro Leo, bicara ABS memang ngeri2 sedap.. ngeri kalau ‘ngelos,ngesot dan nge-gusrak,sedap kalau deselerasi kita berhasil dan persentase bahaya bisa langsung drop. Kedepannya ABS sudah harus jadi agenda baik dipihak produsen dan pembuat/penegak regulasi. Memang ada ‘harga lebih yang harus dibayar’ , tapi mengingat kondisi ‘jalanan’ kita yang variabel ‘X’nya sangat banyak, ABS mungkin bisa menurunkan grafik kecelakaan; (Asal Bapak2 Businessmen dan Birokrat Setuju dengan pengaplikasian ABS di kendaraan) dalam hal ini R2; Supersport,sport, apalagi commuter. Negara seperti INDIA, yang karakter trafficnya kurang lebih sama dengan kita,bahkan lebih parah sudah mewajibkan ABS untuk 125 cc ↑ dan ABS atau CBS untuk 125cc↓, per-2018..
    bagaimana INDONESIA?

  25. Om Leo, Yamaha tu jual paketan ABS utk R25 nya secara terpisah gak ya?? Kalo saya mau pasang utk R25 yg non ABS brarti tinggal PnP kan?

  26. motor 150cc sekarang juga udah bisa dibilang kebut loh… pengaplikasian ABS kira-kira mungkin ga ya kang, kalau dilihat dari segi harga jualnya nanti ke pasaran. nunggu CBR150 facelift nih kali aja dipasang ABS biar ga kalah fitur sama kompetitor, tapi ya tau sendiri AHM kasih harga berapa ntar? sekarang aja.. ah sudahlah

  27. Setuju om Leo. Saya pilih Ninja 250 yg 20th anniversary karena demen model, bukan karena ABS nya. Tapi, ABS nya itu udah balik modal karena udah berfungsi sampai 6x sejauh ini dan menghindarkan saya dari kejadian yang tidak diinginkan, seperti menabrak orang yang menyebrang sembarangan atau motor jatuh sehingga mengakibatkan fairing pecah atau baret. Selama 12 tahun mengendarai beberapa jenis motor ga pernah panic brake sampai ngunci ban belakangnya, begitu naik Ninja jadi gampang ngunci ban belakangnya. Kayaknya karena bobot motor lebih berat atau emang kaki belakang perlu belajar lagi. Hehehe

  28. Iya, motor makin berat wajib pakai ABS. Kok bisa ada yang ngomong pakai ABS kaya cewek. Memang yang pasang ban cacing ngelepas rem depan itu macho? enggak. itu ciri orang nggak care sama keselamatan diri sendiri DAN orang lain.

    Ada uang maka lebih baik pilih yang ada ABS. Apalagi sekarang ini banyak yang ngajari cara ngerem yang bahaya sekali kalau diterapkan di motor yang tanpa ABS.

    Kalau nggak mampu beli ABS, jangan nuruti cara ngeremnya safety riding. Jangan mendahulukan rem depan.

    https://kupasmotor.wordpress.com/2017/02/25/prioritaskan-pakai-rem-depan-itu-bukan-berarti-mendahulukan-rem-depan-tekan-lemah-dulu-sama-saja-bahayanya/

  29. Ping balik: ABG yang bikin motornya liar susah dikendalikan itu tidak sadar bahwa motor motogp itu paling nggak jantan sedunia | Mengupas soal motor

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s