Test Ride RC213V-S: Ya Ampun Entenge

Di artikel sebelumnya saya sudah cerita bagaimana Honda memberikan privilege kepada para indener CBR250RR dan Big Bike Owners untuk mengenal lebih jauh dan personal RC213V-S.

Tanggal 24 Oktober 2016 pagi, Saat tiba di Sentul, peserta sudah disambut dengan hidangan pengganjal perut pagi. Excitement atau kegairahan sepertinya sudah terlalu membuncah, saya langsung menghadiri briefing yang dijelaskan oleh legenda balap: M Fadli.

14729192_1137329016363732_2704051487971647327_n

Mas Fadli dengan asyik menjelaskan secara teknis aturan main untuk test ride motor seharga 6 Miliar lebih ini:

  1. Akan dilakukan test ride pada straight Sentul depan podium agar para indener dapat merasakan dan membiasakan diri dengan sensasi tarikan RC213VS pada lintasan lurus.
  2. Dilanjutkan dengan trial 2 lap Sentul dengan menggunakan Honda Big Bike: CBR650 dan CBR500. Disini peserta akan diminta untuk riding keliling Sentul dengan mengikuti sejumlah aturan untuk dinilai apakah cukup safe utk mengendarai RC213V-S.
  3. Riding 2 lap Sentul dengan RC213V-S.

Sippplahhh..

Sessi pertama dilalui dengan semangat. Bukan cuma bisa lihat langsung, tapi bisa nunggang di lintasan lurus Sentul. Dari pit kami pun dibawa menuju ujung lintasan straight selepas R11.

gopr1293-006

Saya ngobrol panjang dengan Mr Ahn, Development Advisor Honda. Dia bertanya (in English) motor apa yang saya kendarai sekarang, saya jelaskan ZX10R. Bro Alvin disebelah saya menyahut Panigale. Mr Ahn terkekeh, wah sportbike semua ya. Mestinya adaptasinya mudah timpal beliau.

gopr1293

Saya pilih RC yang black carbon untuk di tumpaki. Sangarrr…

gopr1293-001

Jujur saja, saat pertama melihat RC ini, saya merasa motor sport ini kok flat sekali posisinya. Umumnya motor sport itu agresif menukik ke depan. Tapi RC ini seperti terlihat rata.

Dan memang pada saat naik, saya kaget, posisi motor ini tidak semelelahkan sportbike pada umumnya. Saya baru sempat merasakan ergonomi statik motor M1 yang didisplay di Philip Island, jadi mungkin tidak terlalu akurat. Tapi RC ini sangat bersahabat untuk postur orang Asia yang bertubuh kecil-sedang.

Swivelling ringan sekali. Kiri dan kanan,

Engine start, suara rumbling dari mesin berkonfigurasi V terdengar khas…

Saya coba revving up … dengan sigap tim teknik mendekat.. wahh jadi ikut ngeri saya hehhe

Aturan di straight ini simple, kita mengikuti pembalap AHRT di depan yang mengendarai CBR1000RR. Intruktur melesat, saya memberi jeda 2 detik dengan Dimas sebelum revving up dan kemudian melepaskan kopling. Ternyata setelan kopling cukup jauh. Dan RC pun kemudian melompat ke depan.. wushhh… ruingannnnn sekali RC ini melesat.

Saya merasakan sebaran tenaga semakin enak saat RPM naik, braaaaappppppp …..dred dred…. sampa tiba-tiba revs limiter mengagetkan saya…. wahhh kok cepet betul diputus?

gopr1293-002

Limiter memutus kitiran mesin di RPM 8 ribu. Saat tenaga masih melesat kuat menuju puncak.

Ternyata motor disetting power terpotong di RPM 8 ribuan. Hehehe mungkin dengan pertimbangan safety ya. Takut pada ugal-ugalan hahaha.. Btw ini sama dengan settingan RC yang dipasarkan di US.

Gigi 1 di 87 km/jam, gigi 3 di 139 km/jam.

gopr1293-004

Mau pindah, eh instruktur sudah memberikan tanda untuk melakukan pengereman. Saya ga bisa membayangkan kalau kekuatan sebenarnya RC213V-S ini tidak dibatasi dengan mengaplikasi racing kit. Sentul pun akan terasa kecil dan tak memadai.

Kelar test straight, peserta pun masuk ke trial lapping Sentul dengan menggunakan CBR650R dan CBR500R.

gopr1295

Saya mendapat posisi paling belakang. Dan saya kira disitu masalah mulai. Rider di depan saya kerap terlihat kaget (melakukan pengereman mendadak dan menegakkan motor) bahkan out saat masuk R4, S kecil, S besar dan R11.

gopr1295-009

Kecepatan maksimal saat keluar R11 adl 61 km/jam. Kecepatan saat di straight = 61 km/jam. Frustasi saya mengalahkan perintah akal sehat untuk tidak menyalip. Saya menyalip dan kemudian dipenalti sehingga tidak bisa lanjut lapping dengan RC. Frustasi ya, tapi tetap salah saya.

Anyway, kesan atas RC: saat memori tubuh mengatakan motor sport itu hampir semua nungging dan tajam ke depan, RC justru tidak. RC213V-S terasa lebih netral dan natural bagi rider berukuran Asia yang lebih mungil. RC tetap friendly dalam posisi, nyaman dalam handling dan lepasan tenaganya sangat kuat dan manageable. Pengereman terasa linear dan predictable. The brake gives what your two fingers want. Secara presisi. Suspensi menjaga motor tetap terkendali meskipun braking saya lakukan agak kasar.

Terima kasih Honda untuk privilege kepada para Indener CBR250RR sehingga merasakan dan mengendalikan RC213V-S. Pengalaman yang luar biasa!

img_5336

58 thoughts on “Test Ride RC213V-S: Ya Ampun Entenge

  1. dalam hati tetap dongkol walau berterima kasih sama honda.. gegara gagal lapping 2 putaran pake rcv.. kesempatan yang jarang sekali.. bisa dibilang sekali seumur hidup

    semangat om.. andai pas jajal cb650 om leo santai aja ngga kebawa nafsu.. pasti pulangnya merasa bahagia.. malam ini tidur nyenyak. πŸ˜€

    Semangat om, mungkin kedepannya ada kesempatan lagi

    Stockholm, swedia.. akan jadi kota pertama yang menjadi saksi kelahiran d-cab medium size dari mercedes
    https://imotorium.com/2016/10/25/teaser-mobil-pick-up-double-cabin-kolaborasi-mercedes-benz-dan-nissan-yang-launching-beberapa-jam-lagi-garang/

  2. Wah sayang sekali
    Gak cari tau kenapa yg didepannya kayak gitu om?

    Resiko make motor mahal limited, syarat2nya lumayan ketat yah

  3. Next time Pak_Leo,,

    itu motor R213V-S cuma jadi pajangan aja kok,, who knows next even bakal digelandang lagi itu si RC,,
    Ato rencana mau beli itu RC,, ??

    hehehehe,,

    • Rencana launching Repsol Honda Team season GP 2017 jg di Indonesia lagi, Sentul jg kayaknya siapa tahu ada hidden agenda menggelandang itu RC ,,
      hehehehe,,

      Mungkin jg YFR mau launching Movistar Yamaha Team season GP 2017 jg di Sentul Indonesia,
      Bakal ada agenda geber YZF-R1M bagi pengindent X-Max 250 / ato New YZF-R15,

      hehehehe,,

  4. Sensasional udh test ride Pak……sayangnya limiter di set terlalu deket 8000 rpm. Untuk safety pukul rata semua peserta kali ya yg beda skill dan pengalaman. Versi utk Eropa 157 hp @11000 rpm (at the wheel)

    Kalau udh pakai race-kit katanya 212 hp @13000 rpm (RWHP)

    Motornya Marquez 250-260 hp @17000 rpm (RWHP)

  5. Walah. Cuman 8ribu rpm om? Honda bener2 cuman buat kw an rcv. Bukan rcv versi jalan raya.
    Mana bisa imbangi r1, zx10r atau motor eropa laen Yg foya foya soal tenaga om. Satu lagi yg straigh cuman 61 km itu siapa ya om?
    Hahaha sebegitu groginya kah? Takut highside kayak pedro atau maen pasir kayak marques di PI.
    Dibayang bayangi harga motor 6m.

  6. Mungkin yang 61 km/h di straight sentul ini termasuk pemula yang malah baru naik kelas ke 250cc. Btw dia sendiri dapet 2 lap di sentul nggak? atau malah milih dibonceng pembalap AHRT aja?

    Wah beruntung sekali yang bisa nyoba RC213V-S. Cuma 71 orang, ekslusif banget lah itu.

  7. gak cuman om leo yang nyesel nih, pembaca juga menyesalkan kok om leo gak bisa naik rc213vs 2 lap sentul. kita bener2 nunggu reviewnya lho, secara om leo sudah banyak pengalaman naikin superbike lintas brand. plus narasi review naik motornya yang gak semua orang bisa bikin seenak om leo buat dibaca
    #lebay-mode-on : “perlu bikin petisi buat ahm supaya om leo dikasih kesempatan 1 kali lagi jajal rcv nya

    • saya termasuk slah satu pembaca yang nyesek… review yg di tunggu bubar gara2 si 65km/jam

  8. lapping dngn rcv musnah semua gara2 satu orang, panitiany gk nerima penjelasan yg terjadi sebenarnya emang om?

    mirip sepang clash ini mah..hee

  9. Jah pembaca aja juga ikutan nyesek jadinya😩😩
    Padahal review ala om leo ditunggu2

    Yang straight 61kpj menikmati banget sentul ya sampe sepelan ituπŸ™

  10. dari kemaren mantengin blog om leo , nungguin artikel review si om dengan RCV-S , tapi malah anti klimaks gini..
    nyeseeekkk nya tuh di sini om -____-

  11. Yaah om mungkin belom rezeki, siapa tau next ada kesempatan lagi,,

    Btw orang yg di straight 61 km/jam masa kalah sama emak” naik matik di jalan raya bisa 80 km/jam πŸ˜‚

  12. lesson learned buat om leo nih: “Sabar dikit om, kalaupun gak bisa sabar buat diri sendiri, ya sabar demi pembaca 7leopold7.com dong” hehehehe….becanda om, tapi serius juga sih
    #MasihNyesekNungguinArtikelReviewRC213VSGagal

  13. Kalo segi feel bobotnya dibanding ama superbike berapa persen tingkat ke entengannya om?? Ane jg nyesek nih ga bs baca review penuhnya

  14. Ane ikutan nyesek om….mungkin yang di depan om itu sehari2 naik matic om…. nggak tau klo motor sport itu ada persnelengnya…. jadi dia muter sentul gigi 1 terus …. wkwkwkwk

  15. Wooowww…mantaap.akhirnya ada juga blogger yg bisa saya baca review nya tentang rc 214v…ulas nanti yg lbh komplit lg om.btw dah dpt info spek lengkap nya honda cbr250 nya om?d tunggu rev nya

  16. om, power sama torque cbr250rr udah keluar, cuman beda sedikit sekali dari r25 bahkan torquenya kalah sedikit juga, ternyata honda gak mau maen all out juga, cuman ngasi power sedikit diatas kompetitor begitu buat apa ya kan om

  17. Hastag 61kmj kah om? Hehehe..
    Se nervous nervous nya rider,dikasih ksempatan naik sport bike, pake wearpack lengkap, plus itu di sentul,kayaknya gak mungkin nalurinya mandeg di speed sgitu kan ya.. jadi siapa sebenarnya kisanak tersebut?
    Apa mungkin dia ngerasa ada trouble di motor itu ya om?

  18. nyesek sedikit ngga papa, kan seharusnya memang kalau mau review motornya harus beli sendiri dulu supaya lebih kredibel #eh…
    πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s