Penjualan Mobil Transmisi Manual Hanya 13% Dan Terus Menurun. Akankah Mobil Manual Punah?

 

Saya lahir dan besar di Pontianak di era dimana mobil ya adanya bertransmisi manual. Saya belajar mobil, setelah bekerja, juga dengan mobil transmisi manual. Mobil matic sudah ada namun hanya pada mobil berkapasitas besar yang memungkinkan torsi yang cukup. Seperti pada sedan-sedan saloon yang besar.

Screen Shot 2017-12-30 at 8.38.20 AM.png

Namun saat ini, mobil matic sudah seperti mayoritas di jalanan. Federal Automotive Industries mencatat penurunan tajam penjualan mobil manual. Tahun 2000, jumlah mobil manual yang terjual masih di angka 23%, kini yang terjual hanya 13%. Audi bahkan hanya menjual mobil transmisi manual 5% dari total mobil yang dijual.

Mengapa mas?

Setidaknya ada beberapa alasan:

  1. Kondisi traffic yang kian padat di hampir semua negara menyebabkan mobil matic kian menjadi kebutuhan. Awalnya saya selalu bangga dengan transmisi manual, true driver has three pedals, begitu kata saya. Sampai sekian lama dilakoni, tahun 2009 saya merasakan macet 3 jam dengan kecepatan 5 meter/menit menggunakan mobil transmisi manual. Bangkee, i’m done dan berganti ke matic. Juga supaya istri bisa lebih nyaman nyetir sih.
  2. Teknologi mesin dan transmisi matic kian berkembang. Tenaga yang dihasilkan oleh mobil ber-cc kecil semakin baik. Sehingga kendaraan-kendaraan yang lebih kecil pun sudah memadai saja dipasang transmisi matic. Dulu saya masih ingat transmisi matic cukup sluggish, ada jeda dan tarikan kurang nampol. Saat ini untuk stop and go pada cc yang sama, teknologi transmisi matic modern memungkinkan mobil matic lebih cepat.
  3. Lebih banyak pengemudi pemula yang belajar dengan matic dan akhirnya hanya bisa dengan matic. Ini punya efek multiplikasi. Saat ada anggota keluarga yang belajar mobil, umumnya kita menggunakan mobil yang ada, dan saat ini itu kemungknan besar adalah mobil matic. Begitu mereka terbiasa dengan matic, tidak mudah beralih ke manual. Preferensi mereka pada saat nanti membeli mobil sendiri pun sudah hampir pasti adalah mobil matic.
  4. Mobil transmisi matic modern pada kebanyakan kasus lebih irit bahan bakar ketimbang transmisi manual. Ini disebabkan teknologi transmisi yang memungkinkan perpindahan gigi lebih halus pada RPM yang lebih rendah ketimbang mobil manual. Saat pakai mobil manual saya memang cenderung lebih over-revving untuk mengejar akselerasi.

Oke mas, apakah ini berarti mobil bertransmisi manual akan punah? Apalagi mobil hybrid/listrik juga kian cerah nih prospeknya.

Menurut saya tidak untuk jangka dekat ini. Bagi para penghobi otomotif mobil manual masih jadi pilihan. Terutama mereka yang membutuhkan kontrol lebih pada lepasan tenaga mobil. Begitu juga bagi mereka yang menggunakan mobil untuk keperluan usaha/produksi. Kenapa? karena kelemahan mobil matic bagi keperluan usaha setidaknya ada dua:

  1. Harga beli yang lebih mahal. Relatif antara 5-10%.
  2. Biaya perawatan modul transmisi yang mahal. Jauh.

Bagi keperluan rumah tangga dan kenyamanan, kedua faktor ini mungkin kurang signifikan.

Masalahnya jika jumlah demand mobil manual kian mengecil, pabrik mungkin akan merasa skala produksinya sudah tidak ekonomis dan akan memutuskan untuk menghentikan produksi mobil manual. Kapan? entahlah.

Saat ini saya sendiri masih kombinasi. Ada yg manual dan matic. Utk kerja loper koran dan pekerjaan delivery lainnya saya lebih pilih manual.

Bagaimana dengan sob?

 

Advertisements

66 thoughts on “Penjualan Mobil Transmisi Manual Hanya 13% Dan Terus Menurun. Akankah Mobil Manual Punah?

  1. Kalo mobil jelas saya lebih suka matic, apalagi tinggalnya disekitaran kota besar yg lebih sering kena macetnya ketimbang lancarnya. Sudah 2x beli alhamdulillah selalu pilih matic. Nah kalo motor justru sebaliknya, saya demen manual + kopling. Hahaha

  2. Still manual lah
    Saat shifting gear d jalan berliku bener2 menyenangkan, apalagi gearboxnya 6 speed yg presisi nikmat abis,
    Asal kopling ringan gak masalah sih
    Pke 5 speed yg terawat baik aja seru klo shiftingnya pas, pengen punya mobil 6 speed manual yg sport malahan, males pke matic, membosankan

  3. Point nomor 1 ternyata kamuh lemah Leo..

    Btw gw lebih prefer matik kalau teknologi nya canggih, itu yg jadi pertimbangan waktu nebus jazz gd3 2005 lalu, 7 speed steermatic plus CVT nya gada yang ngalahin di kelasnya saat itu..

    Ditambah Jakarta nyaris gada lowongnya saat ini.. Sayang bicara affordable Mobil Mobil yang secara mampu dibeli dari sisi finansial matik nya Cuma sedikit yg canggih, sebut aja MPV/suv 1500cc, Cuma mobilio/hrv/brv yg pake CVT, Chevy Trax oke juga sih.. Sisanya 4AT konvensional semua.. Afaik.

  4. Lebih prever matic yg ada opsi manual, minimal macam Karimun ags lah, krn kadang untuk perjalanan jauh biar bisa memanage bbm agar bisa lebih irit lagi, maklum, sobat kismin

    • Pake istilah pedal pedal an? Situ mbecak mas? Hehehe. Becak kan juga three pedal, 2 pedal buat kayuh, 1 pedal buat rem.

  5. kalo untuk pemula, sebenernya mobil manual lebih aman, latah dikit paling mesin mati, kalo matic, latah dikit, semua bisa bubar, terutama buat cewe, dari kasus2 konyol mobil yg nyemplung got, jatuh dari ketinggian, nabrak, dll, semua rata2 driver cewe dan mobilnya matic, salah injak antra gas dan rem

    jadi untuk belajar basic driving skill, mobil manual lebih bagus, nanti begitu manual lancar, pindah ke mobil matic, akan sangat mudah, tanpa kendala, dan kalo sebaliknya jelas tidak bisa

    • Betul itu.

      Tapi masalahnya (dan kebanyakan) mobil yg buat latihan awal (belajar) tipe matic semua, apalagi rang orang kaya, mobil manual cm box doang palingan dia punya, hehehe

      Maka, bersyukurlah kita yg dari awal bisa mngemudi kendaraan matic maupun manual tanpa kendala.

    • Udah buanyak om bus matik. Tuh busway alias transjakarta. Kebanyakan matik.
      Bus malam kelas executive juga banyak yang matik.
      Nggak hanya itu, rem depannya sekarang udah cakram lhooo…

  6. Hahaha… Sama om,dari jaman iseng2 dulu di suruh ayah saya latihan mobil pake mobil legendaris L300 punya kantor ayah kerja sampe sekarang alhamdulillah punya mobil sendiri di garasi juga otak prefer ke manual. Pikir saya mobil itu ya injek kopling tangan kiri ngeraba tuas perseneling,pindah gigi.. Sampai pada suatu hari ada tuntutan nganterin camer keluar kota pakai jazz matic (ga tau seri apa namanya,soalnya ga ada minat beli). Awal2 nyetir sih saya bener2 ngrundel dlm hati,kampret nyopir kok ga ada seninya gini. Sampai saat masuk Rembang lewat pantura jalan nya bener2 nggremet,tanpa saya sadar nyeplos “untung nganggo mobile matic”, seketika mbak dian (kakak pacar saya,yg punya mobil) ketawa cekikikan. “piye mas? Lak ra pegel to?”. Dari mulai itu saya mulai paham,memang mobil manual dan matic punya feel sendiri2 buat driver nya. Ya mungkin ibarat motor laki sama motor matic lah ya.. Ada feel dan fungsi sendiri2 dan itu ga bisa saling di gantikan. Mungkin lho ya,soalnya saya juga belum pernah nyetir mobil sport matic. Lagian juga ga kebayang kalau misal mobil seperti hardtop atau hummer akhirnya ngikut matic,dimana gagahnya coba?. Eh tapi jeep atau hummer ada yg matic apa ngga sih om? Hehehe

    • Kalo hardtop krg hapal tp kalo hummer sih dr dulu ada, bahkan versi militernya humvee transmisinya matic juga, dan just info aja mayoritas kendaraan perang dari ringan sampe berat transmisinya matic semua ๐Ÿ˜€

    • Ada mas. Saya pernah bawa hartop baru, jeep, wrangler rubicon, bahkan land cruiser jg opsi matic ada mas, hummer h3 pernah jg sekali matic jg. Awalnya cekikikan jg dlm hati lah ini 4×4 kok gini amat ya, tp kan dari luar ini mobil prestige nya sih jelas dapet, urusan matic atau manual yg tau kan pas nge drive nya. Tau krn Job ane dulu belldriver hotel, jd point plus bs jajalin mobil2 orang kaya dan super kaya, hehehe Alhamdulillah.

    • Kalo mobil sport kencengan matic om, tenaganya instant & lag transmisinya kecil (kurang dr sedetik udah pindah gear)
      Tp kalo sport ft 86 / brz sih mending manual
      Maticnya ampas lbh lambat 2 detik

  7. Mobil manual itu imagenya skrg mobil ‘biasa’ om.
    Coba liat itu showroom mobil mewah. Mercedes, bmw, audi, lexus, dkk. Apakah masih ada yang pake pedal kopling?
    Atau geser dikit ke showroom mobil eksotis.
    Ferrari, porche, lambo, dkk. Perasaan juga gak ada yang pake pedal kopling ya.
    Image itu merembet ke kelas mobil mainstream. Dimana yang matik pasti secara harga dan fitur kebanyakan diatas versi manual. Plus ditambah embel-embel marketing : lebih mewah / elegan / canggih.
    Saya pribadi udah ogah pake / beli mobil yang masih berpedal kopling. Capek.
    Sensasi pindah gigi? Ah mobil-mobil kelas mainstream aja buanyak yang udah dilengkapi paddle shift kok hehehehe.

    • Sebenernya mobil” kelas supercar masih banyak peminatnya yang minta transmisi manual. Cuma ada sebabnya kenapa mobil” eropa apalagi supercar jarang yang manual. Karena mobil” semacam itu sudah mengadopsi dual clutch atau kopling ganda. Karena transmisi manual hanya bisa handle kekuatan sampe 450 hp saja. Lebih dari itu masih pake manual 3 pedal dapat dipastikan pedal kopling keras kayak mobil balap. Makanya mobil” jaman now manualnya hanya berupa paddle shift tanpa pedal kopling kaki.

    • Ngomongin soal Porsche, 911 GT3 yg baru dibalikin lagi transmisi manualnya (sebelumnya cuma PDK), tenaganya sih udh sentuh 500 hp, cuma jadinya kaum purist aja yg beli

    • @Ahmad mobil manual ada kok yang sampe 600hp+ kaya Shelby GT500, Dodge Charger/Challenger Hellcat, Dodge Viper, Corvette ZR1 atau Z06 yg baru, jadi sebenernya bukan karena transmisi manual cuma kuat sampe 450, itu pemahaman yang sangat salah, tapi karena power 600hp+ lebih gampang dikendaliin pake dual clutch atau matic #cmiiw

  8. Saya pake manual om, sampe salesnya mastiin 3x kalo yg saya pesen manual. Inden 3 bulan pun saya tungguin, pdhl kalo matic ga sampe 3 hari juga dikirim. Kalo saya sih pilih manual bukan krn prinsip, tapi krn 3 hal :
    1. Nyetir lebih aware dan ngurangin resiko kecelakaan ringan. Berkendara lebih fokus krn “diingatkan” untuk shifting. Bikin males megang hp kalo lg nyetir krn ribet.
    2. Maintenance lebih murah & lebih irit BBM. BBM sih relatif, tp krn saya nyetir shifting di 2000-2500 rpm kalo saya bandingkan dgn model AT (CVT) tetep lebih irit. Metode full-to-full biasa dapet 13-14 km/L kombinasi & 16-17km/L luar kota dgn bensin Shell Super.
    3. Mindset, manual emg bikin capek. Jd kalo ga perlu2 bgt naik mobil ya gausah, mending naik motor atau angkutan umum. Pake mobil kalo hujan atau bawa barang banyak aja.

    • Can’t disagree
      Bawa manual lbh bsa lbh irit dan safety, terutama lewat jalan turunan, pke matik ampe fading remnya, gak nahan dah

    • Turunin gear aja kalo pake matic, kan bisa matiin overdrive / pake low gear di mode manual

    • @yycc ya komentar anda memang benar. Tapi mobil” bertenaga di atas 500+ hp memang ada yang menggunakan transmisi manual tapi sedikit sekali. Kenapa menggunakan transmisi automatic? Karena semakin besar torsi dan tenaga mesin mobil tersebut, semakin besar kopling yang di gunakan dan tentu akan membuat berat pedal kopling untuk di injak. Dan mobil” pony dan super menggunakan transmisi automatic ya karena untuk mempercepat perpindahan gigi, karena transmisi manual di pastikan berat. Dodge Challenger Demon 2018 aja udah nggak ada pilihan manual, hanya ada automatic 8 speed.

  9. Lebih pilih manual. Udah nyaman sama manual, sejauh apa dan semacet apa kalo udah nyaman sama manual gak berasa pegelnya, kalo bawa mobil transmisi matic kaki kiri pegel karena gaada aktivitas.

  10. Untuk jaman now saya pilih matic dual clutch aja deh, mau nyantai ya tinggal gas aja, mau kebut2an bisa juga kok mainin gear naik turun malah kayak main di ps he..he… akselerasi bejaban dengan manual ๐Ÿ˜

  11. Manualllll. Punyanya cuma itu hahaha. Lagian tinggalnya juga di kampung yg jalanannya naik turun dan kadang rusak. Jadi kombinasi manual dan RWD pas buat saya. Sekian dan terimakasih.

  12. Setelah pake matic lbh enak naik matic buat harian
    Mau kencang juga bisa dibanding manual

    Manual cm enak pake drifting / slalom

  13. Matic lebih banyak variannya ada amt (varian paling murah ) mulai dipakai di proton, suzuki, dan sebentar lagi wuling, ada torque converter masih dipakai sama toyota dan daihatsu, ada cvt di honda, nissan, dan merk2 lainnya, ada dual clutch….Sementara manual tinggal di varian2 bawah atau yg khusus….lama2 karena tinggal sedikit nilai ekonomisnya malah jadi kurang efisien dan jadi lebih mahal atau sama dengan yg matic sekarang masih/tinggal selisih 10 juta sama antara matic dan manual.

  14. Ane generasi jaman 80an dimana mobil matik itu bisa dibilang hanya buat horang kayah.

    Ana belajar nyetir pake mobil Mitsubishi minicab. Yang dipakai buat angkot jaman 80an.

    Alhamdulillah. Udah nyobain semua mobil dari minicab sampai truk besar kecuali supercar.

    Keluarga ane ga ada yg punya Supercar ๐Ÿ˜Ž

    Dan sekarang ane lebih suka pakai matic.

    Tau sendiri Jabodetabek kalau macet, jarak 1 km aja bisa 1 jam…

  15. sebagai sopir truck ane semacet2nya jakarta ya tetap setia sama manual ๐Ÿ˜‚
    dan sampai pada saat bawa scania p410 dengan opticruisenya yang memanjakan kaki kiri..akhirnya goyah lah iman saya.hahahaha

    om leo musti cobain deh bawa scania p410 ๐Ÿ˜

    • Scania P/R series, MAN TGX/TGS, Renault Tseries, Volvo FH/FM udah kaya sedan jepun booss kelasnya.. Ga kalah nyaman nya meskipun yg transmisi manual EatonFuller 8speed-12speed-16speed enak maknyusss koplingny.. apalagi dibantu udara buat rem&transimisinya.. rasane juooss…๐Ÿ˜

  16. mobil pribadi manual, mobil kantor innova matic… berdasarkan pengalaman ya…. pake mobil matic itu bikin kaki kiri pegel terutama luar kota… soalnya ga ada aktifitas… ga balance sama kaki kanannya yang selalu gerak. Manual sampe surabaya nyetir pun sanggup…
    Untuk pilihan matic atau manual tergantung orangnya sih.. memang matic lebih ramai penjualannya dibanding manual untuk tahun 2016 -2017 ini.. ya sebabnya jelas… beberapa mobil type tertinggi kebanyakan matic dan ga ada opsi manualnya… sementara manual selalu diposisikan di type terendah… gengsi dong… mobil harga 200-300 jeti tapi pilihnya type terendah.
    contoh nyata, Jazz RS, Freed PSD, Sienta Q, Fortuner VRZ, dll..

    • keknya bisa dari kebiasaan sih om. gw kl bawa matic tetep 2 kaki. pedal kiri tetep kaki kiri yg berkuasa. apa ane doang yg cacad cara bawanya hahaha

  17. Bangkee, iโ€™m done dan berganti ke matic <= so damn true…
    untuk manusia yang lebih sering komuter di jabodetabek (baca:perkotaan) dengan trayek stop and go yang gila2an, dan jalanan rata ya pakai metik adalah sebuah kebutuhan
    Bahkan untuk mobil operasional anter2 barang saya sudah ganti metik mas…
    lain lagi kalo mudik ke kampung yang kebetulan daerah saya pegunungan, make metik malah deg deg an, bukan masalah nanjaknya sih, tapi pas turunnya, kecuali kalo mobil modern yang sudah ada hill assist…

  18. Saya jadi nyesel gak tuntas belajar mobil manual, yang paling kerasa itu sensasi saat pindah giginya. Sekarang di rumah udah ganti ke matic karena tuntutan kondisi jalan di Ibu Kota. Tapi kayaknya yang pakai paddle shift asik juga tuh. Hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s