Review Knalpot Prospeed Black Carbon – Ninja 250FI

Selamat malam ….

Beberapa waktu lalu performa Bianka (Ninja saya) saat dipersenjatai knalpot Prospeed (Blue dan Black Carbon) ditest menggunakan Dynojet SBS team oleh Otomotifnet dan Prospeed.

20130414-070800 PM.jpg

Hasil Dynojet test sdh cukup jelas:
1. Blue series lebih tinggi torsi dan horsepowernya dibandingkan Black Carbon.
2. Keduanya mengalami kenaikan hampir 4 HP dibandingkan knalpot standard.
3. Blue pada grafik dominan di rentang RPM 4,000 hingga 7,000.
3. Black Carbon barulah dominan pada rentang RPM 7,000-11,000.

20130414-071059 PM.jpg

Cukup mengejutkan, mengingat harga black carbon sebenarnya lebih mahal 500 ribu ketimbang seri Blue. Dan saya menduga hasil test ini juga ikut menyebabkan team SBS melengkapi Nico dg Blue series saat IRS serie 1. Padahal saat itu risetnya dgn Black Carbon.

20130414-071347 PM.jpg

Tapi itu kan hasil test Dynojet, bagaimana dengan road testnya?
Setelah test, tanpa dinyana, Bianka dibawakan hadiah Slip-on Prospeed Carbon oleh Bro Bie Hau. Kesempatan Brooo utk menjajal performa jalanannya.

Sudah lebih dr satu bulan dan 1500 km saya mencoba merasakan dan memahami karakter Black Carbon ini. Baik untuk harian ngantor (60 km pp) maupun weekend ride (paling jauh nonton IRS di Sentul). Berikut observasi saya.

1. Rentang Tenaga atau Power Band

Saat menghela Bianka pulang dr Dynojet test menembus traffic jalan Haji Nawi – Pondok Indah, saya sempat kaget dan merasa sedikit kecewa. Black Carbon tidak seresponsif adiknya, Blue. Di putaran bawah dan menengah saya merasa Blue sedikit lebih berisi dan padat. Tidak sangat signifikan, tapi cukup terasa. Saya coba pd bbrp kondisi, bahkan dlm sehari sampai copot silencer dua kali hehehe. Tetap sama saja. Saat memasuki area yang memiliki lintasan panjang dan cukup aman utk RPM bermain di atas 7000 barulah terasa betul power yang mendesak keluar melalui black Carbon. Sangat mulus dan tanpa jeda tenaga bisa naik sampai ke batas redline RPM. Sangat mudah dan tanpa terasa. Tahu2 sudah tersendat terkena limiter.
Dengan knalpot standar untuk mencapai redline akan ada drop sedikit, seperti mengambil nafas dua kali jadinya.

Drop explained
Dari sini bisa disimpulkan, black carbon sebenarnya lebih cocok jika kita lebih sering bertengger di RPM atas seperti saat di race track ataupun touring.

2. Panjang Nafas

20130414-080115 PM.jpg

Saya mencoba di lintasan sisi utara Foresta BSD yang tidak memiliki persimpangan dan cukup sepi. Ingin mengetahu panjang nafas di setiap gigi hingga RPM tertahan di redline.

Gigi BLUE. BLACK CARBON Knalpot Standar
1 55 km/jam. 58 km/jam 45 km/jam
2 84 km/jam. 87 km/jam. 75 km/jam
3 116 km/jam 118 km/jam. 90 km/jam
4 131 km/jam 132 km/jam. 120 km/jam
5. N/A 157 km/jam 150 km/jam

*hasil knalpot standar, test oleh Kang Taufik, beliau lebih ringan 30kg dibanding saya.

Mencapai redline mulus sekali dan nafasnya lebih panjang.

3. Tampilan dan suara

Black Carbon ini lebih rapi finishingnya. Bracket utk dudukan sudah dilas rapi pada badan silencer. Berbeda dengan blue yang harus menggunakan gelang brakect.
Untuk suara, anak saya Regis dan tetangga depan rumah (yang ikut “dipaksa” mendengarkan suara knalpot setiap pagi 🙂 )merasa Black Carbon lebih bulat dan ngebas suaranya.
Saat revving up menjelang redline, Black Carbon juga warna suaranya tetap konsisten. Sementara Blue ada kecenderungan berubah dan jadi agak pecah.

Jadi mana yang saya pilih?

Dua2nya. Untuk Harian, saya akan pakai Blue yang lebih cocok utk stop and go

20130414-075811 PM.jpg

Sementara utk weekend ride atau touring saya lebih memilih Black Carbon. Toh bongkar pasang silencer hanya butuh tang, kunci 14 dan 5 menit waktu.

20130414-081414 PM.jpg

ARTIKEL TERKAIT:

Review Knalpot Prospeed Blue series

Dynojet Test Knalpot Prospeed – Blue versus Black Carbon

Iklan