Dilema Bacot ZX25R: Tips Pilih2 Knalpot. With Louder Noise Comes Greater Responsibility.

Yang rame dari hype ZX25R adalah bacotnya. Mungkin 60% lebih pembeli udah kangen banget pengen ngerasain raungan mesin 4 silinder diantara jepitan kakinya.

Dan industri aftermarket ini juga yang paling rame mungkin utk motor ZX25R.

Wajar, dan jujur aja, saya dari hari pertama udah pake knalpot aftermarket. Begitu sempat bbrp hari pakai knalpot standard, langsung males. Kenikmatan riding melorot.

Nah idzinkan gezil berbagi tips utk para mbah pembaca

JANGAN SEMBARANGAN PILIH KNALPOT ASAL MBACOTTTTT!

Kenapa? karena ada TIGA alasan:

Pertama: Tenaga ngempos.

Knalpot yang asal nyambung dari mesin ke belakang dan BERIZIK, berpotensi menurunkan performa tenaga terutama di kitiran RPM bawah-menengah.

Emang suarah anj*ng banget, pake bahasanya yg ngehitz. Tapi tenaga juga bablas.

Padahal kita butuh banget tenaga di kitiran bawah utk melontarkan motor diatas.

Pastikan beli knalpot yang sudah teruji dalam desainnya. Salah satunya dengan test dyno.

Kedua: Korban Pertama Knalpot Bacot = Rider Sendiri

Emang sih seru kalau bacot parah, apalagi kalau cuman riding 15-30 menit ngafe atau ngemall. Critttt nyampe. Crittt nyampe. Tapi utk riding yang lebih lama dari itu, korban pertama kebacotan adalah kita sendiri.

Suara keras dalam waktu lama selain berpengaruh terhadap pendengaran juga dapat menimbulkan kelelahan/fatigue.

Apalagi kebayang motor 4 silinder 250cc, harus sering geber wira-wira di RPM bawah-menengah, sebelum dapat tenaga di atas. Jadi bakal lebih sering berisik.

Kita yang harus endure all the bacot. Buat yang lewat sih wuihhhhhhhh kerennnn….. flybynya.

Buat kita, itu suara nempel terus.

Saran saya ambil knalpot yang cenderung sedikit lebih adem. Maklum sob bakalan lebih sering digeber keras juga. Jadi jangan hanya liat adem saat idle/stationer, tapi juga digeber pecah ga karakter suaranya. Atau kebacotannya melesat berlipat ganda.

Ketiga: With Louder Noise Comes Greater Responsibility

Ini saduran dari film spiderman hehehehe

Dengan motor yang suaranya kenceng, kita punya tanggungjawab juga ke sekitar kita. Orang rumah, komplek, gang yang dilalui, masyarakat.

Suara motor kita masuk ke relung telinga dan jiwa mereka. Buat itu merdu dan enak dinikmati. Ga hanya sekedar bacot dan memaksa mereka memperhatikan, atau malah nyumpahin kita.

Cari knalpot yang elegan, yang suaranya bikin orang kagum dengan deruman dan nyanyiannya.

Bukan seperti preman berantem yang adu teriak di tepi jalan.

be cool, but be mindful!

sengaja pilih foto yang standard