Strategi AHM Naikkan Gengsi CBR150R di kelas Sport 150cc

Dalam situasi tekanan ekonomi akibat COVID, AHM memutakhirkan jurusnya di kelas pasar sengit 150cc sportbike. Welcome New CBR150R!

Menyerap DNA racing dari CBR250RR, CBR150R adopsi gaya desain yg sama agresif dan sportynya.

Apa aja? Simak ini

  • Assist/ slipper clutch dan
  • Inverted front suspension
  • Ergonomi riding yang condong ke depan/agresif
  • Anti-lock Braking System (ABS)
  • Emergency Stop Signal (ESS), lampu hazard akan aktif saat hard braking

Untuk sector dapur pacu, AHM menilai performa mesin yang ada sekarang masih cukup. Dengan mesin 150 cc DOHC berpendingin cairan, mampu mengeluarkan tenaga maksimal hingga 12,6 kW (17,1 PS) @9.000. Sanggup membawa All New CBR150R melaju dari 0-200 meter hanya dengan 10,6 detik dengan kecepatan maksimal 127 km/jam.

AHM masih memberikan opsi non-ABS selain ABS di CBR150R ini. Yang tipe Non-ABS ada 4 pilihan warna Matte Black, Dominator Matte Black, Victory Black Red, dan

Honda Racing Red ditambah warna special MotoGP. Varian ini dijual di harga Rp. 35,9 juta.

Utk varian ABS ada 4 tipe: Victory Black Red dan Dominator Matte Black dibanderol Rp. 39,9 juta. Untuk Honda Racing Red dijual di Rp. 40,6 juta. Serta MotoGP dipasarkan di Rp. 40,8 juta.

Gimana pendapat mas Leo?

Menurut saya AHM mencoba menaikkan kelas CBR150R ke segment yang lebih tinggi dari segi gengsi dan harga dibandingkan sportbike 150cc lain. Ini dengan mengandalkan adopsi keras racy style CBR250RR. Menyedot wibawa kelas di atasnya.

Cara lain dengan membenamkan feature seperti upside down dengan spek kelas 250cc.

Strategi ini cukup smart, memisahkan kelas dari pesaingnya. Dan menurut saya akan menarik potential market CBR150R, yang siap bayar lebih untuk gengsi 150cc yang berbeda.

Kekurangannya apa? hmmm kalau AHM juga melakukan ubahan/upgrade pada mesin sehingga juga superior dari segi performa dibandingkan rival2nya, bakalan josss juga deh.

44 thoughts on “Strategi AHM Naikkan Gengsi CBR150R di kelas Sport 150cc

  1. Menurutku malah jadi ngga berkarakter om leo,
    Cbr150r paling kuat karakternya di gen 1 (cbr karbu) dan yang k56 mesin near square.

    Walaupun windshield kekecilan, mesin ga overbore tapi berani nunjukin identitasnya.

    Sedangkan yang sekarang ini dengan ngikutin desain cbr250rr yang nyaris plek ketiplek, malah jadi terkesan motor modifan 😦

    Padahal kalo dirunut keatas dari cbr1000rr, cbr600rr sampe cbr250rr pada punya garis desain nya sendiri, dan semuanya bagus kok.

    Beda dengan yamaha yang memang mengacu ke corporate desain dari r1, r6, r25 dan r15 yang “mirip-mirip”.

    Akan luar biasa kalo cbr150r lebih berani dengan ciri khasnya sendiri, yang ditakutkan malah image “desain copy paste” yang nempel di cbr generasi ini..

    Time will tell…

    • Untuk bung kumakumamotoblog:

      Kalau dari saya, biar hemat resource juga bung. Kalau om leo sudah bilang juga, menurut beliau ini adalah langkah yang tepat, kalau dari analisa saya, masuk akal juga, karena apa? Ini sepeda motor buat mereka yang lebih mementingkan wajah tunggangannya, masalah mesin nomor dua, mau ngebut dimana juga? Muka tampan tanpa harus mengeluarkan uang lebih dari 50 juta, why not? Perbedaannya ya cuma mesin saja.

    • mnrt saya gaya desain cbr 150/250 yg kembaran bukan yg pertama kali dilakukan honda. dari tipe cbr single headlamp ala vfr ke generasi selanjutnya K45 yg dual, 2-2nya punya kembaran yg berkubikasi 250cc

  2. Sayang sekali kita tidak lagi disajikan data penjualan roda 2 di tingkat nasional, tentu akan menarik sekali melihat pergerakan sales New CBR150 ini dibanding pesaing sesama 150cc dan suspensi USD

  3. tangkinya full kondom, akhirnya Honda mengikuti juga langkah Yamaha di kelas 150cc, memang tangki kondom banyak kelebihannya, kalo kena benturan, perbaikannya lebih mudah dan murah, desain dan warna gampang diubah2 dengan part aftermarket / dimodifikasi

  4. Pernah ngerasain CBR 150 series dari yang karbu sampe yang MY2020

    Menurut sy yg bener² DNA CBR itu cuma sampe CBR150 FI Thai 2011, ya yang lokal K45A dual eye masih oke lah tenaganya meski ga seenak yang FI Thai apalagi yang karbu.

    Kalo yang Cbr150 overstroke menurut sy cuma gimmick aja CB dipakein fairing jadi cbr cbr an.

  5. Jujur desain ini cakep, saya harap cbr250rr segera facelift agar desain ini hanya untuk cbr150😅
    Tapi lihat mesin yang belum diupdate saya kahawatir klotok, banyak kasus cam baret karna sirkulasi oli yang ga maksimal ke cam

  6. Semoga finishingnya juga lebih bagus drpd CBR yg sekarang.. CBR yg sekarang finishingnya dibawah kompetitor baik dari bahan maupun catnya, terkesan ky modifan. Upgrade dong biar nsmbah value,meski tenaga masih inferior stidaknya kliatan mewah klo finishing bagus..

  7. Cuma sayang mesinnya tetap dibiarkan lemot. Swing arm pun tetap kotak. Jd kurang berkelas, meski sdh dibantu pake USD. Tapi, cucoklah buat ABG yg mau naik kelas dari matic/bebek ke sport. Yg penting kan kliatan ganteng. Soal lari? Pemula naik motor sport gk usah kenceng” dl.

  8. Kadang bingung juga sih ya, namanya komen. Ntar desain ada mirip sama rival dikira nyontek, ini disamain kakaknya 1 pabrikan dikira g punya jati diri. Kyk g inget old CBR K45 yg awal, bener2 plek dari sisi desain dgn cbr250r dual keen Thailand, cuma beda dimensi ama knalpot doang.

    Emang sih ya, power msh jadi gengsi tersendiri. Walau g pernah gaspoll topspeed, tp klo spesifikasi superior itu jd pride tersendiri. Dan emang soal power itu bener2 bikin sensi dan gregetan.
    Sama kyk tulisan DOHC, tp klo dilapangan performa nya g kyk dohc beneran y pasti diejekin. Pengennya produk tanpa cela, fitur seabrek klo bisa harga murah 🤣

  9. terkhusus di “zona merah” nya (AG mungkin salah satunya/ tempat saya)
    cbr150 tetep raja jalanan, mau tampang model apapun, mau mesin selemot keong pun sekencang landak, pilihanya tetep cbr150.

  10. Yang saya heran, banyak yang ribut dan komentar kalau si honda kurang kreatif lah, desainer kurang jago lah, supaya hemat lah, melukai perasaan owner CBR250RR lah, hahaha. Kalau saya yakin banget, yang owner dan memang punya CBR250RR yang asli (bukan yang cuma komentar jelek tapi tidak punya), tidak akan begitu pusing, kenapa? Satu, suaranya sudah beda, dua, dimensi juga sudah jelas beda, tiga, yang paling tidak bisa bohong, tenaganya beda jauh bah. Mungkin cuma sektor front shock absorber ya si CBR250RR kalah sedikit, sisanya, beda kelas lah.

  11. Buritan oke, gak masalah. Lekukan body juga oke.
    Cuma bagian depannya aja itu terlalu tonggos, keliatannya jadi wagu. Andai kata gak terlalu tonggos, agak mundur sedikit tapi gak segepeng CBR sebelumnya, dan siluetnya dibikin sekilas mirip (sekilas mirip bukan mirip plek ketiplek) 250rr mungkin lebih better.

    Engine gak ada yang salah, cukup kenceng memang dan enak buat stop n go. Dan memang itu hak AHM untuk menggunakan current engine, dengan alasan buat diperkotaan lebih cocok, ya memang faktanya demikian.

    Cuma… gen CBR itu menurut pendapat gue harusnya overbore, CBR purist kayak gue yg demen geber2 diputaran tengah ke atas, kurang sreg sama engine overstroke. Mau dibilang ini kan enginenya DOHC bukan SOHC, lagian mau ngebut dimana seehhh… Tapi tetep aja brooo kalau gak overbore gak asikkkkkkk… beda sensasinya, hahahaha…
    And that’s why i still love my sempak CBR..

    • Dan juga jangan kaya ocb150. Overbore dohc tp gatau karakternya di mana.. Bawahnya ngacir cuma ya ga spesial, atasnya katanya bakal jago tapi ya ga spesial juga.

  12. Masalah desain selera, tapi yg jd heran itu peniup gorengannya itu udah ngebolak balik gorengan dengan tiupan angin surga klo kemungkinan pakai mesin overbore lagi atau kalo ndak ya di tuning ulang

    Isue balik overbore bisa jadi kebawa hype nya pcx 160 4v yg konfigurasi mesinnya ovrbore

    Meskipun ternyata sad ending , spek d brosur tetep tak ada perubahan power. Slippery cluth termasuk ubahan tunning ulang atau ndak?

  13. Yang bilang “buat apa mesin kenceng-kenceng terus bilang mau ngebut dimana”, itusih cuma alesan buat nutupin kelemahan cbr150 ini karena tenaga nya paling lemot dibanding R15 dan Gsx150.

    Walau gak semua suka kebut-kebutan tp ini soal value yg didapat dari itu motor 😂,

    • Mungkin cuma 2 dari 10 pembeli cbr yang mmpermaslahin power mesin,ingat kelas 2silinder 250 udah dibikinin yg kenceng ama honda tapi yang laris tetep ninja 250 2 silinder
      Pridenya 150 cbr,250 ninja
      Mau di obok2 merk lain ya kayagitu jatohnya

  14. Om leo, tolong bahas dong biaya modifikasi/custom pada kendaraan bermotor khususnya roda 2, serta cara supaya motor modifikasi / custom bisa legal dijalan raya.. biar masyarakat awam seperti saya ini paham dan bisa untuk memanage biaya untuk perubahannya. Kansekarang lagi booming itu motor2 baru di modif retro classic.. sekian. Matur thank you 🙏

  15. Menurut saya…justru CBR 150 R ini gak punya identitas diri yg kuat.
    Desain yg sama plek dg cbr 250 rr bikin kesan sekedar copy paste.
    Konsumen bukan bangga dg desain cbr150r krn model itu milik motor lain (cbr250rr)

    Seharusnya, CBR150R punya desain sendiri. Boleh ambil garis desain cbr250 tp dg banyak modifikasi desain. Biar gak berkesan copy paste.

  16. CBR 150 bersasis twinspar itu model yg keren sih.kalo ngga salah tahun 2011 an ya, yg kemaren diambil sama wak haji, DNA sportsbike yang diatasnya bisa diwujudkan dalam bentuk mini
    bagi saya kaum mendang mending tukang banding penunggang suprafit , mungkin secara style dan value saat ini posisi masih dipegang oleh R15 V3,subyektif sih.
    Bicara new CBR150RR, kekuatan marketing Hons AHm yang akan berbicara, dan sudah kejadian..kompetitor biasanya akan takluk juga pada akhirnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s