Dilema Bacot ZX25R: Tips Pilih2 Knalpot. With Louder Noise Comes Greater Responsibility.

Yang rame dari hype ZX25R adalah bacotnya. Mungkin 60% lebih pembeli udah kangen banget pengen ngerasain raungan mesin 4 silinder diantara jepitan kakinya.

Dan industri aftermarket ini juga yang paling rame mungkin utk motor ZX25R.

Wajar, dan jujur aja, saya dari hari pertama udah pake knalpot aftermarket. Begitu sempat bbrp hari pakai knalpot standard, langsung males. Kenikmatan riding melorot.

Nah idzinkan gezil berbagi tips utk para mbah pembaca

JANGAN SEMBARANGAN PILIH KNALPOT ASAL MBACOTTTTT!

Kenapa? karena ada TIGA alasan:

Pertama: Tenaga ngempos.

Knalpot yang asal nyambung dari mesin ke belakang dan BERIZIK, berpotensi menurunkan performa tenaga terutama di kitiran RPM bawah-menengah.

Emang suarah anj*ng banget, pake bahasanya yg ngehitz. Tapi tenaga juga bablas.

Padahal kita butuh banget tenaga di kitiran bawah utk melontarkan motor diatas.

Pastikan beli knalpot yang sudah teruji dalam desainnya. Salah satunya dengan test dyno.

Kedua: Korban Pertama Knalpot Bacot = Rider Sendiri

Emang sih seru kalau bacot parah, apalagi kalau cuman riding 15-30 menit ngafe atau ngemall. Critttt nyampe. Crittt nyampe. Tapi utk riding yang lebih lama dari itu, korban pertama kebacotan adalah kita sendiri.

Suara keras dalam waktu lama selain berpengaruh terhadap pendengaran juga dapat menimbulkan kelelahan/fatigue.

Apalagi kebayang motor 4 silinder 250cc, harus sering geber wira-wira di RPM bawah-menengah, sebelum dapat tenaga di atas. Jadi bakal lebih sering berisik.

Kita yang harus endure all the bacot. Buat yang lewat sih wuihhhhhhhh kerennnn….. flybynya.

Buat kita, itu suara nempel terus.

Saran saya ambil knalpot yang cenderung sedikit lebih adem. Maklum sob bakalan lebih sering digeber keras juga. Jadi jangan hanya liat adem saat idle/stationer, tapi juga digeber pecah ga karakter suaranya. Atau kebacotannya melesat berlipat ganda.

Ketiga: With Louder Noise Comes Greater Responsibility

Ini saduran dari film spiderman hehehehe

Dengan motor yang suaranya kenceng, kita punya tanggungjawab juga ke sekitar kita. Orang rumah, komplek, gang yang dilalui, masyarakat.

Suara motor kita masuk ke relung telinga dan jiwa mereka. Buat itu merdu dan enak dinikmati. Ga hanya sekedar bacot dan memaksa mereka memperhatikan, atau malah nyumpahin kita.

Cari knalpot yang elegan, yang suaranya bikin orang kagum dengan deruman dan nyanyiannya.

Bukan seperti preman berantem yang adu teriak di tepi jalan.

be cool, but be mindful!

sengaja pilih foto yang standard

45 thoughts on “Dilema Bacot ZX25R: Tips Pilih2 Knalpot. With Louder Noise Comes Greater Responsibility.

  1. R25 saya sekarang pakai knalpot standar, sebenarnya agak ngeri juga malah, karena orang suka ga ngeh kita lagi agak kencang, karena cruising jalan 80kpj aja kalau saya di gigi 5 sekitar 5-7rb rpm itu justru malah ga kedengaran suara motornya. Soalnya pernah juga, saya naik matic terus R25nya saya suruh bawa sepupu saya, dan saya mengikuti dari belakang, jalan 70-100kpj itu di gear 4-6 suara motor ga kedengaran pakai knalpot standar.
    Pengalaman lain saya juga pernah kaget tau-tau disalip CBR250RR pakai knalpot standar dan dia cuma jalan sekitar 60-70kpj, serius ga dengar suara motornya.
    Dan seperti Om bilang, saya pernah pakai knalpot aftermarket yang bacot, jalan lebih dari 1 jam memang lebih capek, terasa bedanya dengan knalpot standar. Tapi knalpot standar juga punya potensi celaka yang lain.
    Jadi menurut saya memang yang Pas itu terdengar sedikit lebih keras tapi tidak sampai berisik.

  2. Suara aftermarket ya bisa aja merdu, bisa aja pada suka. Tapi ga merubah fakta kalau itu suara berisik.

    Dan bener, make knalpot bersuara keras memang membuat orang lain aware sama kita. Tapi ga membuat kita aware sama orang lain.

  3. saya terpaksa pake knalpot aftermarket karena motor udah boreup. tapi tetep milih yg suaranya kl idle masih senyap dan kl digeber ngebas. pilih yg long silinder. dan jgn sampai angin blow bikin pengendara di belakang misuh misuh

  4. Pilihan saya saat pilih knalpot untuk ZX25R? Pilih yg nggak ngebangunin anak saya yg masih bayi. Kalo ngga, ibunya akan lebih sangar lagi suaranya

  5. Mahalkah om harga knalpot seperti kriteria yg om bilang??kisaran berapa?? Maklum beli motornya aja udh bikin KAPOLDA (KepalAPOLisiDApur) manyun 7hari7malam, g kebayang klo masih harus nebus knalpot yg seharga motor bekas (kayak d blog mang kobay) bisa2 manyun d tambahin misuh2 selama 7bulan wkwkwkwkwkwkwk

  6. Setuju … saya pernah ngalamin… akhirnya “lelah” sendiri dengan bacot knalpot … jadi sering gonta ganti sama yg standard nya malah …

  7. “With Louder Noise Comes Greater Responsibility”

    Nah jujur aja sebel bgt liat orang cari knalpot “yang penting berisik”
    Terlihat norak, kampungan dan haus akan pengakuan

    Yang tinggal dibumi bukan cuma anak motor, ada anak kecil, nenek2 ,kakek2, org kerja dsb

    Saya sendiri pake aftermarket tp ya tau diri aja pakai silencer gede. Tenaga dapet banget, suara adem enak di kuping.

    Semoga user knalpot pipa doang dan kawan² segera sadar, terutama jamet² matic dan 1 cyl yg suka ngebut di komplek,
    kenapa saya sebut matic & 1cyl? Biasanya semakin tinggi kondisi finansial, mental nya sudah beda.

    • Ini betul setuju banget sih … suara knalpot bacot bukan bikin saya kagum kalaw di komplek ada yang lewat (biasanya jamet metic & 1 cylinder, kadang malah bikin kaget & berisik … istilah_nya suaranya doank yang berisik pecah ,, motornya masih di situ2 aja … yang keren itu suaranya masih ada .. motor_nya udah ilang (pernah ngalamin di jalan raya, coba ngikutin hayabusa, pake motor biasa, padahal udah tau ngga bakalan bisa ngejar, cuma penasaran sekencang apa si hayabusa tsb … tapi yang tersisa cuma Gema Suara_nya saja … motor+nya udah Hilang ntah kemana … & itu keren sih menurut saya …. he2 … piss ah … =p

    • tinggi rendahnya kondisi finansial seseorang diukur dari jumlah silindernya ya bos??
      😊
      pagi hari saya suka bawa anak bontot saya yang masih balita wara wiri dalam komplek pakai matic yang cuma ada 1 silindernya bos.
      😊
      di garasi ada 1~6 silinder kecuali 5 silinder.
      kondisi finansial saya jadi naik turun cantik dong tergantung mana yang sedang dipakai.
      😊
      btw matic saya yang silindernya cuma ada 1 dan hanya ada 1 alias jomblo ngenes itu tipenya C 400 GT
      😊

    • Yang saya bilang itu kondisi finansial kdg berpengaruh ke mental rider nya.

      Klo saya “survei”. Yg doyan ngebut² di komplek itu biasa matic² jamet suara mber, ya kdg 150cc kopling juga sih. Sehari puluhan kali deh.
      Sdngkn yg gede² “biasanya” sdh lbh matang
      Sulit sekali untuk tidak stereotype.

      Mohon maaf klo ada yg tersindir krn “1cyl” wkwkwk kalo anda merasa tdk termasuk yg saya sebut jangan tersinggung. Saya yakin kok pada nangkep maksud saya.

  8. Saya paling suka motor yang pake catalytic converter terpisah dan end mufflernya pake aftermarket, macam kaya r25. Suara lebih keluar/ keras tapi tetap lembut, adem, bulat. Gak sampe bikin orang misuh misuh. Cuma memang tenaganya gak sekeluar yang full free flow.
    Penasaran juga ZX25R ini knalpotnya apakah catconnya terpisah atau jadi satu sama tembolok di end mufflernya yang gede itu.

  9. Yah couldnt agree more.. Knalpot yang sedang kepasang saat ini oleh produsennya pun belum disebut sebagai pendongkrak tenaga, lebih ke bacot memang – singkatnya.

    Korban juga setuju, rider sendiri terutama para balung tuo pengguna full face, riding di atas sejam sudah pasti kepala keganggu wakakaka.. karena ternyata efek dengung malah lebih besar ke rider dibanding sekitar.. imo nyaris 2x lipatnya.. dari sisi rider kaya yang kenceng banget padahal gak sekencang itu suaranya, itu low rpm loh .

    Efeknya biar gak terlalu berisik kita dipaksa naikin gigi lebih cepat wkwkwk..
    Kalau untuk pasti pemilihan, gakan ambil tipe ini.. cari yang lebih kalem.. yang penting teriaknya dapet di atas 10rb..

  10. Om Leo ayo ‘bikin sesuatu’ agar negara tergerak dan lebih aware sama rule knalpot bacot. Sedih juga kalo bc berita aparat pukul rata semua knalpot ditebas. Padahal banyak juga yg ngasih makan klrga nya dr knalpot, cuman regulasinya aja yg masih abu2 utamanya dlm penegakannya.

    Btw pernah pake knalpot lokal Purbalingga di Tirev ane dl, adem, bulet, ekonomis n nambah kenceng juga. JETHOT, mau pasang lagi d mtr yg sekarang tp masih lihat sikon dijalan dl nih.

    Lokal jg gak kalah sam europe kok.
    Mantabs ilmunya Om Leo.

  11. Saya pake silencer Leovince gp corsa carbon gabung header custom… Itupun saya pasang db killer, kalo dibiarkan plong memang asik suaranya, tapi dalam kota terlalu ribut waktu narik selepas trafic light dan kalo riding luar kota dengan waktu tempuh sekali stop 1 jam sekali, kuping terasa budeg om.. Memang paling enak DB killer dipasang, agak adem tapi suara lebih keluar dari knalpot standar..

    • lokalan yg bener seperti r9, cld, wrx ataupun proliner mereka udah hitung kok untuk performa. hanya saja tinggal pilih yg knalpot yang diameternya lbh panjang biar lbh manusiawi.

  12. sebenernya lokalan sangat ok kok, saya pribadi pakai r9 custom bekas.dari power delivery juga lbh enk smooth. dan yg paling penting mau jalan ke mana lbh tenang juga dan ga terlalu capek ngadepin knalpot berisik macam Scorpion GP1.

  13. Om Leo, dan Om om lainnya di sini, mau tanya dong.

    Apakah sudah ada gerakan lobby dari para produsen knalpot di Indonesia ke pemerintah dan legislatif supaya bisa produksi knalpot aftermarket legal untuk jalanan, seperti JCMA approved exhaust di Jepang.

    Satu satunya yang mencegah saya beli knalpot aftermarket adalah hal ini. Pasal 285 selalu yang digunakan.
    Cape di dompet dan ngurus tilangnya…

    • Yok Om kita pindah Jepang nyok🤣🤣🤣.

      Lha wong tnggal kasih regulasi sama yg bkin knalpot harus bgini bgini bgini kok ya bribet banget yak…disuruh bayar pajak knalpot misalkan sekian ratus ribu asal worhted aja aku ya mau kok. Mbuh piye emang para pemangku kepentingan kii…hadeeehhh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s