Akankah ZX25R di 2020 Sefenomenal Ninja 250R di 2008? Perbandingan Market tahun 2008 dan 2020

 

Ada skeptisisme. Kalau ZX25R terlalu mahal bagi market 250cc, sementara bagi para pengguna moge ZX25R dianggap terlalu kecil ccnya. Siapa yang akan beli?

ZX25R

Mari kita mundur ke belakang, ke tahun 2008.

Saat itu mayoritas pengguna motor berkapasitas ‘besar’ domestik kebanyakan beli Honda Tiger atau Yamaha Scorpio. Atau kalau modal dikit Thunder 250. Kedua motor ini (saya beli Tiger tahun 1999, dan Scorpio tahun 2005) dijual saat itu direntang harga 20an juta.

Berapa banyak dari pengguna Tiger dan Scorpio yang akan mau beli motor seharga 40 jutaan, dua kali lipatnya?

La wong, sebagian besar ya ga semuanya, utk beli atau bayar cicilan motor harga 20 juta aja berantem dengan istri atau debt collector?

Tahun 2008, Kawasaki Indonesia dianggap gila, termasuk om Freddy yang berusaha meyakinkan KHI bahwa ada marketnya di Indonesia.

Gambling, tapi nyatanya Ninja 250R boom. Kok bisa? karena Ninja 250R menciptakan market baru yang tidak dilayani oleh kelas motor 200an cc 1 silinder. Kawasaki tidak menargetkan pengguna 200an cc 1 silinder sebagai market utamanya. Ninja 250R memunculkan kelas baru biker yang sebelumnya mobilan atau motor lebih gede. Memperluas kue market utk 250cc yang sebelumnya ga ada.

Nah sekarang kita kembali ke tahun 2020.

Menghitung potensi market ZX25R tidak bisa dengan memaksakan pengguna 250cc 2 silinder sekarang sebagai main target.

Lha buat beli motor 250cc 2 silinder aja, mungkin sebagian besar ya, tidak semuanya, beli atau bayar cicilannya aja udah omel-omelan dengan istri, bgmn lagi disuruh beli motor yang 2 kali lipat harganya?

Tentu diharapkan sebagian dari mereka ada yang naik ke 4 silinder.

Tapi target terbesar market ZX25R secara realistis bukan mereka. Bisa bangkrut jualannya Kawasaki kalau ngandelin kelas ini. Jadi jangan yang dijadikan patokan komentar dari mereka.

“ah mas temen saya pake x (250cc 2 silinder), engga mau beli ZX25R itu, nikmatin aja yang ada katanya”. Ya memang mungkin dia bukan target utama marketnya.

Target terbesar penjualan ZX25R adalah para biker yang sudah jenug dg 250cc yang ada namun terkendala PPNBM utk mendapatkan motor sport 4 silinder yang harga barunya 270an juta. Atau mereka yang sanggup keluar uang 100an juta untuk punya motor baru full paper 4 silinder. Mereka yang terjebak di gap besar harga antara 70 sd 180an juta.

Melihat market sebagai sebuah piramid, market di kelas 70-180 juta ini tentu lebih besar ketimbang market 4 silinder di kelas harga atasnya.

Inilah target terutama Ninja ZX25R.

Mereka-mereka yang engga ribut di medsos FB atau IG, tapi berkembang melalui referensi networking motor besar. The silent class.

NB:

Th 2008 saya tidak beli Ninja 250R, meskipun excited bgt, karena akan lahir anak kedua dan sedang bangun rumah. Ada prioritas lain. Jadi di th 2008 saya BUKANLAH target market 250R, santai aja, ga perlu nyinyir. Alhamdulillah ada rejeki 2012 kebeli Ninja 250FI, dan 2016 ZX10R.

 

 

39 thoughts on “Akankah ZX25R di 2020 Sefenomenal Ninja 250R di 2008? Perbandingan Market tahun 2008 dan 2020

  1. Iya om ingat. Dulu pada nyinyir. Kemahalan, dll
    Dan akhirnya jd lahan baru… Wkkk
    Kalau gk ada covid19… Mngkin lancar 😁

  2. Betul.
    Di forum² 250cc facebook, mereka² yg belum mampu beli maksa² bgt cari kelemahan nya ZX25, dibilang jualan suara doang lah, tarikan awal lemot lah, mending Z800 2nd lah dsb.

    Padahal kawasaki udah nyumbat mulut mereka pake 3 type karakter 250cc sekaligus
    Ninja 250 mono, Ninja 250 fi 2cyl, Ninja ZX25R

    Masih mau mendang mending?
    Terus mending beli yang mana?
    Pasti ujung2nya ga beli juga kan?
    Wkwkwk

    Mungkin 1 1 hal yg sdikit disayangkan, hype nya sdh sdikit menurut, krn keterlambatan launching akibat covid

    • soal turunnya hype saya setuju banget mas. Problemnya dg Covid ini, di awal orang tidak bisa prediksi akan berapa lama. Jepang juga antisipasinya lambat dan keliru mirip Indonesia.

      Soal mending-mending. Ya akhirnya memang ga ada yang dibeli juga.

  3. Sy yakin mas pengguna 250 cylinder banyak yg ingin upgrade ke 4 cylinder, makin sini taraf gaya hidup makin meningkat, antusias di kelas 250 cc sgt besar sekali di +62 di mulai seperti yg mas jabarkan tadi, Ada kemungkinan jg target pasaranya dr pengguna 250 cc. karena maindset 250 cc 4 cylinder lebih lebih mendekati moge look drpd yg twin dan lebih worth harganya drpd up to 250 cc/ moge yg harganya gak realistis karena aturan pajak,. Tinggal kawasaki aj nih yg nentuin harganya, klo targetnya pengguna ninja 250 twin yg ingin upgrade 4 cly, varian harganya di awal pengenalan/ lounch ada yg kejangkau dibawah 100jt, klo targetnya pengguna moge/ sultant beneran yg ingin lebih ke daily use harga varian nya mulai dr 100 jt up.

  4. yakin pasti sukses, motor yang “Hampir Moge” ini pasar utamanya bener dari 2 kalangan yang disebutin om Leo, mungkin 2021-2022 nanti waktu ekonomi sudah membaik, pasarnya bisa tumbuh signifikan

  5. Sebegitu menakutkankah lahirnya zx25R ini, saya amati ada blogger berusaha menutup nutupi berita ini, seoalah olah ada produk yang lebih unggul dari zx25r ini, terutama produk kompetitor yang katanya unggul dari nama brand besarnya?

    • si nama besar itu kalo track recordnya di kelas 250cc tidak ada yang oke banget kok, sport 1 silinder tidak laku, motor trail 250 pasarnya segmented, maxy scooter 250 karena overprice, pasarnya juga sedikit sekali, sport 2 silinder cuma unggul di hype teknologi dan balap, tapi secara market juga tidak begitu greget 😀

      di kelas 250cc itu Kawasaki sukses dengan Ninja nya, Yamaha sukses dengan Xmax nya, udah gitu aja faktanya sampe hari ini

    • Iya tuh kalo baca2 artikelnya kyk ada smcm dendam kesumat ke KMI, malah seolah2 beliau puas kalau KMI bubar jalan, pdhl sepertinya beliau bukan “orang biasa” di dunia otomotif nasional, kepo jg sih jadinya 😁

    • Betul, sampai part ekecil apapun dibuat seakan2 seperti part jelek dan ringkih. Padahal semua produk yg dijual pasti sudah lewat standarisasi yg ketat..

    • Hhh iya… Ane tau yg dimaksud, Kliatan banget. Sampai post dimana*, “marketing s3, s4, dll” di ig, dll.. Wkkk
      Sprtnya ini bukan masalah marketing atau lain*, tapi krn masterpice idolanya skrng kkiatan gk ada apa*nya dibanding zx25r. Harusnya wajar saja nanggepinya, toh motor tiap saat ada yg lebih baru, lebih canggih, dll. Kok kesannya malah sprti remaja debat di medsos… Maapkan ane om leo yg ngrasani temen om leo… Hhhhhh

  6. kalau sekarang disuruh pilih, Om Leo pilih ZX25R atau 650twin atau z800 2nd?
    apapun pilihannya, tetep fullpaper (catat)

    • Pilihan yg ga mudah sbg blogger saya akan ambil ZX25R. Kalau saya bukan blogger, saya akan ambil CRF250Rally dibore up atau nunggu KTM 390 Adventure.

    • karena kebetulan sejak survei di Indonesia dengan menggunakan 4 silinder lama saya tau, dan dapat update terus mas, meski bukan dr KMI

  7. Sebenarnya walaupun dr pengalaman2 yg lalu Kawasaki membuka pasar baru tp kemudian dibelakang hari bisa disaingi pabrikan lain tapi tetap Kawasaki adalah first mover dan patut diapresiasi lebih krn keberaniannya, kalaupun juga dikalahkan pd akhirnya tetap saja secuil kue market akan ada untuk Kawasaki

    Oya om, btw pak Freddyanto Basuki kemana ya???apa masih di KMI???lama sekali tidak terdengar kabar beliau

  8. Yg penting panteng terus blog e om Leo, kebeli ya alhamdulilah, blom kebeli plng nggak kalo ada temen nanya bisa jawab dengan cepat dan tepat (karena ‘rajin kuliah’ dimarih😁). Makasih Om Leo. Semoga sehat selalu

  9. Iya om saya silent ngiler nih liatnya cumen ajah kelamaan nih brojolnya tuh ninja, dengan 250cc saya harapkan ga terlalu panas di kaki buat harian, juga ga terlalu boros dan berat bobotnyah, kalo pake moge udah berat panas dikaki dah gitu harganya mahang pulak ..alamakk

  10. salah 1 target marketnya ane gan
    udah punya 950cc 4cyl
    pengen punya power gk berlebih, lebih kecil, ringan dan gk panas
    dan yg terpenting mengulang romansa masa lalu

  11. satu lagi postingan berkualitas dari om Leo, saya juga mantengin diem-diem tentang ZX25R ini. Rencana mau minang eeh negara covid menyerang. Untuk sementara mengagumi dulu saja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s