Sudah Saatnya Honda/Yamaha Punya Matic 250cc Berdimensi Lebih Kecil

 

Mengapa?

Karena hampir semua matic 250cc yang beredar di tanah air ASLINYA adalah motor global dengan kapasitas mesin lebih besar: 300-400cc.

Karena dikemas utk dijual di Indonesia, kapasitas mesinpun dikecilkan menjadi 250cc. Ini solusi, tapi bukan terbaik.

kompare-forza-xmax-desain

Moladin Blog

Solusi yang paling pas menurut saya adalah pabrikan merancang matic 250cc dengan dimensi dan bobot yang lebih kecil dan manageable.

  1. Bobot Forza 250 dan XMax 250 saat ini bertengger di angka 180an kg, Wajar karena ini wadah utk mesin 400cc (XMax), Untuk matic 150cc bobot berkisar di angka 118kg (Aerox) hingga 130an kg (NMax/PCX). Untuk versi ramping matic 250cc, mungkin bisa dipertimbangkan bobot motor diangka 140-150kg. Pengurangan bobot 30-40 kg akan punya dampak yang amat signifikan pada handling dan performa tenaga (Power-to-weight ratio),
  2. Mengingat penggunaan matic 250cc sekarang cukup intensif untuk bepergian jauh, pertimbangkan genre light adventure atau sport dengan sedikit (5-10%) kemampuan menghadapi jalan rusak/tanah. Honda bisa menggunakan pendekatan ADV 150 pada mesin 250ccnya. Suspensi dengan kualifikasi lebih (travel suspension lebih panjang dan spec compression/rebound lebih bagus). Begitu pula Yamaha kembangkan basis Aeroxnya.
  3. Harga mnurut saya kalaupun sama dengan varian sekarang tidak masalah. Apalagi kalau bisa dipatok sedikit di bawah varian sekarang bakal amat menarik, Lighter version dari Forza kalau bisa produksi lokal tentu juga bisa lebih menarik.

 

Barrier/penghambatnya? Honda dan Yamaha Indonesia mungkin tidak bisa memutuskan sendiri hal ini. Forza dan XMax adalah produk global. Diversifikasi atas produk global butuh idzin Jepang, kalau belum dikantungi.

KESIMPULAN

Dimensi yang lebih kecil, bobot yang lebih ringan, dan akhirnya tenaga yang lebih termanfaatkan adalah formula yang lebih tepat dan dibutuhkan market Indonesia.

A true 250cc at its proper size. Not using 400cc size.

9305a9d5-a010-43f1-9c4b-403888b962d2

motoengine.com by Markus Sinatra

 

 

 

 

 

 

 

 

71 thoughts on “Sudah Saatnya Honda/Yamaha Punya Matic 250cc Berdimensi Lebih Kecil

  1. Bulls eye!!!!! Semoga pabrikannya mendengar masukan dr babang Leo ini. walau tidak terwujud d versi yg sekarang mudah2an d update berikutnya mereka berani melonjak ke all new yg lebih slim. Logikanya, masa cbr250rr aja bisa bikin (model indo for asia) yg penjualannya segmented dan g wah, nah ini matic yg udah jd motor berjuta2 umat g d usahain???
    #cbr cuman contoh buat honda. Tentu buat pabrikan lain kayak yamaha n suzuki bisa d jadikan patokan jg IMHO

  2. ADV 250 mungkin bisa diprodukai lokal dengan ukuran gak jauh beda dari yg 150
    Kalau forza kayake susah karena produk global
    😁

  3. Yang kemungkinan besar bisa merealisasikan dan cepet adalah AHM karena memang fokus pasar Indonesia..kalo YIMM lebih sulit.. Masalahnya AHM sulit didorong bikin jika YIMM belum bikin.. Bagi AHM, YIMM adalah riset mereka

  4. Saya lbh berharap matic2 yg sdh ada spt Aerox, Nmax, ADV
    Ada versi CC lbh gede supaya lbh nyaman buat jalan jauh

    Mungkin 180-200 cc bisa pas untuk body segitu. Tp masih nyaman untuk dalem kota.

  5. Pas aja kok Om sama diriku tu Xmax…. tapi mesin ku sudah 300cc sih… 🙈🙈🙈🙈🙈🙈🙈🙈🙈🙈
    Dapet dari popkol. 😁😁😁😁😁

  6. buat menjembatani gap harga juga, dari matic 150cc rentang 30 jutaan, terus lgs masuk ke 60 jutaan, ada kekosongan gap harga lumayan jauh

    range 40-50 juta masih kosong, bisa diisi

  7. Betul banget Om Leo, current NMax/Adv/PCX tp ada versi 250 cc nya. Asik kali ya😊.

    Kalo mau ekstrim Mio/ Beat dijejelin 250cc malah bisa whelie2🤣 tp joss buat harian ngantor

  8. Lha mending buat 2 silender model touring 250cc drpd di kecilin bodynya..yg di incer kan ego nya …..mewah …..yg slim ke gedean mesin ninja SL ? buat yg ngk butuh ego tp fungsi …beda segmen

    • kalau yang demen body 400cc pake mesin 250cc ya bisa tetap pake XMax 250. Saya kan ga bilang XMax dihentikan. Inti artikel saya diversifikasi, matic 250cc utk keperluan light adventure atau sport.

  9. Om Leo getol bener kalo nulis artikel matic 250 cc versi “lebih kecil”. Curiga sebenernya udah ada “bisik2 tetangga” deh :mrgreen:

  10. Untuk kasus ini saya masih kurang setuju om, dimensi yg gede aja masih banyak yg ugal ugalan apalagi dimensinya di kecilin…harus ada penindakan tegas terlebih dahulu untuk pengendara yg ugal ugalan

    • solusi utk perilaku lalu lintas yang ugal-ugalan itu bukan motor dibuat segambot2nya sehingga Power-to-weight ratio nya rendah menurut saya mas

  11. karena tinggi badan saya cuma 160cm, dengan bobot 55kg, saya sangat setuju dengan artikel ini.

    cuma masalahnya mindset orang indonesia tuh makin mahal makin gede. buat apa mahal2 kalo tetep kecil.

  12. Untuk ide diversifikasi produk saya setuju om, terlebih sayang aja cost riset dan cost produksi mesin 250cc nya yg cuma buat 1 produk.
    Harapnya sih ada produk yg lain dengan range harga 40 jt – 50 jt awal karena maxi sekarang udah mulai 60 jt

    Tapi untuk kalimat ini saya ada sedikit opini
    “Karena dikemas utk dijual di Indonesia, kapasitas mesinpun dikecilkan menjadi 250cc. Ini solusi, tapi bukan terbaik.”

    Solusi terbaiknya malah bukan diversifikasi produk aja, tapi regulasi pemerintah juga harus dipertimbangkan. PPnBM bolehlah mulai dari 500cc keatas.
    251 – 500cc dihapus atau dijadiin 10% aja dengan syarat produksinya di dalam negeri.

  13. nah ini dia… kadang2 rider bertubuh standar inonesia (165 cm an) males beli motor matic body gede walaupun duit ada…. sama clearance juga kudu di posisikan untuk ukuran indonesia sendiri biar gak jinjit2 banget.

  14. Lah, aku malah suka yg gambot gitu kang lebih macho asal desainnya juga cakep kayak xmax. Gak cuman modal gambot doang tpi Desain ancur. Klo pengen yg slim mungkin bisa beli beat versi 250. Okee….

    • Ide yg cukup bagus.. Mungkin bisa dipertimbangkan dgn membuat 2 varian berbeda cc untuk menekan cost.. Yah kaya vario 125 dan 150,atau kaya cbr 150 dan cbr 250r thailand…dimensinya pas ditengah, yg 150cc ga kedodoran kaya r15 dan yg 250cc ga kekecilan kaya ninja 250sl

  15. jalanan makin banyak diisi skutik , mirip di Taipei dan kota2 di China lainnya…
    harusnya pabrikan bikin produk 250cc neo retro … sebetulnya banyak koq org yg punya duit dan mau motor 250cc up tapi mereka pada ga mau motor fairing dan nunduk lagi…uda lewat masa2 itu.. makanya pelariannya ke skutik gambot…ato moge

    pabrikan kurang jeli …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s