Anak kita dan kecintaan pada motor

 

Saya dulu belajar dan cinta persepedamotoran (mulai umur 12 th), tanpa sepengetahuan orangtua, nyuri-nyuri. Dibawah arahan, tepatnya, komporan teman. Motor yang dipake Yamaha RX-K dan Vespa Sprint, keduanya 2 tak dan kenceng (waktu itu). Ajaran dari temen mungkin 40% benar, sisanya entahlah. Jadi tekad saya dari awal, nanti kalau punya anak dan dia suka, akan saya bimbing sendiri.

Dari 2 anak saya (dua-duanya lelaki), hanya 1 yang sudah berminat pada dunia sepeda motor. Regis, anak tertua.

 

Setelah pindah ke Jakarta, Regis (saat itu 5 thn) mulai sering saya ajak ke kopdar MiLYS di Pondok Tias, Kalibata tiap Rabu Malam. Tentunya pakai mobil supaya dia bisa ikut. Niat awalnya saya ajak, juga supaya bisa gampang dapat ijin kopdar dari istri. Oh sekalian momong anak hahahha.

 

img_0123

Tiap pagi saya drop ke sekolah di Kemang, th 2007-2008 jalur Ps Minggu-Kemang masih bisa 12-15 menit. Sdh diajari ttg safety.

Tapi karena setiap kali kopdar, dia disambut dan diajak ngobrol remeh temeh ama bro-sis yang lain, bocah ini nampaknya enjoy. Apalagi mau pesen makan apa aja ada di taman jajan Kalibata hahahah.

 

Saat anak saya yang kedua dikandung sampai bayi, saya berhenti main motor. Engga ada yang larang, cuman ga tega. Dan fokus beli rumah dan keperluan dasar rumah tangga lainnya. Lihat Ninja 250R Karbu keluar, saya cuman bisa celeguk doang.

 

4 tahun kemudian, 2012, bersamaan dengan brojolnya Ninja 250FI, saya kembali berkomunitas. Regis juga saya ajak nongkrong di ASR dan NEX.

 

404e50c5-8ee3-4396-8c18-9d3164772f3d

Bareng teman2 NEX ke acara Anniv Thunder 125

Pelan-pelan saya ajak riding agak jauhan kalau pas test motor ke Rangkasbitung, rute favorit. Atau ke Puncak.

img_0121

Ikut test ride ke Rangkasbitung

 

Umur 12 tahun Regis mulai saya ajari naik motor kopling: Ninja 250 SL. Hanya muter di dalam cluster atau sekitar sector 12.2 BSD, yang penting familiar dg kopling.

 

rr mono.jpg

Umur 13 tahun, dia ikut pindah ke Aussie. Nahh disini agak sulit nih untuk maen motor. Karena aturannya sangat ketat. Di Australia sebelum seseorang bisa belajar dan punya SIM motor, mereka harus bisa mengendari/punya SIM mobil terlebih dahulu selama 1 tahun. Ada baiknya juga, jadi mereka mengerti mindset berkendara mobil bagaimana.

 

Baru kemudian setelah dia pegang SIM mobil dan dia punya tabungan dari kerja, kita beli KTM RC390 dapet full accessories seharga 30 jt rupiah. KTM RC390 ternyata masih terlalu liar dan terlalu sporty. Saat Ninja 400 keluar awal tahun 2018, motor pun kita ganti dengan yg ini.

Agustus 2018, setelah 1 tahun pegang SIM Mobil, Regis pundapat SIM Learner, sah dan sudah siap utk turun ke jalan raya dengan plat L.

0 SIM L.JPG

Bisa saya bilang kemajuannya cukup baik. Setelah beberapa bulan pulang pergi sekolah dengan motor, saya biasakan juga untuk jalan lebih jauh menghadapi medan yang beragam. Perkotaan dan juga canyon-road luar kota.

IMG_8400.JPG

 

2 minggu lalu saya coba ajak dia riding 440an km dari Canberra ke Bombala pulang pergi, karena ada teman-teman INSYDER yang lewat ke arah Tasmania. Buat latihan stamina dan mental.

 

Kemarin saya tawari lebih jauh lagi. Saya ajak road trip dari Canberra ke Sydney dengan total perjalanan hampir 900km di medan berkombinasi: dengan tikungan serba hairpin yang ketat di mountainous, jalan-jalan yang melambung dengan angin kencang di coastal, dan tikungan mengular medium speed di perbukitan, Juga, tidak lupa jalur lurus dimana dia bisa secara confident merasakan 160 km/jam pertamanya.

hairpin

belajar hadapi hairpin

Hampir sepanjang waktu saya di belakangnya untuk mengamati riding line dan body positionnya. Berbekal Pactalk kita bisa berkomunikasi dan ngobrol tentang rute. Saya juga kasih sedikit masukan cara dia masuk keluar tikungan. Cara bernafas supaya stamina tetap terjaga di long range riding. Usahakan konstan dengan kecepatan, jangan ngebut gila-gilaan, lalu melambat, untuk mengontrol adrenalin. Kapan saat berhenti, berapa lama dan dimana baiknya. Berhenti terlalu lama akan membuat badan dingin, adrenalin turun, dan badan kelelahan saat akan memulai lagi.

 

And he had done it. 871 km dilewati dengan baik.

Kita sampai di Sydney tanpa masalah dan tetap segarrr.

Dalam perjalanan pulang melalui rute yang berbeda saya lihat riding stylenya improve, bisa lebih rapi dan konsisten di tikungan. Overtaking kendaraan lain juga lebih tenang dan terkontrol.

overtaking 1

overtaking di tikungan juga sudah rapi dan terkontrol

Tentu masih ada hal-hal yang perlu dilatih dan jadi memori di otot dan mental. Tapi setidaknya saya berharap, kalau satu waktu bro/sis riding bareng dia, Regis bukan tipe rider yang cara ridingnya ngeselin dan bikin bahaya temen seperjalanan. Tipe rider begini biasanya ada ditiap komunitas, Bro/sis pasti ngerti maksud saya hahaha.

 

Menurut saya, kalau nantinya dia tetap suka, hobby motor, apalagi touring itu punya banyak kebaikan untuk Regis. Bisa menjelajah ke tempat yang menarik, membentuk mental untuk tidak mudah menyerah, melatih perencanaan dan bersikap taktis, dan tentunya bisa punya teman-teman baik seperti bro-sis sekalian.

 

Take home point-nya:

  1. Kalau ada teman biker yang datang bawa anak, be kind and friendly. Ajak ngobrol. Tunjukkan biker itu ramah. Anak itu bisa jadi teman riding handal kita nantinya
  2. Lebih baik anak didampingi dan diajari sendiri. Daripada dilarang, malah dapat dari teman yang belum tentu benar.
  3. Bermotor itu membantu membentuk watak. Untuk solider memikirkan kawan lain, tak lekas menyerah pushing ourself to the limit, dan melatih social skill. Ini ga didapat di sekolahan.
  4. Motor bukan hanya sekedar barang/koleksi, bermotor bisa membuat diri kita jadi lebih baik, atau lebih buruk. Yang terpenting anak kita mulai tahu perbedaan keduanya.

 

 

Itu sedikit cerita saya, mungkin bro/sis juga punya pengalaman dg anak?

 

stanwell.jpg

58 thoughts on “Anak kita dan kecintaan pada motor

    • Saya juga sependapat dgn Om Leo, dan saya juga sudah melakukan hal yg sama.

      Saya prihatin dgn tingkah laku sebagian riders/drivers di jalan raya, yg membahayakan dirinya dan membahayakan orang lain.

      Anak saya 3 laki2, saya kenalkan dgn UU-LL sebelum saya ajari riding, saya ajari pengetahuan safety riding yg saya dapat waktu kerja di USA dulu dan yg dari Honda & Yamaha di sini.
      Dan saya belikan motor setelah mereka punya SIM. Sebelum dilepas sendiri, saya beri contoh dgn suruh ikut riding di belakang dan selanjutnya saya kawal. Baru dilepas riding sendiri.
      Saya sih berharap agar anak2 saya bisa riding dgn aman bagi mereka dan orang lain, menghargai hak orang lain sesuai ajaran keyakinan yg saya anut, selamat, sopan, dan kalo bisa jadi contoh juga buar riders yg lain.

  1. Mantap…. Plat Learner geber 160km/j

    Bikin ngiler….. Ane yang udah sepuluh tahun pegang motor belum pernah geber segitu karena sarana prasarana ga memadai…. 😭😭

  2. wah udah gede aja ni mas Regis😃

    selalu penuh inspirasi om leo memang
    moga2 nanti bisa touring bareng “si bujang”nya om leo nih🤗

    belom punya pengalaman touring bareng anak om..masih on progress…doanya ya om biar kami segera dikaruniai buah hati

  3. om leo, di foto terakhir kok di helm regis ada kamera-nya? bukannya di ausie gak boleh ya om? bukan sok tahu lho om, cuma saya pernah baca dari artikel om juga yg pernah diingetin biker/pemilik bengkel pas om servis motornya

  4. Mantab omm, papah idola nih..

    Take home point ke 2 itu ngena banget om, apalagi buat seluruh aspek kehidupan, karena memang kewajiban orangtua membimbing anaknya

    Besok kalau udah punya anak saya juga pengen jadi kayak om leo nih
    Tapi doakan dapat pasangan dulu om hehehe

    • bener om, lebih baik dapat dari kita, ketimbang nyari sendiri dr luar, belum tentu benar.

      saya doain lekas dapat pasangan terbaik dalam hidup

  5. Curhat nih om, My 5years old son really hates me when i’m on the bike, coz he knows that I’m going to leaving him for works. I wish seeing motorcycle when he grows up won’t make him hate it. Gimana tuh susahnya om, kebayang dia umur 5 tahun tp klo tenaganya gedean dikit kayaknya tu motor digandolin biar bapaknya g jadi berangkat kerja wkwkwkwkwk.

    Jadi ngiri om liat keluarganya bener2 sehati gitu wkwkwkwkwkwkwk

    • pergi kerjanya lama atau gimana om?nanti kalau sdh besaran dikit dan bisa dibonceng safety, coba aja dibonceng sekitar rumah kalau memungkinkan.

  6. Baru kemudian setelah dia pegang SIM mobil dan dia punya tabungan dari kerja, kita beli KTM RC390 dapet full accessories seharga 30 jt rupiah.
    ———————————————
    Spontan mbatin…”asu*”
    30 jt cuuukkkk wkwkek

  7. Minta saran om. Anak saya baru 8th. Tapi kelihatan sudah mulai tertarik motor walau cuman boncenger. Kemarin ketahuan sekali dan saya larang keras, saya pikir umur segitu masih sangan bahaya main motor sendiri walau cuman di perumahan. Sebaiknya saya gimana ya…

    • kalau utk bonceng umur 8 th DAN kaki sudah menapak baik di footpeg sudah legal om asalkan gears safety dan kita bawanya aman.
      Kalau utk naik motor sendiri kecuali mini trail bike, di jalan tanah dan dibawah arahan kita = jangan om.

  8. kita beli KTM RC390 dapet full accessories seharga 30 jt rupiah…………..kenthirr…
    trus ninja 400 disana harganya jadi berapa Ayahku..?

  9. om, aku mau dong jadi anakmu. aku sudah 30 tahun, bisa kopling, punya rumah, punya mobil, punya kerjaan, punya istri, punya anak. tapi gak punya ninja.. sedih

  10. Klo ortunya biker tourer tapi sibling-nya malah ngedemenin utak utik mesin di rumah. Naek motornya cuma di sekitaran buat ngetest hasil karya tangannya. Mengemohin riding jauh. Diajak turing, dikit-dikit minta istirahat. Bentar-bentar berhenti. “itu spot bagus yahh….”, “habis ini halt dimana ya?”, “kok gak ketemu-ketemu warung ya yahh? ”
    Gimana itu si anak kelak?

    • riding style setiap orang kan berbeda. ada yg long range, ada yg trabas, ada yg wisata santai. Kenikmatan riding ga harus datang dari riding style yang sama om.

  11. Congrats bro Regis. Well,now you have yourself a riding mate bro Leo..👏👍
    Keep in mind Regis, whether on 4wheels or 2wheels you’re not driving neither riding; you’re NAVIGATING.. Enjoy & Ride Safe, Cheers👍

    • jauh lebih susah dan bertahap mas. soal ujian materi dan prakteknya masuk akal, bukan level akrobat, dan sangat relevan di kehidupan sehari-hari. Tapi tingkat kesalahan yg diperbolehkan kecil.

  12. Apa yang om leo lakukan, sama seperti ayah saya. Mengajarkan saya naik motor daripada belajar sama yang lain. Bedanya, saya menjelajah sendiri. Ayah saya dirumah aja haha

    Tulisan bagus om! Saya juga punya pikiran seperti om Leo nantinya kalau punya anak bisa saya ajak motor2an.

    Btw lingkungan clusternya kok familiar ya…

  13. habis manasin motor sambil di gas dikit, anak saya 5.5thn marahin saya : “papa jual aja itu motor”
    mungkin karna berisik, sejak itu sc project crt ane jual ganti yg kaleman dikit, gk lama motornya pun ane jual.

  14. “Pelan-pelan saya ajak riding agak jauhan kalau pas test motor ke Rangkasbitung, rute favorit. Atau ke Puncak.”

    beberapa kali liat artikel test ride Mas Leo selalu ada rute Rangkasbitung, memang se-menarik apa sih rutenya sampai jadi favorit Mas Leo? Barangkali bisa saya test suatu hari nanti kalo udah luang waktunya buat riding, maklum baru jadi bapak sibuk maenan sama bocah, hehehe…

    btw nice article Mas, semoga bisa menginspirasi teman2 yg lain ya…

    • Buat saya yang tinggal di BSD, rute ke arah rangkasbitung ini menarik karena kombinasinya lengkap. Ada perbukitan, jalan lurus, hampir semuanya beton halus. tapi juga keluar dikit nemu light off-road. Tanpa harus ngerasain macetnya bogor dan puncak yang super unfaedah.

  15. DAMN, I’m speechless…
    Sumpah Om, saya terharu beneran hampir mau nangis ini…
    Bapak saya dari muda udah suka motor, tapi ga pernah ngajarin atau ngenalin anak anaknya masalah motor. Tiap pulang kampung selalu naik motor tapi ga pernah ngajak anaknya buat boncengan, cuma saat nganterin sekolah aja. Saya belajar naik motor sama teman, karena bapak ga pernah mau ngajarin anak anaknya. Beliau ga pernah melarang sih, diajak ngomong masalah motor juga mau. Cuma yah kadang ngerasa bagaimana gitu, karena seharusnya saya dapat banyak ilmu dari beliau terutama masalah “safety” apalagi anak lelakinya ada 3. Baca cerita ini jadi membuat saya termotivasi buat jadi Bapak yang lebih baik lagi untuk anak anak saya.
    Terima kasih
    #maafcurhat

  16. Wahh.. mantapu om.. tapi berhubung bapak saya udah gaada, jadi saya skrg yg mengajari adek saya.. mulai umur 10 taun sudah saya perkenalkan sepeda motor dengan kopling waktu itu Ninja 250FI. Sekarang adek saya umur 15 tahun dan terakhir saya ajari naik Yamaha R1.. apa saya terlalu awal ya om utk mengajari adek saya naik moge 1000cc? 😂

    • perkembangan bagian otak yg mengatur judgement resiko belum optimal sampai usia 18 th. Bisa aja, tapi tetap ditekankan safety dan dilatih mentalnya.

Leave a Reply to faridakhdan Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s