Wacana Single ECU Datang Dari Penyelenggara ARRC (TWMR)? Bukan Dari Tim Pabrikan.

Sempat kaget membaca berita tentang berkembangnya wacana single ECU utk kelas AP 250. Kenapa kaget? lah ya namanya production class ngapain pake single ECU. Siapa ini yang punya ide?

1280px-ARRC_Logo.svg.png

 

Penasaran saya coba cek ke tim-tim balap. Tim-tim tersebut menjawab tidak ada mengajukan usulan single ECU. Duh ngapain pak Leo. Malah bikin ribet development + kagak akan kepakai di mass production pabrik.

Hmmm masuk di akal.

Informasi yang kemudian saya terima kebijakan single ECU ini baru setingkat wacana alias kemungkinan yang sedang dipertimbangkan oleh pihak Two Wheels Motor Racing, selaku promotor ARRC. Bisa jadi bisa juga tidak.

Ada dua pertimbangan yang nampaknya sedang dipikirkan TWMC:

  1. Untuk membuat kompetisi kelas AP 250 lebih kompetitif.
  2. Sponsorship/kerjasama dengan produsen ECU, sebut saja A.

Faktor yang pertama, dua tahun lomba ini jelas didominasi oleh CBR250RR. Bisa dikata sapu bersih. CBR250RR standard yang hadir dengan USD dan ukuran valve yang lebih besar (karena memang race-oriented) diuntungkan dengan regulasi kelas AP 2017 yang melarang perubahan pada dua aspek penting ini.

Penguncian seperti ini sama saja dengan mengadu 3 motor dengan genre yang berbeda: sport vs sport tourer. Ini yg menyebabkan hasil lomba seri atau bahkan kejuaraan kemudian mudah diprediksi. Nampaknya hal inilah yang menyebabkan pihak ARRC mempertimbangkan kemungkinan single ECU. Harapannya dg single ECU, masing-masing tim bisa mengembangkan secara maksimal performa mesin dengan berdasarkan ECU yang (kurang lebih) setingkat levelnya.

Faktor kedua, perhitungan sponsorship, kerjasama dg produsen. Penyelenggara ARRC diuntungkan, begitu pula produsen ECU yang menjadi sponsor. Jelas dong, balapan ARRC jadi bukti kuat dan promosi langsung betapa stabil dan perkasanya ECU yang digunakan.

Menurut om Leo sendiri bagaimana?

Saya pernah usul dibuka dua kelas di 250cc ini.

1. Asia Production yang stock alias standard habis. Dikunci. Kecuali ban, knalpot, suspensi (perubahan non cartridge). Agar lebih dekat dengan kemampuan sesungguhnya motor standard sesuai nama AP.

2. 250 advanced. Dimana setiap tim bisa mengembangkan performa semaksimal mungkin. Tentu tetap ada pembatasan seperti kubikasi, naturally aspirated dll.

Apakah ini mungkin? ya mungkin saja, tapi beban penyelenggara dan pabrikan bertambah karena tanding di kelas extra.

Hal ini juga dilakukan di WSBK kok. Ini mirip dengan pembagian kelas Superbike dan Superstock pada WSBK. Dengan itu saya rasa keingingan penyelenggara ARRC agar kelas 250 tidak sepredictable sekarang bisa dicapai.

Single ECU sendiri menurut saya akan problematic dan pada akhirnya tergantung pada kekuatan pabrikan dalam investasi penyesuaian motor terhadap ECU. Dan karenanya not really a production bike any longer.

 

Advertisements

21 thoughts on “Wacana Single ECU Datang Dari Penyelenggara ARRC (TWMR)? Bukan Dari Tim Pabrikan.

  1. single ECU malah bisa bikin kompetisi sepi
    lha.. pihak team mau ga mau belajar dr awal lagi, malahan budget nambah utk riset ECU tsb

    saran saya sih regulasi mirip wss300, yg walaupun awal2nya diprotes / ga imbang, tp akhir2 ini mulai terlihat imbang antar motor

  2. gak setuju single ECU, mending pabrik yg dipaksa bikin motor yg lebih kompetitif, cuma era skrg beda sama dulu 90an

    waktu itu yg kalah pasti bikin pembaruan di motor selanjutnya, ato bikin Sport Production macam NSR150SP dan Ninja KRR150 Serpico PDK

    NSR150RR kalah, bikin NSR150SP, Ninja KRR kalah, bikin KRR Serpico PDK, dan waktu dulu pasarnya rame, skrg krn uda beda jaman, bikin macam Sport Production bisa bikin pabrik mikir berkali2, tapi kalo bisa terealisasi lagi, bisa seru,

    at least Pride dari Brand motor lah yang dicari untuk balapan ini, kalo jadi pemimpin pasar karena menang balapan, ternyata jaman sekarang tidak (selalu) bisa lagi seperti jaman dulu

  3. Kalo udah gini R25 malah jadi “Pulang Malu gak Pulang Rindu”. Lah gimana, kawasaki aja semenjak move on ke allnew skrg bisa bejaban dgn cbr (anggap aja skrg masa orientasi krn tahun pertama ikutan yg allnew, tp sangat2 positif hasilnya). R25? Ubah fairing yg katanya naikin top speed 8kpj masih jauh dr kata cukup, ukuran klep lbh besar sangat ngeri dah selama cam+bore+stroke+tb+valve+ecu masih std. Ketolong knalpot resing, pengurangan bobot (menyesuaikan) sama porting polish.. pernah riset sendiri soalnya. Singkatnya si cbr main dikelas laen. semoga dgn shock barunya ini bisa lebih pede lagi dah punggawa yamaha bawa R25. Jd perlu dipikirkan jg usulan om Leo jd 2 kelas.

    Terlepas pabrikan mana yg jawara, pokoke selama titel jawara asia diamanken Indonesia ane rela2 aja sih.. wkwkwk
    Setuju om Leo?

  4. harusnya di sama ratakan ukuran klepnya misal maksimal berapa mm pantesan yg datang belakangan juara yg nyuruh gk ganti klep siapa honda ya om leo jadi salut r25 masih ngelawan walau pakai klep lebih kecil tp ya tetep lama2 gap makin jauh di sentul kemaren kalah power

  5. r25 klep in terpaut 1mm klep ex terpaut 2mm dari cbr 250rr itu baru 1 klep in dan 1 klep ex di kali 2 silinder ada berapa klep in ex ….ckckckck

  6. yang dominan sebenarnya hanya cbr250rr milik tim ahrt, noh cbr250rr punya ap honda thai masih bisa dijabanin r25 dan new ninja 250, meskipun r25-nya udah di upgrade sasis dan bodywork gila2an sih..

  7. klo saya sih lebih k kelonggaran regulasi d camshaft (noken as) jika mo upgrade power lagi noken dibebaskan alias rubah profil cam jd lbh racing (custom).

    karena tahun lalu pun ada kelonggaran d cam yg boleh custom material (tp durasi dan bobot sama kyk std) setelah case dari yamaha thai klo cam std r25 lbh cepat aus.

    wacana klep d seragamkan mengikuti desain yg terbesar (cbr260rr) yg paling diuntungkan ymh dan kawak sedangkan hnda sama aj gk ada perubahan signifikan.

    mengenai 250 dijadiin 2kelas , satu superstock satu advance kok malah bakal saling memakan

  8. Gak menarik kalo dibuat single ECU, kesannya vendor ECUnya berusaha memonopoli , mending dibuat bebas aja tapi budget maksimalnya dibatasin pihak penyelenggara, dgn catatan ECUnya yg dijual bebas pasaran jd kan ketahuan harganya, toh tar persaingan terjadi bukan dr pabrikan motornya doank, pabrikan ECU pun bersaing buat jd yg terbaik, lagian tar pasti ada yg ngeluh motor A gak cocok sama ECU B, motor C cocok sama ECU B, kalo klep misal siapa yg terbesar itu yg dijadikan patokan maksimalnya, misal CBR terbesar nah yg lain bs nyamain gede klepnya tp CBR ga bisa gedein lagi trus model klepnya bebas (misal kayak NSR150SP ama Ninja KRR itu sama2 punya katup buang hanya bentuknya berbeda) ,

  9. haa kenapa ya kalau motor honda juara kok yang lain pada sebel ….tapi waktu r25 rajain arrc beberapa tahu pada diam …..artinya spek mesin jauh dari cbr 250 rr

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s