Mengapa Yamaha X-Max 250 Tidak Mungkin Diproduksi Versi Adventure (X-Ride 250) atau Sportnya (Aerox 250) ?

Mulai dari hari pertama (26 Mei 2017) saya test ride Yamaha X-Max 250, satu pikiran terlintas dalam benak: bagaimana jika ada versi Aerox atau X-Ride nya?

mesin 250

 

Bakal pecah banget. Kebayang power matic 250cc dibopong oleh motor yg lebih ramping dan ringan. Punya luggage yg luas seperti XMax memang menguntungkan, tapi saya lebih memilih matic yg punya kemampuan adventure yg lebih.

 

Iseng campur penasaran saat test itu saya langsung tanya ke sumber dan kenalan saya di Yamaha. Pada beberapa level, mulai dari pusat hingga dealer besar.

 

Jawabannya sama dan seragam: engga mas.

 

Makin ke bawah justru jawaban makin sengit: itu engga mungkin mas.

 

Saat saya tanya kenapa tidak mungkin, penjelasannya agak kabur dan kurang memuaskan. kentang.

 

  1. Apakah Tidak Mungkin Secara Teknis?
  2. Apakah Tidak Mungkin Secara Marketing?

 

Secara teknis mungkin ada teman-teman yg lebih mengerti, apakah memang secara teknis mesin 250cc matic tidak mungkin didesain menjadi matic sport seperti Aerox 250? Atau X-Ride 250?

 

Satu alasan kabur dan setengah ragu yg diucapkan? Engga safety mas, tenaga sebesar itu dibopong matic ringan, bahaya.

 

Lho coba dong hitung power-to-weight ratio (PWR) ย TMax tu: 45 HP/ 213 kg (wet) = 0.366

Sekarang kita lihat PWR XMax: 22.5 HP/179 kg (wet) = 0.126.

Kalaupun bobot (katakanlah namanya) Aerox 250 atau X-Ride 250 = 160 kg (selisih sedikit dg sport 2 silinder), maka PWR masih diangka = 0.14.ย  Jauh dibanding TMax. Apalagi dengan teknologi TCS, gejala spinning akibat tenaga berlebihan lebih mudah dikoreksi.

Pabrik untuk mengembangkan satu mesin tentu butuh investasi yang tidak kecil, yang harapannya akan membuahkan profit dengan berbagai diversifikasi.

Mesin matic 155cc VVA sudah dibenamkan sekurang-kurangnya ke 4 jenis motor (Nmax, Tricity, Aerox, Lexi). Ada lagi yg lolos?

Sementara mesin matic 250/300cc dg traction control system hanya akan untuk XMax 250/300?

Something doesnโ€™t sound right here.

 

Kenapa pertanyaan ini muncul lagi sekarang mas Leo?

Ini berdasarkan dari pengalaman riding ke Timor Leste bersama teman2 yg mengendarai XMax 250 dengan kondisi jalanan rusak. Wah andai aja travel suspensi lebih panjang, Atau ground clearancenya tinggian dikit.

Begitu juga saat melihat XMax 250 rider ngebut di jalur tebing yg penuh kelokan. Jujur aja, engga semua sih, rider XMax 250, karena emang nyaman kali ya, pada kenceng-kenceng di luar kota.

 

Jadi dari segi kebutuhan pasar ada: Aerox 250 ataupun X-Ride 250.

Logika investasi pengembangan mesin juga masuk: diversifikasi lebih profitable

Logika market: pasar matic adventure dan sport 250cc masih terbuka

 

Sekarang tinggal tergantung bagaimana Yamaha mengkapitalisasi (memanfaatkan) semua kelebihan diatas tadi.

Advertisements

43 thoughts on “Mengapa Yamaha X-Max 250 Tidak Mungkin Diproduksi Versi Adventure (X-Ride 250) atau Sportnya (Aerox 250) ?

    • bisa, tapi lebih baik gambar ulang sebagai adventure matic, krn ergonomi juga pengaruh. posisi duduk Xmax skrg bikin jinjit krn jok lebar (mengikuti bagasi), nah ini perlu dikurangi

  1. kalo segmen adventure di big skutik, udah ada honda X-Adventure, dan itu malah moge, engga sekedar 250cc lagi, jadi tetap “why not?” untuk kelas 250cc ini

    kalo aerox 250 ibarat motor sport fairing, mgkn lebih segmented lagi, pasar mgkn kurang menarik, karena mending motor sport asli 250cc aja

    • Tergantung orangnya sih mas. Saya pengguna aerox155 pingin naikin cc nya sampe batas maksimalnya. Atau kalo ada xmax yg lebih kecil model kayak aerox ya ganti motor saya

    • ya bisa aja si, cuma kalo mau agresif2an dan corneringan ala bawa motor sport, kalo cuma ngegas tanpa pindah gigi dan ngopling itu rasanya hampa…….hahaha…….ditambah kaki yg engga nekuk dan membuka, rasanya jadi aneh

    • belom si, hehe, cuma kalo naik Xmax pernah, dan feelnya mirip Nmax yg dibesarin dikit, gak berat, gas2 an moderat aja, gak tlalu galak, but power ngisi terus, tapi ya itu, sekedar tarik gas tanpa oper gigi dan ngopling itu bikin “hampa”

      mungkin kebanyakan naek motor sport terus ya gini ini, dikasi kesempatan naik motor matik jadi feel dan chemistry nya gak dapet ๐Ÿ˜€

  2. Utk yg bilang krn powernya kegedean jd bahaya itu akan hilang sendirinya kalau mereka uda nyoba nunggang beverly 300 dari piaggio.. Dimensi lebih kecil dari xmax 300

    Klo ada kesempatan tunggangin tuh om leo.. Mantabbbb jaya ..

  3. Mungkin dipandang belum potensial marketnya. Strategi bisa berubah sesuai situasi & kondisi. Padahal makin banyak diversiikasi produk 1 mesin biaya riset cepet ketutup .

    Nungguin artikel baru serasa nunggu hujan dimusim kemarau

    • Ya mungkin yamaha masih melihat pasarnya sekarang..kalo dibilang mau ada aerox 250 atau x ride 250 mungkin khawatir konsumen nahan buat beli xmax .mungkin lho ya ..

      Sukses terus bro leo .disertasinya cepat kelar . Tetep nunggu artikel artikel bermutu a la 7leopold7

    • setuju mas, mungkin kalau mau bilang dulu pasar matic cc gede kelewat kecil ya, tp sekarang sudah banyak yang pindah ke matic, perlu ada diversifikasi produk dimana sebelah kalo mau ngikutin udah mulai telat, karena produk maticnya udah banyak varian.. tp tetep mesti mikir cost buat investasinya kang, soalnya nyari vendor gampang gampang susah.. belom lagi mesti pikirin kualitas parts.. jangan sampe udah dapet gelar motor premium, tp body geter geter atopun mletot,..
      btw smg sukses untuk disertasinya mas..

  4. Bloman ajah … khan biasa dan strategi pabrikan juga klo ditanya kenapa gak jual produk ini ato gak bikin produk itu sekarang … pasti ada 1001 jawaban

    toh nantinya waktu juga yg akan menjawab … jilat ludah mah jamak, mendewakan idealisme bisa gak ngebul dapur hehehehehe

    tapi klo pun beneran gak ada … ya udah, tangan-tangan terampil builder / modifikator lokal juga jago modif ekstrim hahahahaha

    • Lebih tepatnya mungkin bukan jilat ludah..

      Tapi lebih ke “ga semua informasi bisa diumbar, atau disampaikan” karena itu bagian dari strategi perusahaan (mid/big, short/long plan) apalagi kalo diumbar ke media, bisa goyang semua plan kalo info dah di umbar ke media, media kan tukang goreng๐Ÿ˜€, tapi bukan tukanv gorengan ya..kidg

      Pengalaman dulu saat di otomotif nemenin bos sama media
      Skrg juga msh deng๐Ÿ˜‚

  5. sepertinya masalah licensinya mungkin om leo, seperti honda yg harus buat cs1 alih2 memasukan sonic 125 dlu,itupun nunggu honda sonic125 stop produksi di asalnya.
    nah xmax ini imho memng dipasarkan untuk pasar global.jadi untuk acc otak atiknya ya harus ngu xmax skrg dibuang, atau kalo team design asalnya yg bisa punya ide bikin versi lainya(sport/adv) kita bisa ikut ngerakit based licensenya…tapi apa mungkin? kalo permintaan matic adv disana ga ada?

  6. Gw seneng baca berbalas coment jd mikir , kymco yg jd basic kawasaki apa ngk ketinggalan jauh ,disini KMIcuma jual itu aja dah ngk mau matic ama cc kecil dah mirip IU, so baf

  7. Yang jawab tidak mungkin itu orang bodoh atau orang yg ga ngerti tentang dunia persepeda motoran. Apalagibtolok ukurnya di pwr.
    Lha wong matic cc besar sudah banyak kok. Yang model adventurer honda juga sudah punya.

    Semua itu cuma masalah waktu. Saya pun yakin,kedepannya pasti ada model sporty/adventure pada matic cc 250 up.

  8. “Mesin matic 155cc VVA sudah dibenamkan sekurang-kurangnya ke 4 jenis motor (Nmax, Tricity, Aerox, Lexi).”

    Bukannya Lexi 125cc om Leo?

    • Mungkin maksud om Leo konstruksi basic mesinnya yg sama antara nmax, aerox, Tricity & Lexy. Cuma Lexy kapasitas mesin saja yg dikurangi jd 125 CC (lainnya 150). CMIIW ….

    • AHM gak bakalan main klo pasarnya belum kliatan, mereka lebih mudah merebut segmen yang udah terbentuk daripada buka segmen baru, SDM melimpah coy bkin 2 step diatas trs tiap tahun tinggal ganti gincu aj buat refreshment, mo jual berapa juga laku klo honda, coz saingan terdekat buat price juga udah 11-12, coba ada kek wuling yg bikin toyota stres (dalam artian 1 paket, gak cmn mesin)

  9. Saya justru berkhayal X-Ride di buat bongsor dengan model yang sekarang, saya suka banget modelnya, terlalu bagus kalau model kecil macam sekarang

  10. Sy sempat galau antara crf rally, versys. Akhirnya ambil X-Max karena pengen bisa touring boncengan dan bagasi banyak.
    Kalau ada X-Ride mesin X-Max. Langsung ganti deh. Dream come true buat saya.

    Suspensi belakang crf rally itu juara banget nyamannya. Saya juga tipe rider yg suka explore, menikmati tikungan. Bukan tipe2 pembalap yg kalo liat rute banyak tikungan langsung ngebut kesurupan. Jadi X-Ride 250 pilihanku

  11. Yang ngomong yamaha tho paling kalau honda bikin nanti dia juga bikin, masih ingat petinggi yamaha ngomong ke pers silakan honda main di big skutik sendirian saat ahm impor pcx eh belakangan jualan nmax juga ๐Ÿ˜€ Pabrikan mah mana yang bisa jadi duit dijabanin lah.

  12. sama nih pernah terlintas di benak
    Yamaha kenapa sekalian ngga bikin Aerox 250 nya.
    Mnrt saya pribadi Aerox 155 termasuk design matic sport yg baik di kelas matic sport 150cc.

    melihat Bmw c650Sport & c650GT sebagai contoh referensi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s