Test Ride Jalanan – New Ninja 250 2018: Motor ini Terlalu Nyaman

 

Kawasaki mengklaim New Ninja didesain sebagai Sport-tourer. Apa benar begitu?

7Leopold7 coba menyiksa diri sekitar 600 km untuk melihat apa klaim tersebut terbukti.

 

Rute yang diambil lumayan. Rawamangun-Pramuka-Manggarai-Sudirman-Pondok Indah-Ciputat-Gaplek-Parung-Bogor-Ciawi-Gadog-Puncak. Hari Sabtu siang… najong banget jalur itu.

26815574_1576173652479264_808244661139780365_n

Pulangnya juga begitu.

IMG_8381

Tambah lagi selama 3 hari kerja pp BSD-Bintaro-Radio Dalam-Sudirman-Thamrin pp. Gimana cukup ngewakilin kondisi umum riding sobat kan ya?

 

Hasilnya gimana bang Leo?

 

Okehh..

 

ERGONOMI DAN HANDLING

 

Ini motor tampang aja fairing, tapi asli relax banget.

Area kaki cukup lapang, kita bisa geser2 posisi dan sudut kaki dengan nyaman. Meskipun motor ini paling bongsor, namun seat height nya cukup rendah. Kaki menapak dg nyam nyam.

 

Handlebar cukup tinggi, mirip R25, namun jaraknya sedikit lebih jauh, R25 SEDIKIT lebih rapat ke pinggang.

 

Utk lelaki ramah menarik bertubuh 174cm, ergonominya masih oke banget. Cenderung terlalu tegak malah. Ini buat ZX10R rider seperti saya ya.

 

Tempat duduk keknya lebih empuk ketimbang Ninja 250 FI.

 

Posisi riding yang relax juga tercermin pada handling yang ringan dan terasa rendah banget (dari yang nampak). Bantingan kanan kirinya mudah banget.

 

Nahhhh sekian jam riding dengan Ninja 250 ini selama macet sampai ke puncak, saya hamper tidak merasakan tekanan ataupun pegal pada pinggang, bahu ataupun pergelangan tangan. Kalau macet ya bosen aja berasanya…

 

Sampai di Puncak juga ga berasa lelah pengin ambruk, malahan masih ada acara lagi sampai liwat tengah malam. Ini yg ngomong bapak-bapak umur 43 thn lho.

 

ninja macet.jpg

 

PANAS MESIN

Engga berasa Sob, bingung gw mau nulis apa disini. Skip.

 

KENYAMANAN KOPLING DAN REM

 

Saya merasa harus menulis ini terpisah. Karena perlu dapat catatan khusus.

Selama ini soal Assist Slipper Clutch sering dianggap enteng, termasuk saya sebelum jajal Versys X. Tapi sob asli, ini kopling entengg banget. Sampai kadang ragu, ini masih masuk atau udah engga. Untuk keperluan balap tentu ASC lebih berguna utk shifting dengan mudah dan mengurangi efek ban mengunci saat shift down. Tapi selain untuk kepentingan kompetisi, ASC ini juga sangat membantu untuk riding harian. Berjam-jam kejebak jalanan macet, siksaan pertama adalah pada tangan kiri yang disiksa untuk menarik dan melepas kopling entah berapa ratusan kali. R25 punya kopling yang enteng, New Ninja jauhh lebih enteng lagi.

Begitu juga rem, system ABS yang terbaru dari Nissin diturunkan dari Ninja 650, enteng banget dan predictable. Ini membantu kita lebih confident saat harus agresif, tapi juga lebih nyaman di tangan kanan saat stop-n-go di tengah kemacetan.

 

SUSPENSI

New Ninja suspensinya menggunakan telecospic 41mm. Punya ukuran sama dengan Ninja 650. Untuk keperluan touring luar kota atau jalanan perkotaan yang sering ga jelas, suspense New Ninja terasa lebih empuk namun tetap terkontrol. Rute Ciputat-Gaplek-Parung-Tanah Tinggi itu punya banyak permukaan jalan yang penuh khianat. Ini bisa dilahap tanpa membuat lengan lelah dan rompal. Lebih empuk ketimbang CBR250RR yang suspensinya lebih agresif dan rigid. R25 juga empuk, namun pada suspense belakang kita bisa merasakan efek ngebuang pada tikungan. Ini minimum di New Ninja

 

KARAKTER TENAGA

Dari hasil dyno test New Ninja memiliki tenaga dan torsi tertinggi di kelasnya. Yang menarik untuk jarak pendek stop-n-go, pada RPM bawah, New Ninja justru terasa paling kalem. Apalagi dibandingkan mode Sport + nya CBR250RR atau R25 yg memang agresif di bawah.

Tenaga baru berasa padat naik saat RPM ditarik ke atas 6500RPM, untungnya kita bisa rasakan kitiran as enteng sekali naik ke atas.

 

Disini subyektif, saya sebagai sruntulan rider mungkin lebih milih karakter tenaga CBR atau R25 yang main gampar aja sejak bawah. Tapi buat sebagian besar rider, dan keperluan harian/touring mungkin karakter tenaga smooth dibawah yang lebih cocok.

 

 

KONSUMSI BBM

Data rata-rata konsumsi yang tertera di dashboard menunjukkan angka 20.4 km/liter. Namun ingat ini hasil geber di Sentul seharian dan juga di atas Dyno Test sehari penuh mencoba beberapa bentuk knalpot. Saat saya test 2 kali full-to-full untuk pemakaian ngantor dapat di 23.2 km/liter. Hmmm ini kurang lebih sama dengan Ninja 250 FI lansiran 2012.

Dengan kapasitas tanki 14 liter, berarti full-to-empty, motor bisa jalan sejauh kurang lebih 324 km sebelum harus dorong.

IMG_8391.JPG

 

KESIMPULAN

 

Kawasaki serius engga mau buat motor pure sport 250cc.

Honda dengan pure sport CBRnya pantas bernafas lega.

New Ninja ini motor yang karakter tenaga, posisi riding, kenyamanan kopling dan rem, serta suspensinya terlalu nyaman dan menurut saya pantas disebut the best sport tourer 250cc sampai saat ini. Untuk R25 kita tunggu orientasi dari Yamaha akan seperti apa. Sport seperti CBR atau sport tourer semacam New Ninja.

 

Untuk penampilan, entah karena liverynya beda, atau orang sudah pada aware, motor ini juga mendapat perhatian khusus di lampu merah, dan bahkan ada beberapa foto candid dari temen2 pembaca saat saya melintas.

26685485_1886321998346963_4214146429287984003_o

Well done Kawasaki!!!

Saya tetep prefer pure sport, bongkok ga masalah, sepert ZX10R atau CBR250RR.

Hmm tapi ya mungkin New Ninja inilah justru aliran motor yang dibutuhkan sebagian besar biker di Indonesia: Cari nyaman, tetap bisa kenceng. Dan … Ninja.

 

IMG_8057

 

Iklan

60 thoughts on “Test Ride Jalanan – New Ninja 250 2018: Motor ini Terlalu Nyaman

  1. Salut Bang Leopold !

    Sejak All New Ninja 2018 mau keluar saya tidak sengaja menemukan blog anda dan sangat tertarik dengan penuturan anda tentang produk Kawasaki Motor.

    Saya tinggi 183 cm dan berat 120 kg apakah cocok naek Ninja ini ?
    Takutnya jadi kaya beruang sirkus saya…… Thanks !

    note: motor saya sekarang Honda Tiger 1997/1998

  2. 43 tahun 600 km iku bukan jarak yang dekat
    mari lah anak-anak muda contoh om leo ini pintar,bersahaja,rajin menabung sampe bisa ngangon zx10
    berharap next R25 gejala limbung suspensi belakang ilang berharap doang beli nya entah kapan wkwkwk

    • Jadi keingatan Agutus tahun lalu. Satu kampus dari naik bis, tapi ada satu dosen yg nekat banget naik motor.

      Saya kira berumur setidaknya kepala 5 akhir, Jakarta Barat sampai Bayat, Klaten. dengan Astrea setianya. Konon, perjalanan masih di tanggal yang sama. dan itu terjadi tiap tahun.

      Salut buat rider rider tua

  3. Menurut om leo, kalo penjualan ninja 250 fi baru dibawah 300 unit/bulan.. Dealer2 kawasaki di daerah masih bisa survive ga??

  4. saya jadi kepo ama new ninja ini om leo..secara dulu teman2 owner ninja bilang pake ninja berat didepan.. beda ama motor lo (saya owner r25) dan apakah untuk area kemudi apakah sama kaya R25 yg getar2 nyebelin saat masuk 6000an rpm?

    • Nhaaa ngasi tau aja. Iklan yg muncuk di tiap komputer itu beda2 mengikuti browsinf history pemilik komputer. Di komputer saya iklan ebay dan gumtree wkwkwk

  5. Sampai di Puncak juga ga berasa lelah pengin ambruk, malahan masih ada acara lagi sampai liwat tengah malam. Ini yg ngomong bapak-bapak umur 43 thn lho.

    salut saya buat rider hebat tenan, walau tergolong cukup tua (belom tua beneran lho om).. 😀

  6. Secara garis besar
    Desain ergonomi

    Udah cocok bgt

    Apalagi untuk orang indonesia

    Penggunaan motor rata2 di jarak mid ke jauh
    Waktu berkendara rata2 lama karena jalan penuh
    Jd ergonomi udah pas lah
    Motor naked aja dsini masih sering di tinggikan stang nya

    Yah tipikal orang indonesia lah
    Body keren..
    Fairing
    Tp ogah pegel

    Rem cocok bwt mencegah diri dr yg suka seenaknya sendiri

    Overal udah pas
    Tinggal nunggu mentri terkait menyetujui proposal

  7. ………….Rute Ciputat-Gaplek-Parung-Tanah Tinggi itu punya banyak permukaan jalan yang penuh khianat………saya suka sekali dengan kalimat ini, Menurut Om Leo pajak motor 250 cc keatas itu khianat nggak ?…

  8. Ulasan yang sangat bagus, lengkap sekali om Leo … awalnya saya agak “kecewa” dengan awal2 peluncuran New Ninja 250 … apalagi dengan bumbu2 di sosmed yang kenceng banget … mirip metic, ngga USD, desain yang ngga pure sport ..bla2 … tapi saya liat & saya baca review2 dari om Leo khususnya … ternyata ini makin lama di simak & diliat … ini motor keren jua ( efeknya sama kaya G*X 150 yang awalnya ngga banget …makin lama jadi Ok banget) …. nyaman tapi bisa di ajak kencang jua … berani tidak mengikuti arus sebagai pure sport tapi lebih kembali ke jatidirinya /kelasnya sendiri sedari awal ..sebagai sport tourer … saya yakin .. insiyur2 di kawasaki principal sana (baik jepang & Indonesia) pasti sudah memperhitungkan segala macam aspek … baik design .. torsi .. ergonomi .. kenyamanan … dengan harga yang pas tentunya dengan kondisi di Indonesia ….. Well done Kawasaki … semakin bangga sebagai bagian dari geng hijau …. ditunggu ulasan2 & sudut pandang menarik dari om Leo tentang artikel2 berbobot lainnya …. =)

  9. Sport tourer memang lebih cocok.. coz konsumen sport 250 bkn cm anak muda,, bnyk yg umur 30-40an..
    Dikasih stang pure sport jg bakal diganti jg pake stang jepit aftermarket yg warna warni..

  10. Apakah ada kemungkinan ini akan berlaku juga di segmen naked nya / refreshment z series /street seriesnya?😗 mengingat er6 series globally sudah akan digantikan dengan new z650 yang disebut lebih ringan dan lebih agile… bagaimana dengan z250☺

  11. saya selalu juga follow page ni…tapi sesetengah perkataan tu susah juga untuk difahami…hehehe…

    Kalau u tulis dalam english skali boleh ke..hehehe

    nway info-info daripada sini sungguh berguna & bermanfaat

    • i wont say my bahasa is a formal one. That’s why the translator engine may have some difficulties. The thing is if i write the article in formal bahasa language it will definitely be a boring piece for most readers.

  12. Actually saya memiliki kawasaki Z300…sejak dari April 2017..

    Saya ride motor ni untuk ulang-alik pergi kerja…prestasi motor ni so far so good..
    Cuma agak menyusahkan sebab tiada gear indicator… the rest are OK..

    Satu masalah yang saya perasan pada motosikal saya ialah bunyi “clunk” yang agak ketara apabila hendak change gear daripada 2 ke 3…
    So just nak bertanya, new ninja ini ada symptom macam tu juga ke?

    Thanks leopold…

    • not that i know of. I have ridden the bike for almost 700kms but never encountered such symptom. The new ninja has a new gearing system and assist/slipper clutch which completely improve the shifting.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s