Seperti Apa Sebaiknya Update R25 Berkaca dari CBR250RR dan New Ninja 250?

Honda sudah menabuh gendang perang dengan merilis pure sport dengan CBR250RR. Kawasaki tetap setia di langgam tarian Sport Tourernya dengan New Ninja 250. Arah mana yang harus diambil Yamaha dengan R25 yang sudah berusia 4 tahun?

R25 yang diperkenalkan saat Tokyo Motor Show October 2013 dan kemudian sampai ke tangan saya tanggal 17 Juli 2014 genap sudah berusia 4 tahun. Engga terasa ya?

Menurut sobat biker, akan ke arah manakah revisi R25 nantinya?

Kalau kita lihat dari R25 yang ada sekarang, nampak Yamaha berusaha menjawab dua kebutuhan sekaligus:

  1. Kebutuhan global akan motor di kelas SIM A1/A2 untuk pemula. Ini pasar gurih banget sob. Hampir semua biker di banyak negara harus memulai dengan kelas ini. WAJIB. Nah pada kelas pemula ini tentu faktor kenyamanan + harga masih jadi kriteria penjualan yang penting.
  2. Kebutuhan kompetisi dan nama besar clan YZF-R. Semua motor Yamaha yang membawa prefix YZF-R adalah motor balap habis. Mulai dari R125, R6, R1. Racy banget…

Mendesain dan memproduksi dua varian yang secara total berbeda tentu bisa-bisa saja. Seperti FZ250 utk kebutuhan motor tipe pertama. Lalu punya YZF-R25 yang sporty seperti motor konsep yang digeber Rossi akhir 2013 itu.

Rossi-Yamaha-M1-R25-Foto-003

Namun dari segi efisiensi produksi apakah opsi diversifikasi 2 produk yang sama sekali berbeda itu tepat?

 

Nahhh … Yamaha memiliki kesempatan untuk berkaca dari sales record dan perdebatan seputar CBR250RR VS New Ninja 250 yang muncul di peminat roda dua belakangan ini nih. Dengan asumsi yang berdebat alot itu memang niat beli ya.

 

Yamaha tentu tidak bisa hanya sekedar melayani kebutuhan global yang memang luar biasa menyerap R3, termasuk di Australia sini loh, dan mengabaikan kepentingan balap atau aspirasi pencinta Yamaha akan motor full racing. Apalagi balap kelas 300cc semakin menggila di tingkat benua dan juga di WSBK.

 

Namun melakukan banting setir yang terlalu dramatis, pindah aliran, saat mengupdate R25 juga menurut saya bukan pilihan yang tepat.

 

Yamaha bisa saja menemukan formula tersendiri. Tidak harus ikut arah Honda yang full sport, full feature. Juga arah yang berbeda dengan Kawasaki yang memang sejarah panjang dari jaman GPZ250 sudah sport-tourer.

 

Kalau menurut saya, sebagai khalayak umum, formula itu bisa saja berupa:

  1. Update R25 yang lebih berfokus pada pelepasan potensi tenaga dari basis mesin yang ada sekarang. Dari hasil otak-atik saya bersama Sportisi, banyak potensi yang bisa diolah. Sebagai privateer aja kita bisa mendongkrak tenaga maksimal di kelasnya. Apalagi kalau dari pabrikan. Lebih baik dan lebih murah pastinya. Misalnya lho ya, dengan memperbaiki flow udara menuju airbox dan kemudian masuk keluar ruang pembakaran. Agar mantap juga diimbangin dengan penguatan beberapa (dengan pertimbangan harga) parts yang competition grade.
  2. Penyempurnaan handling. R25 menurut saya sudah enteng banget dan progresif untuk tahun 2013. Jika dibandingkan Ninja 250FI (lama) – R25 – CBR250RR, saya akan kasih score 7-8.5-9. Dengan revisi Ninja 250 dugaan saya handling akan berkompetisi sangat ketat disini di antara ketiganya. Apakah harus USD? menurut saya ini bebas. Saya yakin dalam pengujian saat ini yang akan dipertimbangkan adalah performa VS harga.

Yamaha, terutama Yamaha Indonesia tidak akan melakukan sesuatu yang merugikan pasar global di kelas 300/pemula yang sekarang ini mulai mereka rebut dari Ninja 300. Melakukan perubahan drastis pada R25/R3 akan beresiko merubah harga atau value dari motor. INGAT, pembeli motor ini secara global juga adalah mereka yang sensitif dengan harga. Mereka hanya butuh motor ini dalam waktu 1-2 tahun. Ngapain beli yang mahal, nanti aja kalau sudah full license beli yang gede sekalian.

Jadi menurut saya sebagai awam, cukup dengan dua hal di atas. Plus syukur-syukur ada edisi SE (Special Edition)nya bersama vendor. Ajibb udah itu…

Nahh menurut sobat biker sebaiknya seperti apa ya update R25 di life cycle berikutnya ini?

R25 kompas

Juni 2014. Kompas group.

Iklan

84 thoughts on “Seperti Apa Sebaiknya Update R25 Berkaca dari CBR250RR dan New Ninja 250?

  1. Sebagai penunggang R25 nich.. Pengen nya.. Untuk posisi berkendara.. Harus tetep yg nyaman.. Tag line yg Superbike you can ride everyday harus tetep di pertahan kan.. Power jelas butuh lebih.. Cukup sama yg baru brojol udh syukur.. Fitur laen paling ngga ya lebih dr R15 dong.. Yg udh USD, assist slipper clutch dan lampu full LED.. Udh itu aja.. Kalo di kasih lebih ma Yamaha ya syukur.. Dan pasti beli kl upgrade nya gitu

    • bener, klo bisa setang lebih naik, shg ga bikin capek. Power jg diturunin dikit biar ndut2 an klo kondisi macet.

  2. Yang jelas secara design mestinya udah ngikutin gaya designnya yzf-r series lainnya
    Upside down? Option aja kali ya, selama secara performa bisa menandingi atau lebih baik ok2 aja harusnya pakai teleskopik biasa
    Swing arm juga jangan kotak dong ya, masa adeknya yg 150 udh meliuk2 gitu kakaknya masih ngotak
    Nah setuju sama om leo soal power mestinya jangan kalah sama yang lain
    Minimal banget bisa sama deh, lebih bagus lagi klo bisa lebih powerfull
    Fitur2 elektronik kaya riding mode TC dll? Klo bisa d kasih dengan tetap menjaga harga yg kompetitif why not, bisa jadi nilai plus tersendiri

    • + yamaha paling stabil soal harga, dikasih apdet apdet, harga tetep (semoga)

      saat ini kan paling ekonomis ya, dapet tambahan apdet part tenaga biar nampol harga terkoreksi gak begitu jauh

      waahh!!!

  3. saran: ada dua versi untuk all New R25 ( untk power dan torsi wajib mendekati kompetitor)
    1. versi standar…. assist slipper clutch dan lampu full LED. minus USD
    untuk target market yang masih lirik2 harga
    2. versi SE…. assist slipper clutch dan lampu full LED. +USD + ABS
    untuk target market yg hobby

  4. dilematis emang, yamaha harus buat “supersport yg nyaman”
    ya mungkin biker sini seneng sama yg nunduk2, apalagi adeknya (r15) juga nunduk
    tapi gimana dengan pasar global? belum tentu suka…
    kalo update dengan konsep yg sekarang, rasanya rada melenceng dari dna R-series
    dan mungkin yg nungguin rada kecewa karena terlalu basic updatenya, gak ada fitur wah
    so, silahkan ambil kesimpulan sendiri :v

  5. jujur saya gk suka yg konsep, jelek, gak nyatu fairing ama belakang

    mnurutku simple ikuti ciri khas R series: wajib deltabox, swingarm banana, USD,,

    kalo cuma update performa, handling seperti artikel diatas. Saya pesimis bisa bersaing!

    • Bersaing lokal apa global. Lokal yg penjualan 3 pabrikan sport Fairing 2 silinder 250 ngak sampe 1000unit. Kalau global saingannya new Ninja250/400 yg juga masih konvesional secara fitur tapi penjualan global bisa ribuan unit bisa kipas2 dollar. Kalau situ pengusaha ngincernya pasti cuan produk global lebih menggiurkan.

    • Setuju…gk usah muluk2,cukup USD,deltabox,banana,full led…desain dimiripin sama kakak2nya R series

  6. Tpi r125 setau ane udh underyoke om leo n r125 katanya menjadi yg terlaris di kelas sport 125 di eropa sana #cmiiw ya kalo mw stang tourer tpi jgn tourer bgt kek ninja 250 2018 yg katanya gk enak dilihat stangnya itu sama netizen jaman now, desain ngikut prototype nya r25 aja pas dites rossi tpi pertanyaannya apakah pas desain new yzf r25 yg bisa racy ala R series tpi bertolak blkng dgn ergonominya yg jauh dri kata sport tulen?? Satu lg klo seandainya mw dibuat 2 versi std n SE tlong utk versi SE jgn kek ninja 250 selisih 10 jt cuma penambahan slipperclutch n striping warnanya yg menurut ane msh bagus warna striping KRT 😄😄😄

    • iya juga, itu r125 di eropa maupun australia tetap menjadi favorit di kelas 125 cc diikuti oleh aprilia rs125 4 stroke. keduanya menganut riding position yang fully racy, stangnya hampir atau sejajar dengan jok pengemudi.

      melihat dari penjualan R125, harapan saya yamaha merubah stylenya R25 mengikuti saudara-saudaranya. kebayang ga model seperti R6 2017 tapi kelas 250 cc yang full fitur? huehuehueu mantap abis pastinya

  7. Bicara sejarah, dari pengetahuan gw yg minim ini, R25/ R3 sendiri dari awal sudah menyalahi kodrat generasi R, no delta box, no upside down (bisa dimaafin, R15 lawas aja ga pake sih), no nunduk style, no link monoshock, no sporty look (dibanding keluarga R series lain).

    gw ga tau dulu di luar negeri para pengamat rame gak bahas R25/R3 yang keluar pakem R series ini, yang jelas disini sih rame.. Tapi perlahan R25/ R3 membuat yakin para pengguna A1/A2 dengan performa mesin dan handlingnya yang memang aduhai.. jadi dibilang gagal ya gak tuh, demand masih terus ada.. mungkin disini cuma peminatnya aja sedikit..

    Trus soal next r25 gimana? Gw sendiri sih bingung, dulu targetnya kan Ninja 250, nyamain dengan “sedikit lebih baik”, bahkan sisi tourer-nya ninja pun diikutin, sport yang nyaman..

    Begitu RR keluar, serasa ketinggalan banyak si R25, apalagi Ninja ternyata gak keganggu berkat nama besarnya, konsumen umum cuma tau motor gede keren = Ninja. Gak kenal cbr dan r25.

    Jadi mana yang mau diincer? Ninja baru atau cbr rr? Terserah yamaha dah wkwkwkw.. udah tau kan kalau incer yang mana kudu gimana?

    http://kobayogas.com/2017/11/29/kompetitor-mulai-gentar-gemetar-melihat-semangat-kebangkitan-suzuki/

  8. Desain r6 2017 diresize udah pas bgt buat r25/r3( frame deltabox, usd, banana arm) r125 yg d eropa kelas learner jg full feature (usd, banana arm) plus big bike look, apalagi yg r25/r3 yg seharusnya setingkat diatas r125, oh ya di eropa ukuran usd 41mm yg dipake r125 dan new cb125 bahkan lbh besar dibanding usd Cbr250rr yg hanya 37mm (sama dg r15 v.3)

  9. Buat orang yang jas jes jos doang kayak saya (karena gak kuat beli),
    – Mesin jelas harus upgrade, setarakan dengan kompetitor. Sunatannya jangan banyak banyak
    – Untuk handling mungkin perlu link biar gak keliatan ketinggalan banget dari kompetitor (walau gatau efeknya belom pernah ngerasain)
    – Desain dijadikan segaris sama keluarganya yang lain
    – Fitur wajib tambah om, asc atau tc salah satu boleh
    – Usd opsional, tapi kalau tetap teleskopik dibesarin kayak kawak

    Udah gitu aja pendapat kolektor poster

  10. Menurut saya sebagai biker non kompetisi, tenaga yg ada sekarang “wes turah turah” lah iku…
    Paling penting USD dan tangki logam… Itu saja…

  11. 1. Model wajib mengikuti design language keluarga R series terbaru.
    2. Banana arm + delta box (R15 aja bisa, masa R25 yang harganya nyaris 2 kali lipet kagak bisa). USD optional. Atau dibuat 2 varian. Yang spec biasa & full spec dengan USD.
    3. Assist & Slipper Clutch
    4. Performa mengimbangi kompetitor.

    Ga perlu lah itu yang namanya riding mode & throttle by wire kalo bikin tambah mahal.
    Fitur ginian ujung2nya cuma jadi ajang show off tanpa mendongkrak penjualan.

  12. Yang pasti upgrade power mas. Kalau handling R two five udah ringan.ada satu ciri khas yamaha, motornya selalu modifiable untuk urusan power. Sedikit poles keluar power aslinya. Tapi ya kalau diliat sekarang power standard nya paling kecil diantara yang lain. Se enggak nya next generationnya R25 power standardnya naik 6-9 HP (ngarepnya) dan diimbangi penyesuaian handling dan tampilan biar tambah guanteng.

  13. Kalau menurut saya, ya kembali saja ke filosofi klan R series, menjadi purist. Handling yg sharp dan racy nya R series sy pikir yg bisa meninggalkan kesan mendalam. Sasis deltabox, USD dan link rear swingarm sepertinya cocok disematkan. Buatku Yamaha itu kental di handling nya dan performa sasis yg superb.
    Ketika berliku disitu Yamaha melaju.

    • sy setuju. inget R6 lama itu icon lho, tapi kl diperhatikan ternyata fiturnya gak terlalu wow. bner2 purist. Deltabox & link arm wajib dan jgn lupa dibungkus desain yg apik

  14. mesin untuk upgrade sampai 39-40 hp perkara mudah buat pabrikan pasti

    keyword yg utama memang desain, ini bakal menyumbang 50% lebih faktor untuk keunggulan di pasar, entah di luar negeri atau di lokal sini, kalo desain cakep dan tidak ada yg aneh, biasanya pasar akan suka

    fitur berjibun terbukti tidak membuat langsung naik daun, case CBR250RR bisa jadi pembelajaran bagus, mungkin fitur next R25 yang terbaik adalah kompromi antara fitur New Ninja 250R & CBR250RR

    jika memang perlu dibuat dalam 2 versi, dengan pembeda yg satu racy abis, USD + Stang Underyoke + ABS, dan yg satu lagi versi reguler Non-USD + Stang Upperyoke + Non ABS mungkin secara proses produksi tidak akan sulit, karena basic overall hampir sama, hanya beda di sektor suspensi dan stang dan ABS

  15. “Dengan asumsi yang berdebat alot itu memang niat beli ya.”

    Biasanya yng suka debat berkepanjangan gk beli om soalnya mreka sibuk berdebat sampe lupa buat beli motornya. Hehe. 😂

  16. kalau cuma begitu perubahannya … yaaa penjualannya juga gak kan ada bedanya … coba buat yang racy bangeut … performa tinggi … harus bersaing dengan racynya cbr … jangan jd follower sport touring ….
    kalau mau bikin sport touring jangan dari klan yzf

  17. Sudahlah, kembali ke filosofinya saja, toh d lokal laku ga lebih dari 500 per bulan, r15 udah d seting untuk jd yg paling canggih, nah tugas r25 untuk jadi “penjaga” agar ketika naik kelas maka tetap d merk yg sama

  18. Malah sebagai penyemplak R25 saya rasa standarnya terlalu rileks, dengan ubahan area setang dan footstep hal ini bisa diatasi. Tentu power dan torsi harus bertambah atau minimal PWR bisa diatas kompetitor. Menurut saya rumusnya adalah mesin powerfull, desain yang racy, handling yang mantab

  19. R25 butuh tambah ganteng desainnya, power, riding mode ga usah twr lah.. Rem depan double disk boleh juga tuh..
    Kelistrikannya jangan seperti old r25 (pengalaman pribadi), bodi2 dirapetin jangan terlalu renggang2 kaya yang old r25.. Mending kalo mau laku jualan sport tourer saja.. Kalo mau bikin sport murni kan tinggal di turunin shock depannya..

  20. Om, serius nanya…

    Berkaca dr adanya diverensiasi antara R15v3 indo vs R15v3 india… mungkin gak yamaha keluarin 2 type utk R25 nya nanti?
    1. R25 yg ttep mempertahankan sport tourernya (mungkin utk pasar global),
    dan…
    2. R25 yg pure sport nunduk2 yg kata om leo “racy abis” utk kompetisi market lokal, soalnya secara pribadi saya rasa banyak rider lokal yg menginginkan gen itu dr R25.

    Mohon tanggapannya om
    Thanks

    • Wah sy setuju konsep ky gitu (R15 lokal vs india)
      All new R25
      Power 40
      Prolink shock blkgnya
      Sasis deltabox
      Lampu led
      Design fresh (sporty abieess)

      Versi global
      Shock depan standar
      Swingarm besi koplak

      Versi lokal
      Shock depan usd
      Swing arm banana
      Quick shift (bocoran dr juragan rondho)
      Slipperclutch
      Gak usah pake tbw

  21. Saya suka Body R25 yang sekarang (poles menyesuaikan boleh lah biar kekinian jangan terlalu banyak berubah pertahankan lampu depan saya suka) tambah Power aja untuk lebih gagah di antara lainnya, Usd (option) Asc kudu!!!

  22. Sperti pk Leo katakan di atas dg basis engine R25 yg ada skrng, akan mudah aja pabrikan naikkan tenaga. Misalnya maksimum power tambah 2-3 hp lgi. Sperti biasanya yaitu melalui profil camshaft (valve lift, durasi, overlap), dia venturi throttle body sedikit lebih besar, porting saluran intake/exhaust cyl head, Volume airbox dan setrusnya. Semua itu akan meningkatkan HP di putaran atas, naikkan engine rev lebih tinggi bersamaan merubah karakteristik power delivery & letak kurva powerband.

    Pertanyaannya apakah itu akan membuat motor tetap nyaman dijalan raya (streetable)? Dimana ngak kehilangan bnyk potensi torsi di putaran tengah yg bermanfaat utk stop n go di dlm kota. Pk Leo sdh punya bnyk pengalaman, jam terbang membawa motor sport 250cc jdi faham betul sampai dimana batas motor masih layak atau streetable itu.

    Krena kalau di liat dri kebnyakan calon peminat yg horsepower freaks, faktor besarnya Hp maksimum tetap mnjdi daya tarik selain fitur dan penampilan.

    Mungkin Yamaha dpt siasati bkn menambah terlalu bnyk Hp di putaran atas melainkan melalui peningkatan power to weight ratio. Bobot dikurangi sperti pada motor sport keluaran anyar sekarang, CBR1000RR, Ninja 650/Z650. Maaf pk Leo, panjang tulisannya. Trimakasih

  23. sampai saat ini saya masih ngiler tiap lihat R25 versi birunya omleo,

    imho, yang jelek cuman pantatnya aja, coba dikasih kaya r6 old/r15 old yang sunguh lancip atau sekalian yang cukup kalem seperti new r6/r15 pokoknya dicakepin deh

    overall R25 udah sangar, emang mesin + part aja yang perlu dipoles biar lebih greget, saingan cbr dan menganggu dominasi ninja (yang udah kebangetan banget)

  24. itu.. tapi pada lupa aspek marketing yg paling fundamental : BRAND

    Saat ini brand equity Yamaha, apalagi R-series, khususnya R25, udah ancur setelah kasus recall kemaren.. Resale value ancur2an kayak adik2nya di kelas matic..Udah ga bisa ketolong dengan upgrade ini itu

    Saran saya lupakan market lokal, fokuslah dan all out di pasar ekspor. Prospek Yamaha Indonesia di segmen sport sudah sama suramnya dengan segmen skutik entry level

    • ga setuju, brand Yamaha di segmen sport masih sangat kuat, Vixion & R15 masih lancar pasarnya

      CBR250RR dari brand paling besar dengan fitur paling WAH saat ini, jg tidak bisa bicara terlalu banyak di market 250cc (ditambah recall artikel itu)

      justru dengan new R25 nanti saatnya Yamaha lebih memperkuat brand equity, terutama di kelas sport 250cc

    • Waduh kurang seru lah klo yamaha mundur dr pasar lokal… Hahaha….enak amat yg nyaranin mundur dr Pasar lokal…., bisa bisa kita balik lg ke jaman pasar dikuasai satu brand doang…. Ntar ga bkalan ada inovasi dan fitur fitur anyar lg dong….Klo recall bikin ancur brand mah itu pikiran fb fb karbitan doang…tukang awut awutan di blog orang…apa cm dimari recall itu menjijikan….mlh jd bahan bc ga jelas… Emg recall itu konsekuensi pasar global yang ketat…
      Lagi penjualan sport yamaha msh oke aja.. Wlpun blm bisa menguasai….

    • Kalau saya rasa dikelas sport brand yamaha masih cukup diminati bro, suka gak suka “rossi pake yamaha” jg cukup ada efeknya disamping memang produknya yg sporty,

  25. Selamat malam om Leo,

    Mantap nih artikelnyah… mudah-mudah artikel inih dibaca oleh para pengambil keputusan pihak Yamaha dalam meng-upgrade Yamaha R25 berikutnyah.

    Kalo menurut opini pribadi sayah sebagai rider R25 (yang belum pernah nyobain motor 250cc lainnyah hehehe) ada beberapa hal yang bisa dijadikan acuan untuk new R25:

    1) Desain: bisa mengikuti keluarga R series, dan kalo bisa memberikan body yang lebih berisi, misalkan:
    a. Desain tanki, dibuat lebih kekar dan berotot karena yang sekarang terlihat terlalu kecil untuk ukuran motor 250cc, makanyah lumayan banyak juga yang mengganti kondom tankinyah.
    b. Desain fairing, secara general saya pribadi sudah suka dengan yang sekarang ala-ala multi-layer gituh, kalo bisa tetap dipertahankan.
    c. Pindah ke arah buritan, bisa mengikuti R series dengan tunel udara hehehe ditambah lagi desain spakbor blakang yang sekarang terasa kurang sporty, walopun secara fungsional mungkin lebih baik dibanding para pesaingnyah.

    2) Power / Mesin : otomatis jadi salah satu hal yang wajib diupgrade, selain seperti yang sudah diterangkan diatas, mungkin bisa juga dengan membenamkan teknologi VVA nyah.

    3) Feature: nah inih bisa jadi nilai jual tambahan, seperti:
    a. Lampu: sudah menggunakan teknologi LED disemua bagiannyah.
    b. Shock depan USD, menurut sayah ini akan menambah rasa berkendara yang lebih mantap lagih dan juga pasti menambah point dari sisi desain secara keseluruhan.
    c. Shock belakang: menurut saya pribadi yang sekarang inih sudah OK, karena kalo diberikan banana arm (alumunium) ala-ala R15 atau R6, takut harganyah kemahalan, karena toh salah satu keunggulan Yamaha R25 itu harga jual dan harga sparepart yang lebih terjangkau.
    d. Fitur Traction Control, nah inih bisa jadi bahan pertimbangan dari sisi keselamatan.

    Selain dari ituh saya rasa overall masih OK kok, karena bagaimanapun menurut sayah pribadi pada saat Yamaha mendesain R25 secara keseluruhan ada factor nonteknis lainnyah yaitu harga beli dan sparepart yang lebih terjangkau.
    So’ mudah-mudahan R25 berikutnyah bisa memuaskan dahaga para pecinta motor sport fairing 250cc tanah air dan global secara keseluruhan.

    Dah ituh ajah Om opini pribadi sayah

    Thanks.

  26. Ini komen hasil saya ngobrol sama mekanik yamaha di beres waktu ganti seal perseneling seminggu yang lalu om.
    Kata mas mekanik nya, harusnya swingarm r15 itu udah sanggup buat nopang 250cc,kalaupun ada penyesuaian harusnya ga banyak. Begitu juga dengan USD. Lagian juga (masih kata mas mekanik) sekarang kan musimnya spare part yg sama di maksimalkan untuk beberapa produk demi reduce cost. Dan tentang gampang nya otak atik potensi R25 juga harusnya gampang, kata mas mekanik R25 filter di lepas (tetep pakai air box) itu tarikannya udah beda kok. Dan bakal ga sopan banget kalau R25 kalah ganteng sama new R15 bilang mas mekanik sambil pinjem korek ke saya. Ya minimum lampu harusnya udah pake led sesuai sama produk2 terbaru mereka.
    Tapi ya itu tergantung mereka yang punya wewenang di pabrik yamaha sana ya…
    Yang jelas sih harga bakal naik sepertinya sesuai sama upah minimum di banyak provinsi dan kota yang juga sedikit di naikin tahun depan.

  27. Menurut ane sih yang gak mampu beli cuma bisa denger dari rider motor 250 bermerk lainnya …. cukup power minim 40 ps….. sasis delta box… Swingarm banana…. ASC dan TC…. ABS… USD …. Desind harus kekinian sporty resi….tapi stang mudah dibikin sport tourer tapi gak bikin aneh bentuknya …. Sebab rider CBR 250 ternyata banyak yang buat touring juga pasti deeh mereka rata2 sebelum Turing stang di naikin dikit biar gak terlalu nyiksa dijalan…hehehehe…

  28. Poin terpenting di atas segala kepentingan adalah next R25 jangan pakai logo garputala, segera ganti logo sayap….walau mesin lama klo pakai logo sayap dijamin kencang…

  29. Next R25 katanya nggak jadi pakek Deltabox (huuuu ….., penonton kecewa), tetep pake frame teralis pipa ledeng tapi bentuk seperti punya CBR 250 RR CMIIW
    Kalo ane pribadi, ane nggak peduli itu fitur macem2 macam TBW, Riding Mode, Slipper Clutch, Traction Control apalagi, dan gak perlu saingan gede2an Horse Power, yg penting sama atau cukup kembalikan lagi power yg “hilang” akibat “sunatan massal” jaman dulu itu. Karena yg namanya R-Series Family itu harus dan wajib Deltabox, sebab sudah sejak awal kemunculannya dimuka bumi, udah pake frame Deltabox, dan riding position harus racy, seperti saudara2nya, sudah resiko. Apalagi nama Deltabox itu sudah sejak lama identik dg Brand Name Yamaha itu sendiri. Pemakaian Deltabox akan dapat membuat brand name Yamaha semakin harum di hati para biker dan pecinta otomotif.

  30. Persis seperti dugaan saya…lebih mementingkan pasar global..jadi ya ngga bakal drastis perubahannya…dan saia pun ; kayanya mas leo sudah tau wujud aslinya nih..

  31. Jas jes jos…thok tuku yo ora..mau fitur berlimpah..power gede harga murah ..yang ada daleman mesin plstik kabeh..Yo. ora kang…mau ngrotokin nama besar ninja..begitu beratnya..ada yg pompa oli macetlah…ada pula mesin rembes olilah…penampilan sih boleh.

    • Daleman mesin plastik ? Hebat sekali yamaha berani kasih jaminan mesin 5 tahun, tapi piston dari plastik. Haha.
      Mungkin anda lebih cerdas ya daripada insinyur yamaha.

  32. r25 = anti r series r series club
    mau balik ke haluan atau nyebur ke lautan api?
    saya kira yamaha mampu untuk buat r25 lebih berkarakter tanpa perlu keluar banyak duit (kecuali nantinya pake usd yg bs bikin harga melambung). Rombak desain secara keseluruhan, upgrade kualitas material, banana arm. setidaknya bs menarik perhatian org2 yg terlanjur ninja-minded…
    menarik nih persaingan update version seperempat liter…

  33. Menurut ane nih om,
    Tangki ga usah menjulang, rem depan wajib dobel, lampu ga usah led (pengalaman naik motor lampu led saat hujan deras malam hari jalanan hitam pekat), ASC wajib, TC wajib, ridding mode ga usah (krn karakter mesin r25 udah pas, pelan ok ngebut hell yeah), kopling hidrolik wajib, immobilizer harus, tambah hugger (nyiprat kemana mana padahal standar), hazzard ok, revisi posisi TB dan box filter ditambah air ram, revisi aliran udara kipas radiator (arahnya kesamping, baiknya ngalir kebelakang), oil cooler optional, usd optional, tbw ga usah (rawan rusak)…. Desain motor ane suka R6 lawas. Itu aja cukup menurut ane… Bijimana om?!

  34. ya mungkin vva mesti ada ya, dan usd… secara pasar di indonesia desain nomor 1… mungkin versi eropa gak perlu usd dan vva… kayak r15 versi india yg non usd…

  35. Menurut aq.. kalo Yamaha bisa bikin All New R15 aja All Out, knpa R25 ga bisa..??

    Bener kata om Leo, segi performance harus ditingkatkan, misal tenaga naik diatas 1 hp dr All New Ninja..
    Soal penekanan harga, knapa ga pakai semua fitur dr All New R15 aja..? (mulia dr Rangka deltabox, Body gen New R-series, USD, Arm banana, Assist n Slippery Clutch, Full LED lamp)..hehehe

    intinya All New R15 cuma ganti mesin pakai mesin R25 yg sudah Upgrade.. pasti dijamin harga ga bakal naik, bisa2 malah turun..hehehe

  36. USD not mandatory
    ASC, TC , MONOcross itu mutlaq hehehe, power and torque sudah seharusnya di atas kompetitor…
    ingat ini motor beginner yang pangsa pasarnya export oriented bukan race ready oriented

  37. Yang pertama Yamaha mesti dan harus revisi model dan ukuran ko dom tangki bbm… Mesti direvisi ukuran dibesarin.. sediki jg gpp.. juga revisi model kondom tangkinya… Modelnya yg sekarang paling unyu di kelas 250cc… Mutak wajib harus dirubah jadi lbh kekar, karna poin ini jadi salah satu pertimbangan calon pembeli motor 250 cc…

    Yang kedua naikin laah power nya 3-5 hp..torsi juga naikin 3-5 nm..

    Yg ketiga.. ane g tau..bisa ga Yamaha wujudin… Revisi power delivery sampe ke.roda.. sebisa mungkin power loss maksimal hanya 1 hp.. krn ini jadi kelemahan utamanya Yamaha nih…

    Yg ke empat.. model head lamp, fairing, stoplamp miripin r6 baru lah…

    Yg ke lima…Buat USD… Boleh lah Yamaha pertimbangkan pasang di R25 baru…kl engga jg gpp sih.. yg pntg ukuran shock depan besar..

    Yg ke enam.. ada baiknya juga Yamaha kalo bisa pasangin semacem VVA gt di R25.. lumayan buat nendangin akselerasinya…

    Yg ke tujuh.. kalo bisa pasang fitur transmisi kaya di R15 baru jg boleh…

    Yang ke delapan..nih.. harganya… Jangan sampe lepas dari harga 60 jutaan… Lewat 60 jutaan… Resiko tanggung sendiri…

  38. Untuk masalah handling saya rasa R25 bisa di bilang cukup om..
    Cm mungkin bajunya aja di ganti,biar mirip” R6 atau R1 yg sekarang..
    Gk perlu lah headlamp sipit” biar gk di bilang mirip motor anu,cukup projector bulet sama DRL kyk R1😂😂
    USD?
    Opsional aja lah,,buntutnya aja pendekin..
    Untuk yg lain udah oke bgt sih,krn saya nunggang R25 setahun dan yg paling penting performa di upgrade pabrikan biar makin ajib..

  39. kalo menurut saya om beberapa hal yang wajib diubah
    desain umum + frame pakai deltabox
    untuk fitur sebenarnya optional, ABS brake,USD aja, tapi LED lamp wajib

    mesin basisnya udah bagus tinggal poles dikit tidak perlu melebihi kompetitor. karena nilai plus R25 itu malah handlingnya (kata temenku)

  40. Yang penting harga kasih termurah aja kya saat ini, power minimal sama kompetitor, suspensi depan minimal kya ninja digedein.
    Design mirip moge yamaha, body belakang yang bolong gitu lah, head lamp led pasti, tinggal modelnya kya gimna? Kya versi prototype bagus juga, tingal taroh lampu model r1/r6. Mantap walopun design sedikit membosankan kalo semua mirip. 😂

  41. Engine di tuning ulang, optimasi performa, chasis sedikit development utk ngimbangin power, last desain fairing & body dibikin identik aja sm foto diatas yg sm vale, kasih bentuk head lamp yg menyatu inline dgn bentuk fairingnya

    Gitu aja dah nampol sih om menurut saya

  42. Kalo menurut ane, dengan kondisi lalin di mari lebih oke kalo faktor keaman n kenyaman yang ditingkatin daripada ningkatin performa. Contoh ban kasihlah yang gripnya lebih bagus daripada saingannya, TC, cornering ABS, ASC n immobilizer. Gimana om?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s