Mengapa Kawasaki Menolak Mengikuti Gaya Permainan Honda Dalam Perang Sport 250cc?

Banyak yang berharap Kawasaki hadir menjadi antitesis Honda saat melaunching New Ninja 250. Berharap Ninja baru hadir dengan USD, berbagai feature elektronik dll pada arah yang dibuat Honda. Namun ternyata Kawasaki punya tarian dan gaya permainan sendiri.

Honda secara cermat memperhatikan pasar 250cc di tanah air saat mendesain CBR250RR. Dan menghadirkan CBR sebagai kesimpulan akhirnya: biker di Indonesia butuh motor 250cc yang full-sport tanpa kompromi, dengan feature elektronik yang superior dibandingkan rivalnya.

CBR250RR bahkan terlihat lebih maju dan berbeda, keluar dari pakem abang-abangnya seperti CBR500R.

Dan menurut saya CBR250RR memang menjadi milestone tersendiri/standard baru motor 250cc di tanah air. Sudah beli sendiri dan dicoba riding dari Rangkasbitung, BantenΒ  sampai Madura, Jawa Timur. Percaya aja deh.

Orang kemudian pun berharap Kawasaki Heavy Industries merancang Ninja 250 pun mengikuti arah permainan Honda CBR250RR. Penuh feature.

Tapi ternyata Kawasaki tidak mengikuti gendang tarian yang ditabuh oleh Honda. Ibaratnya Honda sudah balap lari ke arah X, ternyata Kawasaki tetap setia pada jalur Z.

Kawasaki sudah punya formula sendiri semenjak jaman GPZ250 dan kemudian seri Ninja 250: kenyamanan riding, performa dan terjangkau sebagai kelas sport-tourer, bukan sebagai sebuah ZX.

Ketiga faktor diatas juga yang menyebabkan Ninja 1000 dinobatkan oleh MCN sebagai kelas sport-tourer paling affordable dan terlaku di UK 2015. Dan juga Ninja 250 masih jadi motor sport 250cc twin silinder terlaris di tanah air meskipun sudah berumur.

Dan untuk bisa bergerak indah pada tarian itu konsep Kawasaki ya jelas berbeda dengan Honda.

Buat Kawasaki biaya yang dikeluarkan untuk mendesain dan mengadakan USD serta feature elektronik lebih tepat (utk klan Ninja) dialokasikan untuk mendapatkan sasis baru yang lebih lincah, ringan dan memungkinkan tenaga tergunakan secara lebih maksimal. Lebih baik diinvestasikan untuk mendesain mesin dengan power delivery khas Kawasaki Ninja yang bulat di bawah namun tetap bisa melengking tinggi.

Apakah karena Ninja 250 tidak menggunakan USD, Banana Swing Arm dan feature elektronik berarti lebih jelek ketimbang CBR250RR? Atau harganya kemahalan dibandingkan CBR250RR?

Mungkin, kalau anda usaha jual-beli spare-parts. Tapi motor itu satu kesatuan utuh. Yang nilainya bisa berbeda bagi setiap merk pada bagian motor yang sama. Mesin CBR dan Ninja misalnya, Apakah nilai investasi dan arah teknologinya sama? Lihat total valuenya yang didapat dan dirasakan saat riding.

Karena, after all, kita biker, yang kita kendarai motor, bukan sparepart.

samping-001

belakang-001

IMG_5488

abangnya si Boy

 

Advertisement

113 thoughts on “Mengapa Kawasaki Menolak Mengikuti Gaya Permainan Honda Dalam Perang Sport 250cc?

  1. Kalau cbr250rr emg mereka kudu begitu, kalau ngikut Arus yg Ada justru blunder IMHO.. Jd utk seri itu mereka ga Peduli pabrikan lain ngikutin pa gak.. Pokoknya cbr250rr ya kudu gini.. Quantum leap dari yg lawas

    • Honda mungkin ga perduli apakah akan diikuti yg lain atau tidak. Tapi fansboy, yg punya motornya juga mungkin engga ya, berharap pertandingan ini pada track yang sama.

    • Ya menurut saya kawasaki ingin menjaring lebih banyak rider di rentang usia lebih lebar. Belum tentu yg start naik 250cc ituh usia ABG baru lulus SMA, atau usia 20-30 an yg suka bongkok-bongkok an… Bisa saja yg usia 30-40 an baru mulai naik kelas ke 250. Nah dengan kenyamanan riding position yg ditawarkan itu diharapkan bisa menjaring customer lebih luas.

    • Yg jd masalah maneee zx?? Belom ada buat 250 udah lah nikmatin aja ninja gausah zx zx an toh ninja dibikin puresport gampang kok

    • kalau nggak salah, sebutan kawasaki untuk kelas fairingnya adalah ninja ya om, sementara untuk zx series beda ya, lebih ditujukan untuk race oriented, mangga dibaca ulasan om leo soal zx10r sama ninja 1000… apa nggak browsing beda ninja 650 sama zx6r.. maaf ane bukan sok tahu, tp lebih ke arah meluruskan yang nggak lurus.. orang kencing bengkok aja diomelin kang..

  2. dari dulu saya itu mikir…
    apa sih yg dibanggain dari usd 37mm menopang motor yg dimensinya segede gitu?
    pliss deehh… itu kayak gajah pake kaki jerapah

    • “Terlalu pede kawasaki, karena mungkin merasa, penjualan model lama aja menang, apalagi yg baru, nanti klo penjualan sdh menurun, baru deh ganti taktik lagi”

      Gak juga sih sebenarnya… (menurut saya). Ninja ya Ninja… Samsung ngeluarin produk baru yang spek/fiturnya lebih superior bukan berarti orang yang beli iPhone keluaran terbaru menjadi berkurang hanya karena spek/fiturnya ‘sedikit’ lebih rendah dari Samsung.

      Lagipula…gak setiap orang mau ngeluarin duit ‘lebih’ (70-an juta untuk motor 250 cc? meskipun punya duit mungkin) untuk mendapatkan fitur tertentu karena menganggap Ninja sudah memiliki value yang tinggi.

    • maaf saya gatal ingin menambahkan.. saya memang agak sok tahu, tp, menurut hemat saya, ciri ciri dari suatu motor, nggak bisa dihilangkan gitu aja.. contoh yang sudah ada, kasus honda cb150r lama dengan baru.. dan kemungkinan next motornya.. kawasaki ingin mempertahankan image ninja sebagai sport tourer.. sebagai contoh kasus, kenapa dijual ninja 250 sama ninja 300..makanya fitur yang diberikan yaa sebatas update chassis biar lebih nimble aja. sama power delivery yang asik.. saya sendiri belum pernah naik motor multi silinder, jadi nggak bisa komen ninja gimana, cbr gimana, r25 gimana.. tp identitas suatu barang penting karena brand image sangat susah buat di kelola.. contoh kalo seandainya ninja jadi lebih kearah racy, apa mau diganti jadi zx series? nanti malah ngejatuhin kelas zx series, soalnya banyak identitas yang dikorbankan, kelas ninja series jadi rancu, karena ninja adalah identitas buat sport tourer, dan zx adalah identitas buat pure sport. maaf om leo, terlalu panjang untuk komentar..

  3. Sbnrnya effect positivenya untuk konsumen jd bnyk pilihan. Andai saja kawasaki ikut arah honda dan katakanlah yamaha jg akan ikut jg jd feel motor ketiganya mngkin akan sma dan nunduk2 semua dngan kata lain konsumen hnya punya satu pilihan hanya saja merenya yng beda2.
    Klo gni kn enk yng mau sport tp gk nyiksa2 amat ada ninja krna posisi cukup nyaman, klo mau yng nunduk2 ada cbr krna posisi cukup racy. Gk tau klo r25 nanti arahnya kmna. Haha.

    • Menurut ogut, arahnya R25 semestinya mengikuti CBR250RR, krn klan R series semuanya pure sport. Gak ada R series yg sport touring (CMIIW). Jadi R25 dan CBR250RR merupakan kelas yang sama dan penjurusannya pun sama. Hanya Ninja 250 saja yg penjurusannya berbeda namun kelasnya sama.

  4. seharusnya dikompare aja sekalian, berapa harga sasis cbr 250rr vs new ninja 250.

    dan silahkan di kompare feel handling enak mana pake cbr yg dah pake USD VS ninja yg NO usd tp ngandalin sasis yg katanya lbh bagus dr sbelumnya

  5. Ikut komen juga nih om..
    tp Out of the Topic nih
    Menurut saya dengan hadir nya cbr250rr membuat standard di kelas 250cc jdi lebih tinggi..
    Daaan akhir nya membuat org yg menunggu hadir nya ninja 250 fi MY2018 ini pemikiran nya/ekspektasi nya mnjdi lebih tinggi juga..
    belum lagi beberapa bloger mengatakan ninja 250 MY2018 akn punya sesuatu yg “wow”.. dan setelah hadir nya ninja yg ini yg tanpa usd..banana swing arm..tbw..dll membuat bnyak org yg kecewa.. tp bukan salah mereka juga sih..tp hanya ekspektasi yg terlalu tinggi akibat ada nya cbr250rr yg sdh punya standard yg tinggi di kelas 250cc..
    Bener gak kira2 pendapat saya ini om ? 😁

    • Snarnya walau sma2 250cc tp kawasaki ninja250 ini di jalur yng berbeda.
      Kalo mnrut saya slama ini orng2 brusha mebandingkan dan menyamakan 2 produk yng memang sejatinya di genre yng berbeda. (Sport vs Sport Touring)

    • @ayub….dan bisa terjadi akhirnya org2 yg nungguin ninja baru kecewa pindah ke cbr…mungkin loh yah

  6. katanya gk pake USD berat dan mahal,,,

    logikanya knp fork digedein jadi 41mm,, knp gak tetep 37mm aja kan lebih kecil, enteng, dan murah. Pikirrr!!

  7. Setuju Pak, performa, tampilan, fitur motor dinilai secara utuh. Walaupun design USD sdh muncul sjk awal th 90 an, tpi ngk diragukan mengungkit appearnce motor jdi lebih ok.

    Tinggal dilihat seberapa efektif karaktersitik engine dibawa di sirkuit. Jga kestabilan chassis digabungkan kerja suspensi ketika hard raking kemudian melibas tikungan.

  8. Waktu ikut riset tentang motor baru kawasaki ditanya soal riding position semua menjawab underyoke… Hanya saya yg jawab tetap diatas segitiga karen harus memikirkan aspek kesehatan dan kenyaman.. karna di indo daya beli untuk ninja dari banyak kalangan dan umur. kalau untuk seri zx nanti mungkin usd mas leo

  9. Dan riset oleh brand besar dg dukungan dana bejibun pun bs fail ketika sdh lepas dipasaran.
    Dan RnD tdk berbanding lurus dg hasil ya?
    #misteri πŸ˜€

    *Btw spot foto Refina sgt dkt dg rumah ane. Mampir Om

  10. Masih belom setuju sih.. imho gimmick seperti usd, swing arm banana dll itu lebih “terlihat” daripada sasis baru yg lincah atau mesin yg lebih powerfull.. kembali ke awal bahwa pertimbangan kawasaki yg paling penting adalah harga, karna harga yg udah 70jt rider bakal mikir dapet apa aja dia dan yg paling gampang terlihat itu ya desain yg keren, usd, swing arm banana dll daripada sasis mesin dll yg harus “dicoba” terlebih dahulu, alias dibeli dulu.

  11. Tiap ada motor baru di jelek2in part nya
    Tiap motor punya soul riding beda. Situ beli motor atau sparepart?

    nyindirnya dalem banget tapi bener juga, maaf om leo di copas

  12. Mak jleb pembahasannya mas leo! Sy sgt setuju! Kalo ditelaah lebih, sebebarnya new ninja ini punya nilai plus yg bercirikhas dan tidak ada di motor lain.

  13. Karena Kawasaki tau arah marketsharenya. Didominasi oleh pengguna yg sudah terkategori cukup mapan yang senang riding road use saat libur menjauh dari kesibukan. Apalagi jaringan penggunanya tersebar di seluruh Nusantara. Pasti doyan touring & menikmati jalan. Track oriented mungkin hanya sekian persenlah, tapi tetap terpayungi oleh spek yang kian mumpuni & power to weight ratio yang jauh melompat lebih baik daripada generasi sebelumnya.
    Yang diuntungkan? Konsumen, karena banyak pilihan sesuai orientasi, semua senang.

  14. Setuju sm om leo.. Idealis bgt ya kawasaki.. Istilahnya klo mau bikin motor kaya cbr250rr or ngelebihin,, sbnenrya sanggup bgt.. Tp malah make strategii yg beda… Ga kepancing.. Good job kawasaki
    Beda sm kelas 1000 cc nya.. Kawasaki justru istilahnya ayo aja klo mau maen mana yg lbh advance

  15. Salam bro Leo, akhirnya banyak lagi nih ulasannya.. “Total value”, ini keywordnya.. Kawasaki tetap dengan tariannya sendiri karena sudah jelas, seri ER ini memang segmennya sport tourer, sementara CBR250 RR mengerucut ke sport, dan saya pikir Honda mengambil momentum ketika release seri tersebut, Ergonomi steering New Ninja250 yang beda dengan CBR250rr mengedepankan ‘value’tadi, as a tourer; riding tetap nyaman-makin nyaman dengan feedback dari chassis baru, mau dibikin sporty? bikin stang jadi underyoke lebih mudah dari sebaliknya toh( to quote MonkeyMotoblog) value ini yang tetap di jaga Kawasaki( kebayang kalau Kwaker’ mainkan ‘ZX-nya harga pasti lain cerita). Dan ‘rame2 kurang ini itu; karena market kita disuguhi pilihan yang terbatas, ada yang beda dikit; ‘rpm langsung naek’πŸ˜…

  16. U/ seri medium sport kawak ta” mau tempur Habis2an. Coba klu seri premium ..gua ladenin ampe mane loe bisa…semisal class zx10rr…

    • beda ceritanya klo honda keluarin motor dengan part (ketinggalan dari kompetitor)..
      ya kembali lagi pada siapa saat ini dengan siapa raja sport 250.. nama tenar laku udah pasti.

  17. berharap next r25 (kalo nyadar) paket kumplit
    full fiture cbr250rr, bodi moge ninja bodi ketutup semua kurangi plastik item, dan value of money khas yamaha…

  18. saya malah berharap honda menelurkan versi irit cbr250cc…soalnya klo ga ada pertandingan ga seru……….
    dan…hmmmmm kyknya udah bukan rahasia lagi deh klo kawak emng punya price/value(kecuali moge) yg pling rendah diantara 3jepang lain!mknya mereka ga mau clash dengan pbrikan yg lain!

  19. antitesis honda sepertinya dari dulu adalah yamaha deh
    kawasaki dan suzuki biasanya punya gaya sendiri (baca : sukak sukak gw)
    di ninja baru ini saya rasa tidak jelek, lebih gampang modif per part daripada develop sasis dan mesin baru
    part yang diminta (USD, banana arm) itu fungsinya di mata biar kelihatan keren dll tapi part yang diberi kawasaki hanya bisa dirasakan kalau sudah dikendarai… part kosmetik membuat orang lain tersenyum tapi development sasis dan engine akan membuat ridernya tersenyum saat menaikinya

    • “part kosmetik membuat orang lain tersenyum tapi development sasis dan engine akan membuat ridernya tersenyum saat menaikinya..”

      bener banget mas, tapi kalau situ maksudnya ke CBR250RR, itu part kosmetik tapi berguna dan feelnya beneran berbeda dhe.
      Seriusan beda banget, saya udha nyobain CBR250R, Ninja 250R, R25, CBR memang beda sendiri.

      Belum tau nih Ninja 250 MY2018 gimana feelnya, tapi sempet baca ulasan wak Haji, katanya lebih enteng, penasaran banget.

      Mungkin om leo entar kalo udah punya pas di bawa ke sportisi bisa kabar2in dong, mau nyicip juga nih wkwkkwkwkkwkw

    • Setau saya Cbr250rr mesin sma sasisnya jg baru lo develop dari 0 dan saya sudah jajal dan emngk bnr bisa buat tersenyum. πŸ™‚

    • bukan begitu maksud saya
      maksud saya itu banyak yang bilang mestinya nambah USD dan part2 lain blablabla tapi kayak menafikan kalo kawasaki itu develop sasis ulang dan tune mesinnya

      kalo CBR bisa lebih banyak part2 keren yang kelihatan mata dengan harga yang mirip menurut saya sih karena modal kedua pabrikan itu beda

  20. “Karena, after all, kita biker, yang kita kendarai motor, bukan sparepart.”

    berasa dejavu. kalau gak salah sudah 2 kali om leo bikin artikel kayak gini dan artikel tentang motor yang baru di launching juga dari pabrikan lain. πŸ˜€
    setuju sih sama om leo. IMHO, ‘mereka’ yang bandingin fitur dan part itu belum pernah nyobain bandingin feels, joy dan excitement nya mengendarai motor yang sudah ‘klik’ sama preferensi berkendara kita.
    oh, and don’t forget about the eyegasm when the design meets what we desire. πŸ˜€

  21. Menurut saya emang karena ninja 250 ini basicnya sama kaya yg 400 buat produk global dimana pesaingnya masih standar macem r3, gsx 250r atau cbr 500, belom ada yg all out dikelas learner 2 silinder ini, orang sini aja yg salah paham ngiranya ninja ini khusus dibikin buat ngadepin pasar lokal

  22. Buat saya pribadi, tetep new ninja keliatan kurangnya, bagi saya “ra cinta ra ninja” ya ora opo2.. Bagi saya terpaksa CBR250RR tapi tinggal nunggu new R25 dulu.. Just to make sure

  23. Apakah karena New Ninja 250/400 ini dijual untuk pasar global dan lihat kompetitor di global market cuma ada R25/R3 yang belum USD dll sedang cbr250rr sendiri saat ini hanya dijual di Indonesia kalau pun ada hanya di Jepang ya wajar karena negara asalnya.
    Dengan fokus orientasi penjualan market global jadi New Ninja 250/400 lebih fokus lawan utamanya adalah R25/R3 dengan menaikkan power diatas R25 dan power/CC diatas R3 jelas membuat New Ninja250/400 yang paling superior di segmen tersebut untuk pasar global.

    Karena kenyataanya pasar sportfairing 250 2 silinder domestik penjulannya ngak semanis dulu bulan okteber saja digabungkan 3 pabrikan cuma 850 unit. CBR250 RR yang banyak fitur pun ngak bisa membuat pasar bergairah buktinya trend penjualan CBR250RR pun juga menurun padahal baru berumur setahun. Dilihat dari data yang ada makanya pabrikan Kawasaki lebih fokus jual global produk yang cashcownya lebih besar dan hanya bersaing dengan R25/R3 yang juga produk global.

  24. Salah kawasaki sendiri motor CKD kok lebih mahal dari motor CBU. Sekarang bingung sendiri mau naroh harga. Serba salah itu, udah jualan ninja gak sebanyak dulu yg bisa 2000+ sebulan, ninja 2tak yg backbone udah discontinue, RR mono yg kurang diterima pasar, klx dihajar honda dg crf nya.

    Itung-itungan bisinis kawasaki sudah limbung ini.

  25. Sah sah saja lah memang klan EX250 tetap sport tourer dengan fitur seadanya, tapi harganya itu lhooo nyama-nyamain bahkan melebihi motor yg sdh all out fiturnya
    Ninja 250 2018 sama W175 kesannya kaya sapi perah kawasaki

  26. “Kawasaki sudah punya formula sendiri semenjak jaman GPZ250 dan kemudian seri Ninja 250: kenyamanan riding, performa dan terjangkau sebagai kelas sport-tourer, bukan sebagai sebuah ZX.”

    Kurang setuju di bagian “terjangkau” nya mas, karena meskipun tanpa fitur seperti yang dimiliki kompetitor harga jual nya tetap sama.

  27. Kalau ada yang nanya kenapa stangnya gak under yoke, gak USD. Karena Kawasaki masih mempertahankan ninja 250 sebagai turunan dari klan “EX” (sport touring) (ninja 650, 400, 300) bukan ngeluarin dari klan “ZX” (race oriented). Silahkan lihat silsilah ninja dari dulu ampe sekarang, klan EX posisi stang akan lebih tinggi, sedang klan ZX lebih merunduk (zx1000, zx600, zx250 yang lama (4silinder). Sama halnya dengan Honda dengan clan CBRnya dibedakan dengan seri R (Stang lebih relax, cbr150r, cbr250r, cbr500r) dan seri RR (lebih raci, dan nunduk, CBR250RR, cbr600rr, cbr1000rr). Mohon koreksi jika salah.

    • Pertanyaannya adalah, si R3 yg baru nanti arahnya akan kemana? Apakah pure sport atau tetap sport tourer? Mengingat klan R series seharusnya di jalur pure sport. Kalo misalnya di jalur sport tourer mgkn namanya menjadi YZF 300R.

  28. Yg di utarakan om leo itu selimuran bhwa akan ada yg lebih mengerikan dari ini nantinya… Intinya sekarang. Ninja 250 di ciptakan untuk gen sport tourer dengan spek ala tourer dan zx250 dengan segala value nya yang premium.. seperti anime dragonball baby iblis bhu yg mengerrikan siap reborn. Berharap itu . Hehe… baru joz gandozz ! Wait n see .

    • Klo lihat tulisan2/komentar terdahulu sih gak jadi…
      Alias ngaplo lagi, karena konon katanya harga kemahalan dipasaran… hahaha…
      apa gak ingat dulu wktu kawasaki pertamakali ngluarin 2 silinder … dulu banyak analis yg bilang kemahalan, perawatan mahal, boros, bla..bla..

      Kalau tebakan sy sih, paling takut menciderai yg punya moge kawasaki 500cc UP, 2 silinder… padahal itu sebenarnya ada pasar tersendiri (yg dah kenyang moge, dan pengen punya lagi buat harian/yg jauh lebih irit).

    • Kalo di film holywood “asumsi adalah awal kegagalan/masalah”

      Kalo kata kawasaki..what your asumtion not our responsible

      Kalo kata leopold …beli yang ada aja mas heheh

  29. Klo mnurutku faktor branding ninja jg brpengaruh om…rider dimari tuh agk aneh..pengen motor sport hrg trjangkau tp fitur melimpah. Mk honda memberikannya lwt cbr250rr yg selangkh lbh maju dibanding rival.
    Tp biarpun sdh spt itu..tetep aj ninja mnjadi idola. Mau yg paling lemot kek, inferior kek..yg pennting sport ya ninja yg moge look. Mknya sy prnah nanya sm om..gmn dimensi new ninja?
    Spt faktor “siapa yg memulai” jd faktor penting ya om..spt ninja, vixion, matic premium yamaha dll. Siapa yg mengawali..bs jd dia akn mnuai hasil yg besar. Beda dgn strategi honda yg cnderung wait n see, ngikut baru gebuk. Tp bkn tdk mungkin lwt gempuran honda bs jd pasar bergeser…tp itu bth waktu lama y.

  30. yang harus dilawan honda itu nama besar Ninja dan produknya sendiri secara produk dan arah pengembangan CBR250rr itu udah pas, bisa mengakomodir ego, pride pengendara kelas 250 cc, teknologi, part premium kyk USD, cuma zonk besar di design, sama kyk R25. Designnya ga mencerminkan keinginan pasar indonesia yang jadi target, moge look, elegan, timeless design, guess what. itu semua ada di ninja 250

  31. Kawak ga mau terjun ke medan pertempuran yg terkini. Mereka mending milih mending menyingkir. Mungkin kawak akan turun dgn produk lain 250 cc yg lebih advance dari jumlah silinder dan printilan lainnya termasuk elektronik. Suka tidak suka cbr250rr memang sudah menetapkan standar tinggi buat kelas 250cc saat ini. Mungkin nanti revisi r25 yang akan head to head sama cbr. Tpi melihat ninja sekarang dgn Range harga yang termahalnya tembus di atas 70 juta dengan spek seperti itu kok rasanya kemahalan ya dibandingkan apa yg ditawarkan kompetitornya.

  32. buat yg masih bingung kenapa ninja 250 tidak mengikuti jalurnya honda CBR250RR, bisa lihat dari penamaannya sendiri. kalau Ninja ZX-***R itu sudah pasti pure sport karena jenisnya memang supersport, sedangkan Ninja **** sudah pasti riding position dan partsnya tidak race oriented seperti ninja ZX series. kalau ninja 250 dibuat menjadi supersports berarti kawasaki melanggar sistem penamaan mereka sendiri. jadi bagi anda yang bilang motor ini speknya tidak wah seperti CBR250RR artinya anda gagal paham.

  33. cbr kurang moge look di bagian faring, kurang cembung dan menyisakan ronngga di area mesin, walu tujuannya secara teknis u/ pendinginan alamai, tapi secara estetika jadu kurang, karena ini motor fairing, beda kalu naked.

    lainnya oke

    ninja cembung, faring menutupi hampir seluruh body, walu dgn itu ninja harus pake kipas pendingin di area fairing. tapi estetika jadi bagus.

    jadi cbr cuma kalah di estetika aja

    • Ini agak relatif sebenarnya. Menurut saya desain CBR250RR sudah bagus dan teragresif di jajaran CBR, sampai sebelum new CBR1000RR keluar ya

    • maksud saya kita bicara dari sisi konsumen awan kebanyakan,
      yg liat tampilan luar sbg pandangan pertama u/ acuan penilaian.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s