Selisih Harga 250cc Ke Moge Terlalu Jauh = Salah Satu Penyebab Munculnya Fenomena Rider 250cc Belanja Helm/Apparel Mewah?

Selisih harga motor 250cc ke 500cc ke atas jauh sekali di Indonsia. Bahkan bisa 5-6 kali lipatnya. Dibutuhkan biaya dan energy yang tidak sedikit untuk naik kelas. Ini sebabnya menurut saya berkembang fenomena rider 250cc cenderung belanja helm/apparel mahal.

Mengapa begitu mas Leo?

agv_pista_gpr_carbon_project4620_helmet_zoom

Rider kelas 250cc adalah rider yang mulai masuk kelas hobbyist dan mencari aktualisasi diri. Motor jelas bukan hanya sekedar alat transportasi, tapi alat pernyataan diri dan pencapaian kerja keras selama ini. Motor sebagai bentuk pride.

 

Setelah beberapa waktu menggunakan 250cc dan pengguna 250cc lain mulai banyak berseliweran di jalan tentu saja muncul kebutuhan untuk menunjukkan pencapaian yang lebih.

 

NAHHH masalahnya disini. Mau naik kelas itu ada tembok tinggi besar bernama skema pajak dalam beragam bentuk yang menyebabkan motorsport 600cc harganya bisa 5-6 kali lipa motorsport 250cc.

 

Kalau buat saya disini, Australia, kalau sudah jenuh dengan 250cc, saya lebih memilih untuk menabung dan kemudian beli 600cc 4 silinder. Motor 250cc saya masih bisa dijual di harga 40jt-50 jt Rp (kalau dikurskan), dan kemudian nabung untuk beli R6/CBR600/GSXR600/ZX636 tahun 2014 yang berkisar di harga 90-100 jt rupiah dengan kilometre rendah (dibawah 5000km). Kalau mau dengan motor di atas tahun yang lebih tua sedikit 2010an bisa dapat di 60-80 juta rupiah. Selisihnya ga jauh kan? Mending saya focus nabung kesana.

 

Disini makanya tidak lama orang punya motor 250cc, hanya sekedar selama SIM Learner/Probation. Begitu sudah punya SIM penuh ganti motor semua.

 

NAHHH di Indonesia kan ga bisa begitu…

 

Ada kebutuhan untuk aktualisasi yang lebih tinggi, namun harus ancang-ancang cukup lama. Inilah yang menurut saya jadi salah satu penyebab teman-teman saya rider 250cc cenderung belanja helm/jacket/apparel lain yang tergolong high-end dan mahal.

 

Tidak tanggung-tanggung bisa punya satu set lengkap mulai dari sepatu, celana, jacket, helm, gloves, kacamata yang harganya setengah lebih dari harga motor 250cc nya. Apalagi kalau punya lebih dari berapa set.

 

Saya ga usah nyebut merk lah, temen-temen tentu lebih tau harga ketimbang saya hehehe…

 

Ini bakal keliatan sekali kalau dijalan raya, di lampu merah ataupun saat kopdar. Boleh sama-sama naik motor 250cc, tapi mereka ini kelihatan pada kelas yang berbeda.

 

Awalnya melengkapi diri dengan apparel mewah sembari berpikir, ah apparel bisa dipakai meskipun ganti motor. Tapi begitu kita mulai koleksi sesuatu, hahaha biasanya susah berhenti. Plus kemudian kok harga moge ya tambah mahal.

 

APA INI MASALAH MAS LEO?

 

OH SAMA SEKALI TIDAK!!

 

Kebutuhan aktualisasi dirinya sudah sangat benar. Memperlengkapi diri dengan safety gear yang lebih baik. Itu sudah bener banget.

 

Masalahnya adalah pada skema pajak berlapis yang menyebabkan mayoritas rider 250cc sulit sekali secara alamiah dan bertahap berkembang dengan membeli motor berkapasitas lebih besar.

 

 

Iklan

57 thoughts on “Selisih Harga 250cc Ke Moge Terlalu Jauh = Salah Satu Penyebab Munculnya Fenomena Rider 250cc Belanja Helm/Apparel Mewah?

    • Sama om pengalaman pribadi Nih,.
      Dana cekak buat naik kelas/ Cc & pajak gila
      Yah akhirnya beli apparel ajah 😒 😒
      #Owner Kawasaki Z250FI

  1. Om Leo mau bikin petisi lagi gak seperti kemarin?

    Lumayan aspirasinya jadi didengar karena hampir semua bikers solid.

    Cuma kalau masalah PPn@bm moge ini mgkn yg bikin masih susah karena bikers yg solidnya gak sebanyak kemarin..

    Tapi, tidak pernah tahu sebelum mencoba kan?

    Saya pasti akan selalu dukung!

    #dukungmogemurah

    :mrgreen:

    • Daripada bikin petisi ngurangin PPnBM, mending bikin petisi biar dibikinin speedbump yg banyak di monas biar bikers alay pada ngga lelaguan cornering lagi…
      Besides, mental mayoritas pengguna motor Indonesia masih jauh dari disiplin. Kalau moge makin terjangkau, bukan ga mungkin makin banyak yg sruntulan speeding dijalan…

    • kalau logika begitu: apa sebaiknya motor 250cc dilarang aja mas, anak alay juga banyak yg naik motor. Atau eh larang aja ada motor, karena anak alay juga bisa naik motor.

    • ya sama aja mas dengan logika itu. Batasan 250cc, 150cc, 100cc ditangan alay pun sama bahayanya. Mencegah perilaku berbahaya di jalan bukan dengan skema pajak.

    • Bukannya saya sepenuhnya pro dengan skema pajak saat ini tp saya menilai skema sekarang sudah “lumayan” krn motor 249cc kebawa itu masih bisa dapat fungsi komuter, sedangkan 250cc up kurang maksimal untuk fungsi komuter, dengan harga motor besar yg mahal maka akan mengurangi dampak (bukan menghilangkan) karena menurut saya di tabrak motor 100cc mungkin bisa menabrak beberapa orang saja, sedangkan d tabrak motor yg mampu berakselerasi dengan sangat cepat dan bobot yg berat tentu korbannya lebih banyak jauh, walaupun sama berbahayanya

    • Seharusnya pajak tidak usah terlalu tinggi, pemasukan dijamin nambah, krn moge NP gak menarik lagi. untuk masalah bikers alay, mungkin prosedur memiliki SIM yg perlu diubah, SIM berjenjang oke, proses mendapatkan SIM jgn ada lagi calo dan nembak.
      Sanksi berkendara dipermahal denda nya dan bahkan dicabut SIM nya jika poin pelanggaran mencapai poin tertentu..

    • 80 juta bisa dapat er6n dan ada kembaliannya juga untuk tahun rendah. Fullpaper lagi. Tapi saya liat gak ada tuh er6n dipakai sama anak alay. Kebanyakan anak alay ngisi di segmen sport fairing 250cc. Ga percaya? Buktinya banyak tuh yg pakai knalpot palsu, apparel palsu, kaga berhelm, lipet spion di jalan raya, cacingan, dll

    • Unsur gengsi mungkin ada, tapi klo bener2 berjiwa biker lebih pada sensasi yg berbeda dengan motor kelas di bawahnya. Ya jambakan torsinya, ya suaranya, dsb.

      Btw skrg banyak juga lho anak2 SMU yg pada pake moge (mungkin dibeliin ma ortunya). Hopefully they can manage their emotion while riding…

  2. Padahal Kalo mau focus nabung ya bisa naik cc.. Anggap 3 tahun nabung.. Dr 250cc pasti bisa naik ke 500-650 cc (2 Silinder) Tanpa koleksi apparel kelas wahid.. Tapi ya memang.. Ada yg niat nya memang beli apparel berkelas aja tanpa mikir naik cc.. Karena takut ngurus, takut skill nya ngga mumpuni dan juga takut mubazir.. Itu fenomena nyata

  3. opini positif: jalanan makin indah dipandang berkat mereka yang bermotor dan berapparel hi-end.
    opini negatif: hama jalanan tetap mayoritas! apapun motornya.
    opini nyebelin: orang indonesia kebelet aktualisasi diri, gak sabaran menabung, maunya cepat naik kelas..

  4. Ah enggak cuma 250cc aja kok om sekarang juga kadang liat ada pengendara matic 110-155cc yg mulai riding pake helm, gloves, jaket, spatu dan bahkan tas dan dompet yg di total harganya bisa di bilang mendekati harga motornya

  5. Karena duitnya adanya segitu om makanya beli apparel…. klo duitnya udah gak berseri dan nyetak sendiri harga berapa saja langsung ditebus πŸ˜€πŸ˜

  6. Sepertinya yang bawa matic juga banyak kok pakai helm kelas wahid hehehe….
    Mulai menandakan perbedaan kelas, motor boleh sejuta umat, tapi helm eits beda kelas hehhehe…

    • bener banget mas
      dulu pernah ketemu orang naik mio karbu kuningan
      eh helm nya xlite carbon n yg di bonceng pake HJC RPHA 11
      aja gile deh.. bisa beli motor baru itu helm nya
      hahaha..

  7. Saya nunggu artikelnya Om Leo soal kejadian baru-baru ini di monasco
    Khawatirnya gara2 kelakuan oknum2 ini, petisi yang kemarin sudah digalang akan dianggap ‘percuma’ karena kejadian kemarin dijadikan justifikasi pelarangan (kembali) kendaraan roda 2.

  8. Ojo mbahas pajak barang mewah trus pak.. ngelu sirahku πŸ˜‚
    sing seperempat liter wae dereng keturutan πŸ˜‚ ditambah pingin sing berkali2 lipat regone + pajak’e…
    kerajaan pajak πŸ˜‚

  9. Pertama2, sy tegaskan bahwasanya sy bukan sales kawak, tp memang kawak lover.
    Klo di ostrali harga 600cc 4 silinder 2 kali 250cc 2 cyl, ada lho motor kawak yg harganya juga berbanding lurus dgn kenaikan cc-nya. Apa itu? Kawak Z900!
    Itung2annya nih:
    Motor 250cc 2 cyl di Indo harga asumsi 60jt.
    Z900 kubikasinya 948cc (4 cyl pulak!), yang artinya hampir 4x lipet dr segi kubikasinya dibanding yg 250cc, sehingga harganya seharusnya sekitar 240jt…
    Nah, Z900 dibandrol harganya 225jt! Terbukti, sesuai postingan om Leo sebelumnya, Z900 memang bener2 perusak harga di kelasnya…

    Dudidamdamdudidudidam…

  10. Benar om Leo apparel mewah lebih safety, tapi menurut saya lebih diutamakan gengsi nya hahaha. Ga cuma sekedar apparel mewah om, sekarang kelas 250cc pun parts” modifikasi dan aftermarket nya pakai punya moge yg kasta tinggi ( harganya bisa 3/4 nya motor 250 bahkan lebih). Produsen motor harusnya lihat potensi seperti ini, coba mereka jual motor 250 ( masih dibawah ppnbm )dg berbagai pilihan tingkat spec atau performa misal seperti cbr1000rr biasa / sp1 / sp2 atau seperti panigale biasa/ type s / type r / superlegera. Menurut sy itu lebih worth. Imho

  11. Banyak sabar aja lah, semua ada saatnya gak usah maksa, kecuali kerja keras ngumpulin duit, setelah duit ngumpul 750jt beli moge yg 250jt smp 500jt, atau setelah sadar value of money and hardwork ngumpulin uang kok ya sayang buat beli moge doang akhirnya gak jadi beli, plot twisted.

    • When there is a will, there is a way…

      Yakin aja klo emang niat punya moge. Mimpi aja dulu. Tuhan akan memberi jalan bagi yg mau niat dan berusaha…

      Itu nasehat seseorang ke saya dulu saat sy pengen punya moge. Alhamdulillah kesampaian, meski pas motor dateng digebuk handuk sama istri (krn gk minta ijin).. wakakakak… ngambeknya cuma 2 hari, tergantung sogokan kita.. hehehe…

      Motto: MENDING MINTA MAAF DARIPADA MINTA IJIN… NGOAAHAHAHAHAHA….

  12. “Sama sama naik 250 tapi beda kelas”
    Wah ini, setuju banget ini. Masa naik motor ‘mahal’ pake helm half face + sandal japit sih wkwkwkwk

  13. 250cc sdh ga da prestige lagi… lha satpam kantor aja pake ninfi… wakakaka.. ancurr dah.. mau beda ya pake yg 4 silinder… tp apa daya.. seharga mobil

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s