Mengapa Kita Lebih Utamakan Mobil Jenazah Ketimbang Ambulance?

Ini saya kira sering terjadi. Semua jalan diblokir utk mobil jenazah, tetapi untuk ambulance yang membawa orang dalam kondisi kritis kita justru cuek? Bahkan kalau bisa kita balap agar tetap didepannya?


Bukannya penderita yang sedang di dalam mobil ambance justru lebih membutuhkan penanganan segera agar tidak jadi jenazah? Ini bukannya cara berpikir yang terbalik ya?

Saya sering melihat pengawalan mobil jenazah yang nampak terlihat emosional dan meradang saat menghentikan semua arus kendaraan. Kita tentu wajib memberikan respect kepada sesama yang sudah meninggal, namun respect kepada yang masih hidup juga tidak kalah pentingnya bukan.

Apakah bentuk emosional itu sebagai wujud rasa kehilangan karena tidak bisa melakukan hal yang lebih baik saat almarhum masih hidup?

Menit itu sangat berharga bagi pasien yang diangkut ambukance. Itu menentukan hidup dan mati. Mari kita biasakan memberi jalan bagi ambulance jangan menunggu si pasien kemudian diangkut dengan mobil jenazah. Respect yang terlambat.

 

Iklan

65 thoughts on “Mengapa Kita Lebih Utamakan Mobil Jenazah Ketimbang Ambulance?

  1. Masa sih oom leo? Ane mah selalu minggir klo denger sirine.. Entah itu anak2 al4y yg masang Toa d motor touring2n mereka..

    • Kata simbahku dikampung, jenazah kalu bisa secepat mungkin dikubur. Bahkan kalau bisa, misalnya mninggalnya sore malamnya lngsung dikubur….
      Pun begitu, kedua hal tsb sama2 penting. Lebih baik kita sbg pengguna jalan (sehat), mengutamakan keduanya. Gausah ‘ngersulo’ dgn ambulan ๐Ÿ˜‚
      Cmiiww..๐Ÿ‘๐Ÿ˜‚

    • Memang begitu, Cuma si mase ini gagal paham dengan kamsud kalimat Saya dan juga artikel om Leo.. Mau seburu buru apa sbnrnya Antara nganterin mayat dengan anter yg sekarat? Gitu loh mang…

    • Gk setuju kalo orang meninggal gk di utamain. Mustinya sama2 di utamain justru pengguna jalan lain yg musti di pertanyakan cuman kejar waktu aja masih ngotot kaya mau khilangan bini aja sampai2 ada ambulans/mobil jenazah lewat gk mau ngasih jalan wkwkwkwkwwkww

    • Kalau ga mau ngasih jalan jelas salah, Cuma yg dibahas om Leo bukan itu nya hehe.. Dan yg Saya bahas juga bukan ga mau ngasih jalannya hehe

    • “Kata simbahku dikampung, jenazah kalu bisa secepat mungkin dikubur. Bahkan kalau bisa, misalnya mninggalnya sore malamnya lngsung dikuburโ€ฆ.
      Pun begitu, kedua hal tsb sama2 penting. Lebih baik kita sbg pengguna jalan (sehat), mengutamakan keduanya. Gausah โ€˜ngersuloโ€™ dgn ambulan ๐Ÿ˜‚
      Cmiiww..๐Ÿ‘๐Ÿ˜‚”

      ———————————————————————————-
      pemahaman ny kurang tepat bos..dalam mengurus jenazah memang harus d segerakan..tp bukan dengan ngebut/blokir jalan/lawan arus ke kuburan..
      jgn sampe nambah lagi jenazah yg mesti di kubur..

      benar kata om leo,”apa urgensi ny nganter jenazah”
      di tegur malaikat kubur ???

      sering banget mobil jenazah+rombongan lawan arus..
      yg “ANTAGONIS” ny itu yg ngawal,berasa anak kampung situ..
      klo sopir ambulance ny sih ya ngikutin doank

  2. Hehe ini nih saya sering lihat di ibu kota, apalagi kebetulan saya sering lewat sekitaran kuburan karet bivak. Brutal sumpah kalau ngawal. Metromini bisa menjadi segesit mobil sport 2 pintu (bukan pikep yak hehe).

    Kalau saya sih beranggapan mengapa orang bisa lebih “antusias” mengawal mobil jenazah karena mereka memang mengetahui kejadian tersebut. Maksudnya sebelum jenazah diberangkatkan, pelaku ini sudah terlebih dahulu berkumpul.
    Sedangkan kasus ambulan, karena saking mendadaknya, massa belum sempat berkumpul untuk mengantarkan ke rumah sakit.

    Alhamdulillah hal tersebut nggak saya temukan di tempat asal saya Malang. Rame sih yg nganter, tapi tidak urakan

  3. Mnurut saya hanya kurang respek aja om, mereka sama2 penting, kalau di tempat saya di kampung ada orang meninggal memang slalu di utamain karna di tempat saya orang meninggal itu RAJAKAYA. dlm artian skalipun dlm 1desa ada hajatan plus hiburan apa aja kalau ada orang meninggal di hari yg sama pasti di hentikan acaranya,dan yg punya hajatan wajib memberi sumbangan se cukupnya buat tolak bala. Itu adat yg dah lama di terapin. Kalau di jalan raya si smuanya penting ntah itu orang mrninggal/ orang sakit sama2 harus di utamain,yg waras mustinya ngalah gk lama kog gk sampai khilangan rizqi.dan pada saat kita berada di posisi sbg orang sakit itu barulah kita sadar๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

  4. iya saya juga bingung kenapa yg bawa mobil jenazah itu lebih sradak-sruduk dibanding ambulance. tambah lagi yang ngikutin mobil jenazahnya lebih parah. takutnya yang ngiringin jadi ikutan dimobil jenazah gara-gara kesenggol kendaraan dari arah berlawanan dan kelindes mobil jenazah itu sendiri.

    dan masa jenazahnya minta sih buat buru-buru dikubur? jenazah memang harus segera di makamkan, tapi gak harus mencelakakan diri sendiri dan merugikan pengguna jalan yang lain kan?

    kalo ambulance sih pasti dikasih jalan. kalo jenazah, ya maap-maap aja saya kasih sih saya kasih jalan, tapi mohon cari selahnya sendiri. saya males mlipir sampe ke pinggir kalo ada gituan. apalagi yang ngiringin lebay-lebay sampe ngayun-ngayunin bendera kuning hampir kena kendaraan yang ada didepan atau arah berlawanan.

    takutnya malah disumpahin cepet nyusul yg dianter kalo ngeselin dijalan. serem kan kalo beneran kun fayakun..

    *lah malah curhat ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    • setujuh.
      apa logika untuk buru2 dengan kasar minta di dahulukan. toh, sudah meninggal. kalo tidak sesuai logika, jangan maksa.
      minta di dahulukan karena pesan nenek moyang.
      jenasah minta jalan boleh, tapi kalau maksa dengan gaya kampungan, saya tidak setuju.

      kalau ambulance, karena keadaan kritis. saya sangat2 setuju. Ambulance, pemadam kebakaran. saya sangat setuju.

      rombongan jenazah, rombongan pejabat kampungan kelas cere yg sok2 pake pengawalan. Gak urus

  5. Karena terkadang orang merasa sopir mobil ambulan menyalakan sirine tanpa ada pasien didalamnya (supaya diprioritaskan dikemacetan), beda dengan mobil jenazah yg sampai dikawal (terkesan pasti ada yg akan dimakamkan.. Klo saya pribadi, tetap prioritaskan keduanya..

  6. Soalnya kalo ambulance terkadang ada oknum yg suka nyalahin wewenang om leo , kaya ambulance kosong dia sengaja nyalain sirine buat minta jalan iyaa sih gasemua ambulance kaya gitu, saya sendiri kalo dijalan susah bedain mana ambulance yg emang butuh jalan karna bawa org kritis ama ambulance yg manfaatin wewnang buat pribadi. Kalo iya ambulance bawa org kritis sya pribadi rela ngawal buat buka jalan serius, pengalaman pernah bantu buka jalan ambulance pas h+ lebaran krmn dalam hati ini ambulance bener2 butuh jalan ato cuma sekedar manfaatin buat kepentingan pribadi , tp sya positif thinking aja ya gitu sya coba bantu buat buka jalan karna jalanan emng lumayan padet hampir rata2 masyarakat terkusus pengendara motor ogah minggir om gatau karna apa ? Apa mungkin pemikiran mereka sama kaya saya ato emng ga denger kalo ga denger bunyi sirine sya rasa ga mungkin.

    Kira2 ada solusi ga om supaya kita tau bedanya ambulance yg emng bener2 urgent butuh jalan ama yg cuma mafaatin wewenang buat pribadi??

    Kalo mobil jenazah mungkin lain cerita yaa om karna kan iringan jenazah itu pasti libatin banyak orang jd buat org awam pun tau itu iringan jenazah , itu sih kembali lagi ke org2 nya sih. Ato lbh baik kalo emng iring iringan jenazah gitu lbh baik minta bantuan polisi buat ngawal minimalisir anarki dijalan

    • Ambulan kosong kasih jaln aja Om.. Bisa kemungkinan buru2 kembali ke rumah sakit, menjemput pasien kritis atau menuju lokasi bencan / kecelakaan…

    • Nah maka dari itu ambulance itu ibarat warna masih abu2 gitu kita gatau mana yg emng butuh jalan ama mana yg sengaja minta jalan buat pribadi. Kalo dia cepet2 ke rumah sakit mau jemput pasien kemungkinannya vvt om , karna harusnya rumah sakit itu punya ambulance lebih dari 2 biji misal yg 2 tugas yg 1 wajib stnby di rs itu, mobil jenazah cukup lah 1 biji.

      Soalnya bkn rahasia umum yaa mobil2 yg punya lisensi sirine kaya ambulance , polisi damkar dsb suka ada segelintir yg manfaatin fasilitas buat keperluan sendiri, gua pernah liat sendiri waktu touring ke ujung genteng mobil polisi pjr itu ugal ugalan sambil nyalain sirine dia ga ngawal siapa siapa emng buat kebutuhannya sendiri ngeblongnya polisi lbh bahaya ketimbang bus asli , ya ga semuaa hanya segelintir oknum aja.

      Apalagi yg kaya ambulance partai2 tuh mereka sebenernya bawa org sakit apa bawa para kader kader??

    • saya pernah melihat sendiri, ambulance isi bensin di pom jalan tendean. sopirnya tenang2 isi bensin, setelah selesai, dia masuk mobil, lalu nyalain sirene. What the *UCK…

      Itu ambulance sumbangan partai yang pake suzuki APV di tempelin decal ambulance + sirene

    • kalau saya sih sllu positif tingking aja mas, mungkin memang ada oknum sopir ambulance yg menyalahgunakan wewenangnya, tpi pasti cuma sedikit koq. misalnya di dalam ambulancenya itu gak ada pasiennya, Bisa sajakan ambulancenya lagi bawa “kantong darah” untuk pasien kritis.

  7. Kalo ambulance buru2 itu tkutnya keburu meninggal, kalo mobil jenazah kalo gk buru2 takutnya hidup lg kli ya. Saya sih respek semua ya, cuma kalo di salah satu kota di jateng klo ada mobil jenazah yg ngawal buset urakannya sampe dimarah2in tuh penggua jalan lain. Itu yg saya ndak suka om, buka jalan boleh tapi caranya itu lho

  8. as always.
    setuju dengan pemikiran om Leo.

    saya pribadi selalu berusaha memberikan jalan bagi Ambulance, semoga pengguna jalan lain smeakin sadar akan keadaan ini.

  9. Mau sharing om Leo.

    Kebetulan bulan maret kemarin saya kehilangan almarhumah Nenek saya. Kebetulan saya ikut didalam mobil jenazah.

    Dan ternyata, rombongan iring2ingan dengan seenaknya memblok jalan, demi seseorang yang telah tiada. Ini menggelitik akal nurani saya.

    Logikanya, almarhumah nenek saya tinggal jasadnya, dan tinggal dikuburkan sehingga urgensinya saya rasa tidak perlu sampai demikian.

    Saya juga jadi heran, sebetulnya lebih berharga mana antara orang yang kritis menunggu ajal didalam ambulans, atau orang yang sudah tiada sehinga hanya raga yang terbujur kaku didalam keranda?

  10. Di Indonesia, penggunaan mobil ambulance memang sudah ‘over-abuse’. Mungkin karena tingkat pendidikan ya.. yah you know.. Dan mungkin juga penggunaan sirine yang berlebihan selama ini, diajarkan kepada kita oleh aparat juga. Jadi ketika benar-benar sirinenya dipakai untuk orang sakit atau meninggal masyarakat sudah tidak terlalu peduli, malas minggir, kemudian memicu tindakan berlebih, dll.

    Saya pernah mobil teman dipaksa minggir oleh rombongan mobil jenazah, sudah minggir.. karena arogan mungkin, kaca mobil depan malah dipukul. Hal yang sama sekali tak perlu dilakukan, norak dan sama sekali tidak keren. Dalam Islam, menguburkan jenazah memang harus disegerakan tapi ada kelonggaran, Islam tidak mengajarkan ‘menyegerakan’ berarti kita bisa sradak-sruduk pengguna jalan lain. Kita harus tetap respek dengan pengguna jalan yang lain, “menjaga kehormatan” keluarga yang meninggal dan terutama yang meninggal.

    Kita mengharapkan ‘didoakan’.. atau mendapat umpatan?

    Ada cara yang lebih beradab dan humble.. Saya pribadi tidak suka dengan suara ambulance, mungkin karena kalau di rumah sakit, itu tandanya ada pasien baru, harus siap melihat dan menangani hal yang terburuk (selain karena suaranya yang terlalu mengintimidasi).

  11. Saya sih hormatin keduanya. Kalo ada, ya usahain minggir. Kalo ga memungkinkan minggir, ya gas pol sampe ketemu tempat buat minggir. Cuma ya itu, sering liat pengantar jenazah malah jadi brutal dijalan. Belom ketambahan yang nyamar jadi keluarga si jenazah ikut”an rusuh dibelakangnya

  12. Krn bagi kalangan tertntu pintu akhirat lebih penting dr org sekarat yg menuju rumah sakit.

    Jenazah sh ga salah apa”. Yg rusuh tuh yg nganter. Saya susah bedain yg mana iring”an org alay sok jagoan sama iring”an jenazah.

    Kadang saya pikir yg ngiring jenazah macam alay preman itu mending sekalian ikut dikubur jg.

  13. Kenapa mobil jenazah dan orang2nya kadang suka buru2 saat mengantar jenazah?
    “Menurut mitos itu dikarnakan agar tidakada orang yang mendahului kranda mayat yg sedang di antar ke kuburan, karna kalau sampe ada bakal kena sial selama beberapa hari kedepan… itulah salasatu alasannya

    • Baik kan tujuan pengantar jenazah?
      Barangkali om kobay ga percaya sila di test ketika ada rombongan pengantar keranda mayat salip tuh dengan gaya nya biar lebih Joss…

    • berarti pengiring mobil jenazah yg didepan yg bakal kena sial
      emang ada yg mau nyelib mobil jenazah saat sirinenya bunyi? yg ada pengawalnya yg kalap, mentang2 pake motor nyelapnyelip sampai 5 km di depan mobil jenazah…. mobilnya sendiri nyangkut jauh dibelakang sendirian hadeuhh

  14. mantap om Leo…uneg2 saya tersalurkan juga lewat artikel ini… mana mereka kalo blokir jalan kalah tuh Patwal ama Paspampres…. wkwkwkkw lol…dan ga sungkan gedor2 nendang boil….

  15. Kalo saya sih selalu memberikan jalan kepada ambulans, cuma dari pengamatan saya, kalau ambulans bawanya grusa grusu sodok sana sini, kemungkinan besar memang lagi sangat emergency… Kalo bawanya gak ngotot, kemungkinan cuma transfer pasien yang gak emergency

  16. yang dimaksud islam menyegerakan mengurus jenazah adalah mulai memandikan dan menyolatkan. bukan tergesa gesa saat menuju kuburan. yg terjadi di kita selama ini adalah tergesa gesa menuju kuburan makanya riweuh

  17. Problemnya memang karena yang ngiringi kelakuannya alay sudah sering maksa pakai kekerasan, terus ngebut dan rawan bikin celaka baik dirinya maupun orang lain. Ndak pernah ditilang sih dari dulu coba sekali-sekali ditilang mungkin lama-lama berubah perilakunya.

  18. Kalo sya mau ambulan / mobil jenazah slalu sya prioritaskan lewat,,,, tpi kalo sama alay yg sok”an pake strobo + sirine?? ?
    Mnding pura” bego

  19. takut jenazahnya bosen om leo, kalo sampe jenazah nya bosen n doi ngajak ngobrol supir gimana hayo?
    makanya diburu2.

    kalo saya searah sama rombongan mobil jenazah saya pasti ngalah (mw bawa mobil atw motor), voorijder nya bringas2.
    kalo berlawanan arah n mereka ngambil jalur sebelah, saya yg bawa motor, biasanya sih saya ga terpengaruh koz saya bawa motor paling pinggir di jalan. nah kalo berlawanan n saya bawa mobil biasanya saya ga ngasih voorijder yg kibar bendera tuh, pernah benderanya dipukul ke kaca mobil saya, ya ga ngaruh juga toh cuma bambu, yang pasti dia juga yg ksakitan….

  20. tanpa mengurangi hormat kepada jenazah tapi tingkat urgensi nya menurut saya orang yang berjuang dengan maut harus lebih di beri prioritas. Kalau mobil jenazah sih biasa aja oom tapi yg pada ngawal jenazah kebanyakan arogan,udah konvoi nggk pake helm asal nutup pertigaan atau perempatan aja….

  21. Orang yang kelihatannya akan segera meninggal dengan orang yang sudah meninggal tentu punya kepentingan masing-masing (dirawat vs dikubur).
    Hanya saja menurut logika saya, lebih penting untuk mengutamakan orang masih punya peluang untuk bertahan hidup.

  22. Masalahnya kita hidup dinegara indonesia, dimana yg benar atau yg salah sudah sangat susah dibedain, mau cari kasus yg model apa juga banyak. Kadang sopirnya cuma manfaatin gara2 bawa ambulance ya jadi se enaknya sendiri, kalo kita terlalu baik juga bakal jadi makhluk yg lemah. Kalo aku dijalan ya sesama pengguna jalan saling menghargai aja, tapi kalo pas riding trus dsrobot orang ya ga trima juga. Intinya kalo dijalan berprasangka buruk sama pengendara lain itu lebih baik.

  23. Saya dulu jg penasaran, knp ambulan kaya gak boleh berenti.. ahir nya saya coba tanya2 ke supir ambulan
    Jdi dulu ada keyakinan klo ambulan berenti pas bawa jenasah hantu nya bisa ke tinggal di tempat ambulan berenti
    Dri situ ahir nya kaya jdi budaya mobil jenasah hrus di duluin
    Kata nya sih gitu ya hehehe..

  24. Hantu?
    Please deh, mana ada yang begituan.
    Salah satu kelemahan orang Indo tuh masih percaya sama mitos, bahkan mitos-mitos yang paling bikin ngakak sekali pun masih banyak yang percaya kemudian dijadikan sebagai alasan.

  25. Aduh mending minggir deh kalo ada iring2an jenazah gitu pernah liat tukang ojek online bawa ibu2 digebukin sama pengantar jenazah gitu…
    mending pada pake helm, modal bawa bendera kuning juga pada seenaknya.

  26. Menurut ane lebih penting ambulance yg membawa orang sakit, karena perjuangan antara hidup dan mati, sedangkan orang mati sudah tanpa perjuangan.

  27. Akhir kata sekarang di JAKARTA yg dibutuhkan ambulan berbentuk heli, utk bawa orang sakit yg GRATIS, klw mobil dah ngak jamin hidup ke tolong faktor emergency BANGET, tahu sendiri klw dah macet situ bawa tank leopard tetep stag nguingui ngak ngaruh (gimana blambir heli ya๐Ÿ˜‚), klw orang mati bisa antri kan dah di mandiin di doain ama yg hidup……

  28. Kalau saya waktu bawa ambulance nyalain sirine pada minggir tuh
    Beda waktu nyetir Mobil jenazah, mau klakson ditahan sampai pala pening juga ga minggir2
    .
    .

    Ini di GTA tapi… Mwahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s