Pertanyaan Pembaca: Udah pacaran, Udah Kerja, Baiknya Beli Sport 150cc Dulu ATAU Nabung utk Nikah?

 

Saya biasanya kalau dapat pertanyaan diatas hanya mesem sambil jawab bercanda. Tapi minggu ini sudah dua kali dapat pertanyaan yang mirip. Bedanya cuman di jenis motor yang ditanyakan. Saya jawab berdasarkan pengalaman hidup saya aja ya.

Jujur saja saat mulai bekerja tahun 1997, belum lulus kuliah waktu itu, salah satu yang terbayang adalah punya motor sport, lebih spesifik lagi Honda Tiger 2000 yang lagi heboh-hebohnya.

Rasanya bakalan lengkap hidup ini.

Padahal saya cuma kost di Jakarta, pekerjaan tidak bisa dibilang wah, lah namanya kerja jadi pengacara di KontraS dan LBH uang darimana. Pacar, yang sekarang jadi istri, sudah ada. Omong2an nikah belum ada sih, tapi yahh pasti akan ke sana kan.

Tapi waktu itu, setelah nabung, akhirnya tahun 1999 awal saya putuskan untuk memenuhi impian saya: beli Honda Tiger 2000 Silver tahun 1997

Dengan beberapa pertimbangan, atau lebih tepatnya pembenaran hahahaha:

  1. Motor juga bisa menjadi bentuk tabungan kalau saya beli dalam kondisi second dan saya rawat dengan baik. Nilainya kalaupun harus dijual tidak akan jatuh. Apalagi motor itu masih jadi motor impian, belum pasaran.
  2. Saya ga akan modif macam2. Yang ini gagal haahahha. Karena selain saya pasang fairing, Tiger itu juga saya bawa ke Budi Jatayu di Jelambar utk ganti satu set monoshock dan swing arm. Engga ganti knalpot, karena kalau naik Tiger dari jauh udah kedengeran suara rantainya hahaha.
  3. Akan jadi alat produksi untuk saya kerja dan kemudian lanjut kuliah ke UI Salemba. Motor ini juga saya pakai mudik ke Yogya 3 kali tahun 1999-2001. Jadi kombinasi antara motor kesenangan dan alat kerja.

Tiger 2000 ini akhirnya saya jual tahun 2001 karena harus berangkat sekolah ke UK. Harga saat saya beli 12 juta, kemudian laku terjual 12.2 juta dalam kondisi standard. Semua aksesoris dijual ketengan waktu itu. Uang 12 juta pas habis untuk nambah biaya nikah sebelum berangkat dan tiket berangkat istri.

Jadi boleh-boleh saja kalau bro sudah kerja, sudah pacaran untuk mendahulukan membeli motor sebelum menabung untuk menikah, tapi pastikan kendaraan itu menjadi alat produksi, tidak memodifikasi berlebihan, dan tetap terawat sehingga nilai jualnya terjaga baik.

Gimana?

Iklan

37 thoughts on “Pertanyaan Pembaca: Udah pacaran, Udah Kerja, Baiknya Beli Sport 150cc Dulu ATAU Nabung utk Nikah?

  1. hallo mas leo , aku setuju sama pendapat nya , mending pilih kesenangan pribadi dulu hahaha kalau urusan tabungan untuk nikah sih, bisa di omongin nanti hahaha… btw, salken ya mass πŸ™‚

  2. Pengalaman pribadi, lebih baik beli motor seken yang mulus.. harga jualnya ga jauh dari harga beli (kalo terawat) bahkan bisa lebih tinggi (kalo beruntung)
    .
    Jangan ambil kredit, rugi bro hahaha..
    .
    OOT:
    .
    Kalo bisa juga cari sambilan mumpung masih muda belum nikah, yang penting HATI HATI dan TELITI.. (jangan sampe kejebak perangkat batman)
    .
    Kalau memang takut bisnis/sambilan dan kurang tertarik buat berkarir hajar2 atasan biar cepet naik, bisa belajar bahasa inggris coba apply2 kerja diluar negeri (Yang biayanya murah, relatif mudah dan gaji lumayan itu kerja di timur tengah seperti UAE, Qatar, dll atau kalau punya nyali lebih bisa di AU) 5 tahun saja dah tabungan udah jauh lebih banyak πŸ˜€

    *kalau anda pegawai negeri atau pegawai tetap, abaikan saran kerja diluar negeri
    **ini cuma saran saya pribadi πŸ˜€ πŸ˜€

  3. OOT dikit mas Leo, saya jadi salfok sm pendidikan sampean. Sering nyebut kuliah di FH Undip, trus kok sekarang nyebut kuliah sambil kerja di jakarta, sebelum lanjut kuliah lagi di UI (berarti kampus sebelumnya di jkt bukan UI ?), trus ke UK, dan sekarang di Ausie. Dihitung kan banyak bener tuh almamaternya wkwk…
    Mungkin bisa di share pengalamannya dlm menimba ilmu kalau berkenan

    • Saya kuliah di FH Undip. Sebelum selesai kuliah saya sudah nyambi kerja di jkt, dua minggu sekali pulang pake kereta ke semarang (jamannya masih 6.500 rupiah tiketnya). Th 1998 mei lulus. Th 2000 lanjut master FH UI. Ga selesai krn th 2001 dapat beasiswa ke Inggris utk master.

  4. Kalo motor udah ada (dari ortu) terus udah kerja sama pacaran juga,, kira” gmn om? Mending nambah pacar apa nambah motor? 😁

  5. kalo sudah kerja ya kendaraan seadanya dulua sal sesuai selera.. πŸ˜€
    nikah sambil nabung dan nyari nyari sambilan lain sukur sukur bisa buat modif motor.. sisanya buat ningkah.

    joss

  6. Iya om mumpung masih muda. Saya juga begitu akhirnya beli yg 250 malah. Tp resikonya g bisa nabung lagi gara2 melihara 250cc belum biaya modifan karna keracunan sama temen2. Alhasil sekarang di tinggal pacar krn g ngelamar2, duit buat dp rumah udah kepake buat bli motor hahaha

  7. Sependapat sama om leo,
    Berdasarkan pengalaman pribadi juga
    Tapi saya ga liat dr sisi harga jual kembali nya, saya mikir keegoisan saya aja πŸ˜€
    6 bln sebelum nikah rencana ambil motor scr kredit (cbr k45) tp ga dibolehin calon istri, katanya kredit pas udah nikah aja. Tp saya kekeuh bwt ambil motor sebelum nikah, pikir saya pasti susah dan banyak pertimbangan secara udah mikir berdua (ama calon bini). Pasti banyak juga kebutuhan2 lainnya, yg harus rela saya kesampingkan untuk beli motor impian saya.
    Ternyata persepsi saya salah, rejeki bisa dr mn aja asalnya. Dan alhamdulilah hampir lunas nih motor saya. Tp Nambah cicilan roda 4 πŸ˜‚

    Thx & regards
    Salken om leo πŸ˜…

  8. Puaskan2 dulu bermain motor sebelum menikah. Berikut daftar mantan2 saya ( kalo di total duitny bisa beli evo 3.. ahhs susahlah ) . Prinsip sama dengan om Leo. belik 2nd karena penurunan harga masuk akal,di banding kredit (kalo di hitung kasar buang duit 10t selama 3 th masa leasing)
    – Honda Cb (modif full tiger estimasi biaya15 juta ) sold
    – Honda Tiger 2005 ( estimasi biaya 8 jt ) sold
    – Honda tiger 2009 ( estimasi biaya 14 jt ) sold
    – Honda tiger 2005 ( estimasi biaya 8 jt ) sold
    – Suzuki TS 2010 ( estimasi 15 juta) sold
    – Suzuki TS 1997 (estimasi 20jt ) sold
    – tiger 1995 ( Estimasi 8jt) sekarang masih ada
    Noted : nilai estimasi adalah nilai kasar yg dikeluarkan untuk membeli , modif , surat2.

    • Iya om, ntah kenapa jodohnya dengan tiger. Mau ambik pio kotak selisih 3jam.keduluan orang. Suzuki Ts paling mantap soknya. Buat jalan jauh mah ayok aja. Kebetulan hoby sama dgn om leo. Touring.

  9. Cari sekenan lelang di jba..
    Selisih dengan harga pasaran bisa sampe 20%, asal bener2 teliti dan cari yg grade A

    Dijual setahun dua tahun kemudian bisa impas, duitnya bisa buat nikah..

    Setelah nikah, ambil beat DP 500 ribu 😊

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s