Yamaha Aerox 250. Bagaimana Menurut Anda?

Pikiran ini muncul selama saya 3 hari wira wiri merasakan torsi nonjok 250cc matic diatas motor seberat 182kg ini.
Bagaimana kalau ada Aerox 250 ya? Versi ramping dan sporty 250cc?

Ahh matic sport 250cc itu khayalan liar mas aja.


Lho kenapa tidak?

Dengan bobot 182 kg saja, saya merasakan akselerasi tanpa drop dari 0 ke 120km/jam. Dengan top speed 145km/jam. (jalan kosong area barat BSD + knalpot Termignoni).

Kebayang engga kalau mesin powerful ini dipasang di motor yang lebih ramping dan ringan. Jika bobot bisa dipangkas dibawah 150kg, (note: Aerox 155 bobotnya 118kg) buang bagian yang tidak penting bagi sport matic seperti bagasi massif dan area depan yang lebih agresif dengan tahanan udara yang rendah.

Bagi yang sudah pernah jajal NMax dan Aerox tentu ngerti bagaimana sebuah mesin 155VVA berperforma berbeda dalam genre yang berbeda.

Ada beberapa pertimbangan yang menurut saya menjadikan Aerox 250 sangat feasible.

  1. Adalah langkah sangat mubazir secara ekonomi utk mengembangkan mesin matic 250cc berteknologi traction control kalau hanya utk satu varian saja. Anda tahu mesin 155 VVA sudah digunakan utk berapa varian? 3 varian. Anda tahu mesin 125cc Bluecore digunakan untuk berapa varian? setidaknya 5 varian. Mesin baru 250cc hanya bakalan utk 1 varian?
  2. Geliat pasar mengarah ke atas terbentur tembok pajak >250cc. Pabrikan dituntut untuk seinovatif mungkin mengakali ini. Diversifikasi kelas 250cc sudah gila2an. Kawasaki sebagai pemain pertama 250cc saat ini punya DELAPAN varian 250cc. Daya beli masyarakat menguat dan kebutuhan akan motor ber-cc besar semakin meningkat. Apakah akan diabaikan?

Terpantau via medsos ada 12 temen rider sport 250cc, ada yg pakai 900cc malah, yang ikutan beli Aerox. Dua saya tanya “ngapain lu beli matic turun cc? Engga nunggu Xmax yg 250cc?”

Mereka jawab ini memang butuh matic tapi yg powerful sporty.

Saat saya konfirmasi mengenai kemungkinan rilis Aerox 250 ke pimpinan YIMM. Saya diberi jawaban ramah “wah belum mas”.

Catatan akhir: saya dilahirkan dan besar di Kalimantan era 80-90an dimana image Yamaha adalah tentang performa tenaga dan sporty. Saya belajar motor pakai Yamaha RX-S dan wara wiri dengan generasi Yamaha Alfa. Buat yg ngerti aja nih jajaran motor saat itu apa aja dari Honda dan Suzuki.

Aerox 250 ini, menurut saya, inti filosofi Yamaha di era matic modern. Bisa jadi calon anggota penting di keluarga besar Yamaha Maxi Scooter.

Iklan

66 thoughts on “Yamaha Aerox 250. Bagaimana Menurut Anda?

  1. Bisa jadi … dan kemungkinan besar memang mesin 250 cc vva ini digunakan Yamaha untuk varian2 produk yang lainnya lagi.
    CMIIW … mesin 155 cc vva sudah dipakai di 4 varian : Nmax, Aerok 155, new R15, dan Vixion R.
    Thanks Om Leo …

  2. Kl marketnya ada knp tidak. Besar mana market matic 250 yg butuh berkendara nyaman dgn yg powerful sport? Apakah akan beriringan sama banyaknya spt nmax dg aerox. Menurut om Leo gmn?

  3. Itu juga jadi Fikiran saya… Body ngga usah terlalu bongsor… Ya 11-12 sama Aerox 155 om.. Biar ngga kebanting… Maklum body mungil

  4. Ekspektasi saya membaca judul: wow kakak wow.. serius? 1 silinder 250cc, torsi sudah kebayang.. (pake majesty aja dulu udah joss bgt, gimana ketambahan VVA+injection engine.. hmm seru om Leo..)

  5. cukup menarik, menurut saya juga xmax bodynya terlalu bongsor apalagi kalau dipake commuting tiap hari.. mesin mungkin bisa di aplikasikan ke “adik2nya”

    • Lah itu berita penambahan lini produksi di pabrik karawang? Yg dulunya buat mptor kecil, bakal dipakai buat motor premium

    • Ahh iya… YIMM keteteran ngejer inden Aerox & Nmax. Musti buruan gedein pabrik. Hati-hati… Begitu AHM ikut terjun.. Lsng mass production tanpa lama indent, alhasil para indener yamaha bubar.

  6. Nyobain xmax.. Lha koq jinjit bingitss.. Pdhl tb 172 , kalo udab jalan sih wenak.. Cuma kalo kena macet boncengan..kayak nya bakal susah, prefer aerox 250 di buat.. Dengan jok yg nggak usah terlalu lebar.. Pasti nyusss

  7. “wah, belum mas”
    Kok gw jadi ngerasa kalo aerox250 bakal dibikin sama yamaha yaa, logis bgt sih, mana mungkin pabrikan sekelas yamaha develop mesin cuma buat 1 model doang

    • Bila begitu bukannya harusnya motor sport 250cc pun sudah pakai traction control?

      Yang saya heran mengapa kok motor R25/MT25 nggak ada yang pakai traction control.

    • Ya ga lucu lah. R25 kelahiran tahun berapa?
      Apa ga terlalu cepat kalo ada facelift r25?

      Xmax aja inden panjang. Mending tenaganya difokusin disini, lebih menguntungkan.
      Single fighter dan dah ketahuan banyak peminatnya.

      Kalo r25 di facelift sekarang, emang jaminan bakal laku keras kaya indenan xmax?

    • Iya, motor matik dapat perhatian lebih besar ya. saya masih penasaran apa benar perlu atau tidak ya. Kalau di motogp solusi ban spin itu kan pakai big bang. x-max itu 1 silinder. R25 2 silinder. harusnya yang 1 silinder lebih susah wheelspin kan?

      Apa kalau nggak ada TCS, maka X-Max bisa untuk buat donut?

      R25 bukannya cuma nggak laku di Indonesia?

    • Saya baca tanggapan mas yg ngotot keberatan dg traction control dan protes kenapa R25 kelahiran th 2014 ga ada TC jadi mikir. Mas hater ya?

    • keberatan?

      cuma penasaran saja. Apa TCS itu beneran perlu untuk motor satu silinder 250cc, apalagi matik?

      Apa R25 harusnya pakai TCS juga? Masalah apa yang akan timbul bila R25 (bukan X-Max) nanti dirilis nggak pakai TCS?

    • Belum muncul…
      Kok udah berandai2 r25 facelift tanpa tcs terus mau dihujat?
      Ngomong yg ada dulu lah. Emang situ tahu kalo r25 facelift bakal tanpa tcs?

      Ga boleh yah matic bikin feature baru gitu?
      Namanya tuh value added. Mirip di cbr pake riding mode lah.
      Ni kan dah jadi pelopor, lama2 kan jadi feature wajib di motor premium. Kan konsumen yang untung

    • Itu saya tanya.

      Kalau tcs dianggap wajib untuk motor 250cc, maka kalau matiknya saja sudah pakai, yang sport nggak pakai ya dihujat dong. Yang matiknya nggak ada tcsnya ya nggak perlu dibahas.

      Kalau tcs untuk 250cc nggak wajib, ya sudah, 250cc sport nggak ada tcsnya no problem.

      ada tcs juga nggak selalu bagus. kalau kena yang kw3 justru malah merepotkan.

      https://kupasmotor.wordpress.com/2017/06/22/traction-control-itu-ada-kwnya-juga-meningkatkan-akselerasi-vs-cuma-mencegah-selip-vs-membahayakan-tapi-mengapa-di-xmax-250-dan-300-ada-di-xmax-400-malah-nggak-ada/

    • “Sucahyoaji”
      alias empunya warung
      “kupas motor”
      Yg masih baru&masih bau kencur dalam dunia permotoran inilah salah 1 blogger dgn rasa sok taunya yg melebihi pengetahuannya yg hanya ala kadarnya tapi ngeyel dalam melakukan pembenaran opini pribadinya,seakan dia yg paling pintar,paling tau segalanya tentang dunia otomotif,
      Sampek minyak goreng dia anjurkan tuk di jadikan bahan aditif di dalam oli mesin motornya…
      Aseli sesat bener tuh blog
      “Kupas bawang”
      Blog yg aneh,Konyol kuadrat deh pokoke…
      Gendheng tenaaaanπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  8. seprtinya untuk 250 Xmax lebih menawarkan cara berkendara yang berbeda layaknya Nmax, mungkin saja Aerox menjadi 250cc, tapi riding positito Aerox tidak berbeda dengan cara berkendara atau riding position matik kecil pada umumnya, so sepertinya konsumen akan lebih tertarik dengan Xmax yang memiliki posisi berkendara lebih rileks hehehe IMHO πŸ˜€

  9. Berita tentang Suzuki yg akan menelurkan Skutik 180 CC sebagai pesaing Nmax dan Aerox seharusnya Yamaha harus antisipasi menambah kubikasi mesin Aerox menjadi lebih gede. Tapi kalau mesin 250 CC punya Xmax sepertinya kegedean dan dari sisi harga terlalu tinggi untuk untuk bersaing dengan Burgman 180. Lebih pas kalo Mesin dg kubikasi mesin 180_200 cc..

    • klo mesin 150 vva nya bsa bersaing sama 180 cc gmn tuh?
      kasusnya mirip batangan 150 vs doweceh 150 | 19ps vs 17ps
      kira2 begitu

  10. Oom..tlng ditnyakan ke Yamaha knp rem blkng tdk menggunakan cakram scr default? Bukannya klo nmax lebih ke yg ingin tampil elegan dan aerox lebih ke sporty, atau singkatnya yg suka jalan sopan tebar pesona pake nmax safety nya maksimal, sdngkan jiwa yg di jalan agak “liar” safety nya dikurangi? Jng harga ya alasannya..

  11. Naik Aerox 155 memang beda banget. Tu matic naiknya cepet banget. Tau2 dah di 60-70 … naik ke 100 gampang banged !!! Gue dah habis 3 jeti dandanin ni matic. Tinggal ganti jok pake MBTech dan ganti shock depan pake USD. Udah lama gk dandanin motor… Ada rezeki tahun besok minang XMax.

  12. Saya malah kepikiran nya Yamaha membuka pasar baru lagi dengan mengeluarkan sport batangan matic πŸ˜‚πŸ˜‚.

    R25 AT (automatic) dan R25 MT (kopling manual). Dua2nya VVA, traction control, ABS, Assist & Slipper Clutch.

    *mimpi mode on.

  13. matic cc besar pasti body nya juga maxi, semua merk maennya spt itu, hanya TMax yg mungkin aga sporty modelnya

    kalo yamaha bisa bikin matic 250cc dengan aura sport yang kental, plus slim body tentunya, bener2 bisa bikin blue ocean market lagi

  14. tetep kalau kompromi fungsional nmax paling enak, asal gak banjir2an.. xmax sayang nya terlalu gambot coba kalau di bagian jok agak dibuat ramping, tarikan agak lemot.. bisa2 dilibas nmax bore up an

  15. Mesin 155 vva buat 4 varian om,kurang vixion r blm lg kalo mx king dipakein mesin ini,bisa 5 varian deh.
    Btw kalo ada aerox 250 bikin lbh gambot lagi, 250 cc kalo gak gambot kesannya kayak 150 cc boreup

  16. Sedikit cerita nih om tentang aerox dari temen saya yg berniat beli motor baru minggu lalu, ya bisa di bilang temen saya ini awam di dunia permotoran..sore sekitar jam 4 dia telfon saya minta saya main kerumahnya buat lihat motor barunya. Sampai disana sambil nyengir2 dia nunjukin si aerox hitam yg baru aja dia beli masih dengan body yg ada corat coret spedol khas motor baru.. dengan polos nya dia ngomong “matic banter iki bro, wani iki nek mbok jak selip selipan karo ninjamu!.”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s