Saat Jual/Beli Motor, Bukan Hanya Uang Tapi Faktor Respect Juga Penting. Kalau Engga, Batal Juga Gapapa. Pernah Ngalami?

 

Saat kita menjual barang, tentu kita berharap kita tidak rugi. Bahkan harus untung kalau itu memang jalan nafkah kita. Tapi terkadang bukan hanya soal uang, tapi juga ada aspek batin yang penting. Kalau saya mending batal transaksi saat menghadapi pembeli yg bergaya intimidasi atau meremehkan.

Ini sebenarnya kejadian 1.5 tahun lalu saat saya menjual Ninja 1000 tahun 2015 untuk ganti ke ZX10R. Tapi itu jadi pelajaran yang saya ingat saat membeli atau menjual barang kemudian.

IMG_5439-004

Orang ini datang, menurut cerita dia, lumayan jauh dari utara Sydney. Tanpa saya minta saat kontak dia cerita pernah punya motor ini dan itu. Biasa ada pembeli gitu.

Motor saya iklankan lumayan di atas harga saya beli, ya untung sekitar $1,500 lah. Plus udah dipake touring dan riding hampir 2,000 km. Jadi kalaupun ditawar di harga saya beli sebenarnya masih cucok lah cin. ga rugi.

Doi menawar lumayan di bawah. Saya bilang harga saya negotiable, tapi itu jauh dibawah. Lalu dia pelan-pelan naik $100 sampai 5 kali. Disitu saya mulai agak bete. Emang saya mas-mas di tepi jalan? hehehe

Eh doi mulai pushy, nyolot. Disitu batin saya bicara.

Saya lalu putuskan motor ga akan saya jual ke sampeyan meskipun sampeyan bersedia bayar di harga saya minta.

Buat saya bukan sekedar uang yang penting, Tapi juga respect dan kepuasan batin.

Motor akhirnya terjual di harga dibawah yang tokoh antagonis tadi tawarkan, tapi saya senang dengan proses diskusi dan negosiasinya.

Kesimpulannya, untuk saya sendiri, dalam jual beli:

Be respectful.

Saat sebagai pembeli: “karena kita ga hanya membeli barang, tapi juga hati si penjual (supaya negonya bisa enak)”

Juga saat sebagai penjual: “Karena kita ga hanya menjual barang, tapi juga menjaga kepuasan batin kita.”

IMG_8881

 

 

Iklan

32 thoughts on “Saat Jual/Beli Motor, Bukan Hanya Uang Tapi Faktor Respect Juga Penting. Kalau Engga, Batal Juga Gapapa. Pernah Ngalami?

  1. pengalaman bos sama rxz..
    mau dijual malagh calom pembeli kakean nyacat..
    gak jd tak lepas..
    mending tak rawat..
    5 taun kmd malagh laku 15jt …
    gak banyak cakap buyer liat barang lgsung bayar..

    • kita kan juga tau motor ya. kekurangan kita akui. tapi kalau nyacat nya berlebihan supaya harganya turun, saya halus bilang “hehe gpp mas coba aja dulu yg lain”

  2. tidak hanya pembeli kendaraan aja om yang seperti itu, pembeli rumah kadang ada yang bawel cari kekurangan biar harga turun tajam. pembeli adalah raja tapi gak gitu juga

  3. Om.. Ga ikut2an rilis artikel penjualan motor,…bln mei…
    Bnyk bloger2 honta/yamama, kolektor motor2 busuk…pada girang pnjualan ssembahanya naik, dan rivalnya turun…..padahal mrk ga sadar, tnp disengaja menyebar kbencian..sehingga secara tidak langsung puasanya..batal….

  4. Request artikel dong om..
    Bagaimana hobi motor bisa jadi invest, padahal nilai nya kan turun tiap tahunnya..sekalian perbandingannya beli seken dengan beli baru..dan juga apakah rumusnya berlaku juga buat motor” kecil..
    Nuwun om

  5. Sya pernahnya udah deal sama seller, berhubung barang nya di rumah 1 lgi dia minta waktu besok
    Ane gk bawelin, ditunggu smpe malem gk ada kabar
    Besoknya ane follow up katanya udh dijual ama orang lain ..

    Pdahal slama sharian nunggu banyak penawaran lain yg lbih value

  6. dari pengalaman ane jualan motor sport

    so far paling enak jualnya di segmen umur mature, kelas naked 250cc 2 silinder contohnya, orangnya udah umur 30-40 keatas, dan duitnya ada, dan udah gak suka bongkok2an naik sport full fairing

    kelas naked 250cc 2 silinder, biar lebih segmented, tapi pasti dateng ke rumah, gak alay nawar di chat doank, abis itu gak ada kabar lagi

    dan kalo udah liat+suka, pasti dibayarin, nawar juga rata2 yg wajar aja

    besok Xmax kayaknya bakal sama nih segmennya, orang umur matang dan berduit

  7. Alhamdulillah mas, ane lum prnah ngalami …
    Cause, ane telusuri dlu track record si buyer, kalo doi memiliki rasa “keprimotoran” pasti ane lgsung deal …

  8. Haha bener bgt. Dulu pengalaman, punya mobil dan gk ada niatan jual sama sekali. Awalnya ngobrol santai, lama2 jadi dijual jg itu mobil. Meskipun mobil kesayangan, tp kyk gk ada rasa kecewa atau nyesel sama sekali ngelepas ke orang itu, krena orngnya bsa ngehargain kita jg tu mobil. Sama tambahan ada rasa yakin pasti barangnya bakal dirawat sama doi.

  9. Kalo pengalaman saya perhatikan anak buah saya melayani pelanggan, banyak yg nyolot berulang kali bilang :
    “PEMBELI ADALAH RAJA” seenak aja nawar2 , ty ini itu, ada warna merah /biru, cari hitam dstnya…. saya bilang, sampean kan BELUM beli, jadi sapean BELUM raja, jadi help yg sopan

  10. Ane jg pernah om, tp sebagai pembeli. Cmn bkn motor, tp duren.
    Harga awal 150. Ane tanya 100 blm dpt? Djwb belum. Ywd…terima kasih…ane naik motor.cabut. ane gak bakal turun lg meskipun dipanggil2 dikasih harga 100. Ane tau bedanya jualan sama pengemis. Klo ane beli, sm aj nganggep dia pengemis.
    Ane gak pernah ngatain mahal, tp lgsg nawar. Yes= bayar, no= tinggal.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s