Ducati Supersport S 939: First Hand Impression ala 7Leopold7

Ducati Supersport S. Giuseppe Caprara, Lead Engineer Ducati mengakui project 1312 ini adalah “a gamble”, perjudian. Bagaimana first hand impression saya atas “daily sportbike” satu ini?

Pertama kali melihat melalui spyshot MCN dan kemudian gambarnyanya  bertaburan di internet, saya sudah skeptis. Downgraded bike. Apalagi kalau mata kita sudah sangat terlatih melototi Panigale series, motor ini terkesan bulky, lebih gambot di gambar.

https://7leopold7.com/2016/07/08/spyshot-ducati-siap-luncurkan-supersport-baru/

Tapi melihat langsung, di hadapan kita, auranya betul-betul beda. Masih sangat Ducati dan sangat cantik.

Lupakan bahwa mesinnya diambil dari Hyper 939, atau chasisnya modifikasi dari Monster 1200. Ini adalah daily sportbike tercantik di kelasnya.

Giuseppe mengakui proses desain motor ini lambat dan tidak mudah. Hampir memakan waktu tiga tahun bagi seluruh engineer project pada akhirnya menyepakati bagian-per-bagian dari motor ini. “Building an everyday sportbike was not easy for Ducati”. Mengkombinasikan motor sport full fairing dengan kenyamanan motor harian bukan sesuatu yang natural dan mudah bagi kaum Panigale.

Tubuh saya saat duduk diatas SuperSport agak kaget. Secara insting bersiap dengan ergonomic sport yang demanding seperti calon mertua galak, tapi ternyata sangat lega dan bersahabat.

  • Seat sangat nyaman. Shape/bentuk seat memberikan support yang pas untuk posisi riding. Tidak seperti motor sport murni yang datar saja. Begitu juga material dan kulit pelapis seat yang memberikan grip yang pas pada bokong indah saya.
  • Room leg, atau ruang di kaki lega. Sudut yang dibentuk antara footpeg dan pinggul lebar. Saya bisa merasakan riding seharian dengan motor ini tetap nyaman.
  • Stang yang merupakan raiser clip-on juga betul-betul nyaman. Terasa sekali signifikan bedanya dengan ZX10R saya. Bahu dan pergelangan lebih relax.
  • Kaki saya juga menapak dengan mantap di tanah (tinggi 174cm). Tingkat kepercayaan diri dan kenyamanan berkendara juga ikut naik hehehehe..

Seri S yang saya naiki memiliki beberapa keunggulan dibandingkan seri standardnya:

  • Suspensi depan belakang Ohlins. Fork depan 48mm. Standard dg Sachs dan Marzocchi. Fork depan 43mm.
  • Quickshifter (up&down).
  • Velg merah
  • Seat Cowl
  • Leather seat

Beberapa test yang dilakukan media mengindikasikan performa suspensi signifikan berbeda.

Di Australia, Ducati SuperSport S dijual di harga 210 juta rupiah.

Mas Leo kok murah? Sabar, ini karena disini negara kurang mampu, di Australia pajak motor baru sekitar 10% dari harga motor. Mau majekin 250% kayak di Indonesia takut membebani masyarakat yang sudah hidup susah disini. Mohon doanya, agar kami yang kesulitan di Australia bisa tetap tawakal.

Sejauh ini sudah ada 6 orang pembeli yang menunggu delivery. Ini cuma di Canberra lho, kota kecil. Belum lagi di kota2 yang penduduknya 10 kali lipat seperti Sydney, Melbourne dan Brisbane. Guiseppe, perjudian kalian sepertinya membuahkan hasil yang manis.

Siap-siap nih ada versi SuperSport di cc yang lebih besar.

Mas Leo ga ambil? Saya ga suka ngebut.

Iklan

65 thoughts on “Ducati Supersport S 939: First Hand Impression ala 7Leopold7

  1. Wiiih cakep tu Mas, knapa INA gak jd negara miskin kaya AUS ya, jd rakyat gak di bebani beban pajak yg melambung tinggi tp di korup he he he, Maaf mas jika salah kata maklum aku mh masyarakat awam . . .

    • Hiks….sedih emang disini ini. Saya sempet merasakan dikala sportster 48 gress seharga 220jt on the road, skrg jadi 580 juta off the road. Ducati juga, mulai dari jamannya line up monster tipe tertinggi diangka 300an juta menjadi 1M. Panigale?? Top model 1199 R 700an juta jadi 1.7M kl gak salah. Nasib kita tak “seindah” kawan2 pecinta mobil Inggris. Tumbuh suburlah wahai oper kredit,lemon law market, dan…. moge NP. Ya…harapan kita cuma ada di moge jepang yg relatif terpaut “hanya” 100% dari harga di Jepang. Hahahaha….

  2. Iya juga ya Mas, udah jd negara kaya, masyarakat mung iso nyengir wae he he he, salam knal Mas Leo, saya baru kali ini komen di warung Mas Leo, maklum aku jarang komen, cuman selalu mantengin setiap warung/blog otomotif, abis suka sama otomotif Mas . . .

  3. Om leo, kalo pengacara memang waktu study diajarkan cara mengaduk aduk perasaan mertua eh orang,? Setelah baca artikel ini saya kira banyak biker yang keluar sumpah serapah nya mengutuk pajak di Endonesah .
    Bisa bikin stress nih kalo artikel nya begini

  4. “Mau majekin 250% kayak di Indonesia takut membebani masyarakat yang sudah hidup susah disini. Mohon doanya, agar kami yang kesulitan di Australia bisa tetap tawakal”
    Nice sarcasm om 😂
    Ducati buat motor sport nyaman? Keren juga

  5. “kulit pelapis seat yang memberikan grip yang pas pada bokong indah saya.” Seketika langsung berhenti yang baca, mulai berimajinasi !!!!

  6. Pajak tinggi jalan banyak yang belubang..
    Yang bikin kebijakan kayak gini dulu siapa?
    Ekonomi menengah yang kena imbasnya, yang kayak tetep aja bisa beli moge dan tidak terbebani dengan pajak. Yang ekonomi kebawah gak mampu beli moge. Yang menengah mampu tapi merasa terbebani dengan pajak..
    Inilah indonesiaku

  7. Om leo, maaf rada out of topik

    Bikin artikel soal ARRC thailand kmaren dong om
    Saya pngen tau pendapat dari om leo

  8. pasti ‘gak suka ngebut’ di indonesah, wong banyak emak2 sein kiri belok kekanan hahaha

    oh iya om kalau boleh tau om leo pernah pakai motor 4 silinder apa yang paling jauh km.nya?

    #lgngidammogebekas600cc
    #hehehe

  9. Saya suka sama ulasan moge moge di blog nya bang Leo…
    Lebih netral dan adem kalo dibaca…
    Walaupun jam terbang tinggi dan pengalaman memiliki bermacam2 superbike, tetep low profile..
    Beda sama blog nya si mbah siapa itu..
    Blogger amplopan yang selalu ngehina kesana kemari demi dapat amplopan…
    Hehee….

    • mantap om ditunggu, jujur selalu penasaran, pajak motor baru murah.. gimana pajak taunan, biaya servis, bensin, parkir, dll disana? makasih om

  10. ” Mas Leo kok murah? Sabar, ini karena disini negara kurang mampu, di Australia pajak motor baru sekitar 10% dari harga motor. Mau majekin 250% kayak di Indonesia takut membebani masyarakat yang sudah hidup susah disini. Mohon doanya, agar kami yang kesulitan di Australia bisa tetap tawakal. ”

    mantab, suka sekali saya sama sindiran yg seperti ini.
    thumbs up.

  11. Udah pajak tinggi dikorup lagi..pd ga punya malu jd koruptor..cengengesan lambaikan tangan ke kamera kek selebritis..nantangin kinta digantung dimonas gd kelanjutannya…coba dimiskinkan kalo emang hukuman mati melanggar ham..biar merasakan susahnya jd org miskin..hidup endonesah…

  12. Bokong indah om om, eh eghem maksud saya… anu, ah udah lah.
    Om,bisa sedikit cerita ngga kenapa di negara tanah surga kita ini “motor umum” dipatok ber CC 250?

  13. Beuh om leo lebih ganteng ini dari pada cbr . mukanya memaksakan . . tapi anehnya .
    Cbr udah kasih power tinggi dan fitur sangat mumpuni tetep ajah ninin yang banyak di beli harga sama fitur kurang power kecil .
    Mmm ada apa ya om leo .

  14. Lagi ngebayangin andai di INA banyak berkeliaran dan disalah gunakan dijalanan sama EMAK-EMAK RACING yg maksa utk GAUL, Terong-terongan, & cabe-cabean.
    Hancur sudah negara makmur ini…

  15. Cakep tulisannya om leo, syng nunggu artikel barunya lama

    Tulisan org terdidik n mendidik para pembaca. Ga asal ngomong w org kaya lo org kismin. Padahal klu mati ga ada yg dbawa n butuh org lain buat nguburin

  16. di Australia pajak motor baru sekitar 10% dari harga motor. Mau majekin 250% kayak di Indonesia takut membebani masyarakat yang sudah hidup susah disini. Mohon doanya, agar kami yang kesulitan di Australia bisa tetap tawakal.
    Pernyataan yg menarik mas. 😂😂😂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s