Gerry Salim dengan Honda CBR250RR Dominasi Seri Pembuka AARC di Johor Baru 2017. Apa Kuncinya?

 

Melengkapi kemenangan saat race 1, Gerry Salim kembali memperdengarkan lagu Indonesia Raya di race 2 balap Asia Production 250. Ikut bangga dengar lagu kebangsaan bergema di tanah Malaysia. Salut….

 

Screen Shot 2017-04-02 at 6.30.29 PM

Kepiawaian dan ketenangan Gerry Salim, yang langganan juara regional di kelas 600cc, dalam menekuk CBR250RR memang harus diacungi jempol. Secara bersih dan rapi mengambil jarak dan memisahkan diri dari para kompetitornya.

 

Seri pembuka ini penting karena merupakan debut bagi CBR250RR si adik bungsu untuk memperlihatkan tantangan serius kepada para kakaknya.

 

Jelas ada dua kunci utama kemenangan tim AHRT:

  1. Pilihan AHRT menjagokan Gerry Salim. Bagi AHRT turun di kelas AP250 adalah pertaruhan nama baik produk. Harus menang. Ini bukan terutama soal investasi untuk memupuk bakat pembalap muda. Tujuan balap bagi AHRT ya satu, untuk menang. Gerry Salim juara kelas 600cc yang kemudian ditugaskan untuk memastikan tujuan itu tercapai. Mental juara yang dimiliki membuat Gerry bisa memaksimalkan baik peluang ataupun dari masalah yang ada,
  2. Melihat regulasi AP250 di AARRC, jelas terlihat bahwa motor yang terlahir dengan spesifikasi standard tertinggilah yang berpotensi menang. http://www.asiaroadracing.com/tech-regulations/. Silahkan dibaca. Memiliki dan cukup familiar dengan ketiganya, Ninja250Fi th 2012, R25 th 2014 dan CBR250RR th 2016, bisa saya katakan dengan kondisi standard to standard, CBR250RR diuntungkan dengan spek standard yang lebih race oriented dibandingkan counterpartnya.

 

Musim 2017 memang baru dimulai, banyak hal yang bisa terjadi. Dengan dua keunggulan diatas, tim AHRT memang berpotensi mendulang lebih banyak point. Namun hasil akhir tidak bisa dikunci dari sekarang. Bagaimana reaksi tim-tim lainnya?

Hikmahnya jadwal Kawasaki dan Yamaha melahirkan new Ninja dan New R25 dipercepat kayanya nih hehehehe

Iklan

75 thoughts on “Gerry Salim dengan Honda CBR250RR Dominasi Seri Pembuka AARC di Johor Baru 2017. Apa Kuncinya?

  1. lha sekarang tinggal buktiin deh om di kancah nasional..
    betul..
    masak inter udah berani, tarkam malah kabur..
    hahaha
    guyon vrohh !!

  2. Apakah tahun depan mayoritas tim pake cbr250rr, setelah mlihat hasil race ini? Tapi ya tnggu hasil seri berikutnya hehe

  3. Well played ahrt, kasihan aja sama fby2 yang terlalu buta, sampai2 lupa kalau ada anak bangsa yang membanggakan disana, saya sendiri juga berharap tim yamaha Indonesia bisa berprestasi, masak kalah sama thailand.
    Yang jadi fokus saya disini malah si andy m fadly, luar biasa itu anak, naik motor paling tua, tapi masih bisa finish 8 dan 6. Bawa motor yang “outdated” aja kayak gitu, apalagi bawa motor yang baru dan lebih bertenaga?
    Tolonglah kawan2, jangan buta sama merk, dukung Indonesia di ajang internasional, kalau cuma di race lokal, gak terlalulah, saingan sama saudara sebangsa gak bagus.

    • Ga usah menuduh fby aja. Ente lupa awal2 arrc 250AP dimulai bagaimana galang ama imanuel berjuang di barisan depan jatuh bangkit dan apa kata Fbh ketika cbr jomblo yg menang ?
      Jadi sama saja. Berarti ente jg buta merek.

    • Cie fby yah.. Fbh mah gak usah ditanya, kalau ente bilang gitu, berarti fby tiru2 keburukan fbh dong.. Yang jadi masalah disini, ada orang yang mewakili Indonesia dan menang kok masih aja dipandang skeptis, kalau yang menang dari tim yimm saya juga apresiasi kok, apalagi bawa current r25 yang banyak yang bilang kalah banyak dari cbr250rr. Fby cuma terus2an aja jelek2in gak peduli itu disana ada orang Indonesia yang menang.

    • Lah koment situ ambigu sekali, alih2 netral tp saya dituduh fby lucu sekali anda. Jelas fbh dan fby sama aja namany fansboy. Anda fbh yah yg banyak keburukan yg ditiru oleh fby ????

  4. Hikmahnya jadwal Kawasaki dan Yamaha melahirkan new Ninja dan New R25 dipercepat kayanya nih hehehehe

    ^^^

    Gada hard clue laen Om?

  5. beda jelas ya kang …. sampai sampai quote nya begitu, …. terlalu perkasa cbr 250rr. mangga yamaha, suzuki, kawasaki… semangaaattt

  6. Susahnya kalo ntar kalo new Ninja ama R25 dah nongol, peraturan arrc berubah lagi. πŸ˜€
    riset dah jalan soalnya… yg baru nongol melongo…wkwkwk

    • Lha ini !!!
      Emang susah vrohh buat tanding yg seimbang, kalo sebelum tanding udah ada bahasan di warung kopi..
      *Ehh

    • Pengikut juragan mazapahit, pokoknya honda selalu salah. Ane punya motor yamaha. Bagus produknya, yg bikin ilfill efbeyek yg selalu nyinyirin honda, g liat kalo honda mau nunjukin indonesia ke asia dan dunia lewat balap.

    • @masdab
      Lha trus ente sebut apa tuhh Si dukun Cetar??
      Apa blog netral itu kayak gitu?? Trus tebar kebencian dianggap Netral??
      Makanya tohh melek..
      Sungguh dunia sudah terbalik.
      Hahahaha

    • mbah dukun nggak pernah bilang kalau dia gak ewuh pekewuh atau apa lah, malah di IG nya dulu dia nulis kalau dia media partner ahm
      nah kalau yg ngaku netral itu?
      bilang gak ewuh pekewuh saat ngetest onda doang, tapi tetep ewuh pekewuh juga kalau bahas tentang motor yg berafiliasi dengannya ngueeeeeeeeng

  7. Congratz utk Gerry salim AHRT dg CBR250RR.

    Balapan kelas production sbenernya semua motor punya potensi kemudian bagaimana disinergikan dg skill pembalap. Perbedaan power puncak 2.4-3 HP di rpm maks ngak langsung membuat motor yg lebih kecil HP nya jdi pecundang. Fastest lap ditentukan oleh kecepatan masuk dan keluar tikungan bukan topspeed di trek lurus.

    Sejauh pembalap sanggup melekat secara pol dg karakteristik handling motor, pintar mengatur ban supaya grip lebih awet, walaupun power puncak lebih kecil dia tetap punya peluang menang. Layout tiap sirkuit jga mempengaruhi performa si rider.

    Balapan World SSP 300 tdi malem di Aragon juara pertama Ninja 300, kedua Yamaha R3, ketiga Honda CBR500R. Ninja 300 dan R3 kalah HP puncak dan faktor weight to power ratio dg CBR500R, tetap punya kesempatan menang yg sama.

    Lebih penting semangat pembalap Indonesia utk jdi juara skala International, apapun merk motornya.

    • mungkin benar, tapi by default suspensi cbr250rr lebih cocok buat track dari pada motor lain. keliatan kemarin di tikungan gery salim bisa relatif mulus dibanding rider ninfi atau r25. jadi susah ngejar di tikungan. beda casenya ama M1 kmrn yg menang di qatar. di tikungan M1 bisa lebih smooth dan cepat di banding GP17.

    • Bisa jdi jga Pak seting suspensi dan geometry chassis CBR250RR. Hanya pendapat sy itu bsia dri pembalapnya dimana Gerry salim bener2 nge pas dg setup motor dan layout tikungan. Bentuk radius tikungan jga berpengaruh.

      Ducati memang understeer menurut JL kalau buka trottle di mid corner, khususnya tikungan medium-high seperti Losail. Motor akan tetap berada di line kalau pake teknik trail-braking mulai dri masuk sampai sebelum apex di mid corner.Tapi brake late-trail braking sbenernya bukan riding stylenya JL. Teknik bawa M1 di medium-hig speed corner ngak bisa di praktekan oleh JL dg Ducati.

      M1 memang dirancang utk push di mid-corner sperti JL biasa lakukan sebelumnya. Motor mampu stabil di mid corner kecepatan sedang-tinggi sperti Losail. Kmudian manfaatkan momentum utk akselerasi tanpa terlalu bnyk buka gaz di ujung tikungan. Karakteristik GSX-RR jga katanya mirip dg M1, stabil di medium-high speed corner tpi agak nervous kalau hard braking menuju tikungannya.

      RC213V ideal di tikungan S, hairpin atau L radius sempit. Motor mampu brake late – hard braking dg stabil masuk tikungan lebih dlm. Kmudian berbelok tajam kalu istilah Crutchlow V-shaped Honda line. Stop n go, motor langsung ke apex kmudian belok tajam dan secepat mungkin menegakkan motor utk aksellerasi. Dg itu RC213V perlu torsi supaya cepat melesat keluar dri tikungan2 tsb.

      Di motogp masing-masing punya bentuk tikungan yg ideal menurut geometry & faktor kelenturan chassis.

      Mungkin motor prod masal chassis lebih lentur jga punya karakteristik sperti itu. Jdi ngak semua sirkuit bisa cocok.

    • Sip Pak yg penting support pembalap Indonesia apaun merknya. Skrng Gerry bawa CBR250RR sanggup kasih gebrakan di ARRC, fans club Yamaha, Kawasaki bagusnya bantu kasih dukungan jga

  8. penjualan ninja 250 harus turun drastis dulu πŸ˜€ biar segera dibrojolin yg baru… ini malah naik lagi.

    harusnya para biker sepakat jangan beli Ninja dulu, hahaha.

  9. sebenarnya point utamanya membuktikan bahwa mesinya tdk protol itu aja,

    khan yg didengung-dengungkhan fb sebelah poinnya yach itu, bukan menang kalah.

    kalah wajar, menang katanya karena dah duduk ngopi ngerubah regulasi

  10. Ane g punya motor honda, pakai suzuki dan yamaha. Tapi heran aja saya fby dan juraganmazapahit. Honda kalah di caci, menang harumkan indonesia di caci. Segutu bencinya sm honda., Trus berlindung dibawah pembalap thailand. Lihat aja gap gerry dbg pembalap thailand tipis. Tapi gerri dg pembalap binaan rossi, galang dan pratna jauh bener. Harusnya dimotivasi YRI supaya lebih maju, masa risetnya 3 tahun kalah sm thailand. Ehh, ini mah kalah menang yg penting hinda dicaci

  11. asli beneran sy bingung sama FBY..

    ada yg bilang CBR pantas juara krn spek standar ny aja udah unggul..(lah trus itu salah cbr)
    sampe bawa2 harga motor yg beda 7jt sama R25.
    sini sy tombokin 7jt biar r25 bisa juara..

    • bloger yg ngaku netral dan memberi pencerahan publik ya? heran asli, analisa super ngawuurr. beda dg om leo yg multi brand user, meskipun dekat dengan Yamaha dan Kawasaki tapi tetp netral beneran g seperti yg ngaku netral.

    • sedih juga mas bro dulu pas blm ada cbr250rr ane jagoain r25 indonesia minimal podium 1 atau 2 tpi yg juara r25 thailand yg apiwat apa kupat itu namanya. sekarang indonesia menang kok ya masih dihina. cbr menang kalah salah emg cewek selalu benar

    • Fby dan fbh sama saja. Ketika apiwat juara dg cbr jomblo, pembalap indonesia galang dan imanuel pake r25 jatuh bangun untuk bisa masuk 5 besar. Apa kata fbh??
      Bingungny sampeyan bingung mengada2 namanya..

  12. wkwk. y komen soal blog majapahit dimari pasti krn g bs komen diblog majapahit y ngaku paling netral dimana honda selalu salah dan yamaha selalu ada pembenaran… ya untung masi ada blogger bermatabat kaya warung om leo ini di indonesia eh australia πŸ˜€

    • Setuju, om leo kalo nulis keliatan obyektifnya. Makanya banyak pembaca yng puas sm om leo. #ehhh, tulisanya.
      Sedang di blog mazapahit, indonesia juara dan berkibar di Malay, yg disalihin regulasi, karena harga lebih mahal wajar juaraki analisa macam opo, honda selalu dinyinyir. Harusnya YRI dimotivasi biar lebih bagus, gap galang dan gerry lebih dr 15detik. Sedang pembalap yamaha thailand tipis.

  13. “Hikmahnya jadwal Kawasaki dan Yamaha melahirkan new Ninja dan New R25 dipercepat kayanya nih hehehehe”

    Nice info ini mah, tapi di lapak sebelah yg jago kode2 ginian kok justru R25 malah gk kedetect ya kodenya..
    Sama2 allnew dan spek sama (fitur n power 11-12, apalagi harganya jg 11-12), masih miih kawasaki dah, di Jatim kenceng jualannya baik new maupun 2nd, terutama nama baik ninja msh diatas angin buat yg peduli dgn “wibawa” saat bawa nih motor. Utk saat ini msh ada cbr yg menemani kang.. Disyukuri saja

  14. Perubahan regulasi bikin tim pabrikan Kawasaki ga turun…. trus tim Y protes juga.. apa ntar ngancem juga ya kayak kasus barbel yg nguntungin cbr300.. ujung2nya semua OMR.. πŸ˜€
    mestinya bedain aja kyk di motoprix… MP1 ama MP5…
    superbike ama superstock… biar puas semua pihak

  15. di blog mbah dukun lebih parah lagi ini komen

    Macan cisewu on 6 April, 2017 at 10:48 said:

    Anti gerry salim
    Anti pembalap dari AHM

    • Bos bos, ente kalo mau kompor jangan disini..
      Disini orangnya udah pada pinter.
      ane tau kok ente itu orang lain yg pakek nick @bdt..
      Udahlah jadi cowok jangan lemes kayak cewek..

    • Ngah Ngah Ngah.. disini pejuang beha banyak yg ditabokin pengunjungπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  16. Regulasi AP250 lah yg seharusny lebih wise. Kita perlu regulasi yg benar2 race oriented bukan nantiny untuk mengcompare kekuatan produk. Ketika hampir semua piranti harus standar kecuali ecu yg free, sama saja menguntungkan produkny yg new and fresh. Kita akan bener2 melihat sebuah race ketika saat nanti merek K H Y dan S memiliki fitur dan teknologi yg sama 11 12. Apa ada perubahan regulasi lagi ??
    Negatif thinking nya rules begini juga menguntungkan pabrikan untuk mengatur harga produk mereka. ( kartel ) alih2 bersaing tp dibalik itu strategy untuk membantu pabrikan dalam positioning harga.
    Rindu dgn balapan sekelas indoprix.

    • Mikir kok yang belum2 om, senengnya kok bilang “nanti kalau…., nanti kalau….” mbok udah dimotivasi semua, ya pembalap yimm ya pembalap ahm, juragan bilang cbr250rr selisih tifis ama r25, nah kenapa tuh orang nongpoi bisa tapi anak2 yimm ndak bisa, ayolah bikin podium full dari Indonesia, motor juga sama produksi Indonesia, saya yakin kok r25 masih bisa bersaing soal engine. Dan yang terpenting dukung Indonesia-nya bukan merknya.

    • Anda fbh yah ?? Segitu amat ama r25 kwwkwk, nada koment sampeyan mengarah “ni cbr250rr menang lho hayo mana r25 nya?? ” alih2 anak yimm. Anak2 yimm itu jg org indo, anda jg merendahkan pembalap indo lain hanya karena mereka numpak motor beda merek dgn kebanggaan sampeyan. Ga da anak2 yimm dan anak2 ahm. Reza dhanica aja dulu numpak jupiter z di indoprix motoprix. Mereka pembalap profesional. Ga da didikan yimm atau ahm. Sebelum masuk yimm dan ahm mereka rata2 sudah main di road race gang senggol/road race kejurda dan lokal.
      Kykny ente kurang piknik.
      Soal regulasi kita perlu kritis arahny kemana. Maaf saya ga kyk situ yg mau di dikte.

  17. Produk yang bagus untuk dibeli dan dipake harian berarti yg part pabrikn banyak dipake untuk balap dong dalam hal ini arrc,karena mendekati produk masal,daripada produk yg kalau balap part pabrikan banyak diganti contoh di irs.apalagi ganti camft jantungnya motor

  18. kobongan nih warungnya om leo….hehehee….
    kalau menurut saya, saya gak penting sapa yg menang yg penting indonesia saja lah, yg penting merah putih berkibar disana…

    yg jadi pertanyaan buat saya ya om leo…penjenjangan nya gery salim sendiri, atau penjenjangannya ahrt nih yg jadi bingung…seharusnya si gery salim tetep aja di kelas 600cc, matangkan dulu disana aja…dan seharusnya sih yg membalap di wss 300 itu si gery salim ini bukan pembalap itu tuuh…cbr 500 juga kan dijual disini juga, bisa juga kan development motor itu kan ahrt…semoga tahun depan deh…
    kelas 250cc itu bukan kelas gery salim lagi sih menurut saya…

    • AHRT hanya mau turun dengan target menang sepertinya. Dan itu pilihan yg sah saja bagi satu tim. Ini juga trrjadi dg pembalap lain sepertinya sudah main di 600cc kemudian turun di kelas 250

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s