Serunya Jadi Paramedis Motor di Melbourne. Untuk di Indonesia, Mungkinkah?

 

Saat jalan-jalan santai beserta keluarga di central Melbourne, saya bertemu dengan seorang tenaga Paramedic, mas ROB, yang sedang berjaga dengan motor BMW F800GSnya. Namanya biker, ya saya ngobrol sejenak dengan masnya itu. Apalagi saya pernah accident dan merasakan dievakuasi ambulance disini.

IMG_3955

Rob ramah banget, mungkin juga bisa mendeteksi kehadiran sesama biker hehehe. Doi berbagi cerita.

 

Ternyata ada sejumlah Paramedic Motorcycle Unit/PMU yang disebar di setiap shiftnya di kota ini. Tujuannya adalah untuk tiba segera di lokasi kegentingan dan memberikan pertolongan pertama sebelum mobil ambulance datang. Maklum, jalanan macet boo, dan mobil ambulance sering terhambat.

Jadi ingat ya, unit ini BUKAN untuk menggantikan mobil ambulance mengevakuasi korban, tapi untuk memberikan pertolongan pertama mencegah kondisi korban memburuk SEMBARI menunggu mobil ambulance datang.

 

Dalam kondisi kegentingan, waktu sangat berharga dan menentukan hidup dan matinya seseorang.

 

Untuk jadi PMU ini tidak mudah. Karena selain bersertifikasi sebagai tenaga paramedic, juga harus jago bawa motor. Dan untuk itu ada latihan khususnya yang sangat insentif.

Screen Shot 2017-03-19 at 7.51.45 AM

Rob sendiri kesehariannya adalah biker tulen, dia mengendarai sejumlah motor termasuk tipe GS dinasnya. Kok ‘cuma’ tenaga paramedic bisa punya sejumlah moge? Ya maklum Australia negeri miskin, pajak motor hanya 3%.

 

Kembali ke soal paramedic motorbike ini. Setiap tahunnya PMU tercatat merespons panggilan kedaruratan sebanyak 3000 kasus. Alias 8-9 panggilan perhari.

 

Sudahlah bisa menikmati hobi, bisa menyelematkan nyawa orang lagi. Besar amal dan pahalamu di surga bro?

Screen Shot 2017-03-19 at 7.51.02 AM

Di Indonesia mungkinkah?

 

Di negara kaya ini, mobil ambulance sepertinya lebih sering diandalkan untuk memindahkan/evakuasi pasien ketimbang memberikan pertolongan pertama. Lebih banyak yayasan social/ormas/partai yang memiliki ambulance yg melayanani malah. Atau mungkin pemerintah berpikirnya engga apa-apa, jumlah penduduk tho banyak ini? Semoga aja engga begitu ya.

 

Ambulance motor? Saya belum pernah dengar, mungkin di tempat sobat sekalian ada?

 

 

Iklan

38 thoughts on “Serunya Jadi Paramedis Motor di Melbourne. Untuk di Indonesia, Mungkinkah?

  1. penanganan saat ini yang saya tau kalo ada korban kecelakaan jadi tontonan dan di foto/direkam buat ditaruh di medsos, miris banget

    ‘cuma’ tenaga paramedic bisa punya sejumlah moge? Ya maklum Australia negeri miskin, pajak motor hanya 3%. sindiran om leo halus mulus hahahaa

    • Betul tuh. Kalo di mari mentingin foto duluan 😂😂 yg penting korban ke foto duluan. Masalah korban mati atau hidup bodho amat.
      Pernah itu sekali ( sebenernya berkali-kali sih hehe)
      Ada orang tabrakan tunggal. Tergeletak penuh darah di tengah aspal + kayak mau sekarat.. orang-orang ane ajak nolongin ehh malang bilang gini ” udah biarin aja daripada urusan ama polisi ” habis bilang gitu masih sempet2nya mereka itu ambil foto. Hatdehh 😑😑

    • soal nolongin orang yg kecelakaan, kita gak boleh sembarangan bro, kalau gak ditangani yg berkompeten malah bisa memperburuk kondisi korban

    • RichardGN insya allah saya tolongin karena saya sendiri pernah kecelakaan ditabrak mobil, motor+saya masuk sungai andai tidak ada orang yang menolong saya entah apa yang terjadi. jadi saya tahu rasa nya jadi korban

    • masalahnya nolong orang kecelakaan ga sembarangan…ada pernah liat orang kecelakaan ngangkatnya kayak ngangkat karung beras, salah2 lumpuh permanen ngangkat sembarangan gitu

  2. Ambulan motor ga ada om kalau di jakarta palingan motor roda tiga pengangkut sampah…oh iya kalau motor biasanya dipake untuk pengangkut air panas sama serbuk kopi utk pertolongan pertama yang kejebak dan kedinginan di tempat gelap biasa mereka gelar tikar.

  3. saya shatr dikit saya pernah tolongin teman ditabrak mobil, di RS saya jadi mediasi antara kluarga korban&kluarga pelaku disitu ada polisi juga akhirnya ane jadi saksi diatas kertas hitam dan putih untuk penyelesaian nya. mungkin kekuatan hukumnya tidak kuat tapi mau gimana lagi dari pihak korban agar tidak berlarut2 masalahnya karena ayah dari kluarga pelaku sepertinya pejabat sedangkan teman saya orang pas2an & saya awam soal hukum, cuma di beneri uang pengobatan saja itu pun tergolong kecil menurut saya sedangkan motor hancur tidak mau, mereka bilang saya meras cari kesempatan kalo lihat tagihan RS & kerusakan motor lebih dari itu

    bener om cruut nolongin orang kecelakaan tidak sembarangan apalagi korban sampai pingsan, tidak asal angkat/pindahin tubuh korban

  4. Kalo disini ada OK tuh, kalo ridernya jago beneran seperti voorijder, moge 1.000cc ke atas pun pasti mampu selap selip di labirin kemacetan.

  5. Petikan, ya ausie negara miskin dan pajak cuma 3% .
    What?
    Om leo, are you kidding me? Hahahaha,,, nich kalo di indo tiap RT saya yakin bisa punya moge nich utk manusia pd usia matang 30an,di samping uda gak ken pajak lain

  6. Di Jakarta seingat saya sudah sempat ada layanan darurat dengan sepeda motor, penyedianya swasta (bukan Rumah Sakit, srmacama penyedia layanan gawat darurat). Nggak tahu masih ada apa nggak.

  7. klo di indo ada kecelakaan, utamakan foto dulu si korban, taruh di socmed, trus pada bilang amin. urusan di tolong apa kagak, tau sendirilah….

  8. di sini ada dokter online walau buat konsultasi aja, kenapa ga ada paramedic online?
    jadi kalo ada kejadian kayak tabrakan atau hal lain, paramedic dapet notif dari sistem yang sebelumnya di laporkan sama warga sekitar.
    ga usah pake moge, pake motor matic yang lincah and kenceng pun bisa kok buat nembus kemacetan jakarta well bukan buat gotong orang sakit tapi buat pertolongan pertama pada korban and tools2 yang bisa menyelamatkan hidup korban sebelum di bawa ke rumah sakit.
    problemnya:
    -bakal banyak rider yang meniruin motor paramedic biar di kasih jalan menembus kemacetan, seperti halnya mobil2 and motor2 yang pake strobo sialan.
    -pemerintah, mungkin ada yang di korupsiin buat hal ini.

    kalo dari kecil atau remaja di ajarin P3K yang baik and benar trus masuk kurikulum pasti lebih berguna and ga ngandelin paramedic and juga buat rumah sakit, kudu di sederhanain sistem penerimaan pasien biar langsung di tanganin ga di tahan buat biaya adminishitrashit.

  9. Kayaknya di Bali ada deh oom (swasta pastinya) entah RS asing / perusahaan asuransi kesehatan…1st response motor, unit itu juga yg nentuin medevac pakai chopper/heli atau cukup ambulance (mobil)…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s