Pentingnya Ban Depan Setingkat Lebih Baik

 

Kalau ada anggaran untuk modif, pilihan para biker selalu beragam. Ada yang konsentrasi ke penampilan, ada juga yang ke performa. Untuk saya sendiri, yang saya pilih untuk diupgrade paling pertama adalah ban.

backup iphone nov 2015 2761

Upgrade ban juga untuk saya bukan dengan mencari yang gambot, apalagi sampai dilakoni ganti swing arm dan velg. Buat saya dari segi ukuran, maksimal naik satu ukuran. Tapi saya cari yang memiliki grip yang terbaik yang bisa saya beli.

Karena, untuk saya lho ya, traksi ban dengan aspal dan handling itu lebih urgent ketimbang penampilan. Satu waktu di saat tak terduga hidup kita diselamatkan oleh itu.

Saat beberapa waktu lalu upgrade ban KTM RC8, saya memutuskan untuk tetap menggunakan Pirelli, ban bawaan RC8. Diablo Rosso II untuk belakang, karena yg Rosso III belum ada. Dan Supercorsa SP yang lebih soft dan nge-grip untuk ban depan.

backup iphone nov 2015 3207

MENGAPA MAS? Bukannya beban terbesar ada di ban belakang sebagai penggerak?

Karena menurut saya dalam berkendara, begitu kita kehilangan grip ban depan, kita kehilangan semua.

Slide pada ban belakang relatif lebih pemaaf. Ada waktu untuk mengkoreksi, bahkan kita bisa memanfaatkan slide itu.

Tapi slide pada ban depan, hampir pasti anda jatuh. Skill tingkat dewa dan keberuntungan luar biasa yang bisa menyelamatkan. Saya pernah beruntung, kehilangan traksi sepersekian mill detik, tapi perasaannya betul2 dingin dan ngelos di dada.

Ban belakang bergerak mendorong motor ke depan (momentum). Ban depan yang menentukan apakah momentum gerak itu terkontrol dengan traksi melekat di jalan atau justru ndelosor…Ban depan memang bukan penggerak, tapi ia penentu.

Ban yang dibeli tentu tidak harus merk di atas. Kalau ada anggarannya, ya beli saja depan belakang set ban yang terbaik. Tapi jika kurang memungkinkan setidaknya belilah ban depan yang performanya lebih baik. 

MAS APA GA RUGI BELI BAN DEPAN LEBIH SOFT/GRIPPY?

Riding dengan front area yang lebih grippy ke jalan akan meningkatkan kepercayaan diri dan keselamatan. Dua hal itu ga bisa dibeli.

Dari pengalaman dengan RC8, meskipun compound ban depan lebih soft ketimbang ban belakang,  tetap ban belakangnya habis duluan.

Teknologi motor belakangan sudah menggunakan traction control system. Itu melindungi ban belakang dari slide berlebihan.

Lalu apa yang melindungi ban depan?

11988663_893467904083179_2869813683943144289_n

 

 

Iklan

85 thoughts on “Pentingnya Ban Depan Setingkat Lebih Baik

  1. Agree with you om Leo.
    Tapi selama saya pakai er6 udah 3 kali ganti ban selalu depan yg habis duluan dengan meski kedua ban pakai merek dan tipe yg sama. Kebanyakan jalan dalam kota kali ya.

  2. saya malah ban depan duluan 😂 , motor power intermediate , tapi braking cornering brutal 😅 , ban depan 2 x ganti belakang belum, kanvas depan 3x ganti , disc gosong sekali , belakang utuh 😅 sampe keras discpad nya, betul sekali, ekor sliding memang predictable dan bisa dikoreksi karena steering ada didepan, counter semampunya sambil main gas kemungkinan besar terkontrol, kalau ban depan lepas traksi, pasrah sama keberuntungan 😎 ,

    • Sama mas bro 🙂 dari baru (sept 2013) ganti kampas rem depan cb150 sdh 2x ganti, belakang blm pernah. Ban cuma agak lbh cepat yg depan krn mgkn lbh sering rem depan, rem belakang hanya jika mendesak.

  3. Bener banget om leo. Pengalaman pake ban depan kompon lebih keras dari belakang malah hampir gak berdaya tiap ketemu tikungan. Gaada rasa confident sama sekali. Apalagi pas ujan

  4. Betul, pertama kali saya punya motor cbr 150cc (muka syempak wkwkwk) langsung ganti ban dlu om, soal rantai berisik masih bisa dimaafkan lah.
    Knalpot masih bisa menyusul, faktor yang paling utama di jalan ya ban itu sendiri.
    pakai bawaan irc jelek banget, akhirnya langsung ganti battl*x s20.

    sliding ban belakang masih bisa di kontrol even skill nya pas2an, masih ada momentum untuk terhindar dari crash.
    tapi kalau udah slide di ban depan, udah deh..
    pengalaman waktu pakai rx king pernah jatoh wkwkkwkwk

    • Betul banget om, s20 asik banget tp umurnya pendek, sangking enaknya buat mereng2, yg abis malah sisi kanan kirinya duluan, bagian tengah masih ada sisa 😂😂😂

  5. Salam Kenal Om Leo, Ane senang baca artikel yang kayak ini, dan sering baca artikel Om Leo.
    Top markotop Sukses selalu.
    #Saya anti pembodohan Otongmotip

  6. Sdh pernah pakai Michelin Pilot Road 4 Pak? daya cengkram sangat baik katanya pas miring di jalan basah berpasir juga kering selagi turing. Side tread nya terdiri banyak alur utk jalur air terbuang. Orangnya yg pakai wktu itu kalau gak salah motor Ducati Hypermotard.

    Sy masih senang Metzeler Sportec MR7 RR Pak, depan 120/70, blkng 180/55. Grip nya solid dijalan. Waulupun 100% silika sy tetap ngak brani miring pas jalan basah :D. Tekanan udara utk jln raya sy biasa depan 34-32 psi, belakang 32-30 psi, motor keadaan tanpa bawa beban atau penumpang.

    Utk trackday lintasan kering M7RR sangat ok sekali, belum pernah terasa bergeser ban depan pas miring.Wktu masih dg ban orisinil Dunlop Sportmax D214 beberapa kali slide/spin pas buka gaz gir 1 dri chicane R7, juga ban depan bergeser tpi Alhamdulillah ngak sampai lowside Tekanan angin M7 RR di sirkuit dpn 28-29 psi, blkng 27 (dingin).

    Ban standard Z800 Dunlop Sportmax D214 sbenernya udh lebih dri cukup utk trackday dg skill pas-pas an sperti sy. Tpi demi faktor keamanan bagi yg pengen trackday atau agak agresif (bagusnya sih jngn demi keselamatan) di jalan baiknya ban ganti seperti saran Pk Leo.

  7. Salam traksi bro Leo dan semuanya..
    ⚠ jangan lupakan tekanan udara yang optimal, ban bagus yang salah tekanan udaranya juga bisa fatal🚩

  8. Om, berarti depan naik 1 tingkat trua ganti soft ya?
    Motor saya sincan, bawaan 90/70
    Nah setelah baca artikel om Leo brarti naek 100/60 gk papa kan? Ban soft + /60 lebih lebar dikit
    Gimana tu om?

  9. owalah gitu pantas aja saya belok kecepatan agak tinggi beberapa kali ban depan gak ngegrip ternyata salah pemilihan ban depan. makasih om udah share ilmu nya

  10. Makannya setelah ban IRC road looser (#eh winner maksudnya) punya si Ruby habis, maka langsung ganti dg ban yang mempunyai 2 karakter beda yaitu Corsa Platinum R26 (depan) & Zeneos ZN 62 (belakang)… ukuran memang masih sama dg standar (100/80 untuk depan dan 120/70 untuk belakang)… namun, ban depan yaitu Corsa Platinum R26 memiliki grip yang lebih baik dibanding Ban belakang (zeneos ZN62)… hal itu juga melalui pertimbangan riding style saya yang apabila ngambil corner (nikung) lebih ngepush ban depan dibanding belakang, jadi butuh ban depan yang lebih grippy… biar motor tetep anteng dan nurut apabila diajak nikung

  11. Setuju pak… Apa lagi kalo bapak main Sepeda Gunung, kelas Cross Country misalnya.
    Menggunakan ban terbaik dan paling nge grip untuk ban depan sudah sangat fasih sekali. Malah menggunakan Ban depan yang lebih lebar dibanding ban belakang.
    Alasanya sama seperti yang bapak sebutkan di artikel bapak terutama kata-kata “Karena menurut saya dalam berkendara, begitu kita kehilangan grip ban depan, kita kehilangan semua.”

    Pernah pada saat saya main sepeda gunung sedang high speed lalu hilang grip ban depan pada saat turunan menikung, akibatnya tulang clavicula saya patah jadi 3 bagian

  12. Setuju om, walau saya juma pake bebek dan ban merk zene*s depan belakang dgn tipe sama pas riding kondisi hujan di tikungan yg lebar dan kecepatan ckup tinggi (untuk ukuran motor bebek hehe) ban depan kehilangan grip dan hampir ndlosor, tp kyanya faktor bejo berperan besar di sini haha perlu gnti ban dgn alur yg lbih brsahabat dgn kndisi hujan

    • skdr share
      akhir 2016 lalu saya bawa fu karbu milik temen yg pake zeneos depan blakang saya kendarai abis ujan
      speed skitar 40-50 km/h saya ndlosor skitar lmpuyangan jogja.
      pdahal ga ngebut dan lg ga pcicilan
      seinget sy pas beli, nyubit kulit ban brasa medium-soft taunya stelah skian lama pakai, saya yg ndlosor,
      soalnya dulu yg nunjukin tmpat beli ban ke teman pmilik FU itu saya

      anehnya yg bengko cuman plat dan pijakan kaki kiri (jatuhnya ke sisi kiri)
      hipotesis awal saya ngerem mndadak (panic braking) pake yg depan.
      yg lecet siku lutut dan sdikit area atas mata kaki smuanya bagian kiri
      bgitu jatuh langsung bangun lagi.
      masalahnya adalah skitar 11 jam stelah saya accident kudu hadiri resepsi teman kuliah
      akhirnya baju kmeja lngan panjang warna merah cukup bisa mnyelamatkan,
      namanya luka msh baru ditutup kapas plester dan obat merah ya gitu deh.
      klw di inget2 duhh ngilu lah.

  13. dulu ban depan pake ban OMR setelah kenal ban yg lebihsoft yg lebih ngegrip ane ganti depan. dulu gak sengaja hard brake ditikungan ban depan godek hampir jatuh sekarang pake yg lebih soft jadi stabil motor tetap terkontrol setuju sama om leo

  14. Kalau ini saya setuju om Leo, saya yang cuma bawa bebek saja seringnya pasti grip ban depan yang hilang, pernah juga ban belakang tapi betul kata om Leo masih bisa kita sliding dan usaha supaya itu motor bisa balik lurus hehehe. Oo iya om kalau boleh minta saran untuk jalan jauh bagus pakai ban tubeless atau ban tube type? Soalnya ada rencana mau cuti nanti mau balik kampung hehe. Thanks om sebelumnya artikel ini sangat membantu.

  15. wiiiihhhhh mangstab nih artikel om, mencerahkan bangettttttt

    sekalian tanya om buat motor sport fairing yg cuman 150 cc dengan ukuran ban standar yg 140/70 belakang n 100/80 depan bagusnya ganti ban apa ya om biar spec nya ga overkill n berujung performa motor malah jadi lemot akibat “terlalu lengket” ke aspal??

    klo liat pirelli yg type radial (kayak diablo rosso II n supercorsa, bener y????) rata2 ukuran kok agak besar satu tingkat om, pengaruh g ke performa/malah jadi overkill om??
    makasih klo berkenan menjawab om

    • Saya kira tiap merk ban punya tipe ban yg soft-medium compound utk ban depan. Saya tidak spesifik endorse satu merk. Naikin satu ukuran masih oke.

    • Bener apa kata om leo kita gak bisa memukul rata semua ban soft atau medium compound bagus, karena ridding behaviour setiap orang beda mungkin search dulu tanya kiri kanan terus coba motor yg udah pake ban soft compound. Soalnya ane dulu gitu pas beli ban hehehhe

  16. Tekanan bannya ngikuti ban std atau dirubah om Leo? Gw pakai z8 ganti S20 tekanan ikuti std pabrik 36 psi depan dan 42psi belakang.

  17. Semenjak terakhir crash th 2010 lalu, sy samapai detik ini lbh mengutamakan safety ,Obama (r25saya) mash standar ,mesin dan penampilan,tp ban sy dpn pakai s21/120,agak berat tp nyaman ,feel lbh aman,blkng 160/s20.
    Dah itu aja deh…
    Makasih shAring ilmunya .Sprti biasa ulasannya mantap..

  18. Kpedean ngandalin soft compound + abs. Ujung2 nya ttp kalah sama kramik garasi yg basah… .. wkwkwk.. apess klo ni gw

  19. Ane setuju banget dan udah praktekin malahan Om..
    yang melindungi ban depan ya jari2 kita om,, hehee.. imho makin sering hard braking pake rem depan ya makin cepet habis,, tapi klo pemakaian seimbang depan blkg ya ban depan aman2 aja.. ane pake Michelin pilot street, dengan pemakaian rem agak lbh dominan blkg sih, hasil nya ban blkg udah botak tapi depan masih Oke, grip pun gag bermasalah walau udah 1 tahun lebih..
    Sedangkan ban belakang ane udah ganti, sayang nya pas lagi bokek, jadi cuma ganti blkg (Zeneos Turino), depan ane gag ganti krn masih cukup Ok sih (bilang aja kere.. hahah) tapi justru karena itu, ane gag berani ganti ban depan dengan yang kualitas nya di bawah MPS, coz ban depan itu butuh grip yang sangat baik kalau mau selamat menurut ane..
    Sedangkan pertimbangan ganti Turino itu karena jalur ane pp kantor itu cukup gag mulus, jadi butuh yang karakter nya dual purpose dengan 30% tetap asphalt oriented.. nah karena jalur nya ya gag buruk2 banget ane tetep utamakan traksi ke aspal dengan pake ban street ini karena dominan masih jalan aspal..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s