Dengan Sportisi GPR Exhaust, CBR250RR Lebih Kuat Hampir 3 Horsepower

Lagi asyik pelatihan untuk petugas Lapas Nusakambangan, saya dapat pesan via WA dari Mas Bram Sportisi. Saat break saya intip. Mas Bram sedang dengan bangganya menunjukkan hasil riset knalpot untuk CBR250RR. Sekilas saya lihat grafik dyno testnya dan langsung nanya singkat: “apa aja mas?”. “knalpot aja!” sahut mas Bram.

unknown-4

Barulah saya duduk tegak dan memperhatikan lebih serius lagi kiriman-kiriman fotonya.

Saya bilang “ah engga mungkin hanya knalpot, Mas itu naiknya 3 HP jad 33.x HP?”

“Iya bener” Kekeuh mas Bram.

gpr-sportisi

Saya tahu memang Sportisi sudah mulai research semenjak Regina, CBR250RR saya, masih sering main kesana. Hampir 2 bulan, baik dari ukuran, sudut header hingga mencari volume dan bentuk mufflernya. Bukan hanya pakai ilmu kira-kira. Namun langsung diatas dynojet untuk memastikan development yang akurat.

Sportisi akhirnya sampai pada dua varian. Untuk penggunaan harian (Koreksi: versi balap yg benar) ini yang didahulukan untuk direlease.

Grafik menunjukkan GPR Sportisi mampu melepaskan potensi tenaga CBR250RR lebih baik di tiap tingkatan putaran RPMnya.

PERFORMA RPM BAWAH-MENENGAH (

Rentang ini merupakan salah satu kelemahan CBR dibandingkan rivalnya R25. R25 performanya lebih padat bertenaga pada rentang 3000-9000, selisihnya bahkan bisa sampai 2.5 HP dibandingkan CBR.

gpr-sportisi-bawah

Namun kelemahan ini bisa disiasati oleh Sportisi. Coba perhatikan pada putaran RPM di bawah 9000. Nampak pada chart, tenaga lebih berisi dan naik lebih dari 2 HP dibandingkan CBR standard. Gejala ngedrop pada RPM 8500 nampak sangat minim bahkan bisa dikatakan tidak ada.

PERFORMA RPM ATAS

GPR sportisi atas.png

Disini gilanya. Pada CBR standard, tenaga akan melandai, bahkan drop pada putaran RPM diatas 12500. Pada CBR dengan exhaust GPR Sportisi, tenaga justru melonjak naik bahkan bertahan hampir 4 HP diatas CBR standard. Baru drop menjelang limiter beraksi.

Melihat karakter tenaga dan bentuk kurva yang berbeda dengan standard, saya berpikir ini hanya bisa diraih dengan menggunakan ECU aftermarket atau Piggyback. Mas Bram menjamin Sportisi tidak melakukan itu. Dan setahu saya memang belum ada ECU atau piggyback khusus untuk CBR250RR yang sudah beredar.

Untuk Suara dan Bentuk, nanti akan saya komentari setelah coba langsung hehehe…

KESIMPULAN

Dari beberapa knalpot yang sudah ditest menggunakan Dynojet pada mesin Sportisi, bisa dikatakan GPR ini yang paling bisa mengisi kelemahan CBR pada putaran bawah sekaligus mendongkrak tenaga pada saat CBR standard pada umumnya sudah mulai drop pada RPM mendekati limiter.

Keunggulannya, diatas kertas, adalah CBR250RR dengan knalpot GPR ini akan lebih nyaman dan bertenaga digunakan untuk keperluan harian (RPM bawah-menengah) namun juga masih memberikan ekstra tenaga 3HP diatas.

Mengapa bisa begitu? Ini kerja desain, trial and error, yang tentunya tidak akan dibuka begitu saja oleh Sportisi.

 

——–

SPORTISI
Jl. Tenggiri No.4 A, RT.9/RW.6, Rawamangun, Pulo Gadung, Jakarta
Phone:(021) 47862154

unknown-6

Iklan

38 thoughts on “Dengan Sportisi GPR Exhaust, CBR250RR Lebih Kuat Hampir 3 Horsepower

    • Ini mirip motornya kang Kobay?
      Kalau fullsystem begitu tanpa piggy back apa bisa optimal Fuel flow rate nya? Gak kekeringan om Leo?
      Trus filter udara juga masih std kah?
      Hebat kalau cuma knalpot FS doang.. 👍

    • Itulah hebatnya sistem closeloop mas@wijoyo yg bikin ane geleng2 juga, padahal pake knalpot stock udah optimal, nah dikasih yg freeflow full system pula harusnya kan kekeringn secara teori, tp ane udah buktiin sendiri jg ke beat sm cbr k45a, agak nembak2 sih pas kondisi mesin masih dingin (blm optimal panasnya), tp dibawa jalan2 gk nembak2 lg, dan anehnya lg liat kondisi busi ya warna pinggiran kecoklatan n tegahny agak putih dikit doang (gk kekeringan bgt lah ya). Makanya ane sih jg yakin kalo mas Bram sportisi jg melakukan hal yg sama. Ataukah pakai bantuan piggyback ninfi buat atur kucuran bbm? Kita tunggu saja klarifikasi beliau lwt om Leo heehee..

      cmiiw pak

    • Dulu pakai ninja 250fi knalpot yoshimura usa R77 fullsystem. Tanpa piggyback waktu deselerasi gejala knalpot meletup-meletup, setelah pasang PCV dan ganti open filter jauh berkurang hampir tidak pernah meletup – meletup lagi.

  1. Ini udah keren model nya.. Di banding yg vrx, cuma kalau tenaga emang bajingan banget knalpot sportisi…
    Di cbr250 jomblo saya.. Setelah trial error gonta ganti silencer… Akhirnya nemu padanan knalpot yg cocok dgn sesuai kemauan saya..header sportisi di combine silencer pro liner tr1.. ISTIMEWA

  2. 3Hp tanpa nge grayangin piggyback om? kok injectornya masih mampu ngejabanin ya?. Itu datanya pake mode yang full berarti ya om leo?
    Buset… terus di bandrol brp tu kenalpot, nampol gitu…

  3. Dulu pas Ninja FI nya om leo di dyno pake knalpot prospeed jg bukanya naik hampir 4 HP yah tanpa piggy ?? jadi bukanya memang wajar kalo kenaikan segitu om CMIIW

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s