Potensi Pasar Adventure 250cc di Indonesia

 

Semua biker akan adventure pada akhirnya” begitu sering kita dengar. Akan ada fase pada setiap biker dimana asyik masyuk mendandani motor, kopdar mingguan, nongkrong di cafe dan ritual rutin lainnya sudah tidak cukup punya greget. Mereka mulai menjadikan acara touring jarak menengah-jauh sebagai tantangan diri baru mereka sebagai biker. Bepergian melihat tempat yang indah, berinteraksi dengan masyarakat, bertemu kawan baru di tempat jauh: lintas pulau sesuatu yang memenuhi gelegak jiwa bikernya.

img_6859

Bagi yang biasa bermoge, tinggal jemput GS, Multistrada, Superadventure, Tracer, Versys, CB500X dll.

Bagi yang masih berhitung dengan keperluan lain, motor yang sekarang dimilikipun mulai dimodif diarahkan kesana demi menunjang kenyamanan dan kapasitas jelajah. Mulai dari bebek, skutik, sport 150, sport 250cc dibuat lebih bisa meladeni kebutuhan jelajah. Ini dilakukan karena memang pilihan motor kelas adventure di kelas 250cc bisa dikatakan tidak ada.

Tahun 2013 saat saya mereview Versys 650, ada banyak yang bertanya kenapa tidak ada Versys 250. Hehehe 3 tahun kemudian Kawasaki memberikan jawabannya: Versys 250.

Apa potensi pasarnya mas untuk adventure 250cc seperti Versys X 250 ini?

  1. Mereka yang selama ini main garuk tanah dengan motor trail. Tapi ingin jalan lebih jauh (dan trail tidak dirancang untuk itu). Mereka membutuhkan motor yang fleksibel dan cukup tangguh menghadapi medan di Indonesia. Komunitas di kelas ini besar sekali di Indonesia. Mereka bukan tipe kelompok yang banyak ribut di media sosial, karena memang sudah menemukan kebahagiannya sendiri. Mereka juga bukan klub motor yang sangat visible runtang runtung di pusat-pusat keramaian perkotaan, karena senyum dan kebahagiaan mereka sebagai biker hadir di track tengah hutan atau jalur perkebunan. Tapi mereka besar dan potensial.
  2. Mereka yang selama ini berorientasi road bike (seperti yang disebut di atas). Sudah mulai menemukan jiwa pada touring jarak jauh, tapi sering menemukan kendala karena kendaraan yang dimiliki kurang tepat atau nyaman sebagai penjelajah. Mulai menghadapi velg palang pecah akibat kondisi jalan. Nafas habis karena jalan yg belum diaspal dan berlumpur. Indonesia gitu lohh. Mereka tidak ingin dihentikan atau dipusingkan saat touring jauh dengan khabar “mas ada sekitar 30 km jalan rusak di depan”.

Satu kesamaan dari dua kelompok yang saya sebut diatas: kematangan sebagai biker. Jumlah mereka tentu tidak banyak atau mendominasi dalam kelompoknya. Kalau kita bicara kue kelas 250cc saat ini. Mayoritas tentu masih didominasi kelas sport (Ninja, R, CBR). Nomer dua pada kategori naked seperti Z dan MT. Nomer tiga yang mungkin berkembang maxi scooter 250 (Xmax, benelli, SYM dll). Di kelas adventure masih kosong tapi sangat promising karena pergeseran kebutuhan aktualisasi diri seperti diulas di atas.

Di kelas ini ada first mover: Kawasaki Versys 250 yang kemarin diluncurkan. Ada juga khabar kemungkinan Suzuki mendatangkan V-Strom 250.

Bagi mereka yang matang dan membutuhkan motor dengan kemampuan jelajah Indonesia tampang sporty bukan lagi faktor utama. Karena menjelajah jarak jauh, kenikmatannya ya di atas bangku motor. Kenyamanan dan daya tahan riding utk jangka waktu berhari-hari jadi mantera utama.

Throphy kebahagiaan mereka adalah belasan bahkan puluhan ribu km menikmati alam Indonesia, yang bagi biker lain mungkin hanya bisa melihat melalui foto sambil berpikir “satu hari, pasti!”.

 

Iklan

58 thoughts on “Potensi Pasar Adventure 250cc di Indonesia

    • artikel yang sangat bagus dan “mature” menurut saya om leo . . hehehe apakah efek penuaan dini?!
      masih berandai2 ada cb250x sambil ngiler majang poster cb500x. .
      SUATU HARI, PASTI!!

  1. Bener om suatu hari pasti…. Hehe..
    Dulu pas nunggang ninja250fi mikir dan berharap suatu hari pasti punya moge.. Nah sekarang kesampaian punya moge.. Masih tahap pengenalan ini z800. Masih belum jalan jauh, tapi memang bener suatu hari pasti harus punya satu motor adventure buat menikmati keindahan Indonesia. Sebelum kesehatan dimakan usia…
    Seperti biasa, artikel2 om Leo selalu berbeda dan luar biasa. Saya putuskan ambil z800 juga setelah baca2 tulisan om Leo. Awalnya mau ambil new versys650 (rentang harga sama versys650 new dan z800 seken) tapi kayaknya 4 cylinder membius. Hehehe…
    Satu hal yg saya penasaran , sekarang sudah gak di Aussie lagi? Sudah menetap di Indo kah?
    Salam Om Leo.

  2. Aku seneng dg kalimat “mas ada sekitar 30 km jalan rusak di depan” karena pernah ngalami touring dg ninja 650, sdh menempuh puluhan km jln rusak (baca hancur lebur) masih blm habis. Terus ketemu orang penduduk lokal dia bilang kurang lebih begitu.. hadeuh.. pinggang rasanya udh pegel semua, paha dan kaki udh kesemuatan, bensin udh tinggal 2 strip, matahari udh tenggelam pula, gelap…. haha.. lha yg naik GS masih santai, yg naik sport sdh setengah hidup. Di situ saya rindu motor adventure.

  3. —–Throphy kebahagiaan mereka adalah belasan bahkan puluhan ribu km menikmati alam Indonesia, yang bagi biker lain mungkin hanya bisa melihat melalui foto sambil berpikir β€œsatu hari, pasti!”.—– 7leopold7.com

    izin quote ya om….
    cambuk banget…………

  4. Keren banget artikel ini om Leo..saya baca sambil senyum2 n mbatin dalam hati “Suatu hari Pasti”..saya jg setuju sama om Leo pada akhirnya semua biker akan ber-advanture..

  5. Baca artikel Om Leo.. Bawaanya adem cz susunan bahasa mudah dicerna, bijak, biker yg matang oleh pengalaman. Tp sayang kurang byk artikelnya hehehe.. Klo bs 2 artikel per hari.. Thanks Om

  6. Bacanya enak semoga bisa memiliki dulu pgen tiger rencana juga buat touring kemana2 malah sudah discontinue sekarang yg kebeli malah cb150 buat jauh udah pgel2 tapi semoga bsuk bisa meminang motor begenre adventure

  7. “Semua biker akan adventure pada akhirnya”…
    Setuju sekali dgn kalimat ini.. dulu saat sy demen motor bongkok, sy liat desain ‘motor onta’ aja geli… sekarang justru demen.. alhamdulillah sdh bbrp kali turing pake motor onta cc menengah.. kenyamanan utk riding jarak jauh warbiyasaakk…..
    Anyway, kdg2 tetep masih kangen juga sama sensasi dan sound motor bongkok 4 silinder.. obat kangen ya city riding barang 1-2 jam dgn si bongkok..
    Motor tergantung peruntukan.. msg2 punya sensasi yg berbeda…

    I love riding!

  8. Dan saya pun sudah beralih genre. udh eneg liat yg bungkuk2. Meskipun bukan adventure turing, cm sebatas trabas, tp rasanya kenikmatan berkendara jauh sekali drpd cm mejeng motor iring2an sambil sedikit pamer n agak ugal2an di jalan. persaudaraan lbh kuat, lbh menyatu k alam, menikmati sejuknya pegunungan,air sungai, keramahan warga, dll.

    No road, no problem….

  9. Ditulis dengan indah sekali Pak Leo, romantisme pria saya jadi menggelegak. Saya cuma bike enthusiast biasa yang selama ini baru bisa bermimpi untuk menjelajah, mengendarai sepeda motor paling jauh cuma Surabaya-Nganjuk saja bersama Istri, naik Vario. Memang ga enak, pantat kebas, punggung agak kaku, cuma saya nggak punya benchmark harusnya seperti apa sepeda motor adventure itu ketika dikendarai karena referensi motor saya cuma bebek dan skutik.

    Kalau boleh tanya ke Pak Leo dan kawan-kawan di sini, novice seperti saya ini sebaiknya adventure kemana ya? Ceritanya saya lagi mikir untuk menemukan alasan kenapa saya kudu touring dengan aset cuma Honda Karisma dan Vario hehehe. Tapi kebelet banget…

  10. numpang reques om leo,

    bisa di bikin artikel compare antara versys ,v strom dan mungkin motor adv pabrikan lain, cc 250 aja ….sama kemungkinan dari kehadiran dari pabrikan lain…

    suwun…

  11. sekarang sudah ada motor asli touring, tinggal tunggu tahun depan mungkin 7 bulan lagi baru agak jelas berapa banyak potensinya, minat jelas beli lihat dulu batch 2

  12. duh, saya naek win 100 ke sabang aja udah enak banget, bijimana make mongtor macem beginian
    mungkin juga akan nikmat dengan caranya sendiri dalam memberi kenikmatan berkendara

  13. Sebagai mantan klub motor benar juga kata om leo
    Gini penjelasannya, banyak yg modif termasuk saya sendiri
    Shock depan ditambah sekitar 7 cm, belakang ga saya ukur perkiraan sekitar 5cm soalnya jika standar tengah digunakan ban napak tanah
    Penambahan raiser dan memakai stang motor cruiser sejuta umat, wkwkwk
    Dan benar saja nyaman banget buat jalan-jalan apalagi melintas gundukan pas ada pembangunan jalan di daerah sragen ngawi
    Rata2 anak klub doyan touring, terkendala motor harian terpaksa di modif adventure
    Terus juga ganti gear set yg lebih ringan belakang naik 2 mata jadi 42,enak bgt buat nanjak2
    Pengennya sih beli versys 650 tapi apa daya belum mampu, suatu saat nanti pasti bisa
    #kamisukatorsidanturing

  14. “Suatu hari, pasti”

    Jlub banget artikelnya om, touring menjelajah indonesia cita2 ane dari umur belasan, sekarang dah masuk 30 belum kecapai. 😒

  15. Kita orang soedah maphum kalo mesin ambil dasar ninja doea lima poeloeh, tapi bagaimana dengan ‘torsi bawahnja’?.. ‘torsi bawahnja penting boeat kita orang bawa moeatan lebih dan pada waktoe kita haroes atoer ‘throttle vs gravel’, πŸ˜‰

  16. Tinggi ideal, tp postur mini …..kyknya supra GTR aj dah ckup buat saya πŸ˜€

    ntar sangu pertamax bawa kaleng 5 liter saja, pannier bikinan sndiri, toh sukanya solo riding….lagian saldonya br cukup segitu ^_^

  17. Kalo udah mapan, saya pilih yg diatas 500cc buat touring + KTM EXC 250 buat trabas = angkut pake Strada.

    Kalo baru agak mapan, pake CB500X aja.

    Kalo setengah mapan, Ninja 250 jauh lbh menarik dr pd Versys X, dgn asumsi udh ada Mobil buat keluarga.

    Karena blm mapan, cukup pakai daily commuter bike sambil berharap, “Suatu saat nanti”

    Bottom line : Versys X 250 tetap bukan kendaraan yg menarik buat adventure atau touring. Apalagi ditambah box kiri kanan, PWR makin kedodoran. MOGE look nya ngga dapet, purpose nya juga kurang kena dgn keterbatasan torsi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s