Kode H pada New Ninja 250: Supercharged?

Kalau dua artikel lalu saya bicara tentang informasi resmi dari Kawasaki Motor Indonesia tentang first-mover yang akan datang.

Nahh kali ini informasi versi tidak resmi. Ada kode H pada New Ninja 250. Bisik bro drh. Alex Deny. What H? supercharged? serius ki bro?

Seperti kita paham betul, Kawasaki mendobrak kelas sportbike dengan membenamkan teknologi supercharged pada H2 dan H2R. Tercatat sebagai motor produksi massal (bukan prototipe atau konsep atau khusus track) tercepat di dunia. Teknologi inipun kemudian diturunkan lagi pada cc yang lebih rendah pada Kawasaki R2Β  kelas 600-800cc.

Apakah informasi tidak resmi ini mungkin? Membenamkan teknologi supercharged pada mesin 250cc.

Mengapa tidak?

Ini sudah diterapkan oleh beberapa speedshop di luar negeri pada basis mesin Honda CBR250R (single cylinder) dan juga Ninja 250R. Capaian tambahan tenaga yang didapat bisa sampai sebesar 30-40%. Dari 25 HP bisa naik ke 33-35HP.

supercharged.jpg

Supercharged pada Ninja 250R by Trick Star

Prinsip kerja supercharged adalah memompa (campuran) udara masuk ke ruang pembakaran dengan menggunakan tenaga putaran dari crankshaft. Sementara kalau turbo dengan menggunakan tenaga udara buangan dari exhaust. Pada mesin biasa, udara masuk secara natural, tanpa pompaan.

Pada kitiran rendah tentu prinsip supercharged ini tidak terlalu efektif efeknya. Dan juga tidak perlu aktif. Tapi pada RPM atas, kualitas dan kuantitas udara yang masuk dibakar sangat penting. Bayangkan anda harus lari sprint sementara mulut dan hidung dibekap.

Pada mesin yang naturally aspirated, tanpa mekanisme tambahan, pilihan filter yang lebih lega saja sudah mendorong tenaga naik. Bahkan saat race, filter udara dan snorkel sering dicopotΒ  karena dianggap menghambat flow udara masuk. Apalagi kalau sudah supercharged. Udara diinduksi, dipaksa masuk ke paru2 untuk diledakan.

Kalau benar konfigurasi mesin New Ninja 250 akan berkarakter high scream pada kitiran RPM tinggi, teknologi supercharged akan sangat membantu melejitkan tenaga.

Repot tenan iki kalau beneran …

Sementara Yamaha dan Honda sudah berkompetisi habis-habisan mendapatkan tenaga 2-3 HP lebih besar dari satu sama lain, lalu Kawasaki mau datang dengan Supercharged yang bisa 6-8 HP lebih tinggi lagi?

Ini ga adil sebenarnya….

Gimana menurut bro dan sis?

118 thoughts on “Kode H pada New Ninja 250: Supercharged?

  1. karena Kawasaki adalah heavy industries yg biasa buat mesin turbin pesawat terbang, pembangkit listrik, dsb. bila mereka campur tangan dikit maka teknologi sepeda motor akan seperti bumi dan langit. beda sama honda dan yamaha serta suzuki yg mentok di bisnis motor.

    • @wilopo. Anda dibohongin siapa kalo honda, yamaha, sama suzuki cuma mentok di bisnis sepeda motor? Coba cek website versi global untuk masing” merek & liat portifolio produknya.

    • Ingat ad robot asimo, honda mobil, honda jet… wkwk.
      Ad piano yamaha, gitar yamaha, dll.. msh blg mentok dimotor?? Wkwk..

    • Orang2 radikal ada di Honda om. Bukan di Kawasaki. Never take the easy routes itu slogannya orang Honda om. Telat pakek 2 tak itu contohnya om.

    • Mas coba cek di forbes 2000 global list antara kawasaki heavy industries sama pabrik suling yamaha motor corporation rank sama market cap-nya trus komen lagi dimari ya.klo’ honda ma suzuki mah udah kelas berat wkwkwkwk

    • @wilopo…
      Suzuki aza yang nampak aja ada mobilnya, belon lagi mesin buat speedboat wakakak
      Yamaha ada ATV, Yamaha Rmax (helicopter), mesin mobil buat Lexus, mesin speedboat..dll
      HOnda jangan ditanya, mobil ada, jet juga ada….
      Kalo Kawak jangan ditanya, ada jet tempur sinkansen, alat berat..
      CMIIW

    • @wilopo

      bener banget……pokoknya brand K ini the best lah buat kamu seorang……R&D nya paling update,insyurnya top2 lah….karena sangat multi bisnis sampai 3S nya ga sempat terpikirkan , mpe lirik di pulogadung,ko pribadi saya gimana gitu…tapi sudah lah….

      makanya si Hon,suz,kt,bm,duc

      ya mentok dimotor aja ga kaya si kawak……dan para fansboy fanatiknya

      Note: suka/hoby boleh tapi jangan fanatik itu sadjah saran saya.

  2. Wkwkwkw dan saya akan bertepuk tangan kalo beneran ada om leo, pasti yamaha & honda bakal klojotan dah… Trutama honda patinya karna baru brojolin motor baru eh lawanya pada facelit smua hahaaa… . Nonton aja dah kuli kek saya gk bakal beli soalnya hk bisa angkut galon wkwkww

  3. Lebih masuk akal benamkan supercharged dan tetap 2 silinder dari pada main 4 silinder yg biaya mahal. Sedang nanti R25 harus all out datang dengan teknologi crossplane sehingga konsumen diuntungkan bisa merasakan teknologi moge dikelas 250cc… tinggal sesuaikan riding style konsumen senang jambakan power atas supercharged atau torsi melimpah crossplane technologi. persaingan membuat hal yg saat ini tidak mungkin menjadi mungkin. Dan jangan lupakan design juga sangat printing.

    • gakan mampu om kawasaki wujudin nya. honda aja yg katanya punya teknologi paling tinggi mencret mencret belajar buat 2 silinder 250 cc.

    • Aduyyyy brooo… ente kira maen forced induction murah?????
      Apalagi kalo pakek stok internal….

    • @Spartan belajar sejarah otomotif dulu baru komen om. Ntar dibully ente. 1 2 3 4 6 silinder 250 cc punya semua om.

    • @addict => aduh bro gak usah diajari, cuma tuh tahun kapan? masalah dijaman sekarang honda baru belajar buat sport 250 2 siilnder setelah belajar buat 250 1 silinder nya gagal. semoga paham ye, jgn ente fanatik n gag nerima kenyataan.

    • saya yakin semua brand bisa mewujudkan….cuma ya harus paham dulu cashback ( kasarnya balik modal + untung ),

      sekarang konsumen ngarepin pengin brand ini paling super ada ini dan itu….

      petinggi Y,K,S,H dll jawab: ok saya turutin kalian , semua cuma kira2 yang beli berapa bnyak? ,bisa balik modal + untung ga buat brand saya ( r&D,pajak dllllllll)
      itu belum kita harus saling bersaing dengan kompetitor dari segi teknologi + value

      konsumen:nganu…..nganu……eh …ngono

    • 2 silinder kok crossplane,,gundulmu yg crossplane,kalo crossplane itu ya 4 silinder baru bandul kruk asnya bisa membentuk “X” alias cross

    • Supercharger tergantung dg profil camshaft jga Pak. H2 dan H2Racing beda camshaft. H2 power/torsi puncak di 11000/10500 rpm. H2 R di 14000/12500 rpm.

      Crossplane bukan utk torsi melimpah tpi penyaluran grip ban lebih efektif ke aspal.

  4. Pak leo,teknologi air ram intake di cbr 250 rr apa sama cara kerjanya dengan supercharge yg d maksd d artikel?
    soalnya gambarny juga air intake..
    maaf noob..
    hehe

  5. Mau motornya apa jg kalo masih pake plat nomor di depan kok keton wagu.. mengurangi kegantengan motor.
    mbok mas leo dan kawan2 yg pd paham hukum mengajukan gugatan ke MK untuk merevisi atau menghapus UU yg mengatur masalah ini, kalo gk bs di hilangkan plat depannya ya di ganti pake stiker aja.
    suwun…

  6. wuih, tiap nge gass ada suara cuitttt nya donk,, gokilll, sekalian ditambah USD, radial brake, assistt slipper clutch, alumunium frame plus alumunium arm, ride by wire, apalagi???, kelas 250 berdarah2,soalnya ladang uang kawasaki di indo

    • itu gan, kaya H2, kalo digas ada bunyi cuittt, itukan supercharge?? kalo turbo baru cesss cessss

  7. Apakah kawasaki Ninja H250? Mesin V4 supercharged? WOW sekali… wahahaha… πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Kira2 harganya mahal g yah? Trus nnti ad yng bilang mending beli moge second g yaah? Wahaha.. πŸ˜‚πŸ˜‚

    • Honda VT250FTC tahun 80an (bayanginnya Honda VTR250 ber-Turbo) menghasilkan 53 PS @ 12.500 RPM yang hasil detune dari hasil awal 90 PS @ 11.500 RPM tapi gak boleh di jual karena over power buat motor beginner

  8. hahahahaha…kalau bener, berarti pabrikan ini minim inovasi. Selalu lari dari persaingan dan ambil jalan termudah..semua juga bisa lebih kenceng kalau pakai turbo atau supercharge. Sayang sekali, kirain bisa cari solusi dan inovasi yg lebih baik.

    • ya terserah mereka bro, jaman dulu juga semua pada jualan motor motor berTurbo kok dan motor cc kecil tapi bertenaga aka 2 tak, juga mesin multi silinder tanpa pushrod yang gagah dan lambat laun MENGHANCURKAN motor2 EROPA dan AMERIKA…

      GAK ADIL???

  9. Berarti Supercharger juga mamiliki garis besar yang sama dg turbo yaitu memberi paksaan nafas pada mesin untuk menambah tenaga secara efisien ya om?…

    Dan sama dengan turbo, perlu blok mesin yang kuat untuk bertahan dari tekanan udara yang besarnya paling tidak 2X tekanan udara pada mesin naturally aspirated

  10. Supercharger juga sudah dicoba di matic Yamaha SMax155 Dan powernya loncat jadi 19,… itu ada di blog sebelah !!! Seru banged kl Nini250 dipasangi SC. Power bisa loncat ke 40an wussss…

  11. Namun yaaaaaah… Kawas banyak gosip aja. Yang new 250fi pertemuan di bali, ktanya februari 2016 keluar ?? Manaaa…. yang katanya 4 silinder? Manaaaaaa…. yang katanya sbentar lagi facelift? Manaaaaa…. ini lagi, turbo/supercharge??? Manaaaaaaa???? Korban php.. mending yg pasti2 aja :v ;v ..

  12. tantangan terbesar ya durabilitasnya, inget ini motor 250 cc yg di indonesia itu dipake harian, beda ma H2 sama kawasaki 600 cc yg dipake hobi. kualitas material blok mesin musti nomor wahid..

    belum lagi 250 cc sekarang usernya dah mulai bergeser, klo dulu pas awal awal muncul sekelas om leo motorsport enthutiast yg mau anek kelas, klo sekarang anak anak sma alay yg suka betot gas seenaknya keluar dari gerbang sekolah 😦

  13. om leo,

    mau tanya ,kalau bisa jawab jujur…
    pabrikan setiap mengeluarkan produk tentu saja akan melihat “habitat” negara yang dituju

    kalau melihat bumi pertiwi kita khususnya kota2 besar ( jkt macet -macet )….

    kira2 lebih effektif mana supercharge dari si Kawasaki ( kalau memang bnr ada tar nya ) dengan mode Sport + dari cbr250rr, ??

    dan lebih effesien mana dari segi BBM ? karena kalau saya lihat keduanya lebih oriented penggunaanya akan cepat “memboros” bbm( cmiiw) ??

    • kok malah nanya om leo soal begitu
      om leo itu orang hukum, bukan insinyur

      mblo mblo..

    • bantu jawab ya..IMHO
      kalau dilihat grafik sport+ pada cbr250rr, grafik torsi tidak berubah banyak pada rpm rendah (meskipun katanya respon lebih galak)

      kalau pakai supercharge, jelas akan merubah torsi di rpm bawah (ya memang tujuannya supercharger ya itu)..jadi kalau pendapat saya (sebagai orang awam tentunya), lebih efektif dan lebih irit supercharger (karena gas dibuka lebih sebentar)..tinggal dikomparasi saja sama harga supercharger berapa (biaya part, produksi, dll)

    • @Pemborong

      saya tanya om leo berdasarkan dari om leo test ride cbr250rr dan wawasan om leo tentang supercharge

      apakah harus tanya ke insyur langsung…

      saya malah akan lebih mudeng dan paham kalau jelasin om leo ketimbang insyur langsung yang jelasin

      point aja , saya akan tanya om leo, tentang hukum,kalau artikel om leo ini bahas tentang hukum….

      oh ya besok2 si om pemborong, kalau mau beli produk ingin tau speknya dari finishing ,durability, dll misal motor apapun jangan tanya ke kemarketingnya tapi langsung tanya insyurnya….

      itu sajah….

      @Om leo,

      mmh…mungkin saya salah tulis kali yah ,yang saya maksud efesiensi BBM ini, sejauh mana BBM ini memaksimalkan kedua teknologi tersebut…..

      hehehe….

      @Martin

      terima kasih atas sharenya…….semoga pengetahuan ke awaman om bisa menjadikan om jadi insyur…..

  14. masuk akal? masuk!
    realistis? iya!
    mungkin dibuat? mungkin!

    tentu harus dengan komponen kuat, bensin selalu pertamax turbo dan tentu perlakuan yang benar.. karena durability yang akan terkorbankan jika tidak seperti itu.. nah tinggal nanti studi kelayakan dari tim RnD kawasaki dengan kondisi yang ada, takutnya sudah diberi teknologi canggih perawatan asal-asalan nanti kalo kenapa-kenapa yang disalahin pabrikan dan jadi bahan BC, padahal karena kurang telatennya pemakai..

  15. klo new ninja 250 pake supercharger malah lebih mungkin nih om leo, sesuai ama trend efisiensi (misal Euro 4 dan kedepan). mantap lah

  16. Pake supercharger power delivery lebih linear, dorongan torsi bisa efektif ngangkat mulai rpm bawah-tengah, gak perlu nunggu turbin spin kenceng dulu sperti turbo yg terjadi lag (torsi belum mengisi). Faktor torsi kelas badak jdi keistimewaan mesin forced induction. Material engine lebih kokoh karena cyl pressure nya bisa diatas 1200 psi (tergantung besar boost), juga level temperatur.

    Skuter Peugeot Jet Force 125cc 4-tak. Power 19 bhp @8500 rpm, torsi max 16,67 Nm (12,3 lb-ft) @7250 rpm (at the crank). Torsi max melewati sportbike 150cc

  17. Kalu diliat dari sisi pengalaman, emang Kawasaki menang dlm hal heavy industry, dibanding ymh dan Honda, karena mereka dah buat heavy industry sebelum ymh , Honda, toyotA lahir

    • klo udah pake force induction kyk turbo atau supercharger ini udah gak sekelas, kalo gak salah jadi naik sekelas ama 1.7 x cc nya.
      mesin rotary juga gitu.

  18. Pada kitiran rendah tentu prinsip supercharged ini tidak terlalu efektif efeknya. Dan juga tidak perlu aktif. Tapi pada RPM atas, kualitas dan kuantitas udara yang masuk dibakar sangat penting. Bayangkan anda harus lari sprint sementara mulut dan hidung dibekap.

    =====================================================

    Om Leo bukannya pada kitiran rendah Turbo yang gak muter alias gak efektif maka ada namanya 2 step turbo seperti pada Mazda RX7 dan Eunos Cosmos, lalu anti-lag pada mobil rally, dan Variable Geometry Turbo untuk mengatasi hal itu

    klo supercharger khan dari awal mesin muter, supercharger juga muter, makanya di dragrace supercharger mayoritas di pakai walau tipenya beragam tergantung mesinnya.

    Klo high speed RPM dan mencegah kebekap pas lagi nafas, supercharger seperti H2-H2R memang di desain untuk itu. tapi klo rpm rendah, maka supercharge yang lain lebih cocok yang kek sekrup.

    klo mau 2-2nya dapat, atas bawah, centrifugal ada juga, atau kombinasi keduanya, turbo + supercharger

  19. Kawasaki lagi” selalu lari dari head to head dengan lawan… berarti memang hanya yamaha dan suzuki saja yg gentle utk head to head dg honda padahal ini lahan kawasaki bertahun” jadi raja dikelas ini komunitasnya jg solid… harusnya kawasaki pede donk dg produk yg ada dengan tambahan inovasi yg ada bukan lari dari kompetisi… walopun masih belum pasti pake SC… dalihnya sih sebagai first mover kalo menurut gw sih lebih ke first loser… just my opinion no offense.

    • jadi klo mobil2 cc kecil berturbo yang sama tenaganya dengan mesin yang ccnya lebih gede itu juga di anggap lari dari kompetisi? di kelas GTcar Nissan R32 datang pake 4wd dan mesin turbo dengan cc lebih kecil, lalu merajai kelas itu juga di anggap lari dari kompetisi? terus ntar bakalan sama kek perlakuan FIA kepada Mazda setelah mereka memenangkan Le Mans 24H, di mana Mazda memakai mesin Rotary dan lainnya pake piston? trus klo KTM Indonesia sekarang impornya langsung dari India dan ngancurin harga motor sport juga lari dari kompetisi? harusnya pake harga lebih mahal karena merek ngeropah? atau NMax harusnya CBU Thailand karena PCX, SYM juga gitu, Impor CBU, harga harus mahal, gak boleh lokal, itu juga di anggap lari dari kompetisi?

    • maksud om Leo harus buang resource yang banyak seperti H dan Y? demi apa? demi kelas 250cc yang hanya ada di beberapa negara? dan hanya gara2 pajak yang njomplang itu?

      trus kawasaki harus dapetin resource yang banyak darimana? minta utang dari divisi yang lain? H dan Y dapetin resouce khan dari divisi yang sama tapi dari kelas yang lain seperti matik dll? apakah semua pabrikan motor harus seperti itu?

      K cuman punya itu, kelas 250cc di sini, klo pake cara yang sama dengan H dan Y, habis duitnya hanya buat pertahanin kelas 250cc di Indonesia, trus dari pada K kolaps, mending hengkang dan fokus jualan moge aja, atau dan juga trail. mungkin K akan berpikir daripada memilih duitnya habis untuk bertarung dengan cara yang sama seperti H dan Y dan akan menghabiskan duit yang banyak, lebih baik yang ada di maksimalkan dan pasarin produk global. kelas 1000cc sbk, K hanya ngeluarin 1 tipe saja di bandiing Y dan H bahkan S, baru belakangan ini dia keluarin satu tipe lagi versi upgrade yang zx10rr. anggap aja K adalah mobil S yang mencoba bertahan hidup dari gempuran raksasa T dan anaknya D juga gabungan M dan N.

  20. Salam bro Leo..
    Apapun brandnya,banyaknya pernak pernik teknologi,inovasi dan seberapapun sengitnya perdebatan… jangan membuat kita lalai merawat mesin motor kita,misalnya ritual ganti oli.
    saya sampai harus ganti engine valve di odometer 95511km..

  21. Kalo ditanya mau dijual berapa sih ga masalah, pasti ada yg beli

    Internal parts harus diperkuat, titanium maybe ?

    Terus satu lagi, mau dikasih bensin apa ini motor ? Sayang internal udah bagus tp karna bensin jelek jadi knocking terus akhirnya piston bolong

  22. Kalo menurut opini pribadi saya. Mesin 1 atau 2 silinder untuk 250cc masih bisa dimaksimalkan lagi walau tanpa turbo/supercharger. Tapi yg jd masalah adalah durabilitas mesin. Butuh material yang super bagus dan kuat. Misalnya Honda NSF250 toh msh 1 silinder tapi mesin bs teriak lbh tinggi dr motor 250cc twin produksi massal, karena secara material punya durabilitas yg baik dan dgn biaya maintenance yg luar biasa juga.

    • Honda VT250FTC tahun 80an (bayanginnya Honda VTR250 ber-Turbo) menghasilkan 53 PS @ 12.500 RPM yang hasil detune dari hasil awal 90 PS @ 11.500 RPM tapi gak boleh di jual karena over power buat motor beginner

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s