CBR500R Turun Di Kelas Sport 300cc WSBK 2017: Fair atau Tidak?

Pertanyaan ini banyak muncul. Masak 500cc 2 silinder diijinkan turun berhadapan dengan 300cc 2 silinder bahkan 1 silinder? Sabar dulu. Ada regulasinya.

FIM mengatakan akan dilakukan restriksi untuk motor ber-cc lebih besar dengan dua hal:

  1. Bobot minimal – 150 kg utk CBR500R, 10 kg lebih berat.
  2. Batas rev tertinggi – 10,500RPM, 2.500 RPM lebih awal

 

screen-shot-2016-09-28-at-10-23-19-pm

RPM limiter di 10,500 padahal HP maksimal sudah dicapai di 8,500

screen-shot-2016-09-28-at-10-24-10-pm

Torsinya ngerii

Okelah Om, tapi apa itu memadai sehingga performanya sepadan?

 

Ini saya cerita pengalaman langsung dan real aja.

 

Saya pernah riding CBR500R versi restricted (atau LAM – Learner Approved Motorcycle) (limiter di 9k RPM) dan unrestricted di Australia. Dan beda antara keduanya sangat signifikan.

 

Pada versi restricted, saat digeber, torsi terasa lebih padat dan tergesa dibandingkan 250cc. Namun setelah melewati RPM 9000an, gas masih naik, tapi tenaga tertahan seperti kalau kita menahan kopling. Awalnya kagok karena perasaan RPM masih medium, tapi kok udah flat tenaganya.

cbr500

Sampai kemudian saya mencoba yang versi unrestricted. Dan ya memang terasa bedanya. Gas digeber naik ke redline, tenaga pun masih ayok ngisi aja. The true power of 500cc reveals!!

 

Dengan pembatasan ini, pembalap CBR500R terpaksa harus pindah gigi lebih awal untuk menangguk tenaga penuh.

 

PROs:

  1. Unggul di torsi dan kemungkinan HP (meskipun setelah di restriksi)
  2. Sistem pengereman dan suspensi lebih baik dibandingkan CBR300E (single cylinder)

CONs;

  1. Bobot lebih berat, Pabrikan tentu akan berusaha mengakali. Karenanya ada bobot minimal
  2. Beban mental, menang gimana, kalah gimana

 

Jadi menurut saya, secara regulasi FIM harusnya fair, FIM bukan organisasi sembarangan lho. Namun pada prakteknya ini perlu kita lihat di lapangan.

 

Menarik nih untuk melihat racikan Honda Racing Team untuk CBR500R edisi WSBK 2017. Ngeri-ngeri sedap barang itu…

 

Iklan

54 thoughts on “CBR500R Turun Di Kelas Sport 300cc WSBK 2017: Fair atau Tidak?

  1. Regulasi pasti sudah digodok sedemikian rupa, ya semoga kelas ini menarik untuk menjadi tontonan. Pasalnya yang dikendarai itu lebih “merakyat”, tapi kemungkinan fb garis keras nimbrung yang membuat bumbu panas ga bisa dihindari hehe

  2. Mungkin musim depan homologasi akan update setelah CBR250/300RR mulai diproduksi massal. CBR500R diganti dengan CBR250/300RR. Yang menjadi pertanyaan kenapa CBR300R single silinder tidak masuk homologasi ya?

    CBR500R – 150kg – 10.500 RPM
    Ninja 300 – 140kg – 13.000 RPM
    Yamaha R3 – 140kg – 13.000 RPM
    KTM RC390 – 136kg – 10.500 RPM

    Mesin full stock, piston dan head silinder tidak boleh ada modifikasi. Kalau gak salah di regulasi modifikasi hanya boleh pada part fast moving seperti kampas dan per kopling. Kayanya bakalan banyak peserta nih, kelas murah meriah…

    Semoga ada peserta dari Indonesia…

    • Logikanya bisa jadi CBR300 kaga homologasi ataw memang Honda sengaja taruh CBR 500-nya, logikanya lagi sih kalau CC300 single bakalan keok lawan 300 twin, makanya KTM aja yg single CC nya aza hampir 400….
      Sayang Belon ada blog yg mbahas ini
      Always as HRC does….

  3. apa mgkn ada campur tangan HRC?? Ya seperti MotoGP gtu. Ya kalau di logika kalau masih belum punya produk 300cc 2 silinder bisa ikut tahun berikutnya. Dan enaknya mesin kapasitas besar namun di restrict pasti ketahanan mesin bisa awet. kelebihannya di 3-5 lap terakhir mesin tidak sepanas mesin ss300cc lainnya

  4. hmmmm perasaan CBR500 juga dipakai buat EJC (European Junior Cup)? ya kan jdi di untungkan dapat riset setingan meski powernya berbeda. setidaknya kan sudah ada gambaran setingan di beberapa lintasan Eropa

  5. pasti rame lah. kelas superbike aja rame dari dulu era yamaha R7 lawan ducati 996 .

    beda torsi yg lumayan ini yg bakal berpengaruh di sirkuit2 tertentu

  6. Ane ambil bobotnya sesuai regulasi. Sementara untuk tenaganya ane ambil klaim dari pabrikan alias on the engine dalam kondisi standar ting tong.

    CBR500R = 150kg/47dk = 3.191kg/dk
    R3 = 140kg/42dk = 3.333kg/dk
    Ninja 300 = 140kg/39dk = 3.59kg/dk
    KTM390 = 136kg/43dk = 3.163kg/dk

    Artinya….
    CBR500R = 1 daya kuda menarik bobot 3.191kg
    R3 = 1 daya kuda menarik bobot 3.333kg
    Ninja 300 = 1 daya kuda menarik bobot 3.59kg
    KTM RC390 = 1 daya kuda menarik bobot 3.163kg

    Kesimpulannya adalah CBR500R dan KTM RC390 berpeluang ngacir paling maknyus dibandingkan R3 dan Ninja 300. Makanya putaran mesin CBR500R dan RC 390 dibatasi hanya 10.500rpm agar lebih adil.

    ——–

    Kenapa CBR300 ngga muncul? Ane asumsikan bobot minimumnya sama dengan RC 390, yaitu 136kg.
    136kg/31dk = 4.387kg/dk

    artinya 1 dk menarik bobot 4.387kg. dilihat dari pwtr ya jelaslah bakalan jadi bulan2an.

    Kalo mau setidaknya setara pwtrnya dengan RC390, bobot CBR300 kudu musti diet keras sampe 99kg.
    dengan demikian….
    99kg/31dk = 3.193kg/dk

    artinya 1 dk menarik bobot 3.193kg. weleh…weleh…itu kalo diet keras, pake bahan apa? fairing dicopot semua? pakai bahan alumunium semua atau sekalian fibercarbon(ara)?atau pakai ban cacing juga?

    kalo pun mau setara Ninja dan R3, bobotnya kudu 105kg.
    1 dknya narik bobot 3.387kg.

    weleh….tetep kudu diet ekstra keras. Biaya membengkak besar. Jadi salah siapa? Salah Honda yang mengeluarkan motor dengan tenaga seadanya? Atau “kawan2nya” yang terlalu kejam mengeluarkan motor dengan tenaga bengis?

    • ane asumsikan bobot jokinya sama2 60kg.
      cbr500 = 4.468 kg/dk
      r3 = 4.762 kg/dk
      ninja 300 = 5.128 kg/dk
      rc 390 = 4.558 kg/dk

      sama aja bro.

    • klo rc390 rpm dibatasi mungkin ngaruh karena spec overbore, lha klo cbr500r yg nearsquare (67 x 66,8) kyae limit 10.500 gak begitu ngefek (om leo yg pernah nyoba red line cbr500r diangka berapa?) bijaknya seh honda nunggu cbr300rr keluar dl baru ikut biar gak dibilang y gtu deh menang rak kondang kalah wirang (artinya sama” dapet kesan negatif)

    • @semar,
      “Saya pernah riding CBR500R versi restricted (atau LAM – Learner Approved Motorcycle) (limiter di 9k RPM) dan unrestricted di Australia. Dan beda antara keduanya sangat signifikan.

      Pada versi restricted, saat digeber, torsi terasa lebih padat dan tergesa dibandingkan 250cc. Namun setelah melewati RPM 9000an, gas masih naik, tapi tenaga tertahan seperti kalau kita menahan kopling. Awalnya kagok karena perasaan RPM masih medium, tapi kok udah flat tenaganya.”

  7. yang menarik sebenarnya R3 ama Ninja 300 om leo, kan secara tenaga maupun torsi n cc lebih besar R3, kok max rpm ama bobot minimalnya sama ya?
    soalnya liat di blognya om taufik itu camshaft, klep harus standar. tapi apa artinya itu bisa dibubut ya biar bisa modif derajat bukaan ama lift.

  8. jd ke inget jamannya motogp peralihan era 500 cc ke 1000 cc yg masih mengikutsertakan mesin berkapastitas 500 cc 2 tak tandem dengan 1000 cc 4 tak!!tp overall melihat kapasitas 300 ke 500 yg tidak terpaut jauh mungkin disirkuit ga sesignifikan persaingannya dibanding era motogp.

  9. kalo liat regulasi yang banyakan standard-nya mungkin ini salah satu penyebab CBR300 single kaga ditaro buat nanti balapan (POTENTIAL ENGINE FAILURE!)—-

    http://www.motorcyclistonline.com/honda-recalls-11424-cb300f-and-cbr300r-motorcycles-for-potential-engine-failure

    dan ane sedikit menduga bahwa kemaren recal gede2an R3/R25 juga buat menyongsong balapan inikah? Mengingat banyaknya parts yang harus dalam keadaan standard, seperti pump oil dimana si Rjigo kemaren bermasalah bukan?

  10. Kira kira cerdas mana antara fim dengan lulusan s3 yang analisis ekonominya salah bahkan sama petani bawang lulusan sma?

    Wes ngono ae, gak usah giring giirng opini

    • Hahahaha ni salah satu pengunjung warungnya sesembahannya fb sayap om leo
      Tu nama situ ikut keseret di salah satu komen dari komentator fb sayap

    • Yang ngomongin ounya warung siapa? Coba main ke artikel kerajaan, di situ giirng opini, tapi di balik lagi mana yang lebih cerdas, regulator fim? Atau lulusan s3 yang analisisnya sering salah, bahkan salah sama petani bawang lulusan sma?

      Kenapa pada terguncang? Kan simpel di jawan aja

      Oh pinter si s3 yang analisisnya selalu kalah sama petani bawang lulusan sma, terus pertanyaanya kenapa si lulusan s3 ini gak di jadiin regulator fim? Bukanya dia juga dulu punya nama dan akses? Dan semuanya hilang sejak dia melacurkan nama dan gelarnya demi seongkok atpm? Simpel tho?

      Dia punya akses
      Dia ngaku cerdas
      Dia merasa lebih cerdas dari regulator fim?
      Tapi gak diakui fim

      Bukanya tingal kirim cv sambil bawa bawa keturunan kerajaan mazapahit pasti bisa jadi regulator, iya tho?

  11. Ah elaah… Dimari malah ikut masuk bshnya juragan rondo…. Kerangkeng aja yang macem gini om leo biar ga kebanyakan OOT bahas motor tapi serang personal atau kalau dibiarin ntar jadi perang fanboy dimari
    😥😥😥

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s