Apakah Er6 Second Moge yang Layak Beli? [Testimoni]

Malam tadi topik hangat ini muncul lagi saat ngobrol bersama teman-teman 250cc di Alam Sutra. Er6n, moge second ini layak beli ga sih?

10696206_10153195743826038_1703334883249693118_n-2

 

 

Di kalangan pemoge cc besar sendiri terkadang, tanpa diucapkan, Er6n/Ninja 650 ini dilihat sebelah mata. Iya sih 650cc tapi kok (relatif) murah dan banyak. Torsi nampol, ga kalah dg kelas di atasnya, tapi kok sepertinya kurang gengsi.

 

Mendapat pertanyaan diatas respons saya seperti ini:

 

Bagi para biker yang saat ini masih bermain di kelas 4 tak 150-200cc, atau bebek atau bahkan matic, saya tidak merekomendasikan ER6n. Lebih baik teman-teman naik bertahap, menguasai motor 250cc dulu terutama twin silinder. Bisa yang sport seperti Ninja 250, R25, atau CBR250RR. Atau juga varian nakednya (Z250, MT-25, Inazuma dll). Motor bisa dibeli dengan uang. Tapi skill engga dijual dimana-mana. Itu harus dikembangkan melalui jam terbang dan tahapan.

 

Bagi para biker yang saat ini sedang bermain di kelas 250cc, saya sangat merekomendasikan utk naik kelas cc. Secara legal (resmi, dengan BPKB/STNK) disini ada Er6 series, CB(R)500 series, Duke 690. Secara praktek yang harga secondnya paling feasible adalah Er6 series di rentang 70-80 jt.

MENGAPA?

Er6 series, meskipun sering dianggap moge entry level, tapi menawarkan kesempatan pertama kepada kawan-kawan untuk terlatih mengendalikan tenaga, torsi dan bobot sebuah moge.

Ini level yang jelas berbeda. I aint talking no bullshit.

Ini testimony saya selama 15 ribu km bersama Er6n selama setahun. Bukan informasi marketing, tapi biker-to-biker advice.

 

10682435_10153197918611038_8077446477813281715_o

Di kelas 250cc, teman-teman mungkin sudah terbiasa dan puas dengan tenaga motor yang ada. Er6n memiliki torsi TIGA kali lipat lebih besar (64Nm). Akselerasi dengan menggunakan race logic untuk 250cc berkisar di angka 7, hampir 8 detik untuk 0-100km/jam. Er6n? 3.4 detik.

Kebayang hentakan tenaganya ya?

img_20140928_090715

Bagaimana dengan handling?

Kalau teman2 sudah biasa mengendari motor seberat 160-170 kg, Er6n memiliki berat (wet weight) 216 kg. Hampir 60 kg lebih berat. Pada saat manuver selap-selip slow speed, Er6n masih okelah dengan bobot segitu. Tapi coba pada saat medium-high speed, dibutuhkan teknik dan skill berbelok yang benar-benar berbeda dengan 250cc. Kalau kata teman ya seperti mengendarai kerbau berbelok. Perlu antisipasi body position untuk berbelok. Tidak seperti kelas 250cc yang jelas lebih enteng dan menurut.

Di Er6 series ini anda akan sering menghadapi kondisi sliding/spinning ban belakang terutama saat cornering, karena torsi yang sangat besar. Baik di aspal halus maupun gravel tikungan saat touring. Anda akan belajar bagaimana cara mengantisipasi persoalan ini di sepeda motor yang tidak dilengkapi dengan traction control.

Faktor yang paling penting selain skill adalah MENTAL. Bagaimana bertanggungjawab dan bisa mengendalikan diri saat memiliki power yang begitu besar. Saya BISA, tapi saya TIDAK LAKUKAN.

Er6 series sebagai moge entry-level menawarkan kesempatan mengembangkan skill dan mental mengendarai moge yang tidak ditawarkan oleh motor kelas 250cc. Saya belajar buanyak sekali dari Verde. Jika anda memang berencana mengendarai moge, mulai pikirkan untuk melatih skill dan mental dengan moge seperti Er6.

Wah mas, saya punya uang itu untuk beli R1, CBR1000RR atau ZX10R, ngapain beli Er6 dulu?

Oh ya silahkan. Tanpa skill dan mental mengendarai moge yang dibangun maka akan ada GAP antara kapabilitas/kemampuan motor dan kemampuan/kendali rider, dan karenanya, dalam istilah Bimo juara junior SBK class, akan membuat antara kamu riding pelan atau membahayakan.

 

 

Advertisements

100 thoughts on “Apakah Er6 Second Moge yang Layak Beli? [Testimoni]

  1. Bener Bingitttt …. Kuncinya Mental Dan Skill Kalo naik kelas … Gak bisa ugal”an … Dan lebih ber tanggung jawab …..

  2. Om…. Boleh share juga khan kenapa er-6 om leo cuman bertahan 1 tahun? Apa sedemikian cepat value-nya habis? Thanks before

  3. kalo kata juragan.. mending r25 bore up 320cc saza kayak juragan, valuenitas terzaga r25 produk maha sempurna tanpa cacat, rangkanya kayak vixion deltabox, arm banana kayak r15, USD kayak xabre, mesin mampu menggonggong 20k rpm, power unlimited, torque mencapai mach 2

  4. Nah nah ini nih artikel manfaat banget
    Saya sudah hampir 6 tahun nih pake 250cc (ninja 250 karbu) dan mulai serius untuk naik kelas
    Ada 2 motor yg saya pertimbangkan saat ini yaitu R6 dan ninja 650/er6f
    Klo menurut om leo nih, mana yg lebih recomended? (motornya akan d pake sekitar 3x dalam seminggu untuk pp kurang lebih 40km perhari dengan lalu lintas dalam kota yang gak macet2 amat krn saya tinggal di pinggiran bandung)
    Kebetulan untuk masalah ergonomi saya sudah nyemplak d R6 dan ga bermasalah sama riding positionnya dan ninja 650 belom pernah

  5. Sebenernya pengen jg anik kelas minang er6, tapi dgn bobotnya itu ane takut cepirit kl diparkiran 😀
    Moge enty level yg bobotnya enteng apa ya?

    • er6 series termasuk yg f atau Ninja650 mas. utk versys atau CB(r)500 series kan udah saya sebutkan juga, coba di cek range harga secondnya.

  6. Saran yg bagus om leo… Syg nya sy cuma mampu bertahap di kelas motor kecil… Hehehe. Awal belajar pake mtor 100cc sama 125cc sampe bbrpa taun, terus naik ke 150cc, naik lagi ke 225cc… Baru sekitar 1 taun ini ngrasain jambakan setan dari motor 250cc 2 silinder… Kalo mau beli moge di atas 250cc msh blm mampu… Wkwkwk… Dari 200cc single cylinder ke 250cc double cylinder aja udh berasa bedanya,, apalagi kelas di atasnya…
    Yg pasti msh penasaran rasanya 250cc 4cyl macem hornet 250 atw bandit 250…. Tapi tu jg blm mampu beli… Wkwkwk… Cuma pngen tau sensasinya aja…

  7. Bahasan yg menarik. Pengalaman temen saya dlu pny motor bebek, trus ganti ke suzuki thunder 250. Segitu aja uda bawa dia ke RS. Jadi setuju dgn bahasan mas Leo.

  8. Klo misalnya saya sebelumnya make motor matic 200-250cc (eg.Burgman atau XMax).
    Kira-kira untuk naik level ke ER6 masih masuk gak?

  9. ER6 naked termasuk bnyk peminat nya di Amrik th 2010 an. Moge yg simpel dan sekarang paling murah harga sekennya. Pernah pakai juga yg Ninja 650 fairing.

    Engine sangat torquey dari low rpm, bisa di power wheelie (tanpa kopling) dg gir transmisi 1. Hanya di atas 9000 rpm curva power menurun.

    Per kopling agak cepat lemah. Perlu ganti yg lebih keras heavy duty seperti merk Barnett. Kalau motor seken mungkin check di subframe dan tanki suka ada titik karat karena cat ngelupas.

    Saingan dekat adalah Honda CBR500R. Harga seken pastinya masih di atas Ninja 650 fairing. CBR500R lebih ringan sekitar 19kg, engine 471 cc menyemburkan torsi dan HP lebih kecil. Peak torque 43 Nm @7000 rpm, peak power 47 HP @8500 rpm (at the crank).

    Kalau dg supersport 600 cc yg race oriented pastinya beda liga. Suka ada yg membanding-bandingkan juga soalnya 😀
    Tapi akselerasi dari 0-100 km/jam antara ER6 dan supersport 600 cc berdekatan di 3.8 – 4 detik.

    Supersport 600 cc seperti ZX-6R (bukan yg 636 cc) dorongan torsi (grunt) nya kurang nendang di low-mid rpm. Utk pakai harian di dalem kota masih kalah efektif dg Ninja 650F.

    Utk weekend warrior yg suka gaz akselerasi (di lingkungan tertutup) atau trackday, ER6-Ninja 650F cukup ok performa engine nya. dan motor yg streetable daily driver dg torsi yg kuat dari rpm bawah.

    ER6 ikut balap di Isle of Man TT, Southern 100 & Northwest 200 Irlandia kelas Supertwin & Lightweight mini twin. Rivalnya adalah Suzuki SV650 V-twin Gladius.

  10. betul sekali, perlu pendewasaan skill dan mental dari pada sekedar gagah2an naik moge ber CC besar. ingat, with great power comes great responsibility.

    • Skrg pake vario adek saya om, itupun jarang, lebih sering keluar pake mobil, saya sih pengennya moge yg enk dipake ngantor gitu om, jd ngga ribet klo macet, cocoknya ap ya om?

    • Satu kata: Nekad! wkwkwkwkwkkkkkkk…….
      Jgn pernah main2 ama motor cc besar dgn torsi badak bro, hahahaha……. Dari matic ke 250cc aja udah bak bumi dgn langit bedanya.

  11. kalo ane target 250.. meskipun demikian masuk akal banget.. mesti punya skil dan mental yg mumpuni, soalnya ane sebagai pengguna motor kecil kadang males memahami kesulitan anda sekalian pemoge..

  12. Sangat layak!!
    Saya pernah punya ER6.
    Torsi berlimpah ruah nggak ada habisnya.
    Nggak ada matinya.
    Riding di gear berapapun gak pernah terasa ngeden mesinnya.
    Tiap kali gas di sentak mendadak, terasa ban belakang megal-megol spin kehilangan traksi.
    Kekurangannya menurut saya handlingnya agak unik. Dibawa cornering agak ekstrim terasa goyang bagian depannya. Mungkin karena suspensi belum usd dan waktu itu motor saya ban masih standar.
    Beberapa teman saya waktu itu upgrade kualitas ban, gejala goyang didepan lumayan berkurang.
    Overall sangat worth to buy. Bener kata om Leo sangat pas buat sarana pembelajaran memahami karakter naik moge.

  13. Artikel yang bagus saya suka.
    Halal nih dijadiin bahan pertimbangan buat naik kelas. Terimakasih Mas Leo.
    Mau sharing juga ah, kali aja dapet jurus baru dari sesepuh yang baca.
    Setelah jalan tahun ke-2 used z250fi saya suka sekali dengan motor ini, soalnya mengingat “spec body” saya 167cm-76kg jadi sempet ragu antara Zet ama Ninin, hamdalah setelah mencoba beberapa kali saya pilih Zet karena kenyamanan lebih bagi saya jika dibandisngkan ama Ninin, dan juga besi yang ini termasuk jinak di tangan saya dan selama ini pundak gak tegang walau dibawa ngacir ke luar kota pp ampek 6 jam hehehe.. saya tipe single fighter jadi selalu sendirian kalo kemana2.
    Nah mas leo boleh kasi saya masukan buat saya naik kelas?
    Motor apa ya yang spec nya kira2 mirip Z250fi ini, mengingat bobot Er6 juga tinggi ya katanya hihiih…

    Trims..

  14. Halo Pak Leo sekarang saya nunggang ninja 250 sudah hampir 4 tahun lamanya, sempat berpikir juga untuk ganti er6. Tapi satu yang jadi bahan pertimbangan adalah kemampuan cornering si er6 ini, dari testimoni yang saya baca-baca katanya ini motor agak berat untuk dibawa nikung yah ya karena memang genrenya bkn murni sport seperti ZX-6R misalnya… ( meskipun saya belum pernah test ride sendiri ini er6 ). Untuk Hobby saya suka trackday ke sentul ya seenggaknya 3-4bln sekali.
    Kalau untuk pergunaan dalam kota saja sih mungkin saya tidak ragu lagi untuk boyong ini motor, tapi penggunaan untuk trackday sepertinya akan mengorbankan sisi kenikmatan dalam kemampuan dan kelincahan bercornering.
    Bagaimana menurut Pak Leo jika dalam kasus seperti ini ?? Apa lebih baik menabung lagi saja untuk mengambil Moge Supersport ??
    Terima Kasih.

  15. Kalo gitu saya nempa skill dulu sampe matengg baru naek kelas. Kalo perlu ujian dulu.

    Tp setuju sama pernyataan mental nya yg harus bener dulu, saya bisa tp saya tidak lakukan nya itu yg harus dicamkan kalo di jalan raya.

  16. Salam kenal bang,sya udah pake er6 hampir 2 tahun,hampir tiap hari jalan 120km dengan medan naik turun dan berbelok. Seperti yg abang bilang,motor ini layak banget bagi yg ingin naik kelas,mudah dikendalikan,torsi bagus,pkoknya fun to ride…tapi… ya itu tadi,yg paling penting mental pengendara motor ini harus benar2 dewasa dan matang,.bahaya bang kalo grabak grubuk..hehehe,…salam..

  17. kalo sebelumnya ga pernah naik motor terus langsung loncat ke 250cc gimana oom? kan 250-300cc adalah motor pemula di Eropa dan Amerika? tapi apa ideal untuk kondisi Indonesia, khususnya Jabodetabek yg trafficnya sangat beda..?
    +++
    sedikit cerita, saya sempet tinggal di Kanada sampe akhir SMP dan kemudian balik ke Indonesia. saya punya seorang sahabat di sana yang kebetulan bapaknya adalah seorang biker. saya masih kontak dengan dia (yang sekarang jadi biker enthusiast juga, ngikutin jejak bapaknya) dan setelah konsul, dia merekomendasikan R25/R3 untuk pemula kayak saya.
    menurut Oom Leo sendiri yang udah pernah tinggal di Indonesia dan di UK/Aussie gimana..?

    • Di Australia dan seingat saya di UK, kita harus lulus SIM utk 125cc dulu, lalu tahap 2 naksimal 33HP baru kemudian full license.

    • Bro leo 125 ccnya kalau 2 stroke gimana? kayak NSR dan Aprilia tenaganya udah 30an HP juga tuh….

  18. motor bisa di beli dgn uang!tp skill tdk bs dibeli..pesan moral yg bijak kang leo..sperti menancapkan hati2 berkendara ,nyawa sendiri sm nyawa yg lain ga bs di leasing in..!hahah kaga ada kan nyawa 2nd,.

    • Ya mungkin kalau awal bawa moge atau baru adaptasi dulu mungkin, bawa santai aja jangan langsung main gas pol, gas2 kecil dulu aja di bawah kecepatan 100KM… dan coba belajar teknik2 bawa moge, namun itu sayangnya di indonesia saya ga tau tempatnya dimana…

  19. nah ini yg ane suka dari blog om leo, bener2 netral. gak pake baperan.
    gak kayak blognya tri atmono. cuman mikirin value. value apanya. modir iya mungkin, gak tau awalnya naek apa, kendaraan nya apa, tiba cbr250rr datang lah kok langsung tembaknya ke moge second lebih value dari segi harga. om leo juga menerangkan emang er6n value soal harga. anggap lah 80jt dapat moge second, dibandingkan sama 250cc 70 juta. pasti milih moge, tp gak diajarin aspek keselamatannya, pengendalian kendaraan, tok soal duet aja. lagian kalok awalnya dah naek ninja atau r25 keknya males la belik cbr20rr, kalok awalnya naek beat terus ganti er6n karena dapat bonus besar dari kantor, thr, tunjangan lain2 cuma di pake 1 hari aja. abis tu wong nge modiar neng dalan. ra iso ngendalikan. bravo om leo, kalok bisa sering2 update artikelnya om. eneng ane baca blog yg merasa netral tp baperan

  20. Mas bro leo saya pakai Ninja RR Old saat ini, kalau saya naik kelas ke Ninja ZX6R atau CBR 600 kira-kira cocok ga? dan dimana tempat yang bisa mengajarkan saya teknik-tekniknya yang benar dan safety riding istilahnya?

  21. “Er6 series sebagai moge entry-level menawarkan kesempatan mengembangkan skill dan mental mengendarai moge yang tidak ditawarkan oleh motor kelas 250cc. ”

    bener bgt, tmen ane pake 250 2 silinder, bilang er6 moge banci 2 silinder, pas jajal er6 ane te kaget2 kena jambak torsi nya, padahal udah dibilangin 250 ke 650 tuh jauh buanget lompatan tenaga nya ( lompatan tenaganya lebih jauh 250 ke 650 daripada 650 ke 800 bahkan 1000 IMO)
    IMO hehehe

  22. ER6 itu tenaganya besar dan ga terasa kalo ngebut…..tau tau sudah 160 km seperti kita naik 60 km/jam motor bebek……ga goyang ….smooth…..saran sy yg pernah pake er6 Fairing…kalo ngebut di jalan lurus aja….dan jangan lupa ganti ban S20, karena ban standarnya kalo di tikungan mau nya ngajak kita lurus terus…

  23. GPP … saya juga dulu dari 150cc sport naek langsung ke 1000cc..
    Tp inget hati2 dijalan, org indo kalo belok kanan kiri bisa tiba2 lho.. so harus super hati2 karna 1000cc kuenceeen sekali bro… 100km/jam ( sama dengan jalan 60km/jam nya bebek 125cc )

    inget amanat “lebi baik TAKUT” adalah kunci selamat di jalan …
    trus masalah bodong or gak.. nabung dikit lg dapet yang full paper ( resmi bpkp,faktur dll ) .. beda nya lumayan kalo diliat ( 1000cc bodong 120-165jt , yg resmi 220-265jt ) kurang lebi beda 100jt.. jauh sekali jd musti rajin2 kerja yg giat biar cepet dapetnya ..hahaha

  24. i aint talking no bullshit
    double negative itu om xixixi

    yg perlu adaptasi sih tetep mengendalikan torsi sama emosi, berat mah gak terlalu masalah soalnya rider plus-plus bobotnya ngehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s