Rider 250cc, naik kelas atau pindah 250cc lain? (Testimoni)

 

Ini seperti De javu. Berulang. Tahun 2012 saya mendapat pertanyaan yg sama saat Ninja 250Fi keluar. 2014 saat R25 keluar. Dan sekarang 2016 ketika CBR250RR keluar.

Sudah ada 6 rider 250cc yang tanya ke saya ttg ini via messenger sejak 2 hari ini. Dan memang dalam artikel mengenai pangsa pasar CBR250RR dan Ninja 250 I4, kelompok rider 250cc merupakan salah satu rapid potensial market ketimbang kelas cc di bawahnya.

Jadi gimana mas?

Ini testimoni saya sebagai rider ya, bukan seseorang yang sedang berusaha menjual sesuatu.

  1. Sebenarnya isi paragraph ini ga usah diomongin lagi, tapi ya kudu karena kalau udah kalap sama motor ginian suka ditunda. Kalau belum punya mobil dan rumah TAPI sudah berkeluarga, dahulukan dua itu. Ingat anak-anak tambah besar. Jangan lupa sekolahkan anak ke tempat yang baik. Jangan sekolah sekedar saja supaya bisa DP motor.
  2. Untuk jadi rider yang lebih matang, salah satu caranya dengan mendapatkan pengalaman riding yang bertumbuh-kembang. Jika memang diberi kesempatan dan rezeki lebih, orientasikan kesana.

Maksudnya apa mas?

Sama seperti jawaban saya di 2012 dan 2014. Untuk rider Ninja 250R, kalau mau ganti motor ya perlu berpikir naik kelas. Begitu pula untuk rider Ninja 250FI, berpikirnya ya tambah silinder/cc. Juga bagi rider R25, tambah cc/bore up atau tambah silinder.

Bagi setiap orang interpretasi dari kalimat di atas tentu berbeda-beda.

Ini testimoni saya yg naik bertahap (dihitung mulai dari yg beli sendiri)

  • 1999 – Honda Tiger 200cc
  • 2001 – Tiger jual utk sekolah ke UK
  • Anak lahir dan harus beli mobil, ga motoran
  • 2005 – Yamaha Scorpio 223cc
  • 2007 – Yamaha Vixion 150cc, turun cc krn Scorpio hilang, anak kedua lahir dan harus beli rumah/mobil

——— garis batas – mulai blogging dan motor sebagai aktualisasi diri ———

  • 2012 – Ninja 250Fi 250cc
  • 2013 – Er6n 650cc
  • 2014 – Er6n + R25 (keduanya dijual utk pindah ke Oz)
  • 2015 – MT-09 (847cc) lalu diganti KTM RC8 (1290cc)
  • 2016 – KTM RC8 (1290 cc) + Ninja 1000 (1043cc), keduanya diganti ZX10R

Saya menyisihkan sebagian dari tabungan setiap tahunnya utk upgrade. Dengan begitu saya mendapatkan progress alias kemajuan. Baik dari segi nilai asset yg bertambah (kalau beli motor 2nd penurunan valuenya tipis) maupun dari segi pengalaman/wawasan yang beragam (berbagai jenis motor dengan kapasitas membesar).

Saat naik kelas, motor yang dikendarai memiliki karakter yang benar-benar berbeda. Dari Ninja 250Fi ke Er6n misalnya. Karakter torsi jauh lebih buas bertenaga tapi juga handling butuh skill. Saya belajar beberapa hal yang signifikan disini. Begitu juga saat ambil MT-09, kurva belajarnya berubah banyak. Dan seterusnya.

Hal yang saya pelajari selama 4 tahun terakhir luar biasa banyak. Dengan menguasai pelbagai motor dengan kapasitas beraneka ragam, saya merasakan sense saya bertumbuh semakin utuh dan 3 dimentional.


 

Kembali ke pertanyaan apakah Rider 250cc sekarang perlu ganti ke 250cc lain atau bertambah kapasitas/silinder?

Manapun yang menurut kondisi dan kebutuhan akan membuat teman-teman akan menjadi biker yang berkembang matang.

 

 

Iklan

89 thoughts on “Rider 250cc, naik kelas atau pindah 250cc lain? (Testimoni)

  1. Saya sepakat mas dengan testimoni nya … Yg penting uang buat sekolah Dan keluarga prioritas yg utama … Pengalaman Saya dengan N250FI, ternyata banyak jajan, yg Kalo dihitung” Sama dengan beli motor ER6N … Akhirnya memaksakan diri naik kelas … Intinya Saya dengan N250FI happy … Jajannya yg banyak banget, yang membuat Saya memutuskan naik Kelas … Ujung”nya tetep uang lebih yg bisa kita pakai buat hobby .. Yang Harus dipaksakan dengan menabung …

  2. Kalo ada uang sih om, saya milih untuk naik kelas. Walaupun di kelas 250cc ini beragam produknya, menurut pengalaman yang saya rasakan rasanya juga mirip2 aja, ya beda-beda tipis lah.

  3. pointnya rejeki lebih, berkembang, prioritas, nabung.. manteb, wlpn masih banyak yg cm ngikutin napsu atau tren, artikel ini mewakili keputusan2 saya selama ini dalam membeli kendaraan pribadi dan keluarga.. hehehe

  4. Saya merinding baca tulisan om leo, jadi kepingin ikut jejaknya om leo.
    Semoga diberikan rejeki yang lebih, tentunya dengan usaha dan niat yang benar..

    Tapi tetap untuk saya 1st priority is family, motor bisa ditunda dulu.

  5. umur saya sih udah 22 om, untuk upgrade motor saya sih mikir dulu buat sekarang, soalnya buat beli rumah dulu aja, kalo untuk kelas 250 udah lumayan trip di spido udah 75k lebih wkk cukup puas lah klo ug 4 cyl lebih banyak diemnya, kesimpulannya saya sebagai rider 250 lebih milih beli rumah dulu wkkk

  6. Barangkali pesan mas leo adalah: Kalo situ belum jadi miliuner, bijaklah mengelola keuangan Anda. Ada batas yang jelas antara keinginan dan kebutuhan.
    Zalam zuper!

    • Ke atas berarti terbebas dari utang.
      Ke samping berarti utangnya di mana2.
      wkwkwkwkwkkkk…..

  7. Setuju, Saran yang sangat positiv dan menbangun untuk semua Bikers, apa lagi yang udah berkeluarga., dan yang muda jangan hanya liat nafsu sesaat, jual motor lama beli motor baru, tapi ambil jatah uang untuk nabung nikah, atau minta ortu..hehehe

  8. Stuju om
    Dulu saya ngalamin gak jadi upgrade ke 250cc pas anak lahir n harus beli mobil jadinya..
    Pdhl wktu itu udh siap ambil ninja 250 fi, ya tp apa daya, hobi bermotor2an ditahan dulu demi kebutuhan n demi kluarga yg pasti.

  9. Kalau saya tetep milih stay di 250cc deh om leo….soalnya duitnya juga masih stay disitu. Paling coba coba gonta ganti brand biar bisa merasakan sensasi yg berbeda. Pengalaman saya pernah memakai 3 brand berbeda sensasi juga beda meskipun masih sekelas

  10. nah ini nih artikelnya bisa dijadikan bahan pertimbangan yang bagus, entah kenapa kalo mampir ke blognya om leo koq berasa lebih adem suasananya, nyaman ky moge jepang haha

  11. Setuju Om…
    Dr mio naik ke 250 banyak yg dipelajari. Ga bisa tolah toleh lagi ky naik mio, malah bikin kaget tau2 ada angkot didepan. Mau belok jg mesti mainin setang.
    Begitu balik lagi ke mio, kebiasaan mainin setang malah ampir nyium trotoar (mionya jadi cepat rebah sendiri wkwkw).
    Target kedepan disesuaikan sama budget, pingin naik kelas 4 silinder (bosan suara 2 silinder inline). Masih cari2 info cb400sf revo yg sdh vtec, secara minat suka naked bike.

  12. Gw forward artikel ini ke calon Nyonya gw, melobi supaya bisa naik kelas. Alhamdulillah nyonya sudah memberikan goal hehe…

    Thanks om Leopold.
    Artikelnya mencerahkan

  13. Salken Om Leo

    Jujur setelah baca artikel ini betul2 saya merasa tertampar, saya baru menyadari gaya hidup yang saya jalani selama ini salah, hanya mendahulukan ego dahulu dibandingkan kebutuhan keluarga,saya pria, menikah dan my second baby is on the way, masih ada ninja 250 fi di rumah, yang sejatinya mau saya simpan sebagai “throphy” atas hasil kerja keras saya selama kurnag lebih 5 tahun, namun setelah membaca artikel ini akhirnya saya sadar, bahwa sebuah motor bukanlah harta yang perlu disimpan, family comes first, rencananya motor akan saya jual untuk tabungan membeli rumah dan mobil untuk keluarga, terima kasih Om Leo untuk artikel nya, sangat membuka mata saya, mungkin dikemudian hari bila ada rezeki berlebih untuk meminang sebuah motor sport lain akan saya lakukan, namun tidak untuk saat ini, regards Om, semoga makin sukses terus, keep inspiring 🙂

  14. Yess ane pun begitu saat ninja 250fi dan r25 muncul
    Krn sudah pakai ninja 250 karbu bbrp kli saya berpikir utk pindah datar ke motor 250cc lainnya, trmasuk saat ini yg trbaru adalah cbr250rr
    Tapi satu hal yang selalu menahan saya untuk melakukan hal itu adalah pada intinya motor2 tsb d atas adalah sama2 motor sport full fairing 250cc, Terlepas dari karakter masing2 motor yg berbeda2
    Jd buat saya klo memang punya orientasi ingin naik kelas dr 250cc ke kelas d atasnya lebih baik bersabar, lebih baik saving uang utk moge beneran ketimbang buang2 uang utk gonta ganti motor 250cc
    Makanya setuju bgt sama om leo, semuany kembali ke preferensi masing2 individu

  15. Yg mau naik torsi dan power bisa menengok ke Kawa ER6-Ninja 650. Harga sekennya udh cukup rendah. Pasti fun ngerasain tendangan torsi dari low ke max rpm nya.

    Torsi 64 Nm @7000 rpm, maks power 71 hp @8000 rpm standard (at the crank) Big torgue, bisa di power wheelie dg gir satu, clutch wheelie dll 😀

    Mungkin pk Leo bisa lebih detail menjelaskan.

    • Yg di paparkan pk Leo adalah tepat, ada skala prioritas. Mana yg lebih penting.

      Untuk sy berkendara di jalan mencoba utk tidak mengutamakan ke akuan, yaitu dg menghormati orang lain. Kadang gak setuju dg rekan komunitas yg agak kurang tepat bersikap di jalan saat turing bersama dll. walupun gak semua seperti itu.

      Makin lama berkendara motor adalah pembelajaran utk lebih baik

  16. Mantab om LEO…
    Sejak awal th 2013 saya membeli ninja 250fi sampai saat ini saya adalah pembaca setia blog Om Leo.
    Akhir 2014 sempat pingin upgrade ke moge 800 atau 1000cc, sempat hunting dan nanya2 ke om Leo. Hehe. Anak sy sudah 2, rumah punya sendiri dan mobil ada (tapi butut).
    Sang istri melarang dan mengingatkan kalau cicilan rumah sudah kelar dan mobil butut diganti dulu, baru boleh mikir moge..
    Tahun 2015 karena kena “krisis ekonomi” semua kerjaan sepi, dan akhirnya semuanya tertunda, mobil butut tetap terpelihara…
    Sampai pada akhirnya akhir bulan ini saya meminang mobil seken yg usia muda untuk menggantikan mobil butut saya. Meskipun “moge” tetap belum punya, tapi saya yakin suatu saat Tuhan akan memberikannya.
    Terima kasih om Leo artikel nya menguatkan, mengingatkan dan membukakan pikiran saya.

    Salam.

  17. Dilihat dulu kebutuhannya, kalau ada rezeki ya inginnya naik kelas, walaupun jujur gan saya sebagai pemilik r25 (sekitar 11bulanan) sempat galau & dikit nyesel juga waktu keluar bocoran cbr250rr & lihat speknya yg lebih superior, tpi ya gmn lagi nasi udh jadi bubur

  18. Good article!! Sejatinya motor itu cuma tools saja buat biker. Kalau benar suka riding naik Vespa pun happy2 saja 🙂

    Mulai bulan ini cost saya bermotor berkurang 10x lipat krn. motor R6 diganti tunggangan kuno GPz900. Kok bisa? Krn pajak R6 $750/th dan GPz900 $75/th. memakai club rego. Scr specs memang tidak bisa dibandingkan krn motor modern pasti lebih ringan, kencang, cantik dlsb. Tapi who cares ? 🙂

    Ini penampakannya: http://ninjazx6r.blogspot.com

  19. tiap ad motor baru, pengen beli?
    kyknya bukan masalah mau naek level ato begimana.

    kyknya ini cuman nafsu konsumer yg klo ad brg baru, lgsg pengen beli. biar bs pamer mtor keluaran trbaru

  20. artikek ini kejadiannya sama dengan saya barusan ini om…
    habis persentasi panjang lebar tentang cbr250 yg baru ke istri..sampe nunjukin gambar + artikel nya juga…
    dan dijawab dengan tenang, uang segitu kenapa gak renovasi rumah aja yg gentengnya suda bocor dimana mana, sisanya bisa dp mobil biar anak2 gak kepanasan dan kehujanan pas main kerumah nenek nya..atau bisa buat modal usaha…
    dan sayapun tercengang, sambil ngelus2 motor di rumah..hehee

    ctrl + D yaa om buat artikel ini, sekedar warning buat saya kalo ada prioritas lain di rumah….
    hehehe

    • Dari artikel ente,ada bagian dimana CBR250RR tidak layak untuk dibeli,berbeda dengan Om Leo yang memberikan alasan perlu atau tidak naik CC dsb. Apa masalahnya jika CBR250RR dibuat di Indonesia? tentu untuk menekan biaya produksi,suara mesin sama dengan kompetitor ya karena mesin khas 2 silinder sejajar. Just another 250 bike,itu masalah selera dan market 250 bike sedang hangat2nya di Indonesia. Kapan pakainya? ya terserah konsumen lah,udah dibeli motornya mau dipakai atau ga yang penting tuh motor udah di garasi,hehehe. The last point,masih banyak kreditan oi!! Ane rasa customer Indonesia udah pintar kok dalam mangambil keputusan,dengan budget 60 jt,akan lebih baik dialokasikan kemana tuh dana. Artikel ente lebih “ngajak” orang untuk ga beli CBR250RR,kalau Om Leo lebih memberikan skala prioritas untuk meminang CBR250RR atau tidak.

    • Artikel saya memang lahir dari berkali-kali pertanyaan saat ada 250cc baru lahir. Mulai dari NinFi menggantikan NinBu, R25 hadir dan sekarang CBR250RR. Jadi lain kali kalau ada lahir 250baru atau major revision, saya tinggal refer ke artikel ini aja 😀

    • Belum tentu sih orang indonesia kebanyakan lebih pinter dalam skala prioritas… Banyak lho pengguna 250cc yang rumahnya masih kurang layak huni atau ngontrak… Berdasar apa yang gw liat di sekeliling ya…

    • Masa iya rumah ngontrak punya 250cc? Kebangetan itu mah,tempat buat berteduh dan istirahat aja belom kebeli,udah berani2 punya 250cc,piye jal? Jangan miscomm ya Om Leo,ane compare artikel Elang yang katanya seirama dengan artikel ini,padahal menurut ane beda kok.

  21. Buat yang udah mapan aja..
    inget… mapan bukan “mapan”..
    kalo beli 250 cc dengan duit segitu masih mikir ini itu, itu namanya belum mapan dan nggak nggak tau diri alias maksabngikutunbsi boy..
    *nooffense
    ngoahahahhahahaa…

  22. Suipp…. DP rumah dlu… klo blm punya biar anak istri bisa tenang. Aukur2 bisa beli cash atau warisan ortu di bangun. Kendaraan roda 4. Sekolahin anak . Ayau pondokin. Klo uang lebih baru buat beli motor. Paling tidak 2 motor. 1 matic. 1 sport…

  23. jelas naik kelas bro….masa sejak 2008 sudah ada motor 250cc 2 silinder.dijual beli tipe yg sama.? mending cc sama tp 4 silinder bro. atau beli second moge.

  24. Mantap om leo, ane sekarang juga lg nahan dulu buat ganti tunggangan konsen dulu buat cicilan rumah. Walaupun masih lirak lirik buat calon pengganti wkwkwkwkwk

  25. Tambah silinder,kudu, pokoke swing swing. Tapi 4-5thn lagi,haha.
    2th lagi deadline lamaran soale om. Smoga. Hehe
    Ow iya om leo, kok sekarang mulai komen serang2an?

  26. Setuju om, untuk moge labih baik dijadikan hobi saja, ya namanya hobi berarti bukan keharusan. Yang harus ya ttp sandang pangan papan.

  27. Artikel base on pengalaman sangat berguna ketimbang koar koar jualam sekedar dapat hit & rating yang tinggi. Bloger A setengah mati promoin CBR250RR, Bloger B setengah mati counter dengan dalil2 yang klo dibaca seolah2 benar bgt tapi isinya penggiringan opini yamg gak tau karena pesanan atau murni opini pribadi . Saya pribadi maen motor masih baru bgt. Mulai Jupiter Mx 2 tahun. Naik New mega pro 2 tahun. Nvl 1th. N250 1.5 tahun. Dan lagi hunting ER6 second. Buat sayah mending naik kelas sampai level super bike/sport seperti Bro Leo. Lebih menantang. Ketimbang main 250cc yang pasti sensasinya gitu2 aja. Dan maaf klo anter anak saya pas weekend acara ekskurnya, naik 250cc rada tengsin anak2 sma pada make motor yg sama, helm aja yg bedain sayah dan anak sma. Mending sayah bawa vario atau mobil anter anak sayah.

  28. 1999 – Yamaha Alfa
    2004 – Yamaha Jupiter
    2005 – Yamaha Jupiter Z
    2007 – Yamaha Jupiter MX
    2009 – Suzuki Satria F 150
    2012 – Yamaha Vixion
    2014 – Kawasaki Ninja 250 RR Mono
    2015 – Yamaha Jupiter MX (si Mono masih dipiara untuk weekend)
    Seiring bertambahnya usia, sudah mulai berwacana untuk menganti si Mono, karena ergonomi yang terlalu menunduk. Dari beberapa sudut pandang pilihan mengerucut ke Nin 250 2 cyl.

  29. 2009 – Yamaha Vixion
    2012 – Yamaha New Vixion Lightning (Old Vixion saya jual karena habis mengalami kecelakaan)
    2014 – YZF-R25
    2015 – R25 harus saya jual untuk beli Honda Jazz bekas tahun 2004 (walaupun kredit), kasihan sama istri dan calon bayi kalau naik motor sport.
    2016 – NVL saya jual dan ganti Yamaha Nmax.

    Alhamdulillah, rezeki dari Allah itu memang “dilebihkan” pasca menikah dan untuk keluarga tentunya.

  30. -kerjaan tetap alhamdulillah udah
    -nikah udah
    -rumah udh punya
    -anak udh 2
    -motor laki 150cc & matic 125 udh
    -next ambil mobil om, LCGC kembar yg baru keluar kayaknya boleh jga…..
    hobi turing cukup di akomodir dgn motor 150cc yg udh ada…lagi pula udah di modifikasi untuk keperluan turing….
    oh ya..om leo, kapan nih mau turing bolak balik pontianak-samarinda….

    • waduhhh om, gak jadi deh mau kopdar bareng sama om leo…nasib-nasib.
      saya domisili di kecamatan sandai om, ntar klw start nya dri pontianak pasti lwat dpan rumah saya tuh…mampir sejenak ya om…085245633181 kontak aja saya di nomor itu

    • betul om, kira-kira segitulah waktu tempuhnya.
      artikel selanjutnya bahas dong om yamaha super tenere 1200, saya suka bnget sama itu motor…itung-itung buat nambah ilmu jga, siapa tau suatu hari kebeli itu motor…haa..haaa..

  31. abis baca artikel om leo jadi ingat temen juga(buat diri pribadi juga si). nekad banget beli mobil tapi rumah masih nyewa dibangsalan padahal cuman karyawan umr biasa bukan karyawan yang kerja dioil company.

  32. Om Leo, saya mau tanya. Umur saya masih 24 tahun. Motor dirumah ada 3 dan dipake sendiri. Alhamdulillah semua pembelian hasil keringat sendiri bukan dr ortu
    – Vario 110 CW
    – Nmax Non-ABS
    – Ninja 250R (Karbu)
    Saya pingin naik kelas ke 650cc 2 cyl (nambah ya om bukan ganti, kalo jadi berarti nanti ada 4 motor dirumah dan saya doang yg pake). Target nikah saya minimal 30 thn. Salah ngga kalo saya mendahulukan moge dibandingkan dgn rumah/mobil?

    • Istilahnya bukan salah atau benar. Tapi apakah timingnya tepat atau tidak. Dan itu yang paling mengerti kebutuhannya, termasuk diluar yg bro ceritakan, adalah bro sendiri.
      Bisa jadi rumah bukan kebutuhan karena sudah ada/disediakan orangtua. Tapi kalau belum, timingnya sebaiknya seawal mungkin.

  33. ngikut share

    2012 : rajanya motor bebek
    2015: Ninja 150
    feb 2016: Ninja 150 + Ninja 250 fi
    juni 2016: oprek Ninja 150 – jual ninja 250
    ternyata oprekan ninja150 lebih memuaskan dari oprekan ninja 250
    xixixi

  34. SHARE TUNGGANGAN SIANG & MLM
    2000 : supra, bini 1..
    2003 : jupiter mx, bini 1, pacar 1..
    2006 : satria fu, bini 1, pacar 1, TTMan 1.
    2009 : Ninja 250, bini 2, TTMan 1..
    2013 : R6, bini 2, Toyota Avanza
    2016 : Hayabusa, bini 3, BMW
    NGIAHAHA!!!

  35. maaf om leo mau tanya, mnurut pendapat om klo nnti emang ninja 250cc 4 silinder bneran muncul, rugi apa enda ya klo mau ganti itu? posisi skrg naik ninfi brusan beli th 2015,
    tp lgi pengen ngerasain nunggang 4 silinder, hehe,
    thanks omm

  36. Lagi liat liat artikel tentang RC250 ketemu blognya om leo, kebetulan tahun 2013 saya sempat pake N250FI selama setahun, setelah itu saya jual karena ga tau kenapa saya ngerasa kurang sreg sama kondisi stocknya, baik dari sisi buritan yang menurut saya krg proporsional, tarikan terlalu berat, terutama dari sisi handlingnya, setelah N250FI dijual sempat beralih ke R15 (turun kelas) selama satu tahun dan pada akhirnya dijual kembali karena sy ngerasa motor ini ga cocok dgn karakter sy, saat ini saya lagi indent RC250 yang rencananya mid sept ini motor akan dikirim, pertanyaan saya buat om leo yang sepertinya sudah khatam dgn kedua motor ini, jika diliat dari kelasnya N250FI dan RC250 sama tetapi perbedaan apa yang paling signifikan dari kedua motor tersebut? karena kebetulan sblmnya saya blm pernah test drive RC250 ini, tertarik karena saya tertarik liat spec, dan penampakanya pertama kali…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s