10 Menit Pertamaku Bersama Yamaha MT-09 Tracer: Main Becek Oke Berkat Traction Control

 

Hari ini main-main ke Sentul Sircuit saat gelaran Yamaha Sunday Race. Riding bersama-sama kawan-kawan MT-09 dari Pondok Indah. Agendanya selain lepas kangen dengan temen-temen YROI (Yamaha R25 Owners Indonesia) juga untuk icip-icip Yamaha MT-09 Tracer. Motor baru kelas light adventure dari Yamaha.

Motor ini sudah agak familiar saya lihat seliweran di Canberra semenjak 1 tahun lalu. Tapi baru kali ini ada kesempatan, meskipun sebentar, untuk njajal. Waktunya terbatas, karena ini test ride keroyokan, antri bersama teman-teman lain. Jadi ya mohon dimaklumi kalau belum semua aspek dan kekuatan MT-09 Tracer bisa dieksplorasi.

Target saya kali ini adalah untuk melihat performa Traction Control System (TCS) dari Yamaha MT-09 Tracer. Lho kenapa justru TCSnya mas?

  1. Karena TCS adalah feature baru yang tidak ada pada MT-09, sang kakak yang saya sudah cukup familiar karena sudah 7000km bersama.
  2. TCS adalah feature penting bagi sebuah adventure bike. Genre motor begini sekian persen akan melintas di jalanan: berpasir, berbatu terbuka (unsealed) bahkan berlumpur. Performa TCS menjadi cukup penting.

TCS on. Cukup dengan menekan tombol mode sekitar 3 detik. Duduk cukup pas, tidak setinggi adventure bike kelas berat seperti GS, SA, Versys 1000, Multi dan Veloce.

IMG_7856

GOPR1124-003

Tekam tombol mode selama 3 detik untuk mengaktifkan/mematikan TCS

Gas diputar, pelan2 dulu, karena masih di area service belakang pit yang cukup sibuk dengan traffic menjelang race.

Melintasi area parkiran belakang, gas dibetot dan kopling di lepas, hanya sempat sedikit wheelie sebelum kemudian TCS intervensi dengan segera.

Saya cari-cari area yang tidak beraspal, dan akhirnya ketemu di lokasi parkiran luar track. Ketemu area gravel, melintas lurus dengan kecepatan sedang, tidak terasa ban spinning atau mencari jejakan ke kanan kiri. Nice!!

GOPR1124-002

Sekarang dicoba dengan manuver sedikit berbeda. Melintas di atas tanah bebatuan, sedikit menikungΒ  sembari mengegas, Tracer terasa sedikit slide karena gaya sentrifugal menikung + tenaga ke depan, namun sepersekian detik kemudian TCS ambil alih meredakan putaran ban belakang.

GOPR1124

Dasar blogger norak, kurang puas. Itu tadi area gravel, saya pun coba memasuki area berlumpur. Sempat terbayang-bayang wajah mas Defin, Wahyu dan Kevin tapi hasrat menguji sudah terlalu besar. Ini seperti sedang berhubungan seks dengan istri tapi lupa tanggal suburnya, wiss hajar aja. Hamil hamil deh.

IMG_7865

Hujan lebat di sabtu sore membuat lapangan rumput ini lumayan berlumpur

Screen Shot 2016-04-24 at 3.50.36 pm

Dan ceprot, ceprot!! air bercampur lumpur kental pun bermuncratan…

Karena bobot Tracer yang engga lazim untuk kelas adventure, 30-50 kg lebih ringan dari kebanyakan adventure, jebakan lumpur awal masih bisa dilewati karena kelembaman momentum. Tapi memasuki track yang lebih dalam, TCS justru mematikan putaran ban belakang karena ban depan semakin pelan dan akhirnya berhenti.

Untungnya karena bobot motor yang ringan, saya mematikan TCS sembari setengah berdiri, dan motorpun dengan mudah melepaskan diri dari jebakan lumpur.

Nampak disini Tracer membutuhkan beberapa tingkat/level TCS. Tidak hanya on ataupun off. Tapi juga mode off-road dimana TCS hanya bekerja setengah hati. Karena spinning ban belakang masih dibutuhkan meskipun tidak dalam tenaga penuh.

 

KESIMPULAN:

PROs:

  1. TCS bekerja dengan baik dan halus, tidak intrusive.
  2. Bobot motor yang ringan cocok untuk kelas adventure.
  3. Posisi duduk tidak terlalu tinggi, bersahabat untuk kebanyakan orang Indonesia. Mengurangi resiko tumbang.

CONS:

  1. TCS tidak memiliki beberapa tingkatan level, non-adjustable. Hanya on dan off.
  2. Minim alat bantu elektronik seperti para raja adventure bike. Harga juga beda pakai banget sih.
  3. Β Ban standard masih road oriented

Yamaha membawa MT-09 ke alam adventure. Putusan yang sangat tepat. New chassis, new engine. Kombinasi: Bobot ringan dan sangat bertenaga. Dan mungkin ini paket adventure yang tepat untuk Indonesia. Untuk bisa mengambil kesimpulan definitif tentu kita masih harus menguji dengan lebih teliti performa suspensi, braking dan power delivery.

 

IMG_7877

Motor display jadinya begini demi review

 

 

Iklan

32 thoughts on “10 Menit Pertamaku Bersama Yamaha MT-09 Tracer: Main Becek Oke Berkat Traction Control

  1. Baru 10 menit kok sudah ceprot ceprot om?…terlanjur ngebet ato kurang jamu ya? Itu kalo bawa barang atau boncengan harus atur modenya lagi ya?

  2. Baru sadar motor ini ada standar tengah nya.. Hehe..
    Motor lain yg sejenis juga ada ga om?? Ga tau, bukan penikmat moge..hhe

  3. Ping balik: Yamaha MT-09 Tracer: Lebih Jauh, Lebih Nyaman dan Lebih Sporty | 7Leopold7

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s