Lebih Baik Bokek Daripada Ga Punya Motor. Oh Yes atau Oh No?

 

Ini aslinya kutipan dari seorang temen yang sebut saja namanya Mawar. Saat ‘bantai-bantai’an di grup WA dia bilang begini “gw mah lebih baik bokek daripada ga punya motor”. Hmmmm gimana sob, oh yes atau oh no?

Saya pernah ngerasain banget momen-momen tidak punya motor. Setelah 2 tahun naik Tiger 2000 kemana-mana, saya bikeless saat sekolah di UK tahun 2001-2002, sedih betul. Tahun 1992-1998 saat merantau meninggalkan Pontianak utk sekolah dan kerja, juga bikeless, kemana-mana naik angkutan umum. Tahun 2009-2012, waktu kehamilan dan kelahiran anak kedua, ada sih motor operasional rumah, tapi terhitung bikeless dan juga merasa gelo.

ASLI SEDIH SOB.

Motor Sebagai Eksistensi Diri.

Buat saya motor adalah perwujudan hasrat kita akan kebebasan, petualangan, menjadi lebih cepat dan kuat. Bagian dari keberadaan atau eksistensi diri.

Tanpanya ada sesuatu yang tidak lengkap dan hilang.

Kita hanya bisa melihat dari balik kaca jendela keriangan para biker yang melintas dengan motor kecintaan mereka. Bahkan meskipun kita punya mobil.

Tiadanya, buat saya paling tidak, adalah sumber stress tersendiri. Ini belum lagi bila ditambah stress pekerjaan atau beban tekanan hidup yang lain.

Stress karena bokek VERSUS Stress karena bikeless?

Dengan asumsi: kebutuhan primer sandang, pangan dan papan SUDAH terpenuhi, apalagi kalau berkeluarga ya jangan sampai mereka terlantar, saya lebih baik bokek dan ngap-ngap-an daripada ga motoran. Bahkan mungkin bisa dikatakan motor adalah kebutuhan primer yang ke-4.

Oh YES oh YES Banget..

Seorang teman MT-09, yang ngakunya single, sampai bilang, “gw lakonin om makan nasi pake kecap aja demi motor”.

Mungkin sob juga pernah mendengar Hirarki Kebutuhan-nya Abraham Maslow

  1. Kebutuhan Fisiologis (fisik)
  2. Kebutuhan keamanan (fisik)
  3. Kebutuhan akan kepemilikan/hubungan/relationship (emosi)
  4. Kebutuhan akan penghargaan
  5. Kebutuhan untuk aktualisasi diri (bahasa kekiniannya – ngeksis)

Kebutuhan akan motor bukan hanya sekedar kebutuhan ke-5, bahkan mungkin sudah bagian dari kebutuhan ke 3,4, dan 5. Kita menjadi bagian dari komunitas, kita merasa dihargai dan ngeksis karena motor itu.

Stress karena bokek memacu kita untuk mencari jalan keluar, penghasilan tambahan, banting tulang.

Stress karena bikeless berpotensi membuat kita jadi gila, galau tak berkesudahaan,Β  dan impotensi (lebay).

hehehe.. lebih berbahaya mana coba?

 

Iklan

62 thoughts on “Lebih Baik Bokek Daripada Ga Punya Motor. Oh Yes atau Oh No?

  1. Saya sih mending punya motor Om. Bukan buat eksistensi, tapi untuk mempermudah mobilitas. Dan berarti juga, harus fight biar gak bokek πŸ˜€

  2. Stujuu omm πŸ˜‚ pernah dulu makan nasi ama bawang goreng tiap ari biar si ninin ijo bisa idup buat dipake kerja *udah gapunya motor lain

    Biarlah orang ngomonh apa ,yg penting idup dah

    Kalo ninin nya om leo gimana?😁dipake kerja juga ga

  3. setuju bgt om!!! biar bokek, asalkan ada bensin di motor n bs jalan aja dah seneng bgt…apalagi ni lg itung2an buat ngajuin proposal sama bini buat minang r25..semoga disetujui…amieenn.. hahahaha

  4. Stuju, bukan apa2 skrg angot ajj yg menjadi transportasi masyarakat termurah klo di kalkulasi’kan per’bln lebih irit beli bensin buat motor (lain cerita klo mobil pribadi😁)
    Ditambah macet roda 4 ga bisa selap selip.

    Biker bisa ngeledekin driver saat macet, driver bisa ngeledekin biker saat hujan 😁

    • hahaha, maka dari itu selalulah bawa rain suit agar tidak terkena dampak basahisasi di kala hujan menerpa

    • Ia ttp gan mesti menepi, blom make’y buru2 + ribet, dah gitu pasti air’y dikit2 masuk klo ujan deras bgt 😁
      Tp tetep lebih nikmat jd biker kmna2😁

  5. Waaaaaah cocok banget nich artikel dengan kondisi saya saat ini, baru cerai Dr motor batangan 250, asli gak punya motor tu nyesek banget Om, bagaikan menjadi seorang duda kali ya, kita punya hasrat tp gak punya tempat untuk menyalurkannya,

  6. lebih baik bokek dr pada bosen sampe mati krn bikeless, saya sudah merasakan gk punya motor selama 1 tahun..
    Seperti dalam sangkar

  7. bener banget om enakan bokek tapi ada motor , soalnya motor nunjang aktifitas untuk kuliah dan kerja juga nantinya πŸ™‚

  8. pernah ngerasain sih gak punya motor sebulan, dan berkat kebaikan hati temen tiap hari bisa nebeng pulang pergi kuliah. dan itu capeknya banyakan di hati.

    setelah baca artikel ini, saya pun bersyukur punya motor. seengak2nya kalo gak ada duit, itu motor bisa cari duit. jadi ojek online kek, kurir kek, reseller barang, dll. gak punya motor? wah ane gak bisa membayangkan deh. udah pernah, dan itu GAK ENAK! makan mie ama nasi, makan mie ama nasi deh tiap hari juga..

  9. Ada kenikmatan tersendiri mas leo ketika kita mengendarai motor.
    Naik motor itu kalau hujan gak kepanasan, dan kalau panas gak kehujanan…πŸ˜†πŸ˜…πŸ˜€

  10. Wah… mulai bulan depan saya harus merelakan si pony dan harus jadi bikeless selama paling nggak 3bulan…
    Waduh… ciloko…
    Dijamin nyesek-nyesek dah & kayak dipenjara…

  11. setuju banget.
    yang penting kebutuhan pokok terpenuhi baru motor.
    memang gk ada motor ane juga merasa gk bisa hidup dan bosan banget.
    paling demen bawa pelan2 sambil mikir naek matic hahahaha
    trus ngebut 100an nempel mobil2 n motor2 yg ngebut di ayani hahaha
    ane naik mobil cuma kebutuhan sangat khusus seperti angkut2 barang dalam jumlah besar ama kerjaan.
    bahkan sm pacar ane lebih demen naek motor.

    OPEN ROADS OPEN YOUR MIND.

  12. Naik angkot sambil ngliatin biker wira- wiri menikmati tunggangannya, seperti burung dalam sangkar yang liat temen2nya terbang bebas di angkasa …

  13. setahuan di proyek bikeless, ada sih mobil oprasional,, tetep rasane bedo g kyok numpak motor.. alhamdulillah 2 hari kemarin abis ambil TS 97 dengan kondisi sitimewa..Giazzzz

  14. sebagai rider, bikeless itu emang nyiksa bgt bang, barusan kualami 3minggu bikeless, kemana mana jadi serba sulit. alhamdulillah hidup jadi normal lagi setelah ada motor lagi

  15. Kalo bukan karena keingin yang sangat besar untuk memiliki sepeda motor, mungkin selama saya tidak pernah merasakan kehidupan jakarta…motor yang saya beli dari hasil merantau ke Jakarta itulah yang akhirnya membawaku mengenal lebih banyak orang, kehidupan yang lebih luas.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s