Suka-dukanya Loper Koran di Australia

 

Di beberapa artikel terakhir ada beberapa komentar dari pembaca: “wah enak banget mas, loper koran bisa beli moge?” ada juga yang komentar “Apa ga risih mas, sekolah S3 kok nganter koran?”.

Sepertinya memang perlu ditulis khusus nih dalam artikel tersendiri.

Soal sukanya dulu ya:

  1. Jam kerja tidak mengganggu aktifitas harian. Saya mulai bangun jam 3 subuh, dan selesai jam 7 pagi. Mulai dan selesai pada saat orang masih pada tidur. Dalam artian andaikata ada aktifitas di jam normalnya manusia, ya saya tetap bisa ikut. Paling jam 1 atau 2 siang saya ngantuk. Kalau bisa nap ya nap, kalau ga ngopi.
  2. Bisa selalu bergerak.  Begitu selesai menyiapkan koran, sebagian besar waktu saya ngebut di jalan raya saat subuh. Membuat pikiran tetap aktif dan taktis dalam membaca alamat, membayangkan rute, menyiapkan koran yang harus dilempar dan tentunya menyetir mobil. Kalau kata Regis ini pekerjaan 3 orang hehehe.
  3. Bayarannya relatif paling tinggi untuk basic work. Karena resiko dan tingkat stressnya juga tinggi mungkin ya. Saya sejam mendapat 25$. UMR disini $15/hour.
  4. Mendapat pujian dari pelanggan. Biasanya karena selama hari hujan kita mengantar sampai ke pintu. Pelanggan disini cukup fair, ga hanya complaint tapi kalau puas mereka juga telepon untuk compliment.

 

11951848_10154177739956038_7711917680182144615_n

Koran harus diturunkan dari truk dan dibawa masuk ke ruangan

Untuk dukanya:

  1. Saat winter, temperatur udara bisa drop ke minus 7 derajat celcius di Canberra. Ini masih bisa diakali dengan mengenakan beberapa lapis liner plus thermal, pelindung hidung/mulut dan jaket riding Dainese. Problemnya kalau winter sering hujan pula di dini hari. Selain dingin, basah dan hujan, juga kesulitan untuk melihat rumah yang dituju.
  2. Resiko merusak properti/kendaraan warga saat melempar koran. Seorang rekan pernah menabrak rubuh mail box sebuah cluster sehingga ada biaya $2000 untuk pergantian. Saya juga pernah mematahkan pagar pelanggan akibat lemparan yang meleset akibat licinnya koran yang dibungkus plastik saat hujan.
  3. Harus kembali apabila salah lempar/koran tidak sampai. Tidak jarang karena terburu-buru, kita melempar ke tetangga, atau koran tergelincir ke semak-semak.
  4. ada 176 alamat yang harus diantarkan dalam waktu 2 jam. Artinya kita harus bisa mengantar kombinasi koran yang berbeda ke 3 alamat dalam waktu 2 menit. Salah, harus ulangi, meleset lempar harus turun mobil dan perbaiki. Setiap keterlambatan 30 detik akan membuat kita makin kesiangan dan (karena jalan semakin ramai) makin terlambat.

 

10985404_10153883748441038_5167321858815415739_n

koran kemudian disortir/dipisah2kan

980064_938890089540960_235026629671598060_o

Koran siap dimasukkan ke mobil untuk diantar

10675518_10154602699271038_3374468664262199949_n

ada 6 jenis koran yang saya letakkan terpisah di dalam mobil agar tidak tertukar

Engga malu ya mas, ninggalin pekerjaan yang relatif mapan setelah bekerja hampir 15 tahun, untuk jadi loper koran?

Teman sesama loper koran sebagian besar kandidat PhD. Ada satu yang pejabat, Kepala Kantor Pajak yang gajinya sebulan bisa utk beli motor 250cc. Ada yang pejabat di perguruan tinggi negeri. Ada yang dokter umum saat di Indonesia. Mestinya lebih malu mereka. Mereka mau mengerjakan ini karena faktor ‘suka’ di atas.

Buat saya sendiri selama pekerjaannya halal, mengapa tidak.  Rasa hormat orang terhadap kita ditentukan atas sikap dan kebaikan yang kita bawa.

Udah ah, ngelapin ZX10R dulu ya

Iklan

74 thoughts on “Suka-dukanya Loper Koran di Australia

  1. Gajinya sesuai dengan resiko..

    $25 /jam waw..para pejuang adsense/wordads aja, sehari $1 udah lumayan katanya wkk 😀

    Entahlah belom pernah ngrasain jadi publisher..

  2. Wah kebetulan saya juga pegawai pajak juga. Baru kerja, umur 20 thn, bedanya gaji ane cuma cukup beli metik 110 cc sebulan. Maklum saya masih bawahan (Besok mau ngikut loper koran kaya bos saya ah) Btw Kakap KPP emg gajinya tiap bulan setara R25 baru hahaha

  3. “Buat saya sendiri selama pekerjaannya halal, mengapa tidak.”

    kalimat paling saya sukai ini om, yang penting halal. kalo nggak gini nanti nggak ada crita ganti motor. 😆

    oya om, koran disana harga berapaan?

  4. Maaf om leo kalo out of topic, dulu om leo pernah touring pake ER6N tuh lupa ke mana, nah om leo juga pas selesai touring ngirim motor balik ke rumah pake jasa transport apa ya ? Saya juga ada rencana mau kirim kirim motor antar pulau buat nemenin ngerantau, terus om leo habis berapa buat ongkos ngirim motornya kemaren ? Makasih banyak om, salam calon mahasiswa rantau 😂

  5. Koran disana masih “hidup” ya oom? Di era Internet? Kalo di indo, kompas Aja udah Gak nambah pelanggannya…Anak muda juga udah ninggalin Koran kayaknya…

  6. Bikin ngiler om gajinyaa~ tapi bener emang soalnya menurut sy “tangan yang kotor adalah bukti rezeki yang bersih”

    Mungkin Bagi org di asustralia Disana 600cc = 150
    Dan 1000 = 250 ya om?

  7. per jam itu hitungannya gmn ya? apakah dipatok 176 alamat itu dibayarnya 2 jam dan keterlambatan ditanggung sendiri atao bmgn itu om??

  8. Yg saya suka karena disebutkan karena kerjaanya termasuk stress tinggi gaji diatas umr!!! Kerjaan itu dihargai karena sulit pekerjannya ,klo di indonesia???? Ya gitu deh

  9. Orang orang luar biasa biasanya jalan hidupnya ga ada yang biasa(umum).
    Jadi tau kan, nganter koran bangun pagi pagi disaat enak enaknya tidur.
    Belum suhu yang extrim (untuk ukuran orang indonesia) plus hujan.
    Kalo yang tahu pasti bilang sepadan dengan honornya
    Eh ada yang jualan kue subuh ga om kayak di pasarsenen hehe..

    • disini kalau butuh makanan subuh paling ya McD 24 jam atau convenient store yang jualan makanan panas seperti roti sosis dll.
      Jualan makanan disini harus bersertifikat mas

  10. Mau tanya om, di sana untuk kerja non formal (bukan bekerja di kantor atau tempat kerja umum lainnya) semisal loper koran begitu untuk melamarnya sulit gak om? Biasa persyaratannya apa aja?

  11. om…..maaf y skr kan jaman’y udh semi digital(internet) trus yg aq pngn tw tue mang’y dsna pnjualan koran dsna tue msh laris????beda ma dsni donk om…..

  12. kalo sekolah nyambi kerja rasanya berat di pikiran & tenaga Om.
    untung tiap bulan masih dapet tunjangan dari orang tua 😀

    • ya disesuaikan dengan kondisinya saja.
      Kerja menurut saya bukan sekedar soal tambahan penghasilan sih. Ada banyak hal positif, kualitas lain yang ditambahkan ke diri kita, yang enggak bisa dibeli dengan uang.

  13. Weeww 176 alamat dalam 2 jam…blm tentu smua orang bisa om klo blm terbiasa….tetep semangat om … smoga tetep dbri kesehatan agar bisa trus menulis artikel yg menginspirasi dan memotivasi..

  14. Waduh d ausie pekerjaan untuk orang berpendidikan terbatas (versi indonesia) pun d hargai setengah mati.ampe d bayarnya pun perjam pula.klo di terapin d indonesia bisa2 ngga ada yg mau jg caleg

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s