Tantangan Terbuka Ngopi Bagi Para Haters dan Fans Boy

Para haters dan Fans boy otomotif di dunia maya itu ibarat kentut di dalam KRL pagi hari. Bikin bau dan merusak energi positif orang yang ingin berkarya. Sementara kita ingin maju mengembangkan pemahamanan dan wawasan dengan berdiskusi, mereka rusak dengan logika keliru, cara komunikasi yang tidak beradab sembari bersembunyi di balik anonimisitas internet.

Payahnya gerombolan orang yang saya yakin sedikit tapi menghabiskan sebagian besar waktunya trolling di internet ini juga kadang dimanfaatkan dan dibela oleh pihak yang diuntungkan dengan brand wars baik dengan alasan marketing maupun hits.

Lucunya di kehidupan nyata, selama saya main kesana kemari di berbagai komunitas atau tempat nongkrong belum pernah tuh saya ketemu sosok asli dan hidup dari para haters dan fans boy.

 

IMG_6380

Di kehidupan nyata, bikers beda merk asyik-asyik aja.

Apa mungkin ada Komunitas Hater X (merk tertentu) atau Fans Boy Y United yg saya ga tau?

Bolak balik main ke komunitas A sampai Z, mereka asyik-asyik aja dengan motor/komunitas yang berbeda. Di Indonesia mungkin masih ada sedikit gap perasaan beda cc. Yang cc kecil agak rikuh dan sungkan kalau nongkrong dengan yg cc lebih besar. Tapi itu juga lebih krn faktor belum kenal.

Para haters dan fans boy awalnya mungkin lucu, tapi saat ini sudah sampai pada tahap  merusak kualitas diskusi dunia maya bikers.

Saya menantang para haters dan fans boy untuk ngopi dan ngobrol bareng saya di Jakarta, Yogya dan Pontianak. Silahkan kirim email ke Leopold.sudaryono@gmail.com

Ditunggu ya bro dan sis …

Iklan

148 thoughts on “Tantangan Terbuka Ngopi Bagi Para Haters dan Fans Boy

  1. kalo fbs jarang2 karena kebanyakan msh abg, ga ad duit buat main inet, kalo fbk kebalikan nya, ga ada waktu buat inet, sibuk terus , fby dan fbh paling banyak karena kebanyakan sales silih berganti, konsumer sesungguhnya malah yg silentrider,lebih cenderung buka forum komunitas motor yg mau dibeli ,tanya2 plus minusnya

  2. good idea om Leo,
    yuk kita gerus habis oknum2 yang sifatnya cuma omdo destruktif,
    ganti dengan diskusi sehat konstruktif ..
    Indonesia butuh lebih banyak orang yang kayak om Leo .. #positivevibe

  3. Betul banget om….mnurut ane haters ma fansboy cmn ada di dunia maya…ane user 150cc yg notobene kelas paling panas di indonesia…asyik2 aja bergaul dngn user / komunitas 150cc beda merk…itu didaerah ane sich gg tw daerah laen…yg penting tetep respect sesama pengguna jalan.

  4. Ide yg brilian, saya juga termasuk dlm komunitas motor
    Tapi ga ada tuh saling hina menghina, saya bergaul sama cc yg lebih kecil atau besar juga enjoy saja
    Rata2 kalau mudeng motor biasanya lebih dewasa

  5. ide yang bagus, walaupun saya bkn fans boy atau haters, jadi kepengen ikutan..

    cuma ada 1 yg sedikit mengganjal, temanya “tantangan terbuka untuk ngopi”..

    agak gimana gitu klo skrg-skrg ini ditantang ngopi.. :mrgreen:

  6. Sebenernya haters itu hanyalah segelintir oknum yg punya misi black campaign terhadap suatu merek tertentu saja, mereka khusus gerilya di blog2 r2, internet pada umumnya, dan gak bakalan berani tampil tunjukin identitas aslinya, krn memang dari awal settingannya untuk black campaign itu tadi. Dan gak bakalan juga ada pabrikan tertentu mengakui orang2 ini bagian dari mereka.

  7. Loh om leo balik ni? Si ijo baru dibawa g om? Boleh dong ngopi jos di jogja.hehehe…
    Tapi om jujur ni pngalaman langsung denger pake kuping kiri saya sndiri, prnah ada anak club,yg sharusnya prbedaan itu asik ngomong sampe anak cucunya g bakal beli motor slain *sensor*. krna bagi dia merk lain sampah. Kan geli bgt dengernya ya..

  8. kalo haters si biasanya Mereka yg punya merek a tp punya b lebih bagus dan tak sanggup ganti ke merek b jd biar gk di anggap miliknya jelek ya jd kayak gtu

  9. Mungkin salah satu penyebabnya selain tingkat pendidikan, penghasilan yg bisa dibilang masih rendah. Ditambah sifat alay plus ala preman yg bikin arogan. Akhirnya di tingkat yg udah akut, lahir lah itu namanya geng motor yg tukang ribut.
    Sementara pengguna cc besar sdh pasti jauh lebih mapan secara materi, pola pemikirannya jg udah beda. Ya walaupun masih ada juga sebagian kecil yg fanboys

    Dan jangan lupa kalau memang ada sebagian dari haters itu yg emang dibayar oleh merk tertentu buat jatuhin kompetitornya. Menggiring opini, atau seenggaknya ngerecokin berita produk pesaing. Entah di level pusat, dealer, atau bahkan sales perseorangan yg lagi “kerja keras” bela merknya, yg ujungnya demi target penjualan.

  10. lah paling pada ga berani, pada jadi kucing pengecut di dunia nyata.. beri kopi sianida aja kalo pada mau datang biar tenang dunia maya… kalo aku sih berani sianida (siap nikahi janda muda) dg niat tulus menolong janda yg kesepian, syaratnya minimal kaya aura kasih atau dian sastro lah…

  11. kebanyakan hanya pemerhati yg ga punya hati, fueled by bloggernya yg kepancing/memulai/tendensius.. cocoklah lingkaran setan

  12. Saye bukan haters/fansboy bang….
    Klo di ponti mungkin enaknye ndak cuma bahas soal brand jak ni bang…tapi lajor kiri sebagai jalor motor yang sempet tros lebar tros sempet tros lebar agik. Tros traffic cone yang sering kena rudu pemotor selaen karne letaknye kadang ade kadang ndak, atau mungkin epek kesiangan ngantor/sekolah atau nak cepat sampai rumah, ade gak yang terudu cone tu sampai tepelanting. Pokoknye macam2lah bang tingkah baek yang tue dan mude…

  13. bikin tulisan atau artikel itu bagian dari mengungkapkan isi hati bukan?
    ngga akan kelihatan di dunia nyata .. semua penuh dengan kepalsuan kalau di dunia nyata Om Leo 😀 😀 karena di dunia nyata kadang kita terbiasa bertindak diluar dari nurani kita dengan alasan demi anu dan demi itu .. jadi berhubung anonym ya itulah terlihat jati dirinya .. baru ketahuan kalau kepergok sama DEDI CORBUZIER! 😀

  14. Saya bukan haters ataupun fans boy, tp saya ingin ngopi sama om leo kalo bisa sambil tes Aussar, cm gk tau kapan bisa ke Negeri Kanguru lagi
    Saya penasaran sama mesin V 2 silinder.

  15. “KOPI” saya ntar saya yang pesan sendiri ya om leo, ntar kelamaan nunggu malah iseng dimasukin siAnida , Lahh kokk wkwkwkwk

  16. kalo ane mah fair2 ajah kayang fbh sama fby banyak yg goblok kayak fans iphone.

    ane pengguna honda dan ane cukup benci dengan honda.
    motornya memang keren, more powerfull, more refreshment.
    sayang,kualitas material body super buruk sejak satrea grand sampai sekarang dan sangat jauh dari yamaha dan suzuki apa lagi kawasaki, hanya kendaraan status CBU yg bodynya setara motor bebek lokal yamaha.
    saya pernah bongkar body yamaha vega 2004, bodynya tebal, sekat setiap body ada karet peredam yang sangat tebal, baut pun ada karetnya agar saat pengencangan body tidak pecah dan TIDAK ADA DI HONDA bahkan di motor CBU nya.
    vario 150 yg belum genap setahun, cvt sudah seperti suara molen pengaduk semen…body2 bergetar 12skala richer. makin di gas makin getar.
    padahal km baru 9000 service setiap 2500km dan ganti oli setiap 1500km.
    honda juga TIDAK PUNYA SPAREPART di dealernya, dari busi sampai filter udara harus inden 1-3 bulan tergantung komponen.
    service juga cukup mahal vario 50rb

    suzuki ? motornya berkualitas, sayang jagoannya cm satria,dan aftersalesnya buruk sekali, apalagi di dealer service konsumen seperti service pengemis yang masuk ke hotel bintang 5.
    onderdilnya mahal tapi ready. kualitas mesin dan body juga sangat bagus.

    yamaha ? motornya kurang bertenaga, modelnya kurang menarik, tapi aftersalesnya sangat memuaskan ! onderdil semua ready dan harganya cukup terjangkau, kalau habis, langsung di ambil ke dealer lain ! kualitas kendaraan dari mesin sampai body masih bagus dan jauh di atas honda. dan biaya service pun cuma 35rb.

    kawasaki ? mesin nya bandel banget dah, materialnya juga oke ! cuman aftersales nya terkesan kita orang miskin walah udah naek ninja. untuk part ane kurang tau.

  17. Saya bukanlah FB
    Saya hanyalah seorang yg maniak dengan R2
    Dan mesinnya Karena Dirumah ada honda,yamaha,suzuki,kawasaki,bajaj.
    Semuanya ada kelebihan dan kekurangannya masing masing kok.
    Boleh kali om saya ikut ngopi.😁
    Sekalian mau numpang foto foto di mogenya Om Leo😂

  18. Saya pernah mengalami kondisi dimana motor saya ejek di depan saya sendiri.
    Di salah satu toko aksesoris di jakarta timur (mepet bekasi). Saat salah satu pekerjanya sedang memasangkan mur plat nomor ke motor saya, seorang kasir keluar berbicara kepada rekannya tersebut mengomentari motor saya. Kira-kira seperti ini “ih bagian ini sama ya kaya motor anu, bagian ini juga, ini sih sama aja motor anu di sarungin doang”. Sementara rekannya sembari bekerja hanya senyum tanpa menanggapi komentar si kasir.

    Saya cukup kesal juga mendengarnya tapi saya tidak berusaha untuk membantah. Saya pikir biarlah orang menilai apa yang penting saya sendiri puas dengan kondisi dan performa motor yang saya beli dengan hasil jerih payah saya sendiri (Motor pertama saya dari hasil kerja). Toh tidak ada motor yang sempurna.

    Dari situ saya kira fans boy itu ada. Tapi sepertinya tidak akan ditemukan di komunitas atau tongkrongan. Orang-orang yang tergabung dengan komunitas umumnya sudah lebih dewasa. Sehingga kalaupun tidak suka mereka tidak akan mengumbar ketidaksukaan mereka.

  19. Saya usul kasih nama “Shingo” dibaca shing-go artinya aura/cahaya hijau in Japanese.

    Alasannya? Warna body ijo, dan punya karakter misterius dan bengis tentunya

    Saya suka lafalnya Shingo, terkesan berwibawa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s