Desain CBR150R: Tantangan antara Sport vs Comfortability

 

Dunia pewartaan otomotif 3 hari belakangan ini dipenuhi berita diluncurkannya New Honda CBR150R. Memang kerenn desainnya. Salut utk Honda karena mencipta desain di kelas sport 150cc itu memang tidak mudah. Banyak tuntutan dari market. Yang kadang kontradiktif.

All-new-CBR150R-facelift-30

Nyilih fotone kang IWB

Ingat hanya berkapasitas 150cc. Motor ini tidak bisa dibuat terlalu moge look, besar dan gagah seperti keinginan pasar umumnya di Indonesia. Power to weight ratio harus dipertimbangkan. Harus tetap compact dan ringan namun juga kuat karena kondisi jalan dan kecenderungan motor digunakan overkapasitas di Indonesia.

Ini saja sudah ngelu.

Kontradiksi yang lain adalah: Sporty vs comfortability.

Pasar maunya sporty dan racy, tapi ga bakalan laku kalau pegel. Ergonomi jadi serba salah. Mau dibuat focus track-oriented, material top, tapi kalau segmen pasarnya sempit, volume jual jadi kecil, bisa bikin rusak reputasi.

Mau dibuat performa tinggi, kompresi mesin lebih tinggi, kualitas BBM di luar jawa ga jaminan.

Mau dibuat motor biasa saja, supaya harganya masuk, habis dienyek-enyek.

Saya kalau disuruh mendesain sport 150cc pasti ngelu. Karena harus meladeni begitu majemuknya tuntutan pasar. Satu motor harus memenuhi banyak harapan. Yang kalau pada motor ber-cc lebih besar sudah pasti akan dipecah dalam tipe motor yang berbeda.

Honda CBR series yang saya kenal dan test ride, mengutamakan rideability dan comfortability. Kemudahan dan kenyamanan dikendarai. Itu filosofi dasar yang tercetak kuat mulai dari CBR1000RR, CBR600R, CBR500R, CBR250R, bahkan pada CBR125 yang sudah saya kendarai. Honda tidak pusing dengan komentar orang tentang desainnya. Honda memiliki konsep dan keyakinannya sendiri.

Namun pada CBR150R ini, Honda nampaknya berusaha berkompromi dengan memasukkan garis desain yang berbeda, lebih sporty dan agresif. Dan untuk market Indonesia, dan ASEAN itu langkah strategis mengingat aspek ‘desain’ atau tongkrongan masih jadi faktor penting. Dan ini juga diakui langsung oleh AHM – “Oleh karena itu kami mencoba untuk mengikuti keinginan pasar.…” (Pak Didit, R & D AHM).  Agar tetap nyaman nampaknya jarak stang ke titik pinggul dibuat tetap dekat. Secara visual motor terlihat sporty, namun saat dikendarain kenyamanan tidak dikorbankan. Hanya sedikit problemnya mungkin saat harus flat-out racing, karena space untuk bagian atas badan terbatas sehingga rider harus mundur dr  posisi front seat.

Buat yang masih ngenyek atau ga puas aja, sudah jangan protese melulu, silahkan tolong dibuat desain sport 150cc yang bisa memenuhi semua harapan di atas. Kalau memang ada yang bagus nanti akan saya liput dan promosikan.

 

Iklan

72 thoughts on “Desain CBR150R: Tantangan antara Sport vs Comfortability

  1. Di Thailand…
    Kelas 150 masih belum move on..
    Masih menggunakan CBR150R versi lampu tunggal…

    Mungkin pasar disana tidak sesadis disini ya Om..
    🙂

  2. Iya nih tepat sasaran tuh Om Leo paragraf akhir. Sudah muak liat pada bully produk ini gini itu gitu, kaya bisa bikin motor sendiri. Pingin spek yahud, body moge, suara knalpot swing swing … harga 30 jt an, mimpi kaliiii

  3. pencerahan… pencerahan… dan pencerahan…

    lagi-lagi ini yang ane dapat dari artikelnya om leo 😀

    btw , paragraf terakhirnya buat para fansoy ZLUUUBBB , Skakmat :mrgreen:

  4. kalimat terakhirnya itu loo…makjleb banget om…
    ingat ini hanya 150cc, kalimat ini juga lebih jleb banget om, menyadarkan konsumen netral dari bully2 para fansboy…mau dimodel seperti apapun juga ini tetep kelas 150cc…

  5. Tpi msh kena bully ya..dbilang dohc abal2 lah.. Operstruk .. Kga kenceng lah ..

    Ane meskipun bwa yg cc gdean dikit.. 100 kpj aja ud deg2an, takut ada yg nyebrang
    Amit2 deh kalo celaka bawa2 orang lain ..

  6. Hahah bener om, apalagi untuk kelas sport fairing 150cc,waduh ekspektasi konsumen tuh luar biasa,pengennya moge look,shock usd,ban lebar,mesin high rpm,top speed bisa lbh dari 150kpj kalo perlu tembus 200kpj,knalpot suaranya ky mesin multi silinder,bbm hemat bisa nenggak ron 88,rangka twin spar dan arm melengkung dg material alumunium,tapi ergonomi motor harus nyaman dan ga boleh bikin pegel,dan yg pst harga ga boleh mahal2 kalau bisa max 20jt aja.
    jadi betul ga heran klo desainernya puyeng 😀
    memang permintaan seperti itu ada bagusnya krn bisa mendorong pabrikan untuk terus berinovasi,tapi kalo buat saya pribadi sih realistis ajalah ya, susah kalau pengen semua aspek dimasukin di 1 produk

  7. yach gitu dech, capek kalu ikutin selera konsumen, tapi apa mau dikata,

    periuk nasi terbesar dari jualan yg itu,

    iaych kalu di erofa/amrik sono, kelas segitu cuma jualan tambahan doang

  8. dan gbr di atas itu sdh merupaken jln tengah dan kompromi yg baik,

    nanti konsumen minta usd lagi. harga ngak mau lebih dari 35.

    terpaksa pabriken minta pabriken usd yg kw,

    deltabok and banana look like

  9. Bisa jadi ini desain cikal bakal inspirasi untuk next gen CBR600 dan Fireblade.

    Soalnya ini desain terinspirasi dari CBR500. Konsepnya kebalik jadinya.

    Sebelumnya desain CBR besar turun ke bawah, skarang bs jadi desain kelas tengah jadi inspirasi ke atas. Tentunya dgn penyesuaian disana sini

    Yup good job bwt CBR150. Semenjak Sonic dan new cb150, pola desain AHM berubah, lebih berani. Lebih muda dan kesan bapak2 hilang.

  10. “…Honda tidak pusing dengan komentar orang tentang desainnya. Honda memiliki konsep dan keyakinannya sendiri.”

    Kalau Honda terkesan sudah “move on” utk kelas 150 cc,
    IMHO justru YIMM yg masih tetap istiqomah dg “konsep dan keyakinannya sendiri.” (pada hampir semua kelas)

    • Itu namanya punya prinsip.

      Gimana caranya ngikutin kemauan pasar sedangkan pasarnya majemuk? Gerak kiri salah, kanan salah, depan salah, belakang juga salah.

      Paling bener gimana? Ya bikin motor sesuai filosofi pabrikannya. Biar si konsumen yang memilih lebih cocok dengan pabrikan yang mana.

  11. “Buat yang masih ngenyek atau ga puas aja, sudah jangan protese melulu, silahkan tolong dibuat desain sport 150cc yang bisa memenuhi semua harapan di atas. Kalau memang ada yang bagus nanti akan saya liput dan promosikan.”

    ini kode buat para fans boy ya om Leo 😀
    yg gak akan pernah puas sama produk yg udah ada,terutama produk kompetitor.. giliran udah dibuatin eehh cuman diliatin aja gak dibeli.. amsyiong dah..

  12. nah itulah, sy komen d mr. kobay kl jok r15 yg pnjg n bkin boncenger mlorot adl untuk mngakomodir rider buat mndur nunduk smbunyi d windshield. g prlu smpe naek jok boncenger kyak cbr ini…

  13. kalo saya perhatiin, Honda emang lagi ada perubahan besar2 an dari segi desain ya akhir2 ini. Dimulai dari face lift nya CB150, sekarang CBR dan kedepannya kemungkinan besar yang 250. Kalo boleh dianalogikan, Honda ini kaya Toyota kalo di mobil, sama2 lagi rombak desain

  14. Saya suka yang komentar disini,ngikut omongannya om Leo. Coba blog lain,komentarnya bisanya ngebully doank,tapi ga bisa kasih desain 150cc impiannya dengan harga maksimal 30jt. Bukan blognya yang jelek lho,tapi komentar sampahnya bikin ngilu. Next topik untuk Om Leo,setelah istri vs hoby motor. Investasi otomotif,khususnya motor 250cc up,perlu ga sih beli baru? Jangan diliat dari versi orang super tajir punya 1000cc. Tapi hoby motor yang ingin naik cc,sapa tahu om Leo punya masukan n itungan ciamik. Keep on writing with nice info Om Leo

  15. Om Leo, coba dibikin artikel mengenai DOHC nya AHM yang ini yang overstroke pake RRA, yang dikatain sbgai dohc abal abal, dibanding DOHC yang lain itu om..

  16. Emang kaget juga sih saat pertama kali lihat disain new CBR ini. Jujur ini bkn pakem disainnya Honda selama ini. Tapi ini suatu langkah yg berani dari pihak Honda, dan saya salut utk itu. Saya pikir HOnda kaga bakal pernah berani keluar dari pakem disainnya yg kata org long lasting namun bagi saya disain yg hambar dan kuno. Saya biasanya kaga pernah suka ama disain motor2 Honda selama ini, tp kali ini lewat new CBR saya suka. Good job Honda!!!

  17. tinggal bagaimana pabrikan ambil sikap ato design direction nya. Jngan krna ingin jual banyak (komoditas) harus merelakan idealisme konsep motor.

    #bringtheprideback #banggabermotor

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s