Istri VS Hobi Motor?

 

——-

“entar ye, gw tentatif dulu turingnya, ijin ke bini”.

“Wah sob, lu mah enak, masih single, riding mlulu”

“naksir sih, keren tu knalpot, tp bokin ga suka knalpot diganti, berisik dan norak katenye”

dan listnya masih bisa dibuat panjang dan keras panjang lagi.

———

Ini bukan isu baru, bahkan mungkin kalau saja Allah sudah menciptakan sepeda motor sejak awal, para lelaki di zaman Nabi Adam pun mungkin sudah merasakan hal yang sama. Jangan-jangan barisan pengikut Nabi Musa pun ngalami diomelin bininya “loe tu ye, unta aja yang diurus” hehehe

Sepeda motor mewakili hasrat kita akan kebebasan, berpetualang, menjadi cepat dan kuat, Dan nampaknya hal ini hanya bisa dipahami sepenuhnya oleh lelaki. Perempuan, pada umumnya, memang sulit mengerti mengapa lelaki begitu gandrungnya dengan otomotif.

Pada saat seseorang memiliki pasangan, apalagi istri, keputusan untuk memenuhi insting ini jadi lebih rumit. Tentu karena segala hal harus berbagi dan, idealnya, diputuskan bersama.

Apalagi hobi otomotif bukan hanya sekedar bicara uang lho, tapi juga alokasi waktu dan perhatian yang bisa lumayan besar.

Saya yakin ada teman-teman yang punya lebih banyak pengalaman soal ini, tapi menurut saya ada beberapa prinsip agar tetap bisa menyalurkan hobi otomotif pada saat sudah berkeluarga:

  1. Jodoh memang di tangan Allah, tapi semenjak awal carilah calon istri yang tidak anti otomotif. Kalau dia cuma sekedar “ah dia ga ngerti bedanya motor” itu mah ga masalah. Bisa dikondisikan hehehe. Yang repot itu kalau pedekate dengan cewek yang memang anti motor. Ini udah mati langkah aja kita. Ada memangnya mas? wohh ya ada aja dalam daftar taksiran kita. ‘Membinanya’ relatif butuh investasi besar dengan peluang keberhasilan kecil. Kecuali memang ente udah ga ada cewek lain lagi yang mau di dunia ini, dan siap hidup tertekan melepaskan cinta otomotif, ya silahkan aja. Saya cukup beruntung karena istri saya taunya saya memang suka motor dari dulu dan dia enjoy aja.
  2. Libatkan Istri SESEKALI dengan dunia otomotif kita. Agar dia tau manfaat hobi ini, dengan siapa aja kita nongkrong (jadi kalau lu cowok dan hobinya nongkrong di komunitas biker cewek, mana cantik2 dan manja lagi, lupakan, jangan bawa istri kesini). Ingat ya SESEKALI. Kecuali dianya seneng dan minta. Kalau ada city riding atau touring jarak pendek tawarkan. Make it fun, safe and enjoyable. Jadi lain kali bro butuh pamit touring, istri sudah ada sedikit gambaran, bakalan kayak apa sih.
  3. PRIORITAS PERTAMA TETAP KELUARGA. Saya ngalami masa dimana harus off dari hobi otomotif karena keluarga sedang ada prioritas lain. Saat istri hamil dan anak masih bayi misalnya. Saat membangun rumah yang biasanya butuh waktu dan konsentrasi biaya besar. Engga lucu dong, masih ngontrak atau numpang di mertua, tapi motor-motor, apalagi motor hobi dan cc besar, ngejogrok di garasi. Ini maaf ya, ini menurut saya lho.
  4. TERBUKA, kalau touring harus pamit ke istri. Jangan tipu-tipu, tau-tau touring, apalagi ada ‘boncengan’nya di jalan. Faktor X di jalan raya itu besar sekali. Mau sejago-jagonya kita naik motor, banyak hal yang bisa terjadi dengan kita. Dan doa restu dari Istri di rumah adalah salah satu payung yang melindungi kita.
  5. MANAJEMEN WAKTU. Weekend saat ideal untuk hobi otomotif. Tapi itu juga saat ideal untuk acara keluarga. Ngunjungi mertua, nganter anak-istri jalan dll. Itu sebabnya kalau kira-kira kita sudah ada rencana touring/riding, ngomongin dan rencanain sejak jauh hari sebelumnya. “Dik, weekend depan ada acara/rencana mau kemana?” Kalau masih bentrok juga waktunya ya, udah naik mobil angkut semua ke acara motor itu. Meskipun kita ga bisa lama-lama disana, tapi istri terlibat dan tahu pengorbanan kita. Saya sudah berapa kali gagal riding ke event komunitas, karena harus sambil ngemong. Ya gpp.
  6. TUNJUKKAN MANFAAT DENGAN HOBI OTOMOTIF. Kalau saya dengan cara menunjukkan relasi yang bertambah luas, juga bagaimana saya bisa melibatkan anak dengan hobi ini. Intinya saya dengan hobi otomotif harus jadi suami yang lebih baik. Kalau yang sampeyan bawa pulang ke rumah bukannya manfaat, tapi justru masalah demi masalah karena hobi otomotif ya repotttt. Dikejar-kejar leasing, anak terbengkalai, diminta tanggung jawab karena ngehamilin anak orang misalnya hehehe….
img-20130127-00243

2012 – ride to Lembang

 

Edit: Maret 2020

29025329_10157277067081038_8906027382006834402_n

2018 – ride to Putty Road NSW

Konteks relasi dalam setiap keluarga tentunya berbeda. Apa yang saya anggap penting diatas mungkin kurang relevan dalam konteks keluarga lain. Tapi intinya tetap, be a better man for your family first before be a better biker. Jalan ber-otomotif kita di depan masih panjang, dan tanpa dukungan keluarga, itu hampir engga mungkin.

 

 

110 thoughts on “Istri VS Hobi Motor?

  1. wah keren juga nih tulisanya , mkasih mas sudah berbagi pengalaman dalam hal itri dan hobi motor haha , semoga saya dapat istri yang suka sama motor bukan hobi lho ya kkwkwk , kalau hobi berrapa harganya pasti bakal dikerja sampai kapanpun kwkwk

  2. Alhamdulillah saya dapat bini yg hobi touring om biarpun ada mobil dia lebih suka naik motor kalo bukan musim hujan, bahkan sewaktu istri hamil dr usia 2 bulan sampe usia 8 bulan kita masih sering touring, dan treknya lumayan.
    Jember-Lombok (hamil 2 bulan), naik ke salah satu gunung di jember (usia hamil 3 bulan), Jember-Malang (hamil 3 bulan), Jember-Jogja (hamil usia 5 bulan), Jember-Bali (usia 6 bulan), Jember-Situbondo ( usia 7 bulan), yg usia 8 bulan sekitaran jember aja, oiya saya asli Jember, Jawa Timur..
    Tp in one condition om, gk mau bawa motor batangan, alhasil Cavalier(R25) saya jual ambil Nmax+pasang box dan sedikit sandaran punggung di belakang, biar nyonya makin nyaman.
    Sampai detik ini pun dia masih ingin touring tp sayannya si kecil masih usia 6 bulan jadi ya paling tdk tunggu usia 1 tahun and say hello to the world πŸ™‚

    • Oh ya,,krn waktu itu hamil saya sempat khawatir, tp multivitamin untuk nyonya dan baby pasti di bawa..
      Jeda istirahat ketika istri tepuk pundak saya “bang kiri bang” πŸ˜€

    • Senasib bro, istri & anak saya yg baru 3.5thn pun suka touring, jarak 500km bolak balik ga was2 karena mereka memang doyang πŸ˜€
      Dan Alhamdulillah anak saya kuat2 ajj diajak jalan2 jauh walaupun saat ujan sekalipun, mungkin udh terbiasa πŸ˜€

    • Tp ya speed gk lewat dr 60km/jam om,gk safety kalo tiba” panic brake pas ada lubang di jalan..
      Awalnya saya pun ragu om, tp om taulah jurus istri biar kemauan di turuuti suami..
      Alhamdulillah selama dlm touring sampe rumah kembali tdk terjadi apapun..

  3. Widih, lengkap,panjang dan gamblang yak…
    Hehehehe….
    Bener banget Om, cari yang bisa mengerti tentang passion kita…. Gak 100% menentang.
    Alhamdulillah udah tinggal diresmikan doang hehehe…

    “Masih numpang mertua motor Cc gede”
    Hahahaha, njir.. Ngakak bacanya
    πŸ˜€

  4. sepakat om.. memang riding jelas asik, tapi keluarga itu penting.. beberapa kali terlibat obrolan dengan temen-temen waktu lulus kuliah, biasanya 5-10 taun lagi pengennya beli moge, nah saya kepikirnya beli mobil buat keluarga.. πŸ™„

  5. Haha. Om saya cocok bgt las lagi di posisi sedang membangun keluarga dari nol. Jadi kayanya waktu untuk hobi ini baru bisa dimulai nanti ya kalo udah mapan.
    Seperti biasa, nice writing om.

  6. Sampe sejauh ini,, blog om Leo adalah yang menurut saya isinya paling menarik.. Gak melulu bahas tentang produk motor, tapi juga realita kehidupan seorang biker.. Gaya bahasanya juga asik,, memang pendidikan gak bohong yaa.. Semakin tinggi pendidikan, semakin dewasa dan adem juga tulisannya… Anti bakar-bakaran..
    Artikel ini juga mewakili kondisi yang dialamin banyak biker.. Gak perlu hobi, tapi dapat pasangan yang mengerti dan menyetujui hobi motor kita memang sebuah anugerah. Yang penting tetap utamakan keluarga di atas hobi motor kita.. Ketika kebutuhan sandang, pangan, dan papan udah terpenuhi,, baru deh muasin hobi motornya..

    • sebenarnya bukan karena pendidikan ya mas, saya yakin banget. tp lebih karena kebiasaan harus diskusi/menulis di pekerjaan untuk topik yang ga mudah. Juga ada faktor umur hehehe

  7. 4 Kebahagian Didunia
    Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- bersabda

    β€œAda empat diantara kebahagiaan di dunia :
    1. istri yang sholihah (baik), (yang nengizinkan motor2an tentunya dalam konteks ini)
    2. tempat tinggal yang luas, (udah ga numpang lagi)
    3. tetangga yang sholih (baik), dan ( komunitas motor yang baik dan sehat)
    4. kendaraan yang nyaman (motor yang bagus, nyaman, dan gak nyusahin)
    Dan Ada empat kesengsaraan: tetangga yang buruk, istri yang buruk, rumah yang sempit, dan kendaraan yang buruk”.

    Cocok sama om leo, insya Allah dah masuk kriteria

  8. Setuju bgt om..secara garis besar, yg om tulis dah pernah saya sampaikan ke istri, dan untungnya istri saya cukup pengertian dengan hobi motor n riding saya..
    Nice post om!!!

  9. Bini suka yg boncengernya nungging .. Nyokap gak suka yg boncengannya ketinggian ..

    Jiaaah ini yg berat ..keduanya sering saya boncengin soalnya ..

  10. sekali kalinya istri diajak turing dia bilang capek tapi seru… kalo urusan jajan asal gak kemahalan banget sih masih diijinin untungnya xixixixi…

  11. Ga cuma di hobby otomotif aja kok.. Di semua hobby, biasanya akan bersinggungan dengan istri. Ane hobby mancing, temen2 kalo mau trip biasanya harus minta ijin sama bu kapolda dulu. Kadang harus disuap sesuatu dulu biar keluar sim nya…wkwkwkwk

  12. Saya bbrp hri ini sbnrnya lg brpikir ttg gmn klo jd nikah taun ini trus kompromi ke istri ttg hobi otomotif yg semakin lama semakin menjadi saja.

    Trus nemu tulisan yg super dr pak leo. Mantap! (Yg soal unta jmn nabi itu, aku nguakak pol pak leo wakakaak)

  13. Wkwkwkwkwkwk di sini lah kadang saya suka merasa sedih😭😭😭 niat hati naik kelas ke 250 tapi sayang tak di restui kekasih

  14. so far ini blog paling ngademin buat saya, no hatred, no war.. heheheh

    untung istri suka motor, ane aja skarang dsuruh naek kelas k 250cc malahan klo kebeli 1000cc jg dia ngijinin, namun apa daya duitnya yg gak ada wkwkwkwkwk

    very nice om leo as usual

  15. artikel nya gurih bnget ni….om leo saya masih tunggu rencana touring trans kalimantannya (pontianak-samarinda)ha…ha…ha..ha, mengena banget om artikel nya, family is no 1!!!

  16. dulu mulai mengenal istri (pacaran) saya sudah mengenalkan ke dia tentang hobby saya di otomotif, malah pernah ngasih keistri shogun110 saya dengan karbu besar dan free flow knalpot (otomatis clutch masih berfungsi) buat riding dia ke kantor :), sampai saat mau ganti motor pasti diskusi sama dia lha dia malah yang ke dealer cek unitnya xixixi, sampai beli variasi knalpot n lain2 pasti ajak dia, prinsip saya segala sesuatu yg berkena di hobby pasti saya sharing ke istri soalnya kalo saya tutup2i malah gak enak dihati apalagi pas riding, sekarang lagi mikirin buat ngajak istri touring jakarta bali pake motor πŸ™‚

  17. “be a better man for your family first before be a better biker” mantab om, menginspirasi bgt!!! lagi mulai serius mencintai motor, dari dulu kepengen tp blm ada rejeki dan restu istri. skrng restu dpt rejeki cukup, meski mulai dari 150cc dulu om biar manteb penjenjangan skill dan duitnya..hehehehe

  18. Saya yakin Om Leo menuliskan ini karena om Leo sangat mencintai istri om Leo, buat brother yang masih galau antara hobby dan pasangannya, tanyakanlah sebaerapa besar bro mencintai pasangan dan seberapa besar pasangan anda mencintaimu. Pasti ketemu jawabannya… I’ve been there.. trust me its work. great artikel om Leo.

  19. Ngena banget dan natural..jadi inget ane punya sodara turing gak izin dan bokisin isterinya dan pake acara boncengin sekertaris kantor. Walhasil berdua ndlosor di aspal jiann..meskipun gak parah..
    Hehehe..

  20. kalo bini saya, selama hobi bermotor nggak ngambil keuangan keluarga nggak masalah. dan bini yg gak begitu paham perbedaan motor juga kadang bikin keki Mas. hai ini saya alami waktu pengen shogun sp dulu, saya bilang suka sama velg dan cakram belakangnya. ya sudah, saya berangkat kerja, bini saya yg ke diler beli shogun sp. dan ladalah, pulang kerja bukannya liat shogun sp tapi malah liat satria fu di teras. “yang shogun sp sudah dibeli orang, kalo mau harus inden yah, adanya ini. toh sama2 pake kopling dan velgnya sama. nggak apa2 ya” begitu alasan bini saya

  21. Mantab…saya baru sempet baca bro … untung hobby nya motor bro … masih ada wujud barangnya … kalo travelling sendirian, cuman foto aja heritage nya …. nice artikel bro

  22. Cocok mas Leo, sampai sekarang kalau riding sekedar nyari sarapan sering ajak istri. Kadang ketemu teman yang ternyata istrinya adalah teman istriku baru tahu saat ketemuan bareng atau lihat fotonya hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s