Istri VS Hobi Motor?

 

——-

“entar ye, gw tentatif dulu turingnya, ijin ke bini”.

“Wah sob, lu mah enak, masih single, riding mlulu”

“naksir sih, keren tu knalpot, tp bokin ga suka knalpot diganti, berisik dan norak katenye”

dan listnya masih bisa dibuat panjang dan keras panjang lagi.

———

Ini bukan isu baru, bahkan mungkin kalau saja Allah sudah menciptakan sepeda motor sejak awal, para lelaki di zaman Nabi Adam pun mungkin sudah merasakan hal yang sama. Jangan-jangan barisan pengikut Nabi Musa pun ngalami diomelin bininya “loe tu ye, unta aja yang diurus” hehehe

Sepeda motor mewakili hasrat kita akan kebebasan, berpetualang, menjadi cepat dan kuat, Dan nampaknya hal ini hanya bisa dipahami sepenuhnya oleh lelaki. Perempuan, pada umumnya, memang sulit mengerti mengapa lelaki begitu gandrungnya dengan otomotif.

Pada saat seseorang memiliki pasangan, apalagi istri, keputusan untuk memenuhi insting ini jadi lebih rumit. Tentu karena segala hal harus berbagi dan, idealnya, diputuskan bersama.

Apalagi hobi otomotif bukan hanya sekedar bicara uang lho, tapi juga alokasi waktu dan perhatian yang bisa lumayan besar.

Saya yakin ada teman-teman yang punya lebih banyak pengalaman soal ini, tapi menurut saya ada beberapa prinsip agar tetap bisa menyalurkan hobi otomotif pada saat sudah berkeluarga:

  1. Jodoh memang di tangan Allah, tapi semenjak awal carilah calon istri yang tidak anti otomotif. Kalau dia cuma sekedar “ah dia ga ngerti bedanya motor” itu mah ga masalah. Bisa dikondisikan hehehe. Yang repot itu kalau pedekate dengan cewek yang memang anti motor. Ini udah mati langkah aja kita. Ada memangnya mas? wohh ya ada aja dalam daftar taksiran kita. ‘Membinanya’ relatif butuh investasi besar dengan peluang keberhasilan kecil. Kecuali memang ente udah ga ada cewek lain lagi yang mau di dunia ini, dan siap hidup tertekan melepaskan cinta otomotif, ya silahkan aja. Saya cukup beruntung karena istri saya taunya saya memang suka motor dari dulu dan dia enjoy aja.
  2. Libatkan Istri SESEKALI dengan dunia otomotif kita. Agar dia tau manfaat hobi ini, dengan siapa aja kita nongkrong (jadi kalau lu cowok dan hobinya nongkrong di komunitas biker cewek, mana cantik2 dan manja lagi, lupakan, jangan bawa istri kesini). Ingat ya SESEKALI. Kecuali dianya seneng dan minta. Kalau ada city riding atau touring jarak pendek tawarkan. Make it fun, safe and enjoyable. Jadi lain kali bro butuh pamit touring, istri sudah ada sedikit gambaran, bakalan kayak apa sih.
  3. PRIORITAS PERTAMA TETAP KELUARGA. Saya ngalami masa dimana harus off dari hobi otomotif karena keluarga sedang ada prioritas lain. Saat istri hamil dan anak masih bayi misalnya. Saat membangun rumah yang biasanya butuh waktu dan konsentrasi biaya besar. Engga lucu dong, masih ngontrak atau numpang di mertua, tapi motor-motor, apalagi motor hobi dan cc besar, ngejogrok di garasi. Ini maaf ya, ini menurut saya lho.
  4. TERBUKA, kalau touring harus pamit ke istri. Jangan tipu-tipu, tau-tau touring, apalagi ada ‘boncengan’nya di jalan. Faktor X di jalan raya itu besar sekali. Mau sejago-jagonya kita naik motor, banyak hal yang bisa terjadi dengan kita. Dan doa restu dari Istri di rumah adalah salah satu payung yang melindungi kita.
  5. MANAJEMEN WAKTU. Weekend saat ideal untuk hobi otomotif. Tapi itu juga saat ideal untuk acara keluarga. Ngunjungi mertua, nganter anak-istri jalan dll. Itu sebabnya kalau kira-kira kita sudah ada rencana touring/riding, ngomongin dan rencanain sejak jauh hari sebelumnya. “Dik, weekend depan ada acara/rencana mau kemana?” Kalau masih bentrok juga waktunya ya, udah naik mobil angkut semua ke acara motor itu. Meskipun kita ga bisa lama-lama disana, tapi istri terlibat dan tahu pengorbanan kita. Saya sudah berapa kali gagal riding ke event komunitas, karena harus sambil ngemong. Ya gpp.
  6. TUNJUKKAN MANFAAT DENGAN HOBI OTOMOTIF. Kalau saya dengan cara menunjukkan relasi yang bertambah luas, juga bagaimana saya bisa melibatkan anak dengan hobi ini. Intinya saya dengan hobi otomotif harus jadi suami yang lebih baik. Kalau yang sampeyan bawa pulang ke rumah bukannya manfaat, tapi justru masalah demi masalah karena hobi otomotif ya repotttt. Dikejar-kejar leasing, anak terbengkalai, diminta tanggung jawab karena ngehamilin anak orang misalnya hehehe….

img-20130127-00243

Konteks relasi dalam setiap keluarga tentunya berbeda. Apa yang saya anggap penting diatas mungkin kurang relevan dalam konteks keluarga lain. Tapi intinya tetap, be a better man for your family first before be a better biker. Jalan ber-otomotif kita di depan masih panjang, dan tanpa dukungan keluarga, itu hampir engga mungkin.

11078073_10153749048121038_6241563318651532519_o-2

 

Iklan

110 thoughts on “Istri VS Hobi Motor?

  1. “Ini bukan isu baru, bahkan mungkin kalau saja Allah sudah menciptakan sepeda motor sejak awal, para lelaki di zaman Nabi Adam pun mungkin sudah merasakan hal yang sama. Jangan-jangan barisan pengikut Nabi Musa pun ngalami diomelin bininya “loe tu ye, unta aja yang diurus” hehehe”

    bruakkakaakakak……

  2. ini mencerahkan hati saya .. hahaha .. itulah bedanya istri sama moge .. istri lebih dari 1 ngga bakalan bisa bikin hati tentram tapi bikin berantam!! .. tapi kalu moge kalau bisa satu dua tiga ampe empat hayoo ajah .. justru menenangkan jiwa .. mau diapain aja nurut Mas 😀

  3. Maantab artikelnya. Kalo saya sih tiap mau ganti motor buat harian pasti diskusi sama istri (sudah 2X ganti motor saat masih bujang dan 2X juga setelah menikah). Dan alhamdulillah selera kita sama: setelah menentukan jenis motor, range kubikasi, range harga, yg jadi pilihan kita adalah yg lebih sedikit populasinya dijalanan. Sebelum punya anak sebulan sekali bisa touring mudik njenguk ortu, sekarang udah dua anak jadi harus bawa mobil. Tapi kalo pas istri & anak gak ikut mudik langsung deh hasrat touring tersalurkan lagi. Cuma motor saya masih 150cc, kemaren udah nyinggung2 250cc ke istri, dan jawaban istri boleh2 aja tapi prioritas pertama ganti mobil dulu. Bener juga kata istri secara mobilnya udah berumur 18th… Mundur lagi deh ngandangin 250cc

  4. Hahaha.. Ni dia nih artikel gw demen. Biar aje yg tersinggung ya HARUS INTROSPEKSI DIRI. Lagian ngurus bini sama kya ngurus motor, kalo kitanya alus, yg bersangkutan juga alus ke kita.
    Udh baca artikel tentang omesh belum om? Dia juga gitu, bininya ngasih syarat banyak bgt, beli ini itu dulu sampe semua terpenuhi, abis itu silakan beli yg omesh mau. Syarat2 bininya bikin dia semangat kerja. Tuh liat akhirnya, semua kebutuhan tercukupi, punya Mobil keren, Motor keren, plus plus bini cakep dan penyayang.
    Slogan “biker sejati hidupnya di jalanan” itu udah basi! Yg paling cool itu “biker sejati tidak pernah lupa anak bini!” Hehehe..
    Salam biker penyayang keluarga!!

  5. artikel terbaik….!!!!! baca baca artikel bang leo selalu asik…. tapi ini, lebih……. saya selalu suka korelasi keluarga dan motor…. terima kasih untuk bikin artikel seperti ini……. four thumbs up!!!

  6. Bener juga ohm leo, saya dulu masih jaman2 sma masih seneng utak2 atik motor fase masih alay (ga pake helm, velg kecil – jgn ditiru)
    Terus mulai kuliah mulai sadar pas ikut klub motor, hobi pindah ke turing dan alhamdulillah sudah sadar pentingnya pake helm, jaket turing, sepatu, glove, dll alhamdulillah cewe ga ada masalah
    Dan sampai saat ini calon istri juga ga ngelarang2 buat turing, dia mau nemenin asalkan pas ga ada acara
    Mungkin saya belum pernah merasakan berumah tangga kayak ohm leo, pasti ada lebih diprioritaskan lebih dan mungkin ga akan sebebas waktu masih lajang
    Pertama dari faktor keadaan istri hamil sampai mempunyai anak atau keluarga , butuh suami didekat istrinya. Ga mungkin juga istri mau melahirkan tapi suaminya malah turing ke luar pulau, bhahaha
    Kedua faktor ekonomi, berumah tangga butuhnya banyak. Beli part2 modif kudu rembukan dulu biar dapur tetep ngebul dan motor juga ikut ngebul, hehew
    Jujur saja ya ohm leo, meskipun lg naik mobil tapi rasanya kok pengen motoran sensasinya lebih kena di motor
    Kadang2 malah calon istri bilang “mas kayake yen motoran penak yow—-mas kalo naik motor kayaknya lebih enak ya”
    Untung juga punya calon istri ga anti motor, hehew
    Sekian curhatnya ohm leo, hehew

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s