Jubir Presiden Ternyata Biker Sejati dan (dulunya) Pelaku Balap Liar

 

Mas Johan Budi, mantan pimpinan KPK yang diangkat menjadi Jubir Presiden, ternyata juga biker sejati. Setiap hari ngantor ke KPK dengan motor dari Tangsel, meskipun ada Honda Jazz dan Ford Everest di rumah.Ā  Yamaha 70, Suzuki GP 100, Bajaj Pulsar, Vespa dan terakhir KTM Duke adalah historiografi motornya.

d8f92991-329c-4f1c-947d-6657912a810f_169-2

Mas Johan di jalan lingkungan perumahannya

(Foto: Hasan Alhabshy /detikFOTO)

Beliau semenjak SMA dulu bahkan aktif ikut balap liar di daerah asal di Mojokerto. Dengan memodifikasi karburator yang dibuat basah, dan memasang knalpot telo, mas Johan berjaya dengan Suzuki GP 100nya.

“Motor saya dulu itu Suzuki GP 100, tapi knalpotnya sudah diganti sebutannya dulu knalpot telo, terus carburatornya diborosin. Tarikannya mantep, lawannya RX King gitu. Dulu gagah kan kelihatannya, dilihat temen-temen SMA yang cewek itu gagah betul itu, seolah-olah keren,” tutur Johan santai kepada wartawan detik.com.

9d51ca0a-23c1-41b7-b729-26856ac291a3_169

(Foto: Hasan Alhabshy /detikFOTO)

 

“Dulu saya suka balap liar, tapi dulu istilahnya bukan balap liar, dulu di Jawa Timur itu Surabaya sekitarnya itu ada namanya trek-trekkan. Itu taruhan dulu, saya sering lakukan itu. Dulu ada jalan tol, tapi jangan diasumsikan kayak sekarang, dulu itu motor bisa masuk, itu sama teman-teman suka ngadu motor itu dengan knalpot yang diganti”

Dalam karirnya di KPK, semenjak dari staff, menjadi direktur, hingga deputi, mas Johan tetap setia ngantor dengan motornya. Hingga saat ditunjuk menjadi pimpinan tertinggi, aturan protokoler dan demi keamanan, beliau terpaksa stop ngantor dengan motor.

“Waktu di KPK saya sering naik motor, saya punya mobil tapi saya lebih suka naik motor, bahkan sampai jadi deputi itu saya masih naik motor untuk kerja. Tapi begitu jadi pimpinan kan nggak boleh lagi naik motor, aturannya kan nggak boleh, mungkin dari sisi keamanan,” tutur mas Johan.

———————

Saat ditanya mengapa senang naik motor, beliau menjawab:

“Saya senang naik motor, ada sesuatu yang orang kalau merokok, kan orang kecanduan merokok, nah saya kalau naik motor itu merasakan ada sesuatu yang lain lah. Ada kepuasan lain saat naik motor”

I feel you bro hehehe

Hanya biker yang mengerti ini. Dont ever give up riding bro and sis !!

 

sumber berita: Detik.com

 

Iklan

30 thoughts on “Jubir Presiden Ternyata Biker Sejati dan (dulunya) Pelaku Balap Liar

  1. Iya bener itu mas … Ada kepuasan Dan seperti kecanduan naik motor … Saya merasakan sendiri, 20 tahun sejak lulus kuliah Gak naik motor Sama sekali… Sekarang jadi “pecandu”….

  2. Sama bgt, apalagi dengan kondisi jalan macet2 an kaya skrg. Motor udh jadi pilihan no 1. Sampe2 ane cari2 alasan aja sama istri supaya bisa cabut riding šŸ˜šŸ˜šŸ˜

    • Asik sih asik cuma kalau udh ketemu biker sembarangan tukang potong alay udah ga asik lagi menurut saya.
      Naik motor kok kaya bajingan yg lagi lari dari kejaran polusi….
      Membahayakan nyawa orang lain..

  3. Ping balik: Pak Johan Budi Juru Bicara Presiden Jokowi Ini Ternyata Biker Sejati Gans | MUNIVMOTOBLOG.COM

    • Kan hanya untuk keperluan narsis bro
      Kalo pake helm tar ga keliatan kalo itu si om johan… šŸ˜€

    • “Mas Johan di jalan lingkungan perumahannya”
      keburu ngejudge aje, itu cuma muter di komplek perumahan ..

  4. baguslah…ternyata dulunya bukan anak culun yg suka di bully yg dijauhin cewek-cewek…wkwkk mantaplah… kebanyakan “anak nakal” masa depannya unik

  5. Naik mobil itu enak, tapi naik motor itu nikmat. always two wheels.
    Coba tanya mas leo, yg dibahas rodanya cuma dua terus kan, ga nambah2. hehee..

  6. ternayata :v
    Setuju Pakde Johan, ada sensasi tersendiri ketika mengendarai sepeda motor, terutama klo untuk sy ketika riding posisi macet. Bisa selap-selip diantara mobil2 dan lincah, Tapi tetap jangan lupa safety dan merebut hak pejalan kaki hehehe šŸ˜€

  7. harapan nya pajak kendaraan bisa turun dan common sense bila om jobudsan naik terus posisi nya, sebab beliau tau betul tanpa pajak yang neko2 akan cukup dan berlebih untuk pembangunan dan jalannya pemerintahan bila pajak itu dipergunakan dengan amanah dan tidak di rampok koruptor. Harkat dan martabat bangsa pun akan lebih tinggi, masa negara kaya raya tongkat kayu dan batu aja jadi tanaman bahkan lautan nya aja kolam susu tapi rakyat kebanyakan makenya mbebek aja kemanamana. mau naik lewat 250cc aja wis mumet jadine nganggo monntor bodong kemanamana. jangan salahkan anak (bangsa) bila orang tua (pemerentah) ga bisa ngurus rumah tangga (negara).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s