Yamaha Indonesia Perlu Dapat Teguran Keras !

Saya kira ini sudah melebihi kewajaran. Dan berulang-ulang dilakukan oleh Yamaha Indonesia. Apa yang dilakukan sudah merugikan dan mempersulit produsen lain.

Saya akan ambil tiga contoh saja dari satu setengah tahun terakhir ini.

pabrik_yamaha_01

Pertama saat diputuskan plant Yamaha Indonesia menjadi basis produksi motor 250cc. Ini subversif dan mengganggu keyakinan yang sudah ditanamkan lama ke publik bahwa Indonesia belum sanggup. Bahwa vendor parts kita ga siap dan kita serahkan saja dulu ke negara tetangga yang bisa.

Kedua, saat saya dapat informasi dan menulis di blog (utk pertama kalinya dan dihina-hina pula) bahwa Yamaha menanamkan teknologi VVA plus ABS pada motor matik dengan harga di bawah 30 juta. Ini jelas-jelas tindakan Yamaha yang tidak menghargai upaya dan kesulitan produsen lain dalam pengembangan teknologi, HANYA demi kepentingan konsumen. Egois, kenapa konsumen didahulukan dan diberi teknologi dengan harga murah. Engga solider 😀

IMG_1282

Ketiga, indikasi bahwa MT-15 akan menggunakan suspensi up-side down. Ini sungguh keterlaluan. Suspensi up-side down itu harusnya mahal dan tidak perlu dipasang di MT-15 karena konsumen Indonesia tidak siap. Kalau untuk cc kecil, itu cocoknya hanya dijual di pasar Eropa. Sekarang kalau MT-15 sudah suspensi USD dan produksi lokal, kebayang dong konsekwensinya buat motor-motor lain? Itu motor-motor lain bakal pakai USD semua, produksi sparepart lokal bakal maju dong 😀

Saya kira paling tidak untuk tiga hal itu Yamaha Indonesia perlu mendapat teguran keras!

Tolong jangan jor-jor-an memberikan terlalu banyak untuk konsumen 😀

165 thoughts on “Yamaha Indonesia Perlu Dapat Teguran Keras !

  1. Itu yang disebut,
    Mengerti Konsumen..

    Akakakak
    Sebelah mah cukup techno era Flinstone

    Itu aja kaum celengers ud kegirangan

  2. Memang sudah saatnya… Selama ini pabrikan “tampak berkelit” utk kasi gimmick2, skrg konsumen sudah melek, pabrikan gampak kehabisa gimmick, yg dulu dianggap tabu akhirnya dilakukan (opini pribadi, no offensive intention intended)

    • teringat masa muda…mesin c100 1958 dari motor astrea 800 mesinnya di pakai sampi revo 2015 (casing di ganti, mesin di modif dikit)
      mesih kirana 2002 di pakai sampai blade 125 2015 (ganti casing dikit, ganti suply bensin dan jeroan di utak atik dikit)
      mesin cbr 150 2002 di pakai ke cbr gen 1, gen 2, gen 3, cs 1, sonic 125, cb150 gen 1, cb 150 gen 2, sonic 150.cbr 125 eropa.

      honda jagonya ganti casing.
      yah…walaupun ane sekeluarga pake honda, bapak pakai prima-grand
      ane supra-cbr
      kakak grand -beat

  3. Om leo, pasar street fighter kan relatif kecil. Belum mindset mayoritas orang awam, klo punya motor ya harus bisa bonceng dua atau tiga. Kira2 prediksi penjualan MT 15 ini berapa ya? Nyampe 2000 unit/bulan gak?

  4. Hidup yamaha….mampu menjawab kerinduan konsumen menengah ke bawah akan fitur motor WAH ..tapi harga terjangakau, yang selama ini fitur WAH hanya dibenamkan di Moge yang muahal…sekarang Wong cilik bisa merasakan fitur yang sama ……sesuai motto nya semakin di depan…semakin terjangkau…Hidup yamaha

  5. nanti semoga teguran kerasnya datang dari pabrikan lain om dengan menelurkan alternatif teknologi dan desain lain. berdarah darah sekalian deh hahahaa.

    • ncb sih niat negur tapi ditegur baliknya lebih keras. ciut langsung. hahaha. kan pabrikan lain bukan yang itu aja om hehehee

  6. Ane tambahin ni om leo..

    1. Pelayanan servis terlalu nyaman parah
    2. Sparepart kelewat murah gila dibanding tetangga yang mahal meriah
    3. Buat injeksi motor sportnya, konsumen bisa seenaknya setting CO. Injeksi punya tetangga ketat bangett (close loop)

    Sekian om hehehe 😀

  7. pabrikan habit basicnya ngga akan jor joran kalo ngga kepepet. persaingan makin keras, itu kuncinya. mau gimana lagi ? dengan upaya seperti itu yamaha coba bertahan dari gempuran lawannya yg semakin menggerogoti market share-nya.

  8. Mantap Om Artikelnya,,,

    Disatu sisi, artikel ini mengandung arti kritikan terhadap yamaha indonesia, disisi lain om leo mendukung langkah yamaha indonesia demi kepuasan konsumen indonesia.

    Salute!

  9. yamaha ini pengalaman saya kmren beli R25, kalo ngasih harga dipepetin sama kompetitor trus diambil bawahnya dikit.. kenapa ga skalian banyak gitu lho biar murah kan ya?
    wong bikinnya jg udah disini ngga pake impor.. emg perlu ditegur nih!

  10. YAMAHA Emang kuaraaang ajar Mas Leo, masa saya ambil mio matic discount nya same 2 Juta .. brengsek ngga tuu .. udah gitu dikasih Helm Full face + Jacket lagi .. emangnya kita cowok apa’an cobaaaa … !@#$@!#%&^((*&%$ ….

  11. Emang kebangetan ini YIMM
    next product di sinyalir SOHC 6 speed with VVA
    DOHC super 150 cc masih dalam tahap uji durability

    #TANPAKOMPROMI

  12. Ikut nanggapin ahh,,

    PERTAMA, memang bener belum begtu siap, melihat dari kasus recall yamaha R3/25 di luar ngeri krn ada retak d segitanya

    KEDUA, memang bener VVA d matic 150 itu hebat, tp sayang menular kebagian shock belakang, alias shockny Very Very ATos (keras)

    KETIGA, pasti keren motor 150cc d kasi upside down, dan nanti R25 bakal turun drajat, yg lebih mahal masak masih konvensional…

    hehehehe

  13. dan yang paling bikin jengkel, sparepart remeh macam klip/snap ring dll yang harganya cuma seribu dua ribu, dealer yamaha selalu sedia, kalaupun harus inden, janji seminggu eh 3 hari ditelpon sudah ada barangnya, kan kurang ajar banget itu
    sedangkan yang KATANYA pemimpin market share sparepart susah dan inden bilang 4 minggu, barang baru hadir 6 minggu, apalagi sparepart produk CBU-nya

    • Orang yg udah ngrasain yamaha bakalan paham kaya ente mas,,fbh mana.paham, ilmu warisan bokapnye,motor ya ngonda

      Ekekeke

  14. Wew.
    Pas baca judulnya simpatisan merk sebelah udah kejet-kejet gembira.
    Eeehhh begitu baca isi artikelnya malah terkojel-kojel hehehe

    Piss..

  15. Emang sialan lama lama yamaha,coba bayangin yg service R-series-nya di bikin kaya raja,ga bakal ada di merek lain pelayanan kaya gt hehehe..

    • Iya om. Sialan banget tuh Yamaha kalo service rutin pelayanannya bagus banget. Trus kalo inden parts dtangnya lngsung dkonfirmasi. Sialan. Harus ditegur tuh.
      :v

  16. Toko sebelah rame banget… mau jual mahal ya gak bisa… mau jualan apa mau makan apa… – twisted plot -ongkosnya konsumen semua yg bayar apakah murah atau mahal apakah overprice atau margin tipis

  17. Lah kok aneh? Ya trserah pabrikan nya dong. Ngapain kok ditegur. Nama nya bersaing ya wajar lah. Dikasih hrga mahal koar2 dikasih hrga murah malah mau DITEGUR. Ealah aneh2 wae. Biar murah yg penting gak murahan.
    Salam dri penguna Yamaha .

    • Ane yakin banyak yg gagal paham, entah karena terlalu fanatik hingga malah “kelewat” dari pikiran, atau emang bego aja sih.

      Teguran lainnya buat YIMM, kalo jualan motor ya nggak usah kasih pendukung tambahan macam part katalog online, carbon cleaner, dll. Kan jadi bikin tambah pusing pabrikan lain.

      Terus juga kalo servis itu ngapain R-series punya pit sendiri, nggak merakyat nih, kan kalo merk sebelah pitnya ya jadi satu, biar merakyat.

      Satu lagi, kalo rilis produk designnya jangan terlalu ganteng dan sophisticated, bikin repot pesaing aja buat ngikutin, RnD mahal tau!

  18. Yamaha itu motor yang bagus. Sayang marketingnya kacrut dan kontra-produktif terhadap hasil.
    Sales nya juga.

    Saya paling ga seneng ketika sales Y mulai usil sama H.
    Padahal, motor saya semenjak 2009 (pas baru kerja) selalu Yamaha. :mrgreen:
    Tapi ya risih aja sih kalo cara jualannya ga bagus. Kok ga pede banget sama produk sendiri.

  19. BOSS.. Setahu saya, siapa saja (Produsen) wajib memberikan yang terbaik untuk konsumenya, jadi menurut saya sah-sah saja untuk berinovasi dan mengembangkan tegnology yang mereka ketahui.. jadi baik (YAMAHA, HONDA, SUZUKI DAN KAWASAKI D.L.L) Berhak untuk mengembangkan tegnology motor.y untuk merebut hati konsumen dan pasar..

  20. Satu lagi yang perlu ditegor. Kalau inden part yamaha gak tepat waktu. Bilang minimal seminggu. Eh taunya 5 hari udah di sms klo barang udah dateng.

  21. satu lagi om, yg lokal2 n first mover, deltabox nakednya, dgn lkukannya yg estetik drpd punya sebelah yg d impor utuh dr thai, yg cm lempeng kotak aja…

  22. salute for om Leo
    big respect for YIMM

    curhat nih om..ane melihara produk sebelah…Dan kebetulan crash..indent handle brake sama panel depan aja sampe 2bulan..lah padahal kan segmen matic sebelah katanya pangsa terbesar se indonesah..
    posisi ane di kebumen om..katanya harus inden ke jogja dulu..baru diterusin ke Jakarta..
    hukh….

    • Ane pelihara Yamaha sama merk sebelah om, emang kelihatan kok bedanya. Garis besarnya seperti yg disebut diatas, merk sebelah menang di sales and marketing om makanya lebih cihuy penjualan maticnya.. IMHO

  23. Pingback: Yamaha Indonesia harus dapat teguran keras?? pahami dulu… | cicakkreatip.com

  24. nyang di tegor ntu seharusnya nyang jelek2 om….kelakuan jelek..tampang jelek..kasih barang bwt konsumen jelek…moso malah sebaliknya…..aneh..
    piss

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s