Akses Jalan TOL Bagi Motor – Manfaatnya (bagi Pemotor dan Pengelola TOL) serta Resikonya

Pagi tadi dapat kiriman dari bro Dicky yang aktif di berbagai klub moge tentang pengajuan petisi agar Moge >= 400 cc bisa mendapat akses untuk menggunakan jalan tol.

Reaksi pertama saya? permintaan yang sangat wajar dan selayaknya.

Bahkan seharusnya setiap ruas jalan tol dipersiapkan jalur untuk kendaraan roda 4 dan roda 2. Proyek pembangunan tidak boleh bersifat diskriminatif dan hanya dinikmati oleh satu kelompok masyarakat.

Kebetulan saja sekarang komunitas yang paling teroganisir dan mengajukan adalah komunitas moge. Namun kebutuhan akan akses jalan yang bebas hambatan adalah kebutuhan seluruh lapisan masyarakat termasuk pemotor cc dibawah 400cc.

Selama di Australia sini saya merasakan sendiri kenikmatan memanfaatkan jalan tol (highway atau drive) baik antar maupun intra kota.

GOPR0613-002

Pihak Korlantas selaku pengampu kebijakan jalan raya sudah menyerahkan hal ini kepada pihak pengelola jalan tol. Tinggal menunggu respons dari pihak terakhir.

Satu hal yang mungkin akan mendatangkan mudharat adalah etika dan kepatuhan berlalu-lintas di jalan tol yang masih rendah. Kebiasaan yang paling buruk dan berbahaya bagi kita pengendara motor adalah kecenderungan mobil untuk memotong/pindah jalur secara mendadak dan berulang-ulang. Engga mau rugi 5 meter pun kita akan pindah jalur. Yang penting kepala mobil masuk duluan. Bisa dibayangkan dampaknya pada kendaraan berukuran kecil yang berada di area blind spot pengemudi mobil, bisa sangat fatal.

Jadi menurut saya secara bertahap sebaiknya disediakan sendiri jalur bagi sepeda motor untuk bisa ikut melintasi tol dengan aman dan nyaman. Jangan dianggap enteng lho pemasukan dari volume sepeda motor yang menggunakan jalan tol. Tentunya juga perlu diimbangi dengan penertiban pemberian SIM kepada mereka yang benar-benar lulus uji. Rendahnya kepatuhan berkendara muncul karena kemudahan mendapatkan SIM tanpa diiringi budaya dan skill yang baik.

Iklan

32 thoughts on “Akses Jalan TOL Bagi Motor – Manfaatnya (bagi Pemotor dan Pengelola TOL) serta Resikonya

  1. Tapi mental sama kedisplinan dalam mengemudi di sini keknya masih belom siap pak…… Liat aja di jalan masih pindah2 jalur sembarangan, serabat serobot, kebut2an.. Dll

  2. Saya khawatir dgn attitude sebagian besar masyarakat disini, jalan tol hanya akan menjadi semacam “killing fields” bagi bikers. Membayangkan saja sudah bikin ngeri….

  3. menurut saya sih boleh-boleh aja kalo suatu saat moge masuk tol.. Tapiiii, ada tapinya nih…
    1. Berlakukan sim berlapis kaya di luar negeri.. Hal ini untuk memastikan bahwa pemoge emang mempunyai skill yang cukup, bukan pemoge dadakan yg biasanya pake mocil..
    2. Pastikan para pemoge udah lulus sim, murni tanpa nembak..
    3. Data moge-moge yg bayar pajak. Sehingga nanti moge bodong gk masuk tol. kalopun ada yg masuk, cepat terdeteksi dan segera ditindak..

    Tapiii lagi nih,, tapi bisa gk ya pemerintah kita begitu? hmmmm

    anyway om, itu bangkai kanguru ya? kasian jadi korban tabrak lari..
    ——————
    selebriti pecinta moge
    http://travelmotoblog.com/2015/06/29/ini-dia-10-selebriti-pecinta-moge/

  4. di Malaysia, Ninja RR 150 2 tak pun boleh masuk tol, bukan moge saja, tapi ya itu, tol nya lenggang, ga ramai kayak di Indonesia

  5. Mantap om leo, saya setuju moge masuk tol. At least uji coba lah dulu, kayak jalan tamrin yang bebas motor. Di liat perkembangannya, kalo aman-aman aja, nambah income, dan lain-lain yo lanjut. Tapi kalo banyak yang pulang ke hadirat Tuhan ya stop. Jooss

  6. Boro² masuk tol. Motor di jalanan aja semrawut, SIM kelihatan pada nembak. Saya biker tapi paling benci dipepet biker lain yang mepet tanpa lihat spion! Nyetir lurus aja ga bisa bener, apalagi di tol. Nambah resiko buat pengemudi mobil.

  7. pro kontranya jadi runcing om Leo.

    karena motor cc kecil gak terima kalo cuma moge yang bisa masuk tol, padahal katanya mereka juga bayar pajak dll dst dsb.

    saya sih setuju2 aja asalkan attitude berkendaranya dibenerin dulu. gak kebayang kalo sampai hari ini aja mobil masih sering lewat jalur darurat buat nyalip. itu kalo moge lewat lajur paling kiri misalnya, bisa2 dibabat mobil yang nyalip tersebut.

    belum lagi kontainer atau truk yang lamban. malah saya pikir motor akan banyak friksinya dengan mobil. sekalem2nya motor didalem tol, bakalan kehajar sama mobil yang sruntulan.

    kalo saya sih NO, sampai perkara attitude berkendaranya bener dulu. tapi kapan? cuma Tuhan mungkin yang tau 🙂

    • Attitude atau behaviour adalah sesuatu yg bisa di-engineered utk berubah. Salah satunya dg pengetatan pemberian SIM + penegakan aturan tanpa suap. Itu dua kunci utama. Kalau harus nunggu waktu, puluhan tahun juga ga bakal bisa nih hehehe

  8. Setuju kalau motor boleh masuk tol, asalkan ‘oknum’ polisinya sudah bukan cuma polisi tidur dan patung polisi. 😀

    Peraturan berlalu lintas sudah banyak, tinggal polisinya bisa tidak menegakkan. Mulai dari pembuatan SIM sampai kelakuan pengendara di jalanan seharusnya bisa ditangani polisi,… kalau emang mau dan niat.

  9. memang seharusnya motor(semua jenis motor, moge maupun mocil) dibuatkan jalur khusus di tol, kasihan pengguna sepeda motor didiskriminasi terus di negeri ini. udah kepanasan, kegerahan, kehujanan, lama lagi di jalan karena gak boleh lewat tol…SUNGGUH KASIHAN..

    • Benar sekali, Saya dukung sekali, yg saya tidak dukung adalah pengemudi motor yg membahayakan diri sendiri dan orang lain, saya safety riding nomor wahid, jgan lihat org lain, terapkanlah pada diri sendiri dulu, klo saya udah kpgen masuk tol, tpi gara” biker” yg kelakuan bejat di jalanan, yg sudah bersfety riding pun kena imbasnya

  10. Sediakan jalur khusus aja yg terpisah buat pengendara motor, jadi yg lewat bukan cuma moge semua motor boleh lewat….yg mengelola jalan tol kan dapet untung juga….

  11. Kenapa ya Moge di Indonesia tidak boleh masuk Tol?
    secara pajak, mereka kena PPnBM yg luar biasa besar, dari kapasitas yg diatas 400cc tentu mencukupi untuk sekedar “setara” kecepatan mobil, dilihat dari finansial tarifnya setara roda 4 pun tidak akan masalah. pun kaitan terhadap ruang tinggal, dalam 10 tahun terakhir konsep kota satelit memaksa kaum urban tinggal di “pinggiran” namun dengan kemudahan akses berupa Tol. bayangkan seandainya rumah kita di BSD dan berkantor di Jakarta.
    apakah akses yang mudah itu harus dengan mobil sementara anda pergi sendirian?
    mungkin ada “sisi” lain yang membuat kita enggan mendukung moge masuk tol, apakah itu?…
    kesenjangan sosial

  12. Untuk sekarang ini rasanya sulit
    mobil kalo masuk tol ngeri bawa nya, seruntulan juga hhaha
    kebayang kayak apa nanti kalo di gabung di tol
    mungkin kalo di buatin jalur khusus lain cerita

  13. Kalau mau ikutan seperti negara lain ya semua jenis motor boleh masuk tol. Jangan cuma “moge” saja. Sesama bikers harus kompak.
    (di Singapura motor bebek pun masuk tol)

  14. yg w bingung kalo motor masuk tol mereka akan ada dijalur mana kalo masuk jalur kanan pasti susah masuk dan keluarnyannya terus jalur kiri susah untuk keluar mobil n binggung kalo mw lurus si motor…. dari tenggah gimana

  15. dan 1 lagi tol di bali ama suramadu itu hanya ada 1 pintu keluar dan pintu masuk… jadi ga masalah ada jalur khusus sendiri… sedangkan di tol jabodetabek pintu masuk n keluar banyak bgt kalo bikin jalur khusus motor…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s