Paket Upgrade R3 (321cc) Sudah Siap Tersedia, Raih Tenaga/Torsi Maksimal !!

Bro dan sister rider R25 mungkin sudah lama ngeces iri melihat performa R3 yang diproduksi di Indonesia, tapi beredarnya justru di luar negeri (hebatnya negara kerajaan pajak ini).

Nahh sekarang tidak hanya bisa ngeces dan dilap. Saat ini sudah ada pilihan yang terbuka untuk mewujudkan mimpinya.

Ga hanya bikin cutting sticker R3, tapi merasakan langsung performa R3 melalui tunggangan R25 masing-masing.

Komponen original R3 produksi Yamaha yang diekspor utk memenuhi aftersales LN sudah dipanggil kembali pulang ke tanah air alias diimpor. Tentu ga lewat Yamaha Indonesia karena akan jadi persoalan hukum.

Anjany Racing sudah mulai memasang 3 komponen utama R3 pada beberapa motor R25: Silinder blok, Piston dan Gasket.

11119003_10200813512978091_4748433208317726447_n

Bro Angga – AR1 menuturkan sama sekali tidak ada problem saat memasang komponen original ini. Karena memang perbedaannya hanya pada ratio bore x stroke. Kalau R25 hanya 60 x 44.1, di R3 sudah 68 x 44.1.

11143724_10200813512138070_83697726479792420_n

Tapi ditegaskan perubahan signifikan 74cc pada ruang bakar ini membutuhkan perubahan pengaturan juga pada otak processing.

Hal ini juga dikonfirmasi oleh sumber dari Yamaha. ECUnya R3 berbeda.

Ini berarti harus ganti ECU atau setting ulang dengan menggunakan piggyback yang parameternya komplit menjangkau perubahan spek tersebut.

11295669_10200813522338325_8391466773209092077_n

Anjany Racing juga membenamkan paket Power Commander V utk mengatur suplai bahan bakar dan timing pengapian.

Saya tanya, untuk pelepasan panas apakah radiator standar cukup? mengingat kalor yang dilepaskan akan lebih tinggi. Bro Angga mengatakan mestinya cukup. Tapi akan dipantau dulu nih. Dan ternyata saat saya cek spec sheet. Compression Ratio nya R3 (11.2:1) ternyata memang lebih rendah drpd R25 (11.6:1). Wahh bisa dioprek lagi nih hihihi

11269236_10200813423095844_4201878851148098654_n

Bagaimana dengan gearbox dan komponen lain?

Saya juga dapat konfirmasi dari sumber Yamaha bahwa komponen2 lain antara R25 dan R3 yang dieksport sama kualitas dan materialnya.

Berapa signifikan peningkatan performanya mas?

Masih menunggu in-reyen dulu baru rencannya akan di-dyno nih.

Tapi menurut bro Angga peningkatan tenaga dan torsinya pada putaran bawah TERASA sekali perbedaannya. “… terasa kuat bgt”. Kalau yg ngomong beliau saya percaya. Takut kuwalat.

Untuk putaran atas masih menunggu komponen duduk dengan pas dan tenangnnya dulu paska inreyen.

Kalau di atas kertas, perbedaan antara R25 dan R3 cukup ngerihh.

On crank R25 mencatat angka 36 HP, sementara R3 menyentuh angka 42 HP – 29.6 Nm (torsi).

Taruh kata tenaga on wheel terjadi transmission lost sebesar 4-5 HP dan 2 Nm (torsi) – (kondisi R25), maka JIKA settingannya pas R3 upgrade bisa menyentuh angka 37-38 HP dengan torsi di rentang 25-27 Nm.

Ini belum di porting polish, padahal Anjany Racing juga sedang mengerjakan proyek portpol R3 ini. Mau tembus berapa ini.

ediannnnn ….

Soal biaya, tiga komponen (diluar PCV) harganya sekitar 6 jutaan. Wahh ini gara-gara dieksport ke luar lalu diimport balik yang bikin mahal. Coba aja langsung dari suppliernya Yamaha disini ya hehehe

Minat? silahkan hubungi bro Angga atau Anjany Racing.

Iklan

74 thoughts on “Paket Upgrade R3 (321cc) Sudah Siap Tersedia, Raih Tenaga/Torsi Maksimal !!

  1. Ping balik: Paket Bored Up Yamaha R25 jadi 321 layaknya R3 ini cuma habis Rp. 10 jutaan saja ! | PERTAMAX7.com

  2. Perlu diluruskan r25 & r3 secara basic mesin berbeda ketebalan bandul/crackshalf. Semakin cepat Benda yg bergerak momentumnya semakin besar. Begitu juga dgn crackshalf.
    Putaran Berat bandul menghasilkan torsi, torsi yg besar bisa mengkompresi ruang bakar yg semakin padat tiap rpm krn “ada backpressure gas buang”. Semakin padat ruang bakar powernya juga besar.
    Idealnya tebal bandul mengikuti diameter piston 68mm (spec pabrikan) makanya torsi R3 lbh besar 29 nm on crack. Nah kalo r25 dibore up percuma, torsinya cuma 18nm on dyno. Pengen dapet 36 hp aja syusah boz…. Xixixixixixixi

    • jlebb
      kapok ngertine mung overstroke sama overbore aja sih mangkannya cari info dulu y om jgn pke opini ok

    • Si pengamat ini dari dulu ane perhatian klo komen di semua blog motor bahasanya kayak yg paling paham soal mesin. Padahal banyakkan ngawurnya dibanding benernya. Bahasanya cuman muter-muter di area overbore+overstroke thok. Makin kesini arahnya makin Sotoy.
      Yg bikin ane ngakak die pernah komen disalah satu blog klo big skutik tetep terbaik ukuran stroke-nya sekian-sekian blablabla.
      Padahal klo dicari-cari nggak ada satu pabrikan big skutik pun yg punya ukuran stroke seperti klaim beliau ngahahaha

  3. pengamat : ah yang namanya torsi bukan hanya ditentukan dari bobot bandul aja, ada yg namanya combustion torque atau torsi yg dihasilkan dari hasil dorongn dari ledakan di ruang bakar. jadi kalo di bore up otomatis torsinya naik karna pembakaran lebih besar sebagai dampak kenaikan cc. soal power pasti naik dg diimbangi porting-polish, manipulasi durasi noken as dan lift klep dsb.

    • Ooh iya selain crankshalf, flywehel sama balancer juga perlu dicek.
      Combustion torqe itu sih otomatis tp ngak akan signifikan coba aja liat test dynonya.
      Nah manipulasi durasi noken as paling masuk akal. Stroke 44mm sejatinya bisa berkitir 14rban rpm.
      Torsi R25 tanpa boreup Bisa saja ditingkatkan dgn perkecil beban crank pada rpm rendah-menengah, jd crank fokus mendapatkan torsi yang besar dulu.
      Hasil test dynonya 19,1nm@10765rpm Naikin lagi sampai 12rb rpm.
      torsi yg besar td baru bisa ngompresi ruang bakar yg lbh padat di rpm atas. Begitu boz sory y bahasanya buat yg ngerti mesin aja …..Xixixixixixixi

    • halah ribet amat, naikan torsi tinggal ganti gir aja yang lebih ringan, repot amat sih lu mikirnya tong, mekanik komputer doang mikir mesin kaya gini

    • Lha memangnya ente pikir cuman sedikit doang diblog ini (yg punya warung+komengtator) yg paham permesinan? Buanyak pak. Dan komennya justru lebih cerdas2. Malah ane yg masih belajar dimari.

  4. Om…
    kalo nitip ngeteng… beli kitnya aja boleh ga yo…
    seperti yg sudah2 penginnya sich nginstal sndiri….. 😀

    • Dg asumsi semua part original dan pemasangan/settingannya benar, R25 yg dibore-up basically ketahanannya sama dg R3 yg dijual ke luar negeri skrg.

  5. pengamat@ kan pihak yamaha sendiri pernah bilang beda part R3 dgn R25 itu blok.piston,ecu aj, brrti untuk komponen lain ttp sama jd kl ad ne part kan lbh enak dipake di R25 ga ush takut urusan monyet coklat yg penting data mtr ada ga ush rubah2 kapasitas cc nya kan beres dilihat full R25 tnpa perubahan tp larinya njossss 😀

    • pihak yamaha juga bilang power 36 tau taunya yang masal cuma beda tipis ma ninja dan yang 36 udah oprekan. yamaha kok dipercaya

    • @wangw pe’a
      Rata2 pabrikan otomotif baik mobil maupun motor, mengukur tenaganya itu di crankshaft alias disumber tenaga kalo ente kagak tau. Sedangkan pengukuran pada masyarakat umum itu kebanyakan ngukurnya di roda belakang sehingga tak perlu heran dengan yang namanya POWER LOST. Power lost terjadi akibat kerugian gesekan antar part dari crankshaft ke roda belakang. Alurnya ya dari crankshaft ke transmisi yang akhirnya muter gear depan dan gear depan menggerakan rantai yang akhirnya menggerakan gear belakang yang otomatis roda belakang juga akan bergerak dan bergesekan dengan bidang permukaan.

      Kalo ente ga paham ya ente perhatikan aja anggaran dari hulu ke hilirnya. duit yang tadinya 100 juta aja dari hulu lalu ke hilir bisa cuma 30 juta lantaran dikentit.

  6. harusnya kalau tujuaannya bore up biar sama dengan r3 ecu yang di pake juga standar r3 dong, kenapa pake piggyback, akal2an yang jual nih biar piggybacknya seakan jadi penting, padahala pake ecu standar juga bisa dan mumpuni, tinggal setting co doang,

    • Pengalaman BU 30 cc (150 >180 cc) vixie / ninin 250 injek ke 300 ,…seting co maximum masih terlalu “lean”….mesin rawan overheat….

      ECU R3 import kesini jadi berapa…? dah gitu setting RPM_nya limit cuma 13K sedang R25 14K….jadi keuntungannya dobel… IMHO

      Pilihan praktis tetep nggembol si pigy atau ganti after market ECU (advance), etung2 harga +- (dapat bonus setting yg lebih fleksibel)

    • ECU standard parameternya tidak bisa dirubah. Padahal kemungkinan besar motor yg mau di BU peranti lainnya sdh tidak standar dan butuh penyesuaian yg disediakan piggyback

  7. wahhh mantap..untuk sendalpot sendiri apa masih bisa mempertahankan sendalpot standar, atau harus direplace dgn sebdalpot aftermarket yg full system, atau cukup hanya slip on?
    mohon dipantau terus dan pastinya dipublish terus perkembangannya ya om leo…keren nih kayaknya, nuhuuunn

  8. Om, yg saya perhatikan juga bentuk mangkok kopling R25 dan R3 AGAK beda. Lubang baut dan dudukan sih sama, Yang membedakan adalah mangkok kopling R3 lebih panjang, dikarenakan jumlah kanvas koplingnya lebih banyak drpada R25. Bisa dibandingkan di gambar bagian kopling untuk R3 dan R25 di masing2 Parts Cataloguenya deh 🙂

  9. om, mohon di update terus progressnya.. saya suka saya suka..
    Kalau Rider luar pulau kayak ane gimana ya om?? ane di kaltim om
    bisa ngak ya Piggy nya tinggal PNP

  10. selain Ecu… juga terdapat part number yang berbeda di Kipas Radiator, Mufler dan katalic Converter.. dan part2 kecil yang lain… yang saya kurang tau pengaruhnya banyak atau tidak…

  11. Ping balik: Yamaha R25 Bore-up R3 : Sportisi Dynotest Tembus 44.23 HP dan Torsi 27Nm | 7Leopold7

  12. Kak leo saya mau tanya dong, r25 saya pas awal beli tarikan nya enak banget ya, lari nya ok lah pokoknya , cuman kok pas abis service pertama tarikan mulai gaenak, sekarang udah 4450 km saya coba bawa ngebut dulu gigi4 tuh udah bisa 140 sekarang gigi 4 maksimal cuma 120kph, gigi 5 150kph .ada apa ya sama r25 saya ?

  13. tinggal pasang turbo charger om …
    😀 baru pake r25 1 bulanan,, dlu waktu sma pake tzr 250 agak2 gimana gtu rasanya
    salken om leo… ud beberapa minggu baca blognya om dan jd silent reader bru hari ini berani komen hehhe,, 😀 blog’y om mengedukasi bener dan bisa membawa perasaan, ayo om pke r25 lagi trus di sekolahin sampe pke turbo charger pgn tau potensi puncak’y om 😀 hatur suwun om

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s