Motor Kelas 300 – 400cc dan 4 Silinder = Pengisi celah pasar 60-120 an juta (Elegi PPNBM Negoro-ku)

Santer berita beredarnya kelas baru 300an cc mengisi banyak rubrik berita di media dan blog. Tidak sedikit yang berkomentar: “Edan, siapa yang mau beli?”

Memang betul harga kelas 300 cc terpaut cukup signifikan dengan kelas 250cc padahal beda ccnya ‘tidak seberapa’. Lha itu menurut sampeyan.

Hasil obrolan santai dengan panglima beberapa pabrikan justru menunjukkan perhitungan mereka yang berbeda.

Beberapa waktu lalu kelas 300 cc memang tidak menarik:

Karena celah pasar cukup rapat antara kelas 250cc dengan Moge 650cc seperti Er6n series. Beli 250cc baru (plus ina inu) = 60 jutaan. Beli moge second kondisi ciamik 650 cc= 80 jutaan. Wahh ya rapet banget iki.. hampir ga ada celah.

Tapi setelah terjadi kenaikan PPNBM, dan pabrikan sudah berhasil menghabiskan moge 650cc yang sempat overstock sampai hampir ribuan unit thn 2013-2014, tiba-tiba terbentuk celah pasar yang besarrr.

Terjadi kekosongan antara pasar motor kelas 60 sampai dengan 120 juta. Nahh disinilah stock-stock product global yang sebelumnya engga menarik bisa bermain.

Kawasaki Ninja 300, Er4n, R3, CBR300, (CB300 dan CB400F?) bisa mengisi kekosongan market disini.

Kawasaki ER-4n tam 11 ohknwg24.eft

2015-Yamaha-YZF-R31

2013-10-2014-Honda-CBR300R

Nah tentunya strategi marketing dan targetnya kudu berbeda dengan kelas 250cc. Kemasannya dan pendekatannya harus beda cing.

Mereka yang ditargetkan disini adalah mereka yang sudah matang dan jenuh dengan 250cc atau ingin sesuatu yang berbeda, lebih unggul dan ekslusif tapi belum siap main di market 120an juta ke atas.

Jumlahnya tentu tidak sebanyak pemain umum 250cc, tapi juga cukup signifikan. Karena disini yang bermain adalah sense of exclusivity dan pride.

R25 dan R3 product global mungkin kelihatannya mirip, tapi performa mesinnya lumayan siginikan berbeda. 36P vs 42 PS (both on crank), kalau ngiliknya bener R3 bisa tembus di 38 HP on wheel.

Apalagi kalau pabrikan menggunakan strategi beda kemasan. Ninja 250 dan Ninja 300 memiliki striping/minor facelift yang dari jauh berbeda. Bangganya itu berani ditebus dengan harga 30 jutaan lebih mahal. Ingat kita bicara di kelas yang faktor pride mulai berperan sangat besar.

So?

jangan kalap main modifikasi, sampai segala macam mur baut diganti.

Ingat juga nabung utk bisa naik kelas dan merasakan sensasi riding yang berbeda.

Iklan

27 thoughts on “Motor Kelas 300 – 400cc dan 4 Silinder = Pengisi celah pasar 60-120 an juta (Elegi PPNBM Negoro-ku)

  1. Agree.. Mending ngumpulin riding gear.. ketimbang modif sana-sani smpe over budget.. Riding gear kan masih bisa dipake kalo mau naik kelas.. GWS om leo..

  2. pasar nya kok saya kira tetep ga main om..secara model sama..kalo cuma beda engine mah buat apa..secara jalanan indo yang macet dan banyak yang ga mulus..potensinya ga bisa dimaksimalkan..tetep pilih ke 600cc sepertinya drpd 250 ke 300..tapi kalo model beda bisa jadi pertimbangan

  3. Baca kalimat terakhir “jangan kalap main modifikasi, sampai segala macam mur baut diganti.” wakkakakaka.. Indonesia mah “katanya” kalo mau kenceng harus ganti mur”nya dulu om xD

  4. utk naik kelas dr 250 memilih 600/650 mnrt saya gap nya terlalu jauh terutama soal power/bobot/handling dijamin pasti “kagok” buat pemula alangkah baik nya klo memang ada yg bermain di cc 300/400, klo saya sih lebih prefer 400 ya, 300 terlalu dkt ama 250 nya lol

  5. “jangan kalap main modifikasi, sampai segala macam mur baut diganti.
    Ingat juga nabung utk bisa naik kelas dan merasakan sensasi riding yang berbeda.”
    Nah, sepakat banget sy sama pendapat om Leo ini, hehe….. segala part ngga penting nempel dengan biaya puluhan juta, 1 HP pun ngga nambah padahal, wkwkwkwkkkk…. 😀 mending disimpan dananya buat DP yang 600 cc keatas 😀 Jadi punya 2 motor, harian 250 cc, weekend or touring 600 cc, nice idea 😀

  6. Hadir, telat banget 😀

    Kalo 300 cc agak kurang om menurut saya, selain cc mesin yg ga terpaut jauh, model pun masih terlihat sama bentuknya hanya beda di striping. Padahal kelas >250cc ada rasa pride sendiri atas tunggangannya

    Kelas 400 cc menarik sebenarnya, ketika pasar sudah mulai jenuh sama 250 cc pabrikan sebenernya akan seru kalo produksi motor yg ga hanya tipe sport. Okelah ninja 400 pake fairing tapi ga terlalu nunduk, mungkin cocok untuk touring juga. Model juga cakep. Tapi sodara sepupunya er4n kurang garang.

    Yg asik itu 400 cc, selain main ke model sport, main juga ke model lain macam scrambler ataupun enduro.

    Seru kan kalo nanti ada versys 400, xsr 400, mt-04, vulcan 400, mt-04 tracer hehe menarik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s