Motor 650 cc dipakai harian?

 

 

Dalam 7 bulan terakhir ini Verde sudah menempuh jarak hampir 10,000 km atau hampir 1500 km/bulan.

IMG-20130901-712

 

wah sudah dipake kemana saja mas?
Kebanyakan sih di dalam kota ya, utk ngantor. Kalau keluar kota ya sudah lupa persisnya kemana saja. Sepertinya tektok Ciwidey, tektok Pelabuhan Ratu, trip ke Anyer, trip ke Ciater dll.

Serpong-20130928-00907

Mas ga sayang ya motor 650 cc dipakai harian?

Saya naik motor semenjak SD di kampung di Kalimantan hingga saat ini. Beraneka merk, jenis dan cc. Saya berencana sebanyak mungkin mengenal dan mengendarai berbagai sepeda motor selama diberi kesempatan dan kesehatan. Dengan usia menjelang 40 th, saya lebih sayang dengan experience mengendarai motor 650 cc yang bakal hilang kalau saya pakai mobil atau kendaraan lain. Lost opportunity istilahnya.

 

Memangnya nyaman pake motor ber-cc agak besar untuk harian mas?

Kebetulan jalur yang saya lalui dari BSD-Bintaro-Kesehatan-Pondok Indah-Blok A – Blok M punya banyak rute satu arah dengan kondisi jalan yang mulus. Titik macet hanya di per4an Pondok Indah sampai Pertigaan Radio Dalam. Untuk rute itu bermotor 650 cc masih pilihan yang nyaman. Jarak 32 km masih bisa ditempuh dengan waktu 40-50 menit. Kalau saya harus melewati rute Ciledug atau Kalimalang mungkin lain ceritanya ya..

Apa engga bosen naik motor ber-cc agak besar?

Sama seperti naik kendaraan lain pasti ada jenuhnya. Variasi jadi penting. Jalan mundur misalnya. Dalam seminggu, apalagi menjelang touring saya paling tidak 1-2 kali pakai Spacy utk ngantor. Jan.. wis koyo beruang sirkus. Atau naik kereta atau mobil atau taxi.

 

Bukannya operasional dan perawatannya mahal?

Kalau dibandingkan matic Spacy kesayangan di rumah tentu lebih mahal. Tapi dibandingkan sebelumnya bawa mobil, bersama Verde jelas jauh lebih terjangkau dan praktis. Dengan konsumsi bahan bakar 19km/liter dan waktu tempuh hanya 2/3 daripada mengendarai mobil, running cost Verde lebih rendah. Memang kalau punyanya 600 cc sport 4 silinder jadinya lain ya.

Engga takut KMnya jadi tinggi mas?

Saya ini beli motor untuk dikendarai, bukan untuk sekedar didandani dan dipandangi. Odometer yang tinggi itu setara dengan pengalaman berkendara yang didapat, wawasan atas tempat baru yang dikunjungi plus keahlian dan kematangan yang berkembang.

Kan nanti harga jualnya jatuh mas?

Kalau memang ada rencana motor yang dibeli bakal dijual lagi, sebaiknya dari awal beli motor second ya. Selisih harga tidak jauh, malah kita untung makai. Taruh kata deh selisih beli dan jual – 5 juta, saya yakin malah bisa hanya 3 juta. Bisa sewa motor dimana coba selama 1.5 tahun dan belasan ribu km dengan harga hanya 5 juta.

 

Jadi, 650 cc untuk harian? kenapa tidak..

 

Pacet-20130929-928

 

Advertisements

69 thoughts on “Motor 650 cc dipakai harian?

  1. Maaf om Leo nggak ada maksud apa-apa cuma share pengalaman sendiri. Saya baru pake yg 1/4 ltr buat harian byk yg bilang sombong padahal mahalan pake avanza secara cost menurut saya. Selain itu parkir kantor kurang mendukung jadi di bilang makan tempat parkir n susah kalo ngeluarin motor..

  2. Mungkin kondisi tempat kerja jg berbeda, di tempat om Leo motor 650 cc mah wajar, tapi di tempat kerja lainnya 250 cc aja udah kayak liat apaan gitu…. jadi agak risih saya buat pake harian padahal experience riddingnya bikin hilang penat. Sorry om kepanjangan…(curhat mode on)

    • Hahaha… sama bro…
      Di t4 kerja gw juga musti mindahin 3 motor baru cukup ninja 250 gw parkir.. datangnya kudu paling pagi dan pulang paling akhir kalau mau leluasa…. hehee..
      But, akhir2 ini lebih gampang keluarin dari parkir walau msh agak padat, caranya yaitu: menstandar samping ninja gw, lalu stir dibelokkan kiri full, tahan bagian kiri kendaraan dengan paha dan perut. Posisi tangan kiri pegang setir kiri, dan tangan kanan menghadap bawah memegang kuat footstep passenger kanan..
      Gunakan standar samping sbg tumpuan untuk mengangkat ban belakang, jika sudah terangkat sedikit, akan dengan mudah diputar ninja gw ke arah kanan atau kiri. Lebih enakan sih putar ke kanan searah jarum jam, imho..
      Belajarnya bisa diliat dari youtube… gw lupa link nya.. cuma ya kudu hati2 belajar dulu di tempat lapang, hehee…
      Di LN sono bahkan R6 dan R1 bisa diputar dgn mudah nya..
      Dulunya krn parkirannya sempit gw selalu pulang paling akhir daripada ninja di tuntun mundur sepanjang 100m krn parkirannya satu gate saja… payahhh…hehehe..

  3. nah ini lebih joss lagi brainstormingnya..ntu yang ane heran kok ya punya moge mahal cuman buat nangkring di dalam rumah kalo malam trus di teras kalo siang (takut ilang), dipake jalan kalo turing aja dengan voorijder mana berani parkir deket pasar. tapi kalo konvoi wuuih jumawa bener..boro2 dipake harian, dipake sebulan sekali belum tentu, aneh bin ajaib. Mudah2an tulisan di atas banyak dibaca para pemilik moge supaya lebih sadar dan dewasa dalam berperilaku. Bravo

  4. Betul, setuju banget mas….. punya motor apapun jenisnya ya memang kudu dipake, urusan biaya perawatan mahal, takut harga jual lagi rendah bla bla bla…. ngapain juga org ngurusi ya hahahaha….

  5. kenapa tidak, heran banyak orang memiliki mindset “harga jualnya ga takut jatuh”, ya mending ga usah beli motor, kalo bisa motor tuk selamanya, bosen dengan tampilan ada duit rombak total aja 😀

  6. om Leo,
    berangkat kantor jam berapa om?
    ane dari bintaro lewat kesehatan dan pondok indah sekitar jam 5.45. kali aja sempet pas2an di jalan.
    ane pakai ninbu merah:)
    inceran ane selanjutnya ya er6n ini, article ini langsung ane forward ke bini biar gol, hahaha

    • sama ane juga lewat situ sektor 9 bintaro – bintaro plaza – kesehatan – trus deplu – kartika utama – arteri pondok ndah – terus ke sudirman cuma biasanya jam 7.30 baru sampai kesehatan, pernah lihat er6n ijo apa ya punya sampean mas Leo?

    • Wah arteri ga nahan deh. Ke sudirman lebih enak lewat gang dalam antara radal dan fatma. Bisa jadi kalau jam2 segitu bro..m

    • saya berangkat jam segitu biar jalanan kosong om Leo, dari depan driving range discovery mak nyuss banget bisa diatas 100 kpj sambil high speed cornering dibeebrapa spot sebelum pom bensin shell.
      selain itu harus sampe kantor sebelum jam 7 memang siap2in report.
      kalau pagi untuk jarak 22 km sekitar 25 menit paling cepet lewat discovery – bintaro plaza – kesehatan – deplu – pim – arteri – pakubuwono – tvri – sampe kantor ane di gatsu

  7. bro kayaknya saya sering ketemu pengendara er6n di depan uin bro, apakah itu mas bro ya, soalnya rute saya sawangan-pondok cabe-ciputat-kampung utan-rempoa-organon bro. kemudian perawakan pengendara er6n yang saya temui kayaknya agak tinggi deh bro.. kalo benar, salam yah bro, ane pakai athlete biru belang, cowling biru tua, buntut biru muda..

    • melanjutkan dari diatas mas bro, saya rencana ingin mencoba membulatkan niat dan hati untuk meminang motor 250 seseh dari h*nda mas beroh, secara kredit dan dengan menabung niatan dan ijin dari nyonyah mas beroh, rencana saya ingin mengambil second hand, apakah mas beroh bisa memberikan masukan mas bro…

    • hahahha piza hut bintaro gan.. atau nggak d pom bensin altrak 78 gan, nahh disitu tuh gan organon.. hehehehe

  8. Wah fuel consumption gak jauh beda sm ninja 250 yaa, pengen bgt naik ke 650, tp sementara syukuri aja deh yg 250 hehehe

  9. sharing ah, saya pakai 250 cc selama 3 tahun (ninbu dan ninfi) hampir selalu pakai tiap hari

    tapi rute tergolong nyaman, Lingkar Luar Cengkareng – Puri Indah – Meruya. Banyak spot di mana kalau pake n250 bisa sampai 120kpj lebih (siang2). Mungkin kalau pake er6n bisa 150++ 😀

    rute pp kurang lebih 27km, bensin seminggu Rp. 150 ribu (V power), hitung2 masih lebih murah daripada Gran Livina punya bokap. So, why not? kalau ente memang hobi dan suka dengan motornya, dan kondisi jalan bersahabat, itu menyenangkan sekali loh, kerja pun suasana hati lebih semangat rasanya.. 😀

    Bener kata Pak Leo, mumpung kita masih kuat.. Pak Leo masih mending, kalau sudah 40-an mungkin saya sudah beralih ke matic.. maklum malas olahraga hahaha..

  10. Mantep nih kalo parkiran di kantor beradab saya juga bakal pake harian….tapi kalo kaya pindang di asinin sih ya mikir-mikir dah….

  11. Saya juga pakai ninja 250 buat ke kantor tiap hari… Enak juga pas ga macet, giliran macet seperti angkat beban. Itung itung fitness…
    hehehehe

  12. 😀 😀 :D..takut ama jalur horor ciledug raya ya mas..??
    disitu ane sering ketemu ama biker ER6n.. cuek2 aja tuch orangnya..malah terakhir ngeliat..motornya udah dipasangin side bag gede2 lagi..kayaknya gak kapok nich orang lewat jalur horor sambil naek moge..

    kalo lagi iseng sering ane ikutin.. dalem hati..”wwhoooa enak juga naek moge negh.. masalah bobot?? ahh..cengli..anggap aja lagi mbawa vespa sambil boncengan, no problem..cuman harganya yang masih problem” 😀 😀 😀 😀

  13. Mantab dan tajam sekali reviewnya..
    Rute kantor saya via Kalimalang sayangnya jadi kalau pake 650cc harian amsyiong jg 😀
    Naik Ninfi pun lumayan pegel krn muacetnya…

  14. Wah mantap bro, er6n ane juga dipake harian.
    biarpun cc 650 tapi bamanya berasa naik ninja 250, beda ama yg 600cc 4 cyl.
    Pokoknya ni motor buat harian ok, touring ok, n buat nyentul ga malu2in.
    salam sesama rider er6n

  15. saya rasa pabrikan motor juga sebenarnya bikin motor massal untuk dipakai harian, hanya saja kondisi jalan di Jakarta dan sekitarnya nggak mendukung…
    saya juga mau tuh kalo punya duit hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s