Sport Matic : Belajar dr Gilera DNA

Selamat menikmati sisa weekend bro dan sis ….

Bisa dikata setiap hari kerja saya ngantor dengan menggunakan sepeda motor. Entah dengan Ninja 250 (dulu), Er6n atau matic Skywave/Spacy. Ini moda transport yg masih nyaman di jalur BSD-Kebayoran Baru. Kalau harus lewat Ciledug atau Kali Malang mungkin sudah lain ceritanya hehehe.

nah saudara-saudari, dengan jarak tempuh total 60-70 km pp, saya justru merasa lebih cepat lelah kalau menggunakan matic ketimbang menggunakan motor sport yg berkopling.

Matic memang sangat praktis, namun ergonominya untuk perjalanan 1 jam tidak nyaman. Posisi duduk tegak, dengan posisi kaki cenderung menjulur ke depan memberi multiple beban pada pinggang dan tulung punggung bawah.

Kadang kalau sudah pegel saya justru meletakkan kaki saya pada footstep belakang. Tujuannya agar posisi tubuh lebih condong ke depan. Bakal kelihatan aneh jadinya. Naik matic kok posisinya seperti naik sport hahahaha

Ini yang membuat saya berpikir:

Kok tidak ada sport matic tersedia massal di Indonesia. Tipe kendaraan yang menggabungkan antara praktikalitas matic dan ergonomic sport.

Matic Retro ada, banyak malah, Matic off-road juga mulai merebak, matic minimalis apalagi…

Dan sebenarnya tidak perlu menciptakan sesuatu yg sama sekali baru. Acuan sport matic sebenarnya sudah ada contohnya dan cukup laku, meskipun bukan di Indonesia.
Saat saya kuliah di UK di awal 2000an, di kampus cukup banyak berseliweran kendaraan ini: Gilera DNA

Saya juga sepertinya pernah melihat 1-2 kali di Jakarta.

20130909-052455 AM.jpgGilera DNA 2 tak 50 cc

20130909-052719 AM.jpg

Gilera DNA 180cc

20130909-043639 AM.jpg

Ritsluitingnya nyangkut apa ya

Gilera DNA adalah scooter dengan model dan handling mirip motor sport. Motor ini punya beberapa varian 50cc (2 tak) – 19 juta rupiah, 125cc – 24 juta rupiah dan 180cc – 26 juta rupiah. Pada varian teratas, Gilera DNA bahkan bisa menembus kecepatan maksimal 142 km/jam wuihh gurihhhhh….. Motor dengan handling sport namun matic….

20130909-051303 AM.jpg

Ukuran ban yang besar, titik berat yang rendah, rangka delta box membuat motor ini lincah, nyaman namun juga powerful. Bukannya ini yang sebagian besar rider cari di Indonesia? Matic tapi beneran garang. Kekurangannya hanya satu: shock belakang yang tinggi menjulang.

Salah satu review utk versi 180 cc dari pengguna:

The handling is great and I often achieve “knee downs” on the roads in my track leathers. A lot of bikers often mistake these for a full size motorcycle and I’ve had many nods.

Handlingnya luar biasa, dan saya sering berhasil “knee down” di jalanan dgn pakaian kulit balap. Banyak pengendara lain mengira ini adalah motor (non skutik) berukuran besar, dan saya banyak mendapat anggukan kepala.

http://www.reviewcentre.com/review788660.html

Nah apakah ada pabrikan yang tertarik?
Kawasaki mungkin? Untuk memperkuat dominasi segment sport di Indonesia?

Sport matic tentu tidak akan bisa menggantikan segment matic biasa yang mainstream.

Namun bagi mereka yang membutuhkan kepraktisan PLUS ergonomi dan performance, Sport Matic mungkin adalah jawabannya.

_cfimg-3950245747150830640

Foto2: Sportbikerider.us, wikipedia, carsdatabase.com

Advertisements

60 thoughts on “Sport Matic : Belajar dr Gilera DNA

    • hehe Lexam (betik) itu kan basisnya motor bebek yang pangsa pasarnya berhimpit, bahkan dikikis oleh matic. Sementara segment sport terlihat semakin menguat belakangan ini.

  1. Ane sehari pp 100km, udah ga kuat pk megapro ane, macet luar biasa, bikin motor gampang mati karna tangan kiri yg sudah kesemutan….
    Sekarang ane pk vartech 125, memang tidak senyaman megapro ane, tp ane ga pernah kesemutan lagi tangannya…
    Oia, ane dr cileungsi-kuningan, berangkat jam 8pagi….
    Silahkan bayangin sendiri macetnya….
    Naik ninja, cbr…. Engga bgt…
    Mungkin hanya motor bebek n motor trail yg lumayan oke, jalan dr arah jonggol rusak euy…..

    • untuk di kemacetan apalagi kategorinya luar biasa spt si om bilang, emg potensi bikin kebas tangan dan jari2, ujung2nya bisa bahaya kalo da gak kerasa, mending mati mesin, kalo nabrak gmn hehehe…
      jd sptnya matik yg pas ya buat trek si om…100km gitu loh…

    • Saya pengguna metik honda pcx 150 cc untuk harian pernah bawa180 km non stop nyaman tuh om … Apalagi yang model sport kayak gini … Saya juga serius ingin ambil bila ada produksi masal di indonesia

    • nah berarti Sport matic bisa menjadi jawaban…
      terlepas dari soal kopling, posisi semi sport seperti Gilera enak kok utk jarak jauh ketimbang posisi tegak.

    • bro ahacorp@, mungkin krn wheelbase lbh panjang, cc lbh besar dan ergonominya laen ya mas..siipp..mantab !

    • harusnya emang beda sih PCX, wong harganya juga beda hehehe, mudah2an kebeli taon depan buat ganti Skupi Ep I, amiinnn hehehe.

  2. Jangan lupa, matik itu punya kepraktisan buat barang, ane pk mpro, terpaksa harus pk boks e45, untuk menaruh jas hujan+sendal buat menggantikan sepatu ane kalo mampir k Masjid=ga lincah buat comuter.
    Kalo pk matik berbagasi luas, ane ga perlu boks magic jar itu.
    Kalo pk ninja,cbr… Mau ditaruh dimana…? Pk tas… 100km? Say no lah…..

  3. Semoga saja ada pabrikan masal untuk motor jenis ini, nyaman dan aman terutama untuk daerah daerah rawan kemacetan om leo (serasa dunia games menjadi nyata) Insyaalloh bakal banyak peminat apalagi bila produsen ternama di indonesia mengeluarkan motor jenis ini kemungkinan akan laris manis sangat besar mengingat animo raider pada motor sport dan metik saat ini sangat tinggi

  4. kebetulan punya nih, untuk sparepart sebenarnya ga susah2 amat karena beberapa part sama persis dengan piaggio yang sudah beredar di sini.
    ada beberapa bengkel spesialis scooter yang biasa handling motor ini di Jakarta.
    limited edition karena masuk indonesia dulu cuman 1 kontainer.
    ada bagasi yang muat helm full face satu unit.
    tipikal motor eropa, kalau sudah jalan agak lama di kaki terasa agak panas.
    tarikan sejauh ini oke, karena saya juga ga pernah dipakai ngebut2, lebih ke stop and go.

    • agak spekulasi memang, tapi kalo marketingnya sukses, siap2 narik laba yang banyak.
      kasus kymco dan mio (garpu tala) bisa dijadikan contoh sbnrnya. Keteguhan yamaha memperkenalkan mio sbg skutik mendulang sukses besar yg akhirnya diikuti honda n malah mahkotanya disabet si sayap kepak…
      intinya gimana marketingnya dan kesiapan si pabrikannya.

      Jadi inget yg pernah saya dengar (lupa, keknya dari dosen)…ada 2 sales sepatu ditugasin ke salah 1 negara antah berantah utk survey report. Sales A kembali dgn report: Wah susah bakalan bos, disana penduduknya pada gak pake sepatu, bakalan gak laku sepatu kita bos….
      Sales B: super bos, luar biasa, penduduknya pada gak pake sepatu, kita bakalan laris manis disana bosss…

      hehehe

  5. jujur aja om, pinggang dan pant*t saya berasa lebih ‘sakit/pegal’ saat bawa skutik (skupi fi) punya nyonya dengan trek yg sama rumah-kantor PP, jauh lebih nyaman pake si Z dengan trade off nya telapak yg pegal instead of bahu atau pinggang bahkan pant*t hehehe.
    Hanya kepraktisannya aja yg mantap, kalau dititipin nyonya pulang kantor beli ina itu, tggal masukin bagasinya yg luas…pake si Z? mikir dulu mau digantung dimana kalau tas sdh ga muat wkwkwk…

    pegel di telapak pake skutik juga sama pegel kok, durasinya aja yg agak lama, 30 menitan baru berasa pegel. Saya juga sama ngakalinnya kaya om Leo, duduk agak mundur dikit deh kekeke…

    http://kobayogastea.blogspot.com/2013/09/dunia-kang-ouw-motor-sport-bakal-sengit.html

  6. oia soal sport matiknya saya setuju tuh, sempet mikirin kok, coba ada sport matik…hehehe.
    btw kalo PCX gitu jauh kebih nikmat x ya?

  7. Bro Leo…meski Honda VFR1200 mungkin tidak termasuk dalam kategori yang dimaksud, tapi ini juga salah satu motor sport murni dengan transmisi automatic

    • hehehe iya bener Bro Dicky, Namun krn teknologinya jauhh diatas Gilera, sepertinya ga mungkin Honda bakal produksi, apalagi massal di Indonesia.

    • Iya sayang, selain Kawasaki , belum ada produsen lain yang serius menggarap pasar motor besar di Indonesia. Padahal dengan memanfaatkan posisi di MotoGP, seharusnya Honda berani investasi lebih agresif di Indonesia.

  8. Wah saya setuju Om..
    Pengen bgt punya motor sport tapi ada bagasinya,tanpa perlu bawa box.
    Mungkin opsi matik jadi solusi.karena tangki bs jadi bagasi dan lebih fungsionalitas dari motor kopling manual..
    Seharusnya kawasaki bisa lebih peka dan survey untuk masalah ini..
    Sebelumnya pernah berharap honda bikin mini nc700 yg 150cc,pasti banyak yg beli.gagahnya dapet,fungsionalitasnya dapet..
    heheheehe….

  9. Setuju om. Mobil aja sekarang umumnya ada 2 pilihan transmisi manual atau matic. Seandainya produsen roda 2 juga sensitif, pastinya bisa jadi peluang pasar baru yaa setidaknya ada riset pasar dulu lah.

    Kalo dari saya pribadi sendiri pengalaman pakai manual 200/225cc lebih dari 5 tahun yang terpaksa ganti ke matic 125cc karena faktor tangan kiri mati rasa, yaa bakalan ikut ngantri seandainya ada sport matic 150cc dibawah 25jt. Reasonable price gitu πŸ˜€

  10. Mantab, itu tuh yg dinamakan 3M (Motor Matic Macho), bukan MML (Motor Matic Lebay, soalnya kalo duduk lutut merapat pas posisi cewek) sayang tidak dijual di Indo πŸ˜‚ Pingin punya 1 Matic yg buat Cowok, sdh ada GTR sih, tapi yg ini lebih Macho, model Sport dg Tangki Beneran 😍

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s