Yang ber-cc besar menyapa duluan – etika persaudaraan (brotherhood)

Salam satu aspal.

Mungkin sapaan ini cukup sering kita dengar. Sebagai sesama pengendara sepeda motor kita berbagi jalan yang sama dan menghadapi resiko yang sama pula apapun motor kita.

Entah resiko kehujanan, kepanasan, ban bocor, motor dirampas dijalan, ditabrak angkot ugal2an, dan ribuan kemungkinan yang lain.

Selain resiko buruk kita juga berbagi kesenangan yang sama. Kebebasan dan sensasi yang didapat oleh otak kecil saat mengendarai sepeda motor.

Karena hal-hal diataslah persaudaraan sesama biker itu muncul.

semua motor campur aduk dalam semangat bersaudara yang sama

semua motor campur aduk dalam semangat bersaudara yang sama

Itu yang saya pahami semenjak bisa beli motor sendiri (Tiger thn 1999-2001) dan coba bergabung dg komunitas yg masih juarang waktu itu. Saya masih ingat kalau di jalan bertemu dengan sesama pengendara yang bertempelkan sticker apalagi juga pakai box, hati menjadi riang dan salam toet-toet bergantian.

20121018-033051-AM.jpg 20121017-042754-AM.jpg IMG-20130203-00289

Tapi sekarang ini apabila menghadiri gathering dimana berbagai komunitas bertemu atau kalau sedang kopdar di area dimana ada banyak komunitas berbagi ruang seringkali saat ketemu biker dr kelompok lain kita menjadi ragu untuk menyapa. Kalau saya sapa atau senyumi kira2 mengerti dan membalas atau tidak.

Menurut saya etika brotherhood adalah yang ber-cc lebih besar, kalau memang mengerti brotherhood dan ga cupet dgn komunitasnya, yang sebaiknya duluan menyapa atau paling tidak lebih outgoing dengan wajah ramah atau senyum.

Kenapa? karena yang ber-cc lebih kecil memiliki beban. “lah iya kalau dia mau saya tegur, kalau malah saya dianggap sok kenal dan melengos gimana”

Persoalannya: tidak semua yang mengaku bagian dari brotherhood bike itu mengerti esensi dari membangun brotherhood.

Muncul sekat sekat berdasarkan kelas. Orang yang mudah memandang rendah motor di kelas bawahnya, sebenarnya adalah orang yang mengidap penyakit sindrom inferior alias minder saat melihat motor pada kelas di atasnya.IMG-20130428-00064

 

Iklan

21 thoughts on “Yang ber-cc besar menyapa duluan – etika persaudaraan (brotherhood)

  1. sharing aja ya om, sbnrnya ini pernah di bahas di beberapa forum lain (lupa di mana, kalo ga salah di cyber ninja juga ada bahasannya). Singkat kata ga semua bikers ngerti ‘salam toet2’ ini sih. saya aja tau ada salam begituan pas terjun ke dunia otomotif di dunia maya, sebelumnya pernah diklaksonin sesama pengguna ninja yang dipikiran cuma ‘ini apaan sih’.

    Plus, etika ini ga bersifat mengikat, dalam artian jika tidak melakukannya juga ga dianggap tidak beretika. Yang mengikat itu contohnya seperti tidak bilang ‘terima kasih’ setelah dibantu lah itu baru bisa dianggap tidak beretika.

    • Saya sekarang ini malah sudah tidak pernah lagi klakson toet toet ya. Hmm kapan terakhir ya.
      Yang saya maksudkan sebenarnya adalah pada saat bertemu entah di gathering, sedang berteduh di pom bensin, atau pada kesempatan lain, seringkali saya perhatikan biker2 dari kelompok yang berbeda malah jadi justru canggung. Dan bahkan memisah berdasarkan kelas motor.

      Etika memang tidak mengikat dan tidak ada sanksi hukumnya.

  2. Yang ada malah kaget, pulang kantor diatas jam 11 malam. Di toet2 di sekitar cinere, jadinya mikir ‘apaan sih? Perasaan gw udh dipinggir, mau duluin cukup ngedim aja’.
    Setelah si ninja lewat baru ngeh ‘oohh anak club’.
    Maklum ga pernah ikut club2an hehehehehe, meski motor sy udh modif tampilan sana sini, mungkin dikira dari club juga.
    Di lain kesempatan ada 4 tiger ber box lagi nunggu lampu merah, sy ada di belakang selisih 2-3 motor, setiap ada motor tiger dari seberang toat-toet, mereka langsung balas balik. Bapak2 sebelah saya ngomel2 ‘berisik bgt sih’.
    Yg terakhir saya toat toet di lampu merah, krn taksi depan mundur (sopir ga pasang handrem kayanya), pada melotot ke saya (klakson udh ganti ke hella). Setelah sy nunjuk taksi, baru tuh rame2 ngebrakin taksi biar di rem sama sopirnya.
    Jadi intinya buat yg ga tau klakson itu berisik dan bisa man ing emosi kl toat toet, makanya saya milih klakson yg keras, tp cukup tekan sekali2 saja. Ga toat toet atau tooooooeeeeettttt…

  3. Tambahan :
    Paling sebal kl pulang lewat sudirman, sering ketemu biker yg maen klakson mulu di kemacetan, depan telat jalan tiiin, depan ngerem tiiin. Suatu saat pas di belakang saya, langsung buka helm teriakin aja ‘terbang aja loe, atau pindah kerja jgn disini’. Akhirnya sebelah biker di sekitar ybs ikutan ngomelin. Klakson itu memang seharusnya berfungsi utk memberitau keberadaan kita pada kendaraan sekitar, tp justru sering digunakan utk provokasi.

  4. sebuah klakson emang bisa diartikan berbeda2 oleh pengendara lain. klakson saya udah di ganti sama yg lebih kencang suaranya dgn alasan safety. kadang saya malah ngelakson kendaraan yg tiba2 pindah jalur sedangkan di sebelahnya ada motor (saya di belakang dan ga kena pepet), dengan maksud melindungi motor yg kemungkinan kena pepet.

    penah sekali waktu ada mobil di sebelah tiba2 mempet saya, secara reflex saya klakson (cuman pendek, ga panjang lebay), tp alhasil malah motor depan saya ngomel2 disangka saya ngelaksonin dia hahaha.. yah terima aja lah dimarahin yg penting selamet di jalan πŸ™‚

  5. saya masih pakai klakson sutandar.
    pernah saat pingin memberi aba2 r2 di depan bhw ada ninja mau liwat tin sekali saja pendek. eh gak minggir malah ketengah.
    ya udah ngalah d di belakang dulu sampai jalur clear baru take over.

    sekali waktu kejadian lagi seperti itu, dari pada dikacangin lg, bleyer sajah (knalpot sutandar).
    bruummm……
    weehe minggir semua motor di depan. gak hanya yg di depan idung, sampai 3 motor didepannya minggir juga dia wkwkwkwkwk

    salam toet! πŸ™‚

  6. jadi inget saya sewaktu malem minggu solo riding dgn midsprint,, pas saat lagi berhenti di lampu merah,, ada biker ninja 150cc nyapa dluan, sembari menanyakan masalah di motornya,, dia tanya knp ada indikator berwarna merah di spidonya,, krna saat itu saya kaget ada yg bertanya,, saya malah yg lebih dlu mendekati si penanya dgn mendorong motor pake kaki :mrgreen: melongo sebentar ke spidonya dan dgn bodohnya saya jwb mungkin injeksinya, whahaha, jujur ajaa, saya kaget ada yg bertanya hingga ga cek dlu motornya apa,, saya pkir itu ninja injeksi,,, tapi setelah dlm perjalanan saya pikir, mgkin dia sekedar ingin menyapa, krna saat mau jalan secara spontan dia jawab mungkin masalah oli samping kali yaa, (laah tuh tau dia jawabannya ) ahahhaah,, πŸ™‚

    http://mottobiker.wordpress.com/2013/05/06/triumph-street-triple-r-2013-sangar-jugaaa/

  7. Kadang saya suka bingung gimana cara menghormati sesama rider di jalan raya,khususnya club” motor yang suka kopdar/mangkal dipinggir jalan,ceritanya bgini,,saya pake ninin 250,+knalpot racing,,waktu itu hari rabu malam,skitar jam 21:30 saya melintas di depan bundaran unpam(universitas pamulang,di depan polsek pamulang)dari arah pondok cabe menuju puspitek.di depan terlihat sekumpulan club”/komunitas motor,dlm hati saya ingin menghormati mereka dngancara melambatkan laju kendaraan saya(agar suara knalpot gak begitu teriak,,)laju kendaraan’pun sekitar 40-45kpj,,stelah mlewati mreka yg sedang nongkrong di jalan,saya tambah kcepatan +_,60-70kpj,,tau-tau malah dikejar dari blakang sama 2orang anak motor tsb,waktu itu mreka pakai klx 150,sama yamahmud scorpio,saya di pepet,,disuruh minggir,,berhubung jalanan masih ramai,,saya gak hiraukan mreka,ditambah lagi STNK saya+nopol motor saya belum keluar,,terpaksa saya gak meladeni mereka di jalan dikarenakan saya takut berbuntut panjang dan sampai-sampai berurusan sama pak polisi.sesampainya dirumah,,saya kepikiran terus,apa ada yang salah dengan cara saya mengendarai motor dan tata krama di jalan raya sesama rider,atau mreka memang ada niat tidak baik yah saat itu?welehhh,,,weleehhh,,,

  8. saya mau nanya dong,
    kenapa sih motor yang cc nya nya 250 cc kebawah pada tengil di jalanan? ( vespa gk termasuk)
    terus berasa kaya yang punya jalan lagi..
    kadang saya mikir nya suka norak aja pake klason teat taat teat toat.
    kan kalian bukan polisi yang se enak nya nyuruh kita minggir di jalan. terus lampu kelap kelip nya juga freak abis..

    Harley aja sama Ducati yang jauh lebih mahal dari motor yang begituan gak songong begitu.
    tapi kalau mereka songong ya sekiranya masih Sedikit wajar ya karna yang di bawa jga punya harga.

    tapi kalau motor 250cc kebawah terutama motor jepang.haduh ampun deh. sorry to say OKB banget orangnya.

    tolong harga sesama pengendara lain baik sesama Roda 2 dan Roda 4 atau lebih .
    toh juga sama sama bayar pajak.
    dan kalau lagi ke adaan macet tolong sopan dikit, jangan zig zag kalau nyalip. nyenggol spion jangan kabur say sorry kek apa kek. jangan malah balik ngotot.

    gunakan jalanan yang layak di gunakan jangan lewat trotoar dan jembatan penyebrangan.
    sering sekali saya liat motor” 250cc kebawah bertingkah laku arogant layak nya sang empunya jalan.. by the way gak semua ya yang seperti itu. tapi kebanyakan….

    salam sesama pengendara roda dua.

    • Tingkah arogant dan tidak menghargai pengguna jalan lain itu sama saja bisa menghinggapi biker/driver berapapun CCnya.
      CC kecil (atau istilahnya bro 250cc ke bawah) kelihatan lebih begitu karena jumlahnya banyak dan secara signifikan mempengaruhi kultur di jalan.
      CC besar juga sama. Terlihat arogan dan menganggap lebih berhak menggunakan jalan. Jumlah bikernya memang sedikit, namun dr yang sedikit kecenderungan biker kelas ini ya seperti itu sehingga kesan aroganpun muncul.

      Dari kesemua kelompok biker, tentu banyak pula yang sopan dan mengerti arti berbagi jalan raya dengan yang lain.

  9. Kalo saya mending dibilang berisik bro, drpd motor kita di serempet/disenggol pengendara lain yang ga ngerti cara pake kaca spion…..
    Kita sudah berhati2, kadang pengendara lain yg ga ngerti kita ada di sampingnya, atau dibelakangnya..

    Klakson biar tau ada kita, yg penting cara nglaksonnya jgn emosi, pendek aja supaya pengendara lain tau keberadaan kita…
    Dibilang berisik ? Biarin ! Drpd udah kejadian ?
    Kan sayang motor kita…
    Hehehehe
    Just my humble opinion

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s