Berapakah Harga Ninja 250 FI made in Cibitung ?

Selamat fagi bro dan sis..

Di majalah Kawasaki Riders Magazine edisi 13, Presiden Direktur KMI, Yoshihiro Tanigawa mengkonfirmasi bahwa pabrik perakitan baru Kawasaki di Cibitung juga akan memproduksi Ninja 250 FI.

Konfirmasi ini menepis anggapan yang sempat beredar di komunitas 250 bahwa pabrik baru seluas 20 hektar itu, hanya akan fokus pada segmen underbone dan sport sampai dengan 150cc, mengingat di sektor ini kue pasar masih berkembang dan sangat lezat.

(mengenai produksi 150cc 4 tak, silahkah lirik tulisan mas Iwan B)

Image

(Sumber foto: Iwan Banaran)

Dari proyeksi kapasitas produksi sebesar 140,000 unit/tahun, sebagian akan dialokasikan untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri terhadap Ninja 250 FI. Karena memang kapasitas import dr Thailand saat ini terbatas 2,000 unit/bulan untuk seluruh Indonesia padahal kebutuhan real market bisa mencapai 3,000 bahkan mungkin 4,000 unit/bulan mengingat mengularnya daftar inden. Apalagi pabrik di Cibitung ini diproyeksikan juga sebagai basis eksport Ninja 250 FI untuk kawasan ASEAN (diluar Thailand).

Catatan: Ninja FI versi 250cc diperuntukkan untuk pasaran ASEAN dan Brazil.

Ini artinya dari 140,000 unit/tahun saya memperkirakan bisa mencapai 25-30%nya adalah Ninja 250 FI + 250 EC (Naked version)

Kembali ke pertanyaan awal: Berapa harga Ninja 250 FI made in Cibitung?

Sebelumnya mari kita bandingkan dulu harga OTR Ninja 250FI produksi Thailand yang dijual di Thailand dan harganya saat dijual disini.

Menurut website resmi Kawasaki Thailand “retail price 158,500 Baht”. Kalau dikurs ke IDR menjadi Rp 49,710,900 (Oanda online).

Tidak berbeda jauh dengan harganya saat launching di Indonesia yaitu Rp. 49,900,00, harga yang kemudian dikoreksi oleh KMI 1 bulan lalu menjadi Rp. 51,900,000. Cukup tipis…

Padahal ada bbrp cost tambahan yang dikenakan pada setiap unit.

1. Bea masuk/Import Tax=0% (sesama ASEAN)

2. Biaya Pengiriman + Asuransi (CIF, cost of freight and insurance) = (5% freight + 0.5% insurance)

3. PPh Import (yg dikenakan ke KMI) = 2.5% (sebagai pemegang API-U)

4. PPN = 10% (di Thailand VAT hanya 7%)

5. PPNBM = 0% (dibawah 250cc)

Untuk kalkulator bea masuk dan pajak lihat link ini

Image

Dengan harga unit FOB (Free on Board) sesuai dgn dokumen kepabeanan adalah Rp. 36,000,000 maka total pungutan pajak dalam rangka import (PDRI) adalah Rp. 4,65 juta rupiah atau total harga unit sebelum keuntungan KMI dan Pajak kendaraan adalah Rp. 40,65 juta rupiah. (angka ini juga cocok dg lembar pajak dibalik STNK)

Sehingga kalau Ninja 250FI diproduksi di Indonesia seharusnya bisa ada pengurangan harga paling tidak sejumlah Rp. 4,65 juta rupiah.

Namun perlu diingat, KMI juga telah menginvestasikan kurang lebih 600 Miliar untuk membangun pabrik baru yang tentunya biaya ini akan dibebankan kepada setiap unit motor yg keluar dari production linenya pabrik. Belum lagi investasi pada SDM, jaringan marketing dan service yang lebih kuat untuk menyerap ratusan ribu unit/konsumen baru.

Saya merasa, melihat marketing strategynya KMI, harga N250FI made in Cibitung tidak akan jauh berbeda dengan harga unit made in Thai yg dilepas saat ini. Mungkin akan dijual dengan harga yang sama, namun dengan gimmick/bonus atau tambahan parts yg lebih tinggi (spek ban, kualitas material sambungan fairing, helm yg ‘layak’ dll). Range harga akan tetap berkisar Rp 49 –  50 juta.

Image

Atau mungkin saya salah?

About these ads

49 thoughts on “Berapakah Harga Ninja 250 FI made in Cibitung ?

  1. Alangkah baiknya harga lebih baik menurun.
    Kapan lagi Konsumen motor indonesia
    bisa merasakan motor dengan harga murah.
    Masalah Investasi 600 M, mendingan
    di tutupi dengan duit konsumen ninja 250 fi
    dari luar negeri sono yang harga jualnya dinaikkan

    KMI juga telah menginvestasikan kurang lebih 600 Miliar untuk membangun pabrik baru

  2. Saya kira harganya ada kemungkinan turun Bro Yudha. Tapi dari 51.9jt sekarang ke angka 48-49jt yg notabene sudah lebih murah dr harga N250FI di Thailand.
    Kalau lebih rendah lagi, apalagi mendekati harga 45 jt (Harga skrg dikurangi biaya import) atau harga CBR250 agak susah, krn biar bgmnpun harga itu sudah termasuk marketing cost dan operationalnnya KMI.

    Tapi menurut saya dengan adanya 150cc 4 tak, 200NS dan varian2nya, positioning harga mereka akan lebih kompetitif dibandingkan rival2 di kelasnya).

    • Hehehe mungkin saya juga bias ya, krn sdh punya 250. Bbrp produk seperti Hyundai H-1 atau Merc ML 350 turun harga sekitar 5%, saat produk ini berubah dr CBU menjadi CKD. Yah kita lihat saja strategi pricingnya KMI bgmn.
      Tapi yg jelas semurah2nya turun harga tidak akan lebih dr 4 jt rupiah i.e 48jt rupiah

  3. Kalo di ambil minimal nya 1jt rupiah per unit untk biaya invest dll dan di kali 140.000unit/tahun jika mencapai target KMI bsa mendapat kan 140M buat menutupi invest tsb. .
    Hmmm duit semua ya? :D

  4. Munkin qta bisa berkaca pada Kasus satria fu awal tahun 2005 dulu juga CBU thailand. Trus kemudian d lokalkan dan di tambahi fitur double stater di indo tapi harga ga turun malahan smakin naik dari 15 jutaan jadi 16,5 jutaan.

  5. Ping balik: Gimana kalau KMI Bikin N250Fi tanpa spion,lumayan tekan harga « Smartf41z

  6. harga turun? KMI ga bakalan nurunin harga, sparepart aja gila abis, coba sparepart KMI yang ga overprice

    ane sih harapanya importir umum berkedok ATPM ini kalo ninja beneran di rakit di indo, ya sparepart turun lah harganya, kalo harga motornya mah, tetep aja, kalo murah malah kesan ekslusifanya hilang, alias ga ada lagi kesa motor mahal, apa bedanya sama nyemplak rr kalo harganya mepet? apa bedanya sama nyemplak cbr kalo harganya mepet? harga tetep lah, ada harga ada rupa ada kualitas,

    • masih mending KMI cong!
      sparepart mahal masih ready stock tanpa inden.
      tuh urusin motor lo cari kampas rem abs depan 500rb aja kudu inden 1 bulan!
      filter oli 75 ribu kudu inden 2 minggu !
      padahal pnp sama kaze yang harganya 25rb tanpa inden!
      masih mau bilang overprice njing?

  7. Sip mas..sangat-sangat-sangat akurat perhitungannya. Plus biaya pengiriman dalam negeri, gaji karyawan dan biaya operasional harga bisa menyentuh level psikologis untuk unit ini, sekitar 50 jt an. Keuntungan deales sekitar 10% doang..
    Kalau jadi di Produksi di dalam negeri kayaknya gak mungkin ada penurunan harga, Opsi tersebut hanya untuk pemenuhan penjualan yang selalu inden sehingga menggangu operasional penjualan unit motor aja..

    http://www.blog.kawasakijatim.com

  8. Ping balik: Langkah-langkah Antisipasi Kawasaki terhadap penetrasi Yamaha R25 | 7Leopold7

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s